Bakmi Mewah, Masaknya Mudah Rasanya Mewah

Bakmi atau biasa kita sebut mie ayam sangat familiar ya untuk lidah orang Indonesia. Tapi sejujurnya saya takut kalau makan mie ayam sembarangan, khawatir kehalalannya. Mie ayam adalah salah satu Chinese food yang memang saya suka banget. Nah, sebagai ibu menyusui, sering merasa lapar dan hasrat ngemil tinggi. Tapi kadang malas bahkan nggak ada waktu buat jalan ke depan nyari mas-mas mie ayam untuk mengganjal perut ini.


        

Alhamdulillah, sabtu lalu saya nyobain mie ayam instan. Wah, solusi yang asyik banget. Bayangin makan bakmi saat hujan turun gitu tapi nggak perlu keluar rumah. Nyesss. . Finally saya mencoba Bakmi Mewah! Itu tuh yang iklannya mewah banget. Ada toping ayam sama jamur asli di dalam bungkus mie nya. Penasaran nggak seperti apa sih rasa mie dari Bakmi Mewah ini? Lanjut yuk. .

Jadi, Bakmi Mewah ini bakmi ayam tanpa kuah dengan daging ayam asli. Nggak percaya? Masa sih asli daging ayamnya? Benerrr. Ternyata pertama di Indonesia ya. Udah pada ngga sabar buat lihat penampakannya?  Ya dimasak dulu atuh hehe.

Cara Memasak
Namanya juga bakmi instan, gampang deh buatnya. Memudahkan dan praktis, apalagi Bakmi Mewah ini kalau untuk sarapan sangat cocok. Hanya dalam waktu 2 menit setelah air mendidih, mie langsung empuk.

Sumber : bakmimewah.com
  

Campur mie tanpa kuah dengan semua bumbu, daun bawang dan toping ayam plus jamur asli, kalau suka pedas bisa pakai saus cabainya ya.

Taraa, this is it. Saya cukup menambahkan tomat, selada, daun bawang.


        


Harga Bakmi Mewah
Sekitar 7 ribuan, packagingnya cakep banget. Semua info mengenai cara masak, komposisi, logo halal, expired date, info gizi ada di bungkusannya ya. 

                        

Ingredients
Saya fotokan saja ya




Bisa beli di mana Bakmi Mewah
Kamu bisa beli di supermarket berikut ini ya:

                            


Kesan
Untuk kali kedua, saya bilang takut kalau makan bakmi ayam. Tapi tenang, bakmi mewah ini sudah halal. Alhamdulillah ^^ pas masaknya juga cepat, instan dalam waktu nggak nyampe 5 menit untuk proses semua. Setelah mie dicemplung ke dalam air mendidih, butuh 2 menitan deh untuk dapatin mie bisa empuk, lembut gitu. Kesan saya terhadap Bakmi Mewah ini, suka sama tekstur mie nya yang lembut, kenyal dan nggak cepat lodoh ataupun gampang putus. Bumbunya nggak bikin tenggorokan kering dan haus setelah makan bakmi mewah ini. Tampak atas. .



Surprisingly, ayam dan jamurnya asli. Rasanya cocok untuk lidah saya.
Aromanya juga bikin perut berdecak kriuk ingin segera menghabiskan semangkuk mie ayam jamur ini.

Bakmi Mewah ini gampang banget deh bikinnya, misal lagi nggak sempat masak sarapan bisa deh coba stok Bakmi Mewah ini di rumah ya, buibu. Hehe..

Kreasi Martabak Bakmi Mewah dan Sosis
Karena saya ada 2 bungkus Bakmi Mewah, saya coba kreasikan Bakmi Mewah ini ya. Saya buat martabak isi Bakmi Mewah dan irisan sosis saja. Gampang banget! Siap-siap buat pecinta mie instan dan gorengan, kudu bikin martabak Bakmi Mewah ini!

Bahan:
1 bungkus bakmi mewah
Irisan Sosis matang
Kulit Martabak
Daun Bawang
Margarin
Minyak Goreng

Cara Membuat Martabak dari Bakmi Mewah
1. Masak Bakmi Mewah seperti yang sudah saya jelaskan di atas. Karena saya sharing martabak untuk anak, saus cabainya nggak saya pakai.
2. Masukan mie yang telah tercampur daun bawang dengan irisan sosis dalam lembaran martabak
3. Rapatkan Kulit Martabak dengan olesan margarin
4. Panaskan Minyak
5. Goreng Martabak yang telah terisi bakmi mewah dan irisan sosis sampai kecoklatan.
6. Lalu angkat dan tiriskan.

Voila, ini sudah jadi deh martabaknya isi bakmi mewah dan irisan sosis. Anak-anak pasti suka. Untuk yang suka pedas bisa cocol saus cabai yang dari kemasan. Kriuk-kriuk, siapa yang tahan? Hayo.




Gimana? Kamu masih yakin nggak tertarik buat nyobain Bakmi Mewah? Duuh, cus cobain. .

Read More

Pengalaman Beli Tiket Online di Tiket.com

Pernah nyobain beli tiket pesawat online lewat tiket.com? Saya mau berbagi pengalaman nih tentang beli tiket kereta dan pesawat melalui situs www.tiket.com. Btw, sekarang mah tinggal pilih ya mau beli tiket online, banyak jasa untuk booking tiket atau hotel secara online. Saya pilih beli tiket lewat tiket.com karena validasinya mudah sih menurut saya, webnya juga rapih. Tapi gampang nggak sih prosesnya? Apa ada biaya lain?

                   
   

Yuk lanjut ya. .

Desember lalu saya dan paping berencana untuk sowan ke Yogyakarta. Cuma mau main sih ke kota Gudeg itu.

Awalnya saya bilang Bandung aja yang lebih dekat, karena kan belum pernah juga bareng ke sana. Tapi pilihan jatuh pada keinginan pak suami yaitu DIY alias Jogja. Katanya kalau di Yogya kita nggak perlu keluar jauh bisa tetap berwisata. Kuliner dan pasar dekat Malioboro. Banyak sekali tempat yang menarik dengan berjalan kaki pun bisa. Okelah. Saya ikut, lagian sudah lama banget nggak ke sana. Pak suami ambil cuti hanya 2 hari, yaitu kamis dan jumat awal Februari nanti. 

Rencananya kita menginap di daerah Malioboro, Pawon Cokelat. Jadi bisa jalan kaki sekitaran pasar Malioboro. Saya mau ngambil foto-foto human di sana. Penginnya, haha kalau bisa. Berhubung punya bayik Ashika, dengan menanamkan rasa ikhlas nggak ada rencana ke Kalibiru atau wisata merapi :)) yawislah ya kita cari tempat makan yang spotnya bagus aja. Seperti ke Mang Engking Soragan Castle dari tempat kita menginap kan sekitar 20 menitan, nggak gitu jauh. Makannya dapet terus viewnya juga kena. Nggak perlu merogoh kocek lebih banyak^^

Nah, ceritanya saya booking tiket kereta dan pesawat lewat tiket.com. Tadinya mau beli langsung di situs masing-masing tapi kok nggak asyik ya. Sebetulnya kalau tiket kereta api, bisa langsung beli di situs resmi https://tiket.kereta-api.co.id sudah cakep webnya, cuma saya mau milih tempat duduk gitu. Di situs resmi KAI bisa pilih tempat duduk nggak sih? Belum pernah soalnya beli lewat situs resmi KAI. Berhubung saya waktu itu butuh cepat dan nggak mau gugling lagi jadilah beli tiket kereta juga lewat tiket.com. Alasan apah ini?! Oh ya tiket.com merupakan partner online No. 1 PT. KAI.


Fyi, ini screenshot web resmi KAI.

                           



Pertama saya cari tiket untuk pergi dengan kereta dan rencana pulang dengan pesawat. Tapi setelah di balik-balik validasinya hehu, tiket pesawat untuk pergi lebih murah dibanding untuk pulang, karena berangkat Jogja weekday dan balik weekend. So, kita pilih berangkat pakai pesawat dan pulang pakai kereta.


Terus. .
Caranya transaksi beli tiket pesawat atau kereta online lewat tiket.com seperti ini ya:

1. Buka situs www.tiket.com
    Saya nggak sign up. Anak malas ya jangan ditiru hihi.

2. Pilih jadwal keberangkatan kita
    Akan muncul list harga tiket dan kita bisa bandingkan. Bisa dilihat pada gambar di bawah ini ya

                     


3. Pilih yang sesuai keinginan kamu
    Kita tinggal pilih deh sesuai budget, kelihatan yang harganya murah atau bisa terlihat ada tanda tiket pesawat promo

4. Isi Data Detail semua penumpang
    Isi data secara benar ya, nama jelas sesuai KTP. Nanti juga akan ada pilihan perlindungan perjalanan   dari Tiket.com. Ada biayanya, nanti kamu bisa pilih atau nggak.

5. Lakukan Transaksi Pembayaran

6. Notifikasi by email
    Sehabis rincian muncul, nggak lama akan ada email notifikasi yang akan masuk.


Cig, ada biaya lainnya nggak sih? Ada
Kalo bayar pake kartu kredit apa bisa? Bisa

Semua order dan transaksi masuk ke inbox email kita. Untuk tiket kereta, biayanya rinci masuk email. Sedangkan tiket pesawat entah kenapa nggak dirinci, hanya total. Berhubung nilainya sesuai dengan transaksi, jadi saya belum sempat menanyakan hal ini. 

Overall, cukup mudah prosesnya menurut saya. Saya bukan tipe yang ada diskon atau promo tiket lalu saya beli sih hehe. Ini saya siapkan tiket perjalanan dan booking hotel kurang lebih 2 bulan sebelum kita berangkat nanti, insya Allah. Jatuhnya memang lebih murah ketimbang kita membeli tiket dekat dengan hari H . Bedanya cukup signifikan. .

Nah semoga bermanfaat ya, yuk kita rencanakan liburan ^^
Read More

Apa Sih Alasan Kamu Menikah Dengan Pasangan Saat Ini?

Menikah bagi saya adalah pengalaman hidup yang bersejarah dan nggak akan pernah lupa. Rasa penasaran saya akan jodoh, akhirnya selesai juga ketika usai ijab kabul. Jauh sebelum menikah, beberapa orang memasang target atau standar tertentu untuk hal jodoh. Ada yang maunya dengan yang sudah mapan, ada yang maunya kutilang (ini singkatan jaman kapan cig?!) Padahal kan jodoh di tangan Tuhan ya. Cuma memang nggak ada salahnya kalau kita memilih pasangan hidup, malah dianjurkan untuk itu. Masing-masing orang berbeda dan pasti memiliki alasan menikah dengan pasangannya.

            
              
    

Kalau saya tanya pak suami nih, kenapa akhirnya memutuskan meminang saya. Pak suami cuma bilang, karena disuruh saya haha. Jawaban macam apa ini. Yasudahlah, never mind :))

Baca Juga: Pernikahan Seumuran itu seru, kata siapa sering ribut?

Bahagia ketika ada teman dan sahabat yang menikah melalui proses yang panjang dan berliku namun akhirnya jodoh juga yang mempertemukannya. Banyak juga yang tidak melalui proses pacaran atau menikah dengan bertaaruf tapi langgeng hingga kini dikaruniai anak-anak yang lucu. So sweet. Dulu banget, sebelum pacaran dan menerima pak suami di tingkat akhir semester saat kuliah. Saya mau nyari seseorang untuk hubungan serius yaitu menikah. Alhamdulillah ya dari dulu sering bertepuk sebelah tangan haha. Jadi cara Allah melindungi saya supaya nggak pacaran saat sekolah ^^ heheu. Kalau kita throwback ya, sudah hampir 10 tahunan saya dan pak suami saling mengenal.

Sebetulnya, apa sih yang membuat kamu yakin menikahi atau menikah dengan seseorang yang jadi partner hidup kamu sekarang? Kalau saya beberapa hal ini sudah cukup:

Seiman
Pertama karena seiman, buat saya alasan ini adalah kewajiban, harus! Biar sama-sama berusaha bahagia dunia akhirat dengan agama dan keyakinan yang sama pula. Nggak kebayang menjalani hari-hari dengan seseorang yang berbeda keyakinan meskipun atas dasar cinta. Tapi balik lagi pada pilihan hidup masing-masing ya ^^

Nyaman
Agak bingung untuk mendefinisikan poin ini. Pokoknya terasa aman, nyaman kalau bertukar pikiran dengan dia. Bisa jadi diri sendiri, ahiyyy. Karena dia mampu menerima diri ini apa adanya, hmm ya gitu deh :)) absurd ya. Ada hal-hal yang nggak bisa kita jelasin tentang rasa kenyamanan terhadap seseorang, masing-masing memiliki persepsi dan standar yang beda. Bisa juga faktor keluarganya yang mendukung untuk memberi rasa nyaman ini. Cuma kamu yang bisa merasakannya deh.

Sabar dan Pengertian
Dua kekuatan ini betul-betul dibutuhkan dalam berumah tangga. Sabar nungguin dandan? Kalau cuma nungguin dandan doang mah lewat, nungguin bukaan lahiran tuh rasanya gimana coba hihi. Terus masalah pengertian, contohnya pengertian nemenin nyari sepatu. Saya susah banget nyari sepatu, nggak mau yang terlalu mahal. Meskipun suka modelnya tapi kalau terlalu mahal, no way. Naluri keibuan. . Mending muter dulu nyari yang bagus, suka dan harganya masuk di akal. Siapkan pengertian kalau pasangannya sudah capek kerja, sabtu minggu ya nggak usah minta halan-halan melulu :)) Siapa yang nggak suka disabarin dan dingertiin kayak gitu coba? 

Best Friend Forever
Dari sebelum menikah, telinganya dia sudah terdesain untuk mendengar celotehan saya. ^^ meski dulu nih responnya ya gitu doang. Sekarang, selalu jadi sahabat sejati. Kalau berkeluh kesah yang nggak baik, dia coba reminder saya lagi, bahwa itu ngga baik. Bukan malah bikin panas. Dan penting nih buat para istri, kalau keluh kesah sama suami terus suaminya jadi angel, ya nggak apa, itu sudah betul^^ #NTMS

Saling Percaya dan Mampu Berubah
Seberapa mampu kah dia beradaptasi lalu mengalami perubahan seperti yang kita mau. Beberapa wanita selalu mempermasalahkan perhatian. Makin ke sini, makin terbiasa, mungkin saya yang bisa beradaptasi atau dia yang mampu berubah. Yang jelas mampu berubah ke arah yang positif dan baik. Rasa saling percaya juga nggak kalah pentingnya.

Komunikasi yang Baik
Awalnya sulit komunikasi antara dua orang yang katanya pendiam. Padahal nggak juga. Selalu menyelesaikan masalah secepatnya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Komunikasi yang baik nggak hanya searah ya. Nggak seru amat kalau ditanya "udah makan?" Cuma jawab "udah" gitu doang tanpa nanya balik. Hihi. .

Jadi karena itulah akhirnya memutuskan untuk menikah bersama pak suami. Dengan menikah saya bisa belajar banyak hal tentang kehidupan. Yang mengharuskan juga untuk lebih banyak berkorban, ikhlas dan menerima. Kalau kamu gimana? Kenapa sih akhirnya yakin dan memutuskan menikah dengan dia yang sekarang jadi istri/suami? 
Read More

Berhenti Bekerja Setelah Punya Anak

Berhenti Bekerja Setelah Punya Anak~ Januari 2017 sudah. .
Kenapa sih kok resign dari dunia kantor? Saya berhenti bekerja setelah punya anak. Alasan awalnya sih cuma satu, yaitu anak. Jadi fix nih ya berhenti bekerja kantoran setelah punya anak? Sure, for this time. Nah tapi gimana dengan sahabat blogger saya yang tinggal nun jauh di sana, baca punya Diah juga ya. Saat ini Diah kembali bekerja setelah Faraz berusia hampir 2 tahun. Cerita Diah Kembali Bekerja Setelah Punya Anak
                         
                          
   

Ternyata baru 3 tahunan lebih saya off dari dunia kantoran. Sudah nggak pernah lagi beli sepatu kantoran, baju ataupun tas buat ke kantor. Ini apah? Tjurhaaat ya cig. Haha. Nggak kok. Nggak salah lagi. Hihi. Dulu tuh kamu memang kerjanya apa?! 

Saya pernah bekerja di sebuah bank swasta di Jakarta. Dan memutuskan berhenti bekerja beberapa bulan menjelang pernikahan, saat itu saya juga ngepasin kelar project. Lalu sebagian orang bilang 'sayang banget', kenapa dilepas. Ya gimana, ini pilihan dan hidup saya :) setelah menikah, saya lanjut bekerja kembali di konsultan IT, daerah Kebayoran Lama. Nggak lama setelah itu, saya hamil dan tetap kerja dari Tangerang ke Kebayoran Lama. Suka dukanya nggak terlupakan. Nggak akan bisa lupa. Sampai hamil gede, masih diberi kekuatan memboyong Kaina dalam perut naik bus kota. 

Melahirkan dan mengalami cuti.
Saya pikir, rasanya bekerja kantoran lagi setelah punya anak itu nggak gampang. Dia adalah anak yang kita lahirkan. Yang selama 9 bulan selalu menempel dan nggak bisa dititip ke tempat lain meski cuma hitungan detik.

Cuti Melahirkan Habis-Back To Office
Jadi saya akui saya salah. Bukan hanya nggak gampang tapi teramat susah buat saya meninggalkan Kaina di rumah. Saya nggak bisa dengan tegar dan strong menjalani hari-hari di kantor. Nggak ngerti. Terlalu lebai atau gimana. Tapi yang saya rasa, seperti ada yang hilang ketika melangkahkan kaki menuju kantor. Entahlah. .sampai akhirnya Kaina nggak mau nyusu dari botol ASIP dan dia mengalami penurunan berat badan di usia 6 bulan. Ketika mengalami ini, saya cuma mau resign. Padahal ya, bisa cuek lanjut bekerja, karena bisa kebantu asupan makan yaitu MPasi.

Mengikuti sinyal saja, rencana Allah jauh lebih baik.
Jadi, saat ini saya di rumah full. Bersyukur banget karena ada mbak yang bantuin juga meski 3x dalam satu minggu. Saya bisa menulis dan foto. Kedua hobi yang saya tekuni saat ini. Dan mendapati job dari kedua hobi itu adalah kasih sayang Allah untuk saya. Alhamdulillah. .

Well, ada 4 hal yg membuat saya berhenti bekerja kantoran setelah punya anak :

Anak
Pastinya ya anak di poin pertama. Anak sendiri lho bukan anak tetangga hehe. Saya ingin mengurus dan mendidik anak dengan mandiri. Mama saya masih ada, alhamdulillah sehat wal afiat. Saya dan suami nggak ingin merepotkan beliau lagi. Buat kita berdua, sudah cukup orang tua kita membesarkan dan mendidik kita. Jangan sampai disuruh didik cucu juga, ngurusin cucu. Ini pendapat kita.

Baca Juga Hal Positif Bermain Bersama Anak

Bekerja dari rumah
Bukan, bukan masalah uang. Menurut saya, seorang ibu rumah tangga pun ibu bekerja juga. Hanya saja job desc nya beda dengan mbak kantoran. Ibu di rumah itu kan memasak, mencuci pakaian, menggosok, bersihin rumah, mengurus anak full 24 jam, mendidik anak, dan masih banyak lagi. Thats never ending job.
Kata siapa ibu di rumah tidak bisa menghasilkan uang. Asal ada kemauan. Insya Allah bisa. Nggak melulu harus online. Ibu mertua saya, sampai kini masih berdagang offline^^

Fleksibel
Memiliki waktu lebih fleksibel buat melakukan hal yang kita mau ini nikmat banget. Nggak perlu nunggu weekend untuk nemenin anak-anak main. Tapi mungkin bisa jadi melenakan ya menjadi stay at home mom. Hehe.

Hobi
Menyenangkan banget bisa jadi ibu di rumah. Karena bisa menjalani hobi, melakukan hal yang disukai, di mana pun dan kapan pun. Ya asal anak-anak sudah beres. Supaya tetap waras, saya rasa perlu hobi.

Baca Juga Menjadi Ibu Rumah Tangga Yang Dinamis

Hasratnya sih mau belajar hal yang baru. Membayangkan kegiatan yang bisa dilakukan tentunya ketika anak-anak sudah beranjak sekolah kelak. Dulu sebelum ada adik Ashika saya memiliki waktu ngeblog agak banyak. Tapi tetap bersyukur dengan apapun yang Allah berikan saat ini. Nggak ada yang bisa claim lebih baik ibu di rumah atau ibu kerja kantoran, semua balik lagi pada pribadi masing-masing. Banyak sahabat saya bahkan kakak saya menjadi working mom, anak-anaknya tetap keren. Salut! Atau malah stay at home mom tapi anak-anak ?!

Kelar juga deh tulisan colab kali ini ^^ Kalau kamu gimana? Berhenti kerja setelah punya anak atau nggak? Feel and share yuk. .



Read More

Mewujudkan Resolusi Tahun Baru Supaya Berjalan Mulus

Tips mewujudkan resolusi tahun baru~ Tahun baru biasanya dijadikan momentum ya untuk membuat resolusi baru atau juga melanjutkan resolusi. Kalau resolusi kamu nggak semuanya bisa terwujud bukan berarti kamu gagal, mungkin waktunya sih yang belum pas. Allah selalu ngasih apa yang kita butuh kok tapi bukan selalu yang kita mau ^^. Resolusi Tahun Baru kamu gimana?


     



Membuat pencapaian dalam hidup nggak selalu harus berbarengan dengan tahun yang baru juga kan ya. Resolusi mau kurus gitu misalnya untuk kesehatan, ya masa nunggu tahun baru dulu untuk hidup sehat, hihi nggak gitu juga kan.

Dan misalnya resolusi kita nggak tercapai, pasti ada penyebabnya. Entah dari dalam diri kita sendiri dan bisa juga dari faktor lingkungan yang kurang mendukung. Cuma kamu nih yang bisa evaluasi hal ini. 

Btw, kamu ingin resolusi tahun baru berjalan mulus? Lakukan 6 hal ini yuk.

Spesifikasi Keinginan
Nggak sekedar punya keinginan, kita harus narik benang merah lagi untuk spesifikasi mimpi-mimpi kita, to be detail. Jadi kalau punya keinginan untuk kurus dan langsing hindari deh impian 'gue mau kurus' ini kudu spesifik lagi. Mau berat badan turun berapa kilo?  So, ubah resolusi kamu nih dengan, ingin kurus, turun berat badan 2 kilo dalam satu bulan. Bakalan lebih semangat juga untuk merealisasikannya. Lakukan spesifikasi setiap mimpi kamu.

Menuliskannya
Kenapa harus ditulis? Ya biasanya biar nggak lupa. Tapi coba juga menuliskan resolusi 
di notes yang ukurannya agak gede dikit, buat kamu melek terus hihi. Bisa juga menuliskannya dan kirim ke suami atau istri. Ups, yang belum punya pasangan jangan sedih kaka, bisa kok kirim ke kotak komentar di bawah ini ^^. To do list ya.

Mencari Cara
Setelah keinginan muncul, otomatis kita harus cari caranya biar nyampe. Saat ini, buanyak banget media yang bisa kita pakai untuk belajar. Misalnya nih, kamu di tahun 2017 ini mau belajar ngaji, carilah guru ngaji ya masa nyari guru silat >.< Mau punya uang, ya kerja. Aku mau kerja tapi nggak mau capek, ya nggak mungkin! Hehe, to be real.

Merencanakan
Meski bekerja dari rumah atau dari mana pun, planning itu perlu. Saya belajar banyak dari teman-teman yang punya manajemen waktu bagus. Atur prioritas supaya keinginan kamu nggak tumpang tindih dengan kewajiban atau urusan yang seharusnya dilakukan. Contohnya sebagai ibu yang bekerja dari rumah, kamu tetap menyiapkan makanan untuk sarapan meski habis begadang, entah bikin sendiri atau beli.

Berusaha Meluangkan Waktu untuk Mewujudkan
Kalau semua sudah di tangan dan jadwal juga sudah siap, langsung eksekusi deh. Nggak usah pakai entar entaran haha yang ada nih goal kamu juga jadi entaaar. Kelar! Nggak kesampean. Sayang banget kan.

Evaluasi
Terakhir, coba kita evaluasi lagi yuk. Poles-poles lagi yang sekiranya sudah hampir finish. Cek apakah resolusi hampir terwujud di rentang waktu yang sudah kita tentukan? Kita harus usahakan semaksimal mungkin. All out.

Di balik itu semua, jangan lupa berdoa karena doa adalah salah satu faktor keberhasilan yang nggak ada duanya. Apalagi doa ibu. Buat kamu yang resolusinya belum terwujud, bisa minta doa ibu masing-masing ^^ kalau perlu sih saya sarankan minta maaf sama ibu. Ada yang mau nambahin tipsnya, yuk tambahin di komen ya, komen gratis kok hehe. Moga terkabul ya ^^

Read More

Pencapaian dan Resolusi

Pencapaian dan Resolusi
2016 kamu gimana? Kalau saya alhamdulillah masih bisa bernafas, sudah sujud syukur banget. Ya gimana nggak. . Di tahun 2016 saya sukses VBAC dan waktu itu memang sudah berniat untuk melakukannya, seratus persen saya hanya yakin sama Allah yang bantu. Nggak ada takut! Subhanallah dikasih keberhasilan meski tidak mudah. Pernah menuliskan keinginan tersebut di sini dan bercerita tentang VBAC buat teman-teman yang membutuhkan.

      
  

Kenangan manis berganti dengan yang kurang manis, bukan berarti pahit. Hanya sedikit tidak manis lho ya. Biasa. Lagi menikmati mengasuh kedua anak yang luar biasa nih, saya berharap tahun ini juga nggak kalah serunya dengan tahun kemarin.

Perlahan, setelah hampir 4 tahun ngendok di rumah hihi. Tapi mungkin hanya menyapa si passion, ingin menggali lebih dalam lagi untuk blogging dan photography. Saat ini, dua kegiatan tersebut lah yang mengimbangi kewarasan berada di rumah haha. Berharap bisa menjadi passionpreneur amin, amin. Dan nggak pernah terpikirkan suka fotografi, dari jaman dulu sih memang sudah tahu ada. Haha tapi baru tertarik 2 tahun belakangan ini. Masih masuk dengan kepribadian saya, a person who work behind the scene deh  :))

Kenapa sih menyibukkan diri yang memang sudah sibuk kan kalau punya anak?
Ya supaya tetap berpikiran positif, nggak usah mikirin sesuatu yang bukan hak kita. Heheu. I wish

Di kehidupan blogging, makin lama makin susah nulis haha, susah blogwalking. Seharusnya ini sebagai lecutan, seringkali keterbatasan terhadap sesuatu menjadikan orang itu kreatif :)) hmm, Mpasi sih menjadi alasan dan anak-anak ini nggak bisa disambi. Apalagi adik Ashika yang rajin banget gelinding sana sini.

Oh ya, mau collab sama Diah juga untuk posting blog. Starting di Januari 2017. Lanjutin tema relationship yang baru dimulai Desember 2016. Mau ada review produk sebulan sekali juga. Pengin  ganti header, mau belajar design, mau belajar nulis lebih baik lagi, masih mau nulis untuk rocking mama dan surat-suratan sama Ninda, banyak amat maunya sih cig hihi. Tulis ajah duluuu. Eh satu lagi, mau sekali-sekali gitu menang lomba blog hihi. Ya Allah, amin. 

Di kehidupan nyata. .
Allah maha baik, 2016 hampir semua keinginan terwujud. Dan yang penting banget sih yah VBAC itu haha, lagi-lagi selalu terkenang masa melahirkan. Entah gimana kalau Allah nggak menolong saya.

Sekarang, menyiapkan Kaina di masa keemasan yang tinggal dua tahun lagi. Yes, golden age itu 0-6 tahun, di rentang waktu itulah anak-anak bisa dengan mudah dibentuk. Karakter seperti apa yang akan saya kasih. Masih banyak catatan saya untuk hal ini. 
Ashika, so far so good tapi mulai cengeng deh misalnya jauh dari mamak. Belum punya gigi tapi sudah bisa dadah dan giat banget mau berdiri. My little girl.

Sudah jarang banget masak resep baru buat pak suami, terakhir ya masak Iga Bakar ceritanya etapi banyakan tulang :)) ini jadi PR ya.
Rumah selalu berantakan, saya mulai mencoba berdamai dengan ini. Biarlah ya, nanti juga lewat masa nya. Antara males beresin atau milih kegiatan lain haha. Yaudah ya, postingan curhat kali ini moga bisa ada yang diambil manfaatnya :))

Next posting, saya mau ngasih masukan buat mewujudkan resolusi kamu ya. See you. .

Read More

Menghilangkan flek hitam di wajah dengan Bio Oil

Menghilangkan flek hitam di wajah dengan Bio Oil ~ Saya mau cerita pengalaman menghilangkan flek hitam sekaligus bekas jerawat pakai Bio Oil. Temans blogger juga sudah banyak yang review sementara saya belum nyobain dan penasaran. Apa iyasih Bio Oil ini bisa bikin pudar scars or stretch marks setelah lahiran? Ng, tapi saya tertarik nyobain Bio Oil untuk menghilangkan flek hitam di wajah dan bekas jerawat dulu. Hasilnya setelah 3 minggu memang nampak sedikit memudar, ya orang baru pakai 3 minggu. So, wajar ya kan butuh proses nggak langsung simsalabim :)) Jadi lanjut cerita, Bio Oil ini tuh apa dan seperti apa sih? Apa bisa menghilangkan flek hitam di wajah? Karena testimoni orang-orang tentang Bio Oil ini bagus . Berapa sih harga Bio Oil ini? Yuk lanjut baca


Bio Oil
Bio-Oil adalah spesialis produk perawatan kulit yang membantu menyamarkan bekas luka, stretch marks dan warna kulit yang tidak merata. Juga bermanfaat pada penuaan kulit dan kulit kering. Mantap ya!



Formulasi Bio-Oil merupakan kombinasi dari ekstrak tumbuhan dan vitamin-vitamin yang tersuspensi dalam bahan dasar minyak. Mengandung bahan unggul PurCellin Oil™, yang mengubah konsistensi formulasi secara keseluruhan, membuatnya menjadi ringan dan tidak lengket, memastikan bahwa manfaat yang terkandung pada vitamin dan ekstrak tumbuhan dapat terserap dengan mudah.

Di dalam kemasan juga jelas pemakaiannya dan komposisi Bio Oil ini




Menurut saya wanginya nggak ganggu, masih friendly ^^ wangi lavender kan bikin tenang, rileks.

Cara Penggunaan. .
Oleskan 2x sehari minimal 3 bulan. Setiap habis mandi pagi dan menjelang tidur. Kalau saya malam hari pakai Bio Oil ini setelah bersihin muka dengan cleansing milk+toner+facial wash. Oleskan secara tipis-tipis dan merata. Terus dipijat ke arah atas, memutar. Gitu aja, bisa sambil mainan sama anak-anak.

Heuw, sudah hampir 3 tahun terakhir ini nggak pernah lagi yang namanya perawatan wajah karena kan harus telaten. Tepatnya setelah hamil, ya setelah menikah alhamdulillah langsung dikasih amanah untuk memiliki anak-anak yang lucu dan menggemaskan sampai kadang saya nggak kuat menahan amarah. Hehe

Oh ya selama kehamilan bisa digunakan di awal trimester kedua. Aman.


Hasilnya. .
Kulit jadi lebih moist, nggak kering. Melembabkan kulit karena kan ada kandungan oil ya. Bekas jerawat dan flek hitam pun memudar. Suami juga bilang flek hitam yg di ujung kelopak mata saya memudar. 

Harga Bio Oil 60 ml
Harga Bio Oil Rp. 120.000,- Bisa beli di Guardian, Watsons dkk, kayaknya di E commerce juga ada

Repurchased: Yes

Cocok nggak sih Bio Oil untuk kulit sensitif? cocok kok. Kaina juga tergolong kulit sensitif. Tapi jangan digunakan untuk kulit yang masih luka ya.
Saat ini juga nyobain oles ke bekas luka tangannya Kaina, semoga bisa pudar juga. Nanti diupdate di postingan ini ya hasilnya. Bio Oil ini juga bisa untuk anak di atas 2 tahun lho. Semoga Bermanfaat ^^

Jadi mau nyobain Bio Oil untuk stretch marks deh habis ini. .


Read More
cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena