Hidup berpisah dari orang tua setelah menikah, kenapa ngga ?

Menikah lalu berpisah tempat tinggal dengan orang tua adalah sesuatu yang biasanya akan terjadi. Tapi saat itu saya tidak menyangka akan secepat ini berpisah dari orang tua dan ya berarti menjalani kehidupan rumah tangga sebagai seorang istri juga ibu tanpa dampingan orang tua lagi. Kenapa saya bilang tanpa dampingan orang tua? Saat masih satu atap dengan orang tua, kehidupan rumah tangga tentu tidak sebebas memiliki area sendiri. Misalnya gaya mendidik anak seperti apa atau tentang menu masakan dan lainnya, pasti berbeda antara saya dan kedua orang tua. Memang ada juga sebagian teman masih tinggal bersama orang tua nya meski telah menikah, bukan karena tidak mau mandiri tapi itu atas permintaan orang tua mereka. 

          
         
  
Saat mengambil keputusan mencari tempat tinggal di kota kelahiran saya karena...Rahasia hehe. Ya karena, tiap hari saya yang bakalan tinggal lebih lama di rumah dibanding suami yang kerja kantoran. Jadi harus pilih yang bisa membuat nyaman saja, apa egois? Haha. Ngga kan ya?. Lumayan alot dan agak tarik-menarik sih saat bikin keputusan ini. Ngga hanya itu, karena saya tahu posisi di mana sekolah, pasar dan keperluan lainnya yang baik. Cukup ya. Lanjut ke topik utama, hee.

Baca Juga : Pernikahan Seumuran Itu Seru, kata siapa sering ribut?

Setelah menempati rumah sendiri, ngga pernah ngebayangin riwehnya. Dibawa santai. Can't imagine, nanti siapa yang masakin, siapa yang belanja, siapa yang nyuci baju. Mungkin juga karena sudah tahu pastilah seorang istri yang masak dan belanja. Tapi inilah the real life, hidup berdua lepas dari orang tua dan kamu harus nyobain. Ya kalau ngga mau nyobain sih gapapa juga haha. 

Nah, ada beberapa hal yang saya rasakan ketika hidup berpisah dari orang tua setelah menikah:

Mandiri
Bisa mandiri, yes. Mau apa-apa dilakuin sendiri. Mulai dari merawat anak-anak sendiri, masak sendiri, ngurusin rumah (dibantuin mbak :D) ini itu yang banyak banget, yang ngga akan pernah habis. Menjadi pribadi yang mandiri paling pertama saya rasakan. Tidak lagi bergantung pada orang tua, berhenti dimasakin mamah. Kesimpulannya, terpaksa bisa masak, terpaksa bisa jalan ke pasar, dituntut harus bangun lebih awal dan menyiapkan semua keperluan. Lama kelamaan, keterpaksaan berubah. Muncul naluri seorang istri sekaligus ibu. Sampai saat ini masih amazing, kok bisa ya melakukan semua ini.


Bebas
Bisa seru-seruan berdua, serah dehh ngapain ajaaa. Kebayang ngga kalau dinding kamar kita masih nempel sama orang tua. Daku maluu. Bebas, kamar berantakan juga ngga dibawelin si mamah. Haha. Kompor kurang kinclong juga slow. Bebas lah mau mendidik anak kita sesuai pemahaman yang kita anut ^^ karena kamus parentingnya juga beda, antara anak dan orang tua kita. Tapi bebas bukan yang gimana-gimana lho yah :) sederhana saja, kita bisa lari-larian berdua di rumah #eh.

   
       Image : pixabay

Lebih Solid 
Ibaratnya kita terlepas di dunia baru, lingkungan baru yang mengharuskan suami atau istri jadi teamwork yang kompak untuk menemukan cara gimana kelangsungan hidup keluarga barunya. Tantangannya bikin kita jadi kuat dan membentuk kita menjadi keluarga yang solid.

       
          Image : pixabay

Berpikiran Maju
Dipacu harus berpikir maju, ngga ada gula, minyak habis, beras harus dibeli dan kaya gitu-gitu deh contohnya haha. Nanti mau belanja apa, bingung mau masak yang ini apa yang ituh, ternyata ngga semudah yang kukira huaa. Memikirkan, merencanakan and let's do it.

Belajar Tidak Merepotkan Orang Tua
Satu hal yang ngga bisa saya bilang dengan berpisahnya kita dari orang tua berarti tidak merepotkan beliau-beliau lagi. Nah, makanya saya lebih suka nyebutnya, belajar untuk tidak merepotkan orang tua. Ngga ada orang tua yang tidak memikirkan anaknya, meski sudah berumah tangga sekalipun. Beras habis juga masih suka dikasih ibu, ngga ada makanan masih sering dikasih mamah. Kita sakit pun, dijengukin, didatengin. Everlasting Love.

Kita jadi lebih tahu bagaimana menjadi orang tua, susahnya, kontrol emosi. merasakan sendiri perjuangan beliau, para orang tua. Dari hamil, proses persalinan sampai semuanya, membesarkan dan mendidik anak itu pedih perih aduhai luar biasa. Apalagi seorang ibu, bebas melakukan apapun, yang cuma tinggal dengan anak ketika suaminya pergi bekerja. Menahan ucapan yang menyakitkan anak, mengerem tangan ketika mau bergerak memukul, ahhh cobaannya sungguh. Untuk para suami, pergi pagi pulang malam dan ya begitu seterusnya sampai anak-anak dewasa dan menjadi pribadi mandiri.

     
        Image : pixabay

Jadi seperti itulah yang dirasakan ketika berpisah dari orang tua setelah menikah.
Insya Allah tiap sebulan sekali mau posting tentang relationship (suami istri), every saturday night heheu, stay tune ya. Btw, kalau kamu gimana? Sudah berpisah dari ortu atau belum, sharing yuk. .


Read More

Akhirnya sayang adik

Setelah anak pertama saya resmi menjadi kakak, tiap hari ada saja dramanya. Jadi tahu arti dari  "biar skalian capek, gpp punya adiknya sekarang". Hahaa

                                  
                                                 
  

Postingan mau curhat ya, boleh ya hihii

Saya jadi mudah marah, kzl dan zbl. Huks. Awalnya masih seru, masih bisa tahan. Makin lama, makin muak. Bukan muak sama anak, tapi muak kenapa ngga bisa nahan amarah. Jadi begini ya rasanya jadi ibu, sulit. Teramat sulit. (Lagi-lagi ngomong ini)

Tiap mau apa, ribet, ribut, berantem sama kakaknya. Saat ini adik berusia 7 bulan. 7 bulan yang luar biasa. Belajar sabar banyak dari sini. Sebetulnya bukan saya ngga mau kalau eyang atau mbah ngebantu untuk dekat dengan Kaina (menginap di rumah eyang atau mbah). Cuma, saya ngga ingin Kaina merasa tersisihkan sejak ada adik.



Saya masih berusaha membagi cinta dan perhatian untuk keduanya. Merasa ada yang hilang ketika Kaina ingin menginap sendiri tanpa saya, di rumah eyang. Prestasi juga ! Haha. . Kaina agak susah, biasanya harus dengan maming atau paping. Kaina sangat lekat dengan kita, orang tua nya.


Kaina baik banget dan care sekali anaknya. Persis papingnya :D

Kaina pernah nanya, 'kok pake bros itu sih mami...tadi kan bukan yang itu' bocah ini merhatiin banget ya.

Kalau di luar hujan, Kaina bilang 'nanti papi kehujanan dong ya mi' 
So sweet ya.


Tapi ternyata, banyak yang berubah dari Kaina setelah memiliki adik. 

Cari Perhatian
Wajar sih ya namanya anak-anak untuk cari perhatian. Biasanya nih teriak-teriak ngga jelas, haha. Sejak ada Ashika, jarang banget si Kaina bangun tidur ngga pake nangis. Pasti menangis. Teriak manggil MAMI dan gemparlah dunia dapurku huhaaa. Mengatasinya sih dengan memberi perhatian dan lebih ngajak dia main.

Sayang Adik
Sekarang bisa main bareng sama Ashika, jagain sedikit. Meski kadarnya cuma dikit kalau jaga adik, nice try haha, kita perlu asah lagi nih ngejagain adik karena salah satu cara menanamkan rasa sayang. Terus, dia kalau makan jajanan suka nawarin Ashika, ya kan adik mah belum bisa makan jajanan. Terus kalau naik kuda-kudaan, suka juga ngajak Ashika.


                    
   


Iseng
Ini sih yaa suka gemes. Isengnya malah saat ada eyang atau si mba. Matanya Ashika ditutupin lah, terus badannya Ashika kaya mau dinaikin tapi cuma buat ngeledek. Aslinya dia ngga iseng banget. Berusaha stay cool kalau Kaina lagi iseng, tapi sambil bilang keisengannya itu tidak baik. Dulu waktu Ashika baru beberapa bulan, iseng, boneka dia taruh di atas kelambu. Jadi kaya bis tingkat ya.

                                 
    
Cemburu
Minta digendong kalau ke kamar mandi, entah itu pipis, mandi atau pup. Karena ngeliat si Ashika selalu digendong, dipeluk dan dekat mamak nih. Untuk mengatasinya saya berulang-ulang ngasih pengertian kalau Ashika itu bayi. Meski punya kedua kaki, Ashika belum bisa berjalan. Saya selalu mengulang-ngulang dengan gaya yang lucu menurut Kaina dan berharap nyantol ke logika anak usia 3 tahun. I wish. .


Lebih berani
Saya suka Kaina lebih berani, tapi pada tempatnya ya. Mengutarakan pendapat dan bercerita kenapa begini dan begitu. Bisa menginap di rumah eyang tanpa saya, prestasi! Mungkin juga memang usia 3 tahun kan makin maju, makin bisa berkomunikasi yang baik.

Alhamdulillah, 7 bulan setelah memiliki adik, saya pribadi berdamai dengan keadaan haha. Saya juga selalu bilang, semua ada waktunya. Boleh main, boleh keluar rumah. Asal tepat waktunya. Ya kalau waktunya main, boleh main. Waktunya makan, mandi, istirahat juga semua punya waktunya. Anak-anak itu pinterrr, kita yang ngga sadar merusaknya.

Terima kasih ya sudah membaca tulisan curhat kali ini. Videonya Kaina sayang adik.. Hihi


Read More

4 rahasia tetap cantik di usia 35-45 tahun

Menua itu pasti, tapi dengan syarat yaitu panjang umur. 

Ketika teman-teman bercerita dengan Usia Cantiknya, saya jadi benar-benar melek dan membayangkan seperti apakah nanti di posisi usia cantik tersebut, ahiy. . Sedap-sedap gimana gitu ya bayanginnya. Hehe

Hmm, seorang wanita menurut saya akan selalu cantik berapa pun usianya, ah masa sih? Bener, kalau dia bahagia dengan apa yang dimiliki, ngga banyak mengeluh kan ngga ngerepotin ya ^^. Bahagia dengan semua yang diberikan sang pencipta untuknya. Ya, satu hal yang harus disyukuri melebihi kecantikan itu sendiri adalah sampainya seorang wanita di usia cantik. Menginjak usia cantik itu anugerah.

                          
  

Tapi cantik ngga melulu fisik. Wanita cantik itu menginspirasi. Banyak sekali bisa kita temukan, di lingkungan rumah, kerjaan bahkan keluarga kita sendiri yang kadang kita ngga sadari itu. Jadi sosok wanita ini saya temukan dekat saja. Beliau menginspirasi. Dan qadr Allah mbaknya cantik. Haha. Bukan kebetulan tapi sudah ketentuan Allah kalau beliau itu memang cantik. Ibu cerdas banget. Katanya gagah gemulai sih. Suami dan anak-anaknya juga hebat.

Saya dan anak-anak terbiasa menyapa beliau dengan panggilan bude, kamu tau ngga siapa bude nya anak-anak saya? Ya ngga lah haha. Kalau saya nyebutnya @punyade kamu tau ngga? Tau kan ya :) Bude ini juga sudah menuliskan kisah cantiknya yang berjudul  'awet muda ala mama masrafa' di masrafa.com pastinya.

Bude pernah berjuang saat Allah beri ujian sakit TB tulang. Dulu Bude juga memiliki karir di dunia kantoran, yang ngga bisa dibilang biasa. 

Kemudian melepas jabatannya di saat posisi GM dan lebih memilih berhenti bekerja 2 tahun lalu. Bahagia versi bude adalah mendampingi kedua anaknya, Rafa dan Fayra.

Mungkin beberapa orang bilang 'sayang banget karirnya'. . I don't think so 

Meski 38 tahun dan anak yang paling gede udah kelas 1 SMU, bude awet muda. Kamu ngga percaya? Nih ya. .

A photo posted by De (@punyade) on




Wanita mana yang ngga pingin cantik dan muda terus? Ahhh. .
Ada 4 rahasia tetap cantik di usia 35-45 tahun, yang saya temukan dari bude:

Bersyukur
Meski pembantu ada dan tiada, dinikmati saja, ujar beliau.
Saya melihat bude sekarang enjoy banget, malah semakin bersinar. Bude juga menjadi sahabat untuk anak-anaknya. Dekat sekali.

Rajin Olah Raga
Ternyata rahasianya bude yang lain adalah rajin, rajin berolah raga. Eh bude juga punya usaha sportwear dan moga bukalapak lagi ya budeee. 




Telaten merawat diri
Sekarang jadi telaten merawat diri katanya, masuk usia cantik. Memang ya, seluruh jiwa raga yang kita punya adalah titipan, bude merawat itu semua. Buktinya ya dengan merawat diri sendiri. Jadi kalau ada orang yang bilang 'ih pengen langsing, gue kok ngga bisa-bisa' wajarlah ngga bisa, orang makannya 2 bakul dan satu truk bakso haha. Sayangi diri sendiri dengan hidup sehat makan makanan yang sehat dan bergizi, secukupnya. Mau panjang umur dan mendampingi keluarga kan? Yuk. .


Wajah melukiskan cerita perjalanan hidup kita. Jika kita menghiasinya dengan senyum yang tulus, maka aura yang terpancar adalah kita menikmati seluruh perjalanan hidup dengan segala ujian dan kebahagiaan yang ada di dalamnya. . . Selain senyum, saya juga meningkatkan perawatan wajah di #UsiaCantik ini dengan paket skin care #RevitaliftDermalift dari L'oreal Paris. Mulai dari sabun pembersih wajah, day cream sebelum menggunakan make-up dan night cream sebelum tidur. . . Impian saya, kecantikan dan pencapaian hidup bisa berjalan berdampingan dengan sempurna. Itu saja bisa membuat saya bahagia. . . Yuk share pengalaman #UsiaCantik kamu. Akan hadiah menarik dari #LOrealParisID untuk cerita yang paling menginspirasi. . @getthelookid . #emakblogger #emak2blogger . #LorealSkinExpert #LorealDermalift
Foto kiriman De (@punyade) pada



Keep Educating Yourself
Bude benar-benar menikmati hidupnya. Selalu mengembangkan diri meski stay at home mom. Belajar bahasa, mengaji, crafting, menyemangati anak-anak, dan banyak lagi. Saya paling suka bude posting di IG tentang keceriaannya bersama keluarga dan teman-teman. Loveable.

Banyak hal yang bisa dijadikan pelajaran, saya selalu percaya, di balik keluarga yang hebat ada perjuangan seorang ibu, ya seorang wanita. Keikhlasan seorang ibu. Bude. . Sehat selalu ya. Semoga keikhlasan bude mengantarkan pada kehidupan yang selalu bahagia, di dunia dan akhirat.




Salam sayang dari sini. .

Meski artikel ini terlambat dan gagal ikut lomba hahaaa, moga bisa menginspirasi kita semua ya untuk hidup sehat, bersyukur dan cantik ^^

Read More

Belanja pakai voucher plus dapat cashback di ShopBack, bisa banget!

Beberapa hari lalu sempat penasaran sama teman-teman di instagram yang pada instal aplikasi ShopBack. Apaan sih ShopBack inih? Kalau dilihat dari namanya sih pasti berhubungan dengan belanja belanji hihi. Yes, kalau belanja online sudah ngga asing lagi kan. Saya beli barang elektronik sukanya di BliBli.com. Terus kalau nyari kado seperti handuk, seringnya ke e-commerce lain. Ngga harus di satu e-commerce. Biasanya saya mencari harga terbaik. Sebagai emak yang berperikehematan haha. 

Balik lagi ke ShopBack, ternyata kita bisa belanja hemat dan cermat lewat ShopBack. Kenapa bisa hemat gitu? ShopBack ini e-commerce juga? Nah, ternyata saya salah. ShopBack bukan e-commerce. 

        
                        
          

ShopBack tuh cara baru belanja online yang cermat dan hemat. Kita kenal banyak banget situs untuk belanja online kan ya, ngga sedikit juga beberapa orang seperti saya kalau belanja ya kadang di BliBli.com, kadang ke MatahariMall atau juga belanja di Zalora dan lainnya. Suka random gitu. 

Hmm, karena berperikehematan ada kabar baik, kita bisa belanja hemat lewat ShopBack untuk semua e-commerce favorit, tentunya yang sudah berpartner ya dengan ShopBack, bisa dicek di daftar toko online partner ShopBack. Beberapa diantaranya yaitu Tokopedia, BukaLapak, Lazada, MatahariMall, Elevenia, eBay, AliExpress, Blibli, Groupon, Orami, Tiket.com, Zalora, Muslimarket, Berrykitchen, VIP Plaza, UBER, dll. Kita akan dapat tambahan uang Cashback hingga 30% setiap belanja di toko-toko online tersebut via ShopBack. 

          


Cashback itu dapat diuangkan kembali lho di rekening kita. Kebayang ngga? Asik kan ya. Jadinya sayang banget kalau sering belanja online tapi ngga lewat ShopBack. Lebih hemat karena dapat cashback hingga 30% dibanding belanja langsung di e-commerce nya kan. Caranya ya padahal gampang banget, tinggal klik www.shopback.co.id tadi. Sekarang lagi ada promo Uber, bisa klik kode promo UBER terbaru dari ShopBack. Cakep ya, sampai ada untuk Uber. Betul-betul segala macam produk online bisa dapat cashback dong.

Selain dapat cashback kita masih bisa pakai kode voucher atau promo dan diskon dari e-commerce favorit. Saya jadi keinget masih punya voucher dari BukaLapak, tentu bisa digunain lewat ShopBack nih^^ Jangan lupa juga tanggal 25 November nanti di ShopBack ada Festival Belanja Online, kita bisa belanja online lebih murah lagi!

Saran saya kalau mau lebih praktis ya instal aplikasi mobile nya saja :) sudah bisa didownload via Google Play Store dan Apple App Store. Ssst, ternyata untuk pengguna aplikasi mobile ShopBack bisa dapat promo eksklusif. Cus, instal deh. Saya sudah daftar, kalau kamu mau dapat cashback 25ribu, yuk ah daftar di sini. Ya karena lebih dari 120 toko online sudah menjadi partner resmi Shopback. Belanja Cermat dan Hemat? ShopBack-in Aja!
Read More

Pilih Samsung J series untuk momblogger

Memaksimalkan Fungsi Smartphone dalam Kehidupan Sehari-hari Sebagai Blogger~  
Menjadi momblogger itu sesuatu banget karena harus megang anak plus update informasi, pegang socmed, blogwalking (BW) lalu endesbre lainnya. Betul ngga sih? Berasa punya 3 anak deh, Kaina, Ashika dan smartphone, duh. Ya, hampir 1.5 tahun saya ngga blogging dari laptop. Jsdi Smartphone untuk ngeblog nih? Kembali ngeblog dan merasakan berkah ngeblog, bisa jajan haratis hihi di samping itu bisa menikmati berkah ngeblog, dapat teman baru yang inspiratif dan yang pasti dengan ngeblog bisa berbagi segala hal yang positif.

Eh jadi ngeblog ngga pernah dari laptop lagi cig? Iyah, dari laptop jarang banget sih. Bukannya ngga pernah sama sekali. Smartphone itu membantu banget buat saya, mamak blogger. Selain menulis saya juga hobi foto. Lagi-lagi juga menggunakan gadget si pintar. Thanks to Andy Rubin, nahlo siapa deh itu? Hihi beliau yang nemuin Android.

Terbantu banget sama smartphone ya. Saya bisa ngeblog, foto, video, mendengarkan musik, browsing dan chit chat. Momblogger kan selain dituntut kerjaan rumah kelar, artikel juga harus beres. Entah kenapa buka laptop sering ngga dapet momentnya. Ada saja, failed. So, pilihan jatuh pada smartphone for blogging. Nah, ada Samsung Galaxy J5 & J7 nih yang bisa mengcover kebutuhan saya sebagai momblogger. Samsung J series ini bener push to the limit.  Ngga percaya? Baca terus yuk.

           


Cocok nih buat momblogger. Warna hitam yang lebih dalam. Pastinya untuk blogwalking juga makin nyaman di mata. Blogwalking menurut beberapa blogger adalah kegiatan yang sangat penting, begitu pula pendapat saya. Dengan blogwalking kita bisa saling sapa saling berbagi pikiran dan tentunya memperkenalkan blog kita. Lagi-lagi, apalah arti sebuah tulisan kan jika tanpa pembaca. Smartphone mah sudah jadi makanan sehari-hari deh, saya bisa ngedraft tulisan sambil nyuapin anak hehe ya praktis ketimbang buka laptop terus pas belum sukses startup nya anak-anak malah rewel, hmmmm.

  

Kecepatan prosesornya mulai dari 1.2GHz, ngga heran kalau optimal untuk browsing dan multitasking. Untuk Samsung J5 QuadCore (1.2 GHz) sedangkan Samsung J7 OctaCore (1.5GHz)

Terdapat camera depan dan belakang. Camera depan ya biasanya buat selfie ya di event Blogger hehe. Aperture cameranya oke dan pixelnya cukup banget buat kualitas gambar yang mendukung untuk blogging. Eh iyah, dilengkapi NFC juga nih, jadi kalau kamu punya camera sejenis mirrorless dkk yang ada fasilitas NFC nya, bisa langsung transfer foto ke handphone samsung ini lho, tanpa buka laptop. Cus, langsung upload ke socmed. Hehe. Apalagi saya yang suka ikutan uploadkompakan di instagram, ngga punya mirrorless atau DSLR bisa tetap kece pakai camera smartphone, ah samsung j series iniih love :)


Percuma punya smartphone tapi boros baterai. Ada Ultra Power Saving mode jadi mengurangi konsumsi baterai.

Nah, gimana...prosesornya oke, camera juga, body slim, baterai ngga boros. Beneran cocok kan buat momblogger si Samsung J Series inih. So, ngeblog pake hape or smartphone? Why not . . ^^ push your smartphone to the limit 

(semua data dan gambar diambil dari situs resmi www.samsung.com)



Read More

Membuat foto produk yang instagrammable

Membuat foto produk yang instagrammable  ~ "itu poto2 uci pke mirrorles fuji Xa ya?" Membaca pertanyaan itu saya #terharu hihi. Jadi beberapa hari lalu ada message dari kawan lama saya dengan pertanyaan tadi via instagram. Selama hampir 2 tahun terakhir ini saya foto menggunakan Ipad. Saya upload untuk instagram pribadi saya dan juga untuk posting blog. Awalnya ngga punya properti foto sama sekali dan hasil fotonya juga ngga sebaik sekarang. Ditambah lagi harus banyak belajar, butuh kursus nih hihi. Sepanjang motret, saya cuma ngulik-ngulik. Ikutan workshop baru satu kali, itu pun tentang food photography. Masih miskin banget ilmunya. Sisanya ya jepret saat anak-anak tidur. Entah kenapa, menjadi ibu di rumah, malahan saya ngga tidur siang. Haha. Kebiasaan ngantor yang ngga tidur siang kali ya?! (Memang ada kantor yang pegawainya bisa tidur siang cig? Haha)

                       
  

Sebelum posting lebih lanjut, mau cerita nih kalau mba di rumah lagi sakit. Alhasil saya megang kerjaannya mba tapi sih jadi ngga masak. Saya cuma buat Mpasi Ashika. Doain ya mudah-mudahan mba lekas sehat. Amin.

Baca Juga : Mudahnya Membuat Foto Flat Lay di rumah

Oh iyah mau sharing gimana cara foto produk yang instagrammable, saya pakai Ipad. Nah tapi juga bisa di coba pakai gadget atau smartphone lainnya ya. Postingan ini hanya sharing sebagai pemula (beginner) bukan pro yah ^^. Saya cuma emak-emak yang suka foto dan menulis hehe. Jadi yuk baca terus. .

Semua pasti bisa foto yang cakep, foto yang instagrammable. Fungsinya bisa berbagai macam sih. Tapi saya ngga mendukung yang buat riya aka pamer lho ya hehe. Murni hobi dan lagi-lagi ngga butuh banyak alasan untuk sesuatu yang kita sukai kan? Yang paling saya suka, bisa untuk mengasah kreativitas, selang seling dengan menulis hehe. Kurang lebih ya untuk membuat foto produk yang instagrammable kita perlu 8 hal ini:

1. Pelajari Produknya
        Ini terkesan kaya mau ujian deh cig, hihi. Kok belajar segala? Langsung ke contoh ya, misal mau foto produk selai. Ada berapa varian selai tersebut. Misal ada 2 varian, kita perlu foto masing-masing, per varian gitu. Bahan dari selai itu apa aja, misal kacang almond, bisa kita set cari properti berupa kacang almond atau yang menyerupainya. Intermezzo nih, waktu itu saya sempat foto selai tapi ngga foto setiap varian, owner produknya minta foto lagi haha. Yasudahlah dijepret lagi deh :)

2. Tema
         Kita perlu tema buat apa? Biar ada tujuannya, nemu latar atau background. Beberapa properti sudah bisa kita list di point ini, baiknya disesuaikan dengan produk yang akan difoto. Misalnya foto produk cemilan, bisa dengan tema santai. Paling saya temenin cemilan dengan buku atau minuman. Bisa jalan-jalan dulu ke pinterest buat refresh ide atau bisa juga ke instagram, temukan hal-hal yang lagi kekinian dan kenapa foto tersebut banyak yang suka. Nah. . Jelas ngga nih? Hehe





3. Prepare Properti
        Sampai di poin ini, asik ya? Udah ketemu serunya belum? Hihi. Properti bisa kita pakai yang ada di rumah sih ya. Kalau background putih, saya pernah coba pakai karton putih. Hasilnya seperti ini

                         
   
Biasanya kain putih gitu doang buat background. Terus propertinya buku-buku dan segelas susu. Waktu foto selai ya beli roti deh :) Selai, roti dan susu.

4. Atur Komposisi
        Bagian ini perlu jam terbang katanya mah. Jangan mudah menyerah. Coba deh ubah-ubah posisi, ngga perlu takut. Nanti bisa luwes sendiri. Kadang ngga semua properti masuk di frame juga. Yang penting si produknya jelas terlihat. Ini contoh sedikit ya, aslinya lumayan menguras perasaan hehe
                             

5. Natural Lighting
        Cek cahaya dulu, kalau pas moto terus mendung ya wassalam. Sangat butuh sinar matahari untuk foto pakai gadget or smartphone. Lokasi saya foto di belakang rumah tapi ada celah cahaya. Mirip teras modelnya. Usahakan foto pada pagi hari mulai jam 8-10 dan jam 2-4 sore. Seringnya saya foto di kloter kedua yaitu 2-4 sore, jam tidur krucil. 

6. Memotret lebih dari satu kali
        Ini yang ngga boleh dilewatin. Supaya menghindari blur. Berkali-kali take deh hihi. Pernah saya motret, klik klik melulu dan ngga sadar keasikan sampai 50 foto, soalnya berasa belum sreg gitu. Dan betul kata mba @poeticpicture sih, beri jeda sebentar buat netralin mata. Lalu bisa mulai foto lagi dan ketemu yang pas, better.

7. Ambil gambar dari angle yang berbeda-beda
       Jangan ragu mainkan gadgetnya. Bisa foto dari atas atau depan. Jenis produk juga nentuin angle yang sesuai. Untuk minuman dalam gelas misalnya kita coba dari angle seperti ini.

8. Pilih Foto & Editing
        Terakhir sih pilih foto deh dan edit sedikit. Pastinya jangan pilih yang blur ya. Misalnya bingung, lagi-lagi jeda sejenak deh. Netralin mata kita. Habis itu cus pilih foto yang paling oke. Kalau kata mba @poeticpicture lagi, masalah editing itu kaya dapur pribadi, ngga enak kalau diomongin hehe. Terserah, kalau saya mah, pendapat apa pun yang penting jangan berantem. Saya biasa pakai snapseed mainin tune image nya si brightness dan saturation. Usahakan jangan over edit ya, apalagi untuk produk, baiknya hasil foto sesuai dengan warna aslinya yakan.

Haduh, ngos-ngosan nih hehe. Kelar juga akhirnya tulisan ini. Teman-teman yang punya produk online, moga bisa praktekin ya langkah-langkah di atas. Pasti bisa. Mungkin ada tambahan? Yuk share di komen ya atau mau cerita juga tentang pepotoan atau apalah boleh mangga silahkan :) atau mampir ke instagram saya hehe @uciggg 


Read More

Yuk Hidup Sehat Untuk Cegah Kanker Payudara

Kanker Payudara. . Sudah mengenal namanya sejak saya duduk di bangku SD. Qadr Allah, ibunya teman saya seorang survivor . Beliau ibu yang kuat dan dengan keluarga yang hebat pula. Saat itu penyakit kanker payudara terbilang masih jarang. Semakin kesini perkembangannya luar biasa, tentang pengenalan dan pencegahan penyakit kanker payudara. Dulu pernah ikut seminarnya ya tapi kalau ngga diingetin lagi, sudah lupa ajaa gitu.

                                       

Jadi sebetulnya kenapa sih bisa ada kanker payudara. .

Apa sih kanker payudara?
Penyakit pada payudara yang kebanyakan menyerang wanita tapi juga bisa dialami oleh seorang pria.


Kenapa bisa ada kanker payudara?
ada beberapa sel yang tidak berkembang dengan baik