Nikmatnya Sate Klathak Pak Pong di Imogiri Yogya

Kalau ke Yogya lagi, beneran deh mau mampir kulineran ke sate klathak pak Pong untuk kedua kalinya. Waktu itu saya pikir bakalan antri lah di loket. Ternyata nggak antri. Alhamdulillah. .
Kita berangkat menuju sate klathak pak Pong dari arah Malioboro habis sholat Jumat dengan Grab Car. Memang agak jauh dari pusat kota. Kira-kira 45 menitan tanpa macet dengan kecepatan mobil sedang saja. Alamat tepatnya sate klathak pak Pong yang fenomenal itu di jl. Imogiri Timur km.10 Timur Stadion Sultan Agung. Pokoknya dekat sekali dengan stadion Sultan Agung arah Bantul. Suasananya juga masih bersahaja dan khas pedesaan. Suka banget!

       


Setibanya di sana, cukup happy karena tanpa antri dan kita bisa pilih tempat duduk. Ada yang kursi juga lesehan. Nah, kita pilih yang lesehan biar lebih santai dan viewnya sawah. Tempatnya luas, parkiran juga tersedia. Jadi sate klathak pak Pong ini ada 2 tempat, saling berhadapan. Wah keren, pasti biar pengunjung nggak pada antri nih dibikin 2 tempat gitu. Oh ya, buat yang gunain Grab Car juga, bisa minta tungguin drivernya deh karena kalau drop off, terus pas kita pulang dan order Grab lagi, nggak ada driver Grabnya sekitar imogiri. Kejadian sama kita soalnya, tapi nggak sampe gimana-gimana kok. Kang parkirnya ngasih kita nomor telepon taksi Ria yang armadanya di terminal Giwangan dekat situ. Hihi, kirain bakal nginep di pak Pong.





Dari tadi udah pengin ngasih unjuk penampakan wujud rupa bentuk haha si sate klathak pak Pong yang menggunakan besi-besi itu. Kita pesan 5 porsi sate klathak, 5 porsi sate biasa, 2 tongseng daging, es jeruk, teh, kerupuk dan nggak lupa nasi. Untuk ukuran makan 4 orang, kebanyakan euy. 

Taraaa
Yang datang itu 2 piring sate klathak, jumlah tusuknya masing-masing 4 tusuk besi gede banget. Terus 5 porsi sate biasa dengan daging kambing juga tapi nggak pakai tusukan. Semua sate di pak Pong adalah daging kambing pemirsah.

         

Harga Bersahabat
Harganya subhanallah, termasuk murah untuk ukuran daging kambing, takjub. Makanya bahaya deh kalau sate klathak pak Pong ini ada deket rumah. Apalagi kalau dekat rumah mbah, bisa-bisa kolesterol mbah bermasalah :D

Tongseng daging satu porsi itu 20ribu. Nasi sepiring 3000 rupiah. Kalau harga sate klathak pak Pong itu 5 porsi x 20ribu. Intinya 100ribu itu dapat 2 piring (berisi @4tusuk) kalau sate biasanya juga seporsi 20ribu cuma nggak pakai tusukan lagi.
Air jeruk juga 2ribu sajah.
     
  

Ini nih sekilas sate klathak pak Pong bersama tongseng daging yang nggak bisa kita habiskan di tkp karena ternyata pesennya kebanyakan. Total semua 263ribu.

Rasa Sate Klathak pak Pong Juara
Puas banget karena rasanya enak. Menurut saya dagingnya empuk, kata pak suami dan mbah juga bilang enak. Bedanya sate biasa dan sate klathaknya si pak Pong ini adalah, lebih gurih sih yang sate klathak. Enak pokoknya. Huhu. . Masih kebayang-bayang nih empuk daging kambingnya.




Fyi, tersedi mushola juga di sini dan ayunan buat anak-anak. Bersih dan pelayanannya cepat.



Akan balik lagi ke sate klathak pak Pong!
Kalau kamu ke Yogya, jangan lewatin deh makan di sate klathak pak Pong. Yamih. .
Recommended.


Untuk 1minggu 1cerita

                      
   

Read More

Review Pawon Cokelat Guesthouse Yogyakarta

Liburan di Yogya beberapa waktu lalu itu sebenernya nggak cuma ber 4, tapi kita bareng mbah Uti dan mbah Akung, orang tua dari pak suami. Kita menginap di Pawon Cokelat Guesthouse namanya. Saya baru tahu penginapan ini dari pak suami. Pawon Cokelat aja katanya paping. Bagus nggak sih tempatnya? Langsung saya search dan cek instagram. Kok lucu ya, instagramable 😃. Sempat baca review Pawon Cokelat dari beberapa blogger juga. Ngerasa cocok ya terus langsung booking dan DP. Saya bersama suami cuma booking via email dan telepon. Nggak lewat mana-mana. 

       
  

Kenapa sih nginep di Pawon Cokelat? Karena akses ke Malioboro dan sekitarnya gampang. Kita destinasi kuliner tok hihi. Plus buat kita yang nggak bawa kendaraan pribadi dan suka jalan kaki juga, ngerasa tempat ini cocok. Mungkin kalau ngajak ibu sama bapak, agak wakwawww, karena disangkanya ini penginapan belum jadi. Padahal. . Memang design Pawon Cokelat adalah unfinished gitu. Oh ya, di dekat Pawon Cokelat ada bookstore lucu juga. Terus di daerah Sosrowijayan ini banyak room murah.
                
                   



Ruang Tamu Depan



                                  


Untuk design buildingnya cakep. Kita dapat di lantai bawah kamar nomor 1 dan nomor 4. Tadinya mau di lantai atas tapi kan nggak enak ya sama bapak ibu, capek naik turun tangga. 

Harga Room/ Harga Kamar
Weekday Rp. 325.000
Weekend Rp. 350.000

Bisa pilih double bed atau twin bed. Pembayaran setelah DP, kita via cash aja langsung di sana saat tiba.

Tv dalam kamar


jangan lupa foto di sini ya :)

                         

Lokasi
Kalau dari stasiun Tugu dan Malioboro sih deket banget. Pas kita balik kan ke stasiun Tugu, itu juga jalan kaki. Kalau mau bolak balik ke Malioboro juga tinggal jalan aja. Ke gudeg yu Djum juga dekat. Asik banget lokasinya. Tapi memang terletak di dalam gang kecil, cuma muat motor. Misalnya kamu dari bandara Adi Sucipto, pilih ke arah jalan Pasar Kembang, nah letak gang di kiri jalan. Patokannya sebelum hotel Neo. Masuk aja ke gang I , terus belokan kiri yang pertama. Lurus aja, finally ketemu deh Pawon Cokelat Guesthouse nya. Misalnya butuh ke atm kita tinggal jalan ke depan, di hotel Neo situ. Kalau dari arah stasiun Tugu, jalan ke arah kiri, terus nyebrang, posisi kanan jalan setelah hotel Neo. Pawon Cokelat strategis.

Nah ini view keluarnya, lingkungan sekitar rumah warga + penginapan

Makanan
Sudah dapat breakfast untuk 2 orang. Kita bisa pilih mau Indonesian breakfast atau Americano huhu. Saya mah Indonesa milihnya. Bisa nasi goreng atau mie goreng. Menurut saya enak makanan di sini. Porsinya cukuplah, tapi buat yang suka makan porsi gedai, ini sih kurang hihi.

                              

    
Ruang Makan
Recycle Table Lucu yaa
                 

Pawon Cokelat cuma menyediakan makanan untuk breakfast doang. Siang dan malam nggak bisa order ya. Cuma jangan khawatir dulu nih, deket situ banyak makanan atau warung makan kok. Coba jalan ke kiri deh, ada nasi kucing cukup enak seharga 2500.


Fasilitas
Tv, AC, Toilet dalam kamar, air panas di shower saja. Enaknya sih kalau di keran juga bisa set air panas yaaa. Buat si bayi-bayi macam Ashika kan butuh air hangat, kalau nampung air dari shower keburu dingin lagi hehe.

Meja, lampu, hanger, kaca lengkap. Cuma lampu toilet yang temaram. Saya nggak begitu suka. Kesannya gelap. Sabun, shampo dan handuk tersedia. Cukup bawa sikat gigi dan pasta gigi.

                        

Kebersihan & Kenyamanan
Overall sih bersih. Apik semua. Kalau masalah kenyamanan cukup nyaman. Memang di dekat Pawon Cokelat lagi ada hotel yang dibangun, cuma nggak sampai mengganggu kita. Di lantai bawah ada tanaman hijau, view depan pintu kamar kita.

                                  

           Kalau di atas seperti ini viewnya.

Tempat Duduk di lantai atas
Kamar Atas dan Balkon





Pelayanan
Saya selalu butuh air panas untuk menyeduh bubur instan Ashika. Tinggal jalan ke pantry dan kasih tahu mas nya kalau mau air panas. Nanti dianterin kok. Cepet. Nggak pake lama. Happy banget. Dan ibu juga sempat nitip lauk di kulkas.

Pas check out kita hanya out satu kamar doang, karena butuh tempat cuma buat nunggu setengah hari. Alhasil pilih bayar per jam 25ribu.


Mungkin akan balik lagi ke sini kalau anak-anak agak gedean 😂


Rindang deh dalamnya

                                 


Alamat
Sosrowijayan Wetan
Gg. 01 No.102
Malioboro – Yogyakarta

Contact
pawoncokelat@gmail.com
Read More

Selalu Butuh Memaafkan

Kemarin baru aja nulis yang berhubungan dengan memaafkan. Tapi bukan di blog ini, saya nulis untuk Rocking Mama tentang bagaimana menyikapi sakit hati. Eleuh gaya. Hehe. Agak dekat kan antara sakit hati dan memaafkan. Ng, nggak hanya dekat sih tapi memang penawarnya sakit hati itu adalah memaafkan.

Kali ini tentang memaafkan untuk satu minggu satu cerita ya. Hmm, sebagai ibu harus selalu belajar untuk memaafkan setiap waktu. Bukan karena ingin memaafkan. Tapi semakin hari saya merasa semakin butuh akan memaafkan. Entah apa jadinya hidup di dunia ini tanpa memiliki rasa memaafkan. 

Seperti lagunya Sherina "Persahabatan" dalam Petualangan Sherina. 
Setiap manusia di dunia
Pasti pernah sakit hati
Hanya yang berjiwa ksatria
Yang mau memaafkan.

Akhirnya dengan berbesar hati ikhlas memaafkan malah semakin berkah dan bahagia.
Memaafkan keadaan. Pernah banget. Alhamdulillah dulu sih sering pupus ya. Jadi nggak punya mantan :)) Sampai pada akhirnya diserok sama pak suami. Haha. 

Ini cerita awalnya udah bijak lho cig, kenapa di tengah-tengah malah dijatuhkan yaaaa.

Memaafkan dalam keseharian. .
Memaafkan diri sendiri, anak-anak, juga suami.
Nggak mau ambil pusing terhadap penilaian orang lain atau hal-hal yang membuat hati terluka. Karena masih banyak tugas yang lebih penting ketimbang mikirin itu semua. Right then. . Manusiawi kalau pernah tersinggung. Cukup sejenaklah, nggak usah sampai berlarut-larut. Rugi deh. .

Saya juga merasa lebih kuat ketika sampai di titik memaafkan. Mungkin nggak akan pernah sebahagia saat ini kalau nggak pernah memaafkan. Percayalah, ada hikmah di setiap jengkal proses kehidupan yang kita lalui. 


                    
  
Read More

7 Stasiun Kereta Api yang Paling Digemari Traveler di Indonesia

Membeberkan Kekhasan 7 Stasiun Kereta Api yang Paling Digemari Traveler di Indonesia~ Berbicara mengenai kereta api, ternyata tidak hanya keretanya saja yang memberi kesan tersendiri bagi penumpangnya. Ada banyak orang yang juga jatuh cinta terlebih dahulu dengan suasana stasiunnya sehingga akhirnya gemar naik kereta. Saya sih nggak masalah naik kereta, seru!

                             
   

Untuk membuktikan itu, kali ini saya akan beberkan 7 stasiun yang paling berkesan di Indonesia ^^ Stasiun-stasiun ini memberikan kesan tersendiri sehingga banyak traveler di Indonesia yang menggemarinya.

Stasiun Gambir – Jakarta
Berbicara mengenai stasiun kegemaran, Gambir pasti masuk dalam sebutan. Sebab, stasiun ini menjadi pusat penghubung kereta Eksekutif dan Bisnis ibukota dari dan ke berbagai kota di Pulau Jawa. Posisinya pun begitu dekat dengan Monumen Nasional yang menjadi maskot Jakarta. Saat orang singgah ke sini, mereka bisa sekaligus merasakan suasana pusat kota dengan berbagai destinasi ikoniknya. Perihal bentuk, Stasiun Gambir kini tampil modern dengan 3 lantai yang dipenuhi restoran, toko, mini market, kafe, loket, maupun peron.

Stasiun Jakarta Kota – Jakarta
Stasiun yang berada di kawasan Kota Tua ini populer dengan nama BEOS. BEOS sendiri memiliki kepanjangan Bataviasche Ooster Spoorweg Maatschappij yang memang sudah aktif dari era kolonial. Stasiun tertua di Jakarta ini membuat orang jatuh cinta karena aura tempo dulunya yang masih sangat kental. Mengusung gaya arsitektural Art Deco khas Eropa yang dipadukan dengan nuansa lokal, Stasiun Jakarta Kota membawa orang datang tak hanya untuk naik turun kereta, tetapi jumga cuci mata. Setuju nggak ? Saat ini, Stasiun Jakarta Kota sudah dipenuhi kedai makan dan toko yang membuat suasananya semakin ramah dan menyenangkan. Saya jadi kangen ke Kota Tua.

Stasiun Purwakarta – Purwakarta
Terletak dekat kantor Bupati Purwakarta, stasiun ini menarik perhatian banyak orang justru karena pemandangannya yang unik. Bukan dari arsitektur, interior, atau bentukan kereta, Stasiun Purwakarta membuat orang memaku pandangannya karena di sini ada kuburan kereta. Sepanjang pinggiran relnya, tersusun gerbong-gerbong kereta api era tahun 1970-1980an yang tak lagi dipakai (terutama sejak KRL Non AC diberhentikan operasionalnya di kawasan Jabodetabek). Tak sedikit penumpang kereta yang tujuan sebenarnya tidak ke Purwakarta, sengaja singgah ke stasiun ini untuk menyaksikan langsung jejeran gerbong bekas dan sesekali mencuri kesempatan untuk berfoto.

Stasiun Tugu – Yogyakarta
Stasiun Tugu menjadi kegemaran traveler karena menawarkan paket lengkap. Stasiun ini tak sekadar menjadi pusat transportasi, tetapi juga tempat wisata. Bentuk bangunannya masih klasik dengan interior dan eksterior kental aura khas Yogyakarta. Melangkah keluar sedikit dari stasiun, kamu akan disambut jejeran becak warna-warni. Kamu pun juga langsung terhubung dengan jalan legendaris Malioboro. Kayak saya kemarin saat ke Yogya, tinggal jalan dari guesthouse untuk ke stasiun Tugu ini. Sebagai stasiun yang cantik di tengah kawasan ikonik, banyak kenangan yang orang rasakan di sini. Stasiun Tugu pun sangat fotogenik dengan arsitektural Jawa serta patung Lokomotif di halaman depan!

Stasiun Bandara Kuala Namu – Medan
Kalau yang satu ini bisa jadi merupakan stasiun termewah di Tanah Air. Alih-alih stasiun, desain dan suasananya jauh lebih pantas disebut bandara. Arsitektural modern dengan bangunan berbasis kaca dan susunan konstruksi besi siap membawa orang merasa sedang berada di luar negeri. Dengan akses operasional ke pusat kota Medan, stasiun kereta ini menghubungkan penumpang bandara langsung ke pusat kota dan sebaliknya. Serunya lagi, naik kereta dari stasiun ini tetap terasa selayaknya naik pesawat terbang karena sistem yang diberlakukan memang mengadaptasi sistem canggih bandara!

Stasiun Balapan – Solo
Orang mengetahui stasiun ini karena menjadi judul lagu populer yang dibawakan Didi Kempot. Tak hanya lagu tersebut yang membawa kenangan bagi banyak orang di sini. Dengan ukuran yang tak begitu besar, Stasiun Balapan Kota Solo membawa setiap orang ke nuansa Jawa yang sederhana dan membumi. Penampilan live musik yang menemani penumpang menanti kereta datang juga memberikan romantisme sendiri yang membuat orang gemar untuk kembali ke sini. Wah kalau balik kampung bapak di Wonogiri, mungkin mampir ke stasiun Solo dulu.

Stasiun Tawang – Semarang
Stasiun yang berada di Semarang Utara ini membekas di hati penumpang berkat lagu Gambang Semarang. Lagu tradisional Jawa tersebut selalu diputar ketika ada kereta api datang ke stasiun ini. Selain itu, stasiun ini juga menyimpan kenangan tempo dulu dengan nuansa klasik yang kental, sebab Stasiun Tawang memang adalah salah satu stasiun kereta api besar tertua di Indonesia. Uniknya, stasiun ini memiliki ketinggian yang berubah-ubah karena kerap terkena banjir rob di musim hujan. Dulu pas jaman kuliah pernah main ke Semarang dan berhenti di stasiun Tawang.

Nah, sekarang kita sudah tahu stasiun apa saja yang menarik perhatian. Apakah stasiun tersebut termasuk perhentian kamu pada perjalanan berikutnya? Jika kamu tertarik untuk ikut menggemarinya, pastikan memesan tiket kereta api dengan tujuan perhentian ke stasiun tersebut ya. Untuk kemudahan pemesanan tiket, sekarang Traveloka.com sudah menambahkan menu tiket kereta api lho! Info lengkapnya bisa klik: https://www.traveloka.com/kereta-api. Yuk cobain, mudah banget!
Read More

Yogyakarta di 2017

Libur telah usai dengan beberapa kenangan manis bercampur pahit sedikit :)) bersyukur karena semua sehat meski perjalanan jauh. Resmi cuma curhat di postingan kali ini. Ternyata liburan bareng anak-anak itu perjuangan ya. Nggak nyangka. Keren dan salut banget buat yang suka traveling with kiddos. Jadi seperti yang pernah saya bilang, kita bakalan main ke Yogyakarta. Dan alhamdulillah kesampaian. Perasaan udah prepare, tapi masih ada aja yang kelolosan. Ditambah cuaca lagi nggak bersahabat banget kan. Jadi ya ada beberapa tujuan yang kita cancel seperti kalimilk dan mang Engking Godean. Yogyakarta di 2017 mirip Jakarta ya, macet juga hehe. 

Kamis lalu tuh jadwal berangkat dari Soekarno-Hatta. Sebelumnya, ada pesawat Garuda yang terpleset di Adisucipto, itu di hari Rabu. Berimbaslah ke jadwal penerbangan kamis. Senang banget kita kena delay hanya satu jam. Soalnya ada beberapa penumpang yang nggak bisa mendarat di sana setelah kejadian itu dan harus balik lagi ke Soekarno-Hatta.

Tarik nafas lega, Yogyakarta. .
We are coming.
Sempat mau ketemuan sama Isti tapi nggak keburu karena Isti mau lanjut jalan lagi ke Magetan ya.

Selama di Yogya kita nggak sewa mobil. Cuma jalan kaki, becak dan mengandalkan Grab juga taksi konvensional hehe. Terus kang becak di daerah Malioboro gitu-gitu amat yaa, memang nggak semuanya sih. Mending sekalian taksi deh, becak Malioboro suka alot pas nawarnya. Ya orang nggak mau kok dipaksa dianterin ke toko bakpia. Becak ke pasar Beringharjo 10 ribu tapi nggak mau kalau tanpa mampir ke toko bakpia atau toko oleh-oleh lainnya. Pernah baca sih, karena mereka akan dapat fee kalau customer becak beli barang dari toko oleh-oleh rekanan itu. Haha. .semacam affiliate yaaaak.

Beberapa transportasi yang kita pakai di Yogyakarta

Jalan Kaki
Kita sengaja pilih lokasi tempat menginap yang lumayan strategis dari beberapa tujuan di sana. Kita menginap di Pawon Cokelat, daerah Pasar Kembang situ, dekat ke Malioboro dan Stasiun Tugu. Tinggal jalan kaki ke Malioboro pagi-pagi buat foto nama jalan ini. Asli tiap lewat situ selalu deh ada yang foto di depannya, selfie or wefie dan antri. Kaya gini nih. Mereka seru banget!


Jadi kalau nggak mau antri ya dateng sebelum siang. Saya nyoba jalan jam setengah 6 pagi sih sekalian nyari bubur. Sedjuk.

    
 
Ternyata Malioboro nggak banyak tukang bubur ayam ya? Jadi Ashika makan bubur instan beli di Indomart point nya Malioboro.

                                        
  

Becak  
Awalnya saya dan ibu milih naik becak ke Beringharjo karena dekat. Tapi nggak jadi ya karena itu tadi. Mas becaknya nggak mau kalau 10 ribu tanpa mampir ke toko bakpia. Kita tuh penginnya 10 ribu titik, tanpa mampir kemana-mana. Eh diminta 15 ribu, yawislah mending nyari taksi sajah. Naksi juga cuma 13 ribu kok dari jl. Pasar Kembang ke Beringharjo. Pas balik dari Beringharjo kita baru naik becak seharga 15 ribu. Dan mas becaknya nggak maksa untuk mampir di toko bakpia kok. Intinya, tidak semua mas becak di sana maksa hehe. . Harus tanya berapa harga becak dan kemananya. Gitu sih.

Taksi online atau offline
Kalau di daerah ramainya seperti Malioboro sudah lumayan banyak Grab Car. Tapi kalau jalan ke arah Imogiri sana, masih susah untuk pake taksi online atau Grab ini. Mending rent car deh atau nego sama driver Grab untuk minta tunggu. Jadi pas kita jalan ke sate klathak pak pong itu, kita pede nggak minta tungguin driver Grabnya. Drop off gitu aja, dan ternyata pas pulang mau order Grab Car, nggak ada yang muncul. Huks. Alhamdulillah, pak satpam ngasih info nomor telepon taksi Ria. Nah taksi Ria ini bentuknya avanza. Pool terdekat taksi Ria dari sate klathak pak Pong terminal Giwangan, cmiiw. Di Yogyakarta ada beberapa taksi diantaranya taksi Vetri, taksi Ria, taksi JAS, sentris. Entah gimana penulisan namanya.

Nah, itu tadi sekilas tentang transport yang kita gunakan selama di Yogya. Lanjut cerita seluk beluk ya.

Kita beli batik di pasar Beringharjo aja dibanding Malioboro
Kalau di Malioboro batiknya cuma sedikit deh pilihannya. Kalau di pasar Beringharjo buanyak banget dan harganya cakep plus bahannya juga lebih enak. Di Malioboro kemarin kita sempat nanya harga batik, ini di emperannya lho tapi ya gitu, buka harganya ampun. Larang alias mahal untuk kualitas yang kaya gitu.

Akhirnya kita masuk ke toko batik di Malioboro. Dan kita pilih yang harganya masih masuk di akal sesuai dengan kualitasnya.
        

  
 

Batik di Beringharjo buat nyokap cuma 30 ribuan dan bahannya adem puol. Setara sama harga batiknya Kaina di Malioboro hihi. 


      
 
Taksi online masih panas-panasan di sana
Maksudnya panas-panasan? Nggak enak sama taksi biasa, suka ribut gitu. Nah jadi janjiannya kudu di tempat yang bener deh biar nggak cekcok. Ini kata driver grab, pak Iwan. Dan kita disuruh nyobain baso tengkleng mas Bambang. Haha. Seru ngobrol sama driver grab Yogya. Dari bandara juga kita jegat taksi yg lewat. Mboh pake taksi yg dalam bandara.

Cari makanan. .
Beli nasi kucing daerah jalan Sosrowijayan udah enak kok. Nasinya seharga 2500 ada terinya. Kalau nambah sate ati ampla atau telor puyuh gitu 3000 rupiah. Gorengan masih 500 perak. Cuma kalau nasi kuningnya yang ibu-ibu muter keliling itu 5000-6000 porsinya cimit banget. Buat sarapan Kaina doang cukuplah. Kata driver Grab sih kalau mau yang murah tenan lagi di daerah kampus. Kalau di Malioboro kan tempat wisata, ya kadang jadi mahal.

                             

                             
  
Fiuh, selama di Yogya kita ke House Of Raminten, Sate Klathak Pak Pong, Tempo Gelato, De Mata, Gudeg Yu Jum, Pasar Beringharjo, Baso Tengkleng Mas Bambang dan pabrik Bakpia 25. Lalu kita balik dengan kereta. Lumayan ya, pegel sambil mangku Ashika 😹 tapi jadi tau rasanya. We wish, biar anak-anak bisa fleksibel pakai kendaraan apapun dan kondisi apapun ^^ 

Dan menyisakan foto bareng yang lumayan karena kita jarang foto bareng 😹 mamaknya foto yang lain melulu yaaa 



Tunggu cerita selanjutnya yaa, yang mana dulu?
Read More

Cerita Tentang Menulis Kreatif dengan ASUS

Mungkin kalau waktu itu notebook saya tidak mengalami kerusakan di bagian LCD, saya tidak pernah bersentuhan akrab dengan notebook ASUS yang sekarang ini. Sedikit cerita, dulu saya bisa melakukan perakitan komputer lho haha. Ah kangen. Tapi teknologi berkembang sangat pesat. Siapa yang nggak kreatif dan inovatif, bersiaplah untuk ditelan yang lainnya. Hmm, keras memang! But this is real. Kali ini saya akan cerita tentang menulis kreatif dengan ASUS.

Beralihnya komputer ke notebook sangat membantu saya sebagai blogger. Prosesor dengan teknologi Intel Core i3/Intel Core i5/Intel Core i7 dapat membantu pekerja kreatif multimedia dengan performa tinggi. Kebutuhan seperti editing foto dan video untuk konten blog pun akan maksimal dengan notebook yang berteknologi i3, i5 dan i7. Bye-bye lag dong ya^^

            


Ada beberapa kegiatan ngeblog yang memang mengharuskan saya membuka laptop dibanding ngeblog dengan smartphone atau tab. 


                      


Pekerjaan kreatif seperti melakukan pembuatan header blog, perubahan template dan design. Termasuk membuat infografis yang berupa image atau video. Proses penulisan kreatif yang saya lalui untuk menulis satu buah postingan melalui beberapa tahap sederhana seperti ini:

- Catch The Idea
Bisa dilakukan dengan banyak membaca atau melakukan kegiatan yang menyenangkan. Kadang sesederhana bersepeda sebentar ke pasar, ya dalam rangka mencari ide. Gitu aja. . Kalau dibilang kok rasanya ide nggak habis-habis. Ya, karena itu tadi, selalu berusaha melakukan kegiatan positif yang saya senangi. Dan perlu lebih peka terhadap lingkungan. Ini bisa menjadi bahan ide penulisan kreatif juga. Contohnya, waktu itu saya sedang ulang tahun pernikahan, saya nggak ada ide untuk memberi kado. Alhasil saya beri tulisan aja, dengan tema pernikahan seumuran ^^

- Theme
Menentukan tema sekaligus judul juga bikin galau. Terlebih lagi judul ya, harus menarik, SEO friendly namun tetap berkaitan dengan tema penulisan. Saya masih perlu belajar banyak tentang ini :)

- Writing
Setelah dapat tema, langsung nyemplung untuk nulis. Apalagi data sudah terkumpul tinggal eksekusi deh. Kadang supaya nggak keteteran, proses pengumpulan data paralel untuk artikel selanjutnya. Pokoknya ada ide dikit, saya coba tulis. Terus biasanya bikin kerangka lalu kembangin deh. Nggak lupa self editing di akhir. Untuk yang sifatnya review, ya diusahakan sejujurnya ya :)

- Some Image & Video
Membuat gambar dan video pendukung. Biar nggak melulu teks semua. Sejauh ini gambar atau foto menggunakan aplikasi Canva. Beberapa kali juga hasil foto sendiri. Kalau saya suka tricky sedikit gambar di Canva biar nggak muncul watermark. Karena ada beberapa watermark Canva di image nya. Lagi-lagi pada tahap pembuatan image atau video saya perlu buka notebook.

- Exercise & Never Give Up
Berlatih dan nggak pernah menyerah. Sebagai pekerja kreatif, latihan juga perlu. Saya percaya nggak ada yang nggak bisa kalau semuanya dilakukan dengan kesungguhan ^^

Beberapa hari lalu saya buat video di notebook saya, ASUS K40IJ yang spesifikasi processornya di bawah i7. Alhamdulillah sukses untuk pertama kalinya trying with powtoon.com dengan notebook ASUS kesayangan. Seperti ini video yang saya buat minggu lalu dengan notebook ASUS.



Tapi pasti bakalan lebih smooth lagi prosesnya kalau ngeblog dengan processor i7. Dan juga notebook saya ini sudah bocor baterenya, jadi kalau mau digunakan harus colok ke listrik. Maklum ya, usianya hampir 7 tahun. Sebetulnya saya juga punya ASUS satu lagi yaitu netbook tipis, ringan nggak panas. Cuma ya kalau netbook nggak ada cd roomnya. Sekarang lagi dipakai adik untuk skripsi.

Untuk mulai menyajikan konten kreatif memang tidak mudah tapi bukan berarti tidak bisa, tentunya harus didukung perangkat yang mumpuni. 

Nah, saya jadi pengin punya ASUSPRO P2430U dengan harapan supaya ngeblog makin PRO.
Pertimbangan pertama selain processornya, saya cari notebook yang ringan. Terus nggak panas kalau dipakai. Poin ini sepertinya juga ada di ASUSPRO P2430U.

Jadi semakin penasaran seperti apa sih spesifikasinya ASUSPRO P2430U?


                         


Saya coba bold beberapa poin penting ya

Prosesor
Prosesor mutakhir dari Intel yakni Intel Core generasi ke-6, mulai dari Core i3 sampai i7.


  



Dukungan Grafis yang Pro
Untuk mendukung grafis, ASUS menyediakan dukungan grafis yang mumpuni yakni discrete graphics berbasis Nvidia GeForce 920M. Grafis ini tentu akan sangat membantu para profesional yang juga banyak bekerja dengan multimedia. Blogger termasuk di dalamnya juga ya. Karena bekerja dengan membuat infografis.


      


Support Multitasking
Seringkali kita multitasking, butuh banyak buka tab di chrome ya sambil dengerin musik terus juga edit gambar dan membuat video. Memori utama DDR4 sebesar 4GB yang terpasang juga bisa ditambah kapasitasnya. Sebanyak 2 slot memori yang tersedia bisa menampung RAM hingga sebesar 16GB. Kemampuan ini memastikan ASUSPRO Essential P2430U dapat mendukung produktivitas mobile penggunanya, termasuk saat hendak menyelesaikan pekerjaan secara multitasking.

Desain
Tipis tapi tetap cantik. Notebook yang didesain secara ergonomis ini juga dilengkapi sebuah one-piece Chiclet keyboard dengan penempatan tombol yang presisi untuk menghadirkan kenyamanan saat bekerja. Travel distance sekitar 2,3mm, ia akan terasa lebih mantap saat digunakan. Adapun ketebalan yang hanya 2,3 sampai 2,6cm dan bobot yang relatif ringan. Well, travel friendly ya!            



Body & LCD
Dengan tekstur brushed-hairline aluminum pada body notebook, ASUS masih menambahkan lapisan scratch-resistant coating pada panel LCD-nya. Layar 14 inch tersebut pun telah dilengkapi dengan fitur anti glare agar layarnya semakin nyaman dipandang mata dan tidak memantulkan bayangan khususnya dari belakang pengguna, serta tidak cepat membuat mata lelah. Got it! Asyik nih.


Input/Output AntiMainstream
ASUSPRO Essential P2430U menyediakan 4 buah port USB. Di atas jumlah rata-rata port notebook mainstream yang punya 3 atau kadang hanya 2 buah. Tiga port di antaranya adalah USB 3.0 yang menawarkan kecepatan transfer data 10 kali lipat lebih cepat dibanding USB 2.0.




Security
Sebagai notebook untuk segmentasi korporat, ASUS telah dilengkapi dengan berbagai fitur keamanan yang terpasang pada hardware dan sistemnya. Sistem keamanan ini dapat diatur melalui aplikasi ASUS Business Manager, dengan menyetel fitur Security. Kita dapat mengunci fungsi USB dengan password, sehingga orang lain tidak bisa mentransfer maupun mengambil data pribadi dari notebook ASUS P2430. Harddisk-nya dapat di-lock menggunakan password dengan cara mengaktifkan fitur HDD user password protection.





Dan ternyata ASUS ini ramah lingkungan, meminimalkan dampak lingkungan sehingga mendapat julukan Green ASUS yang mencakup empat bidang: desain hijau, manufaktur hijau, pengadaan hijau, dan jasa hijau. Dengan kata lain berarti kita berperan serta save the earth, go green! Jika menggunakan notebook ASUS.

Hal ini sepenuhnya terlihat dari sertifikat EPEAT, Energy Star, dan RoHS.







Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Asus yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Asus Indonesia.




Read More
cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena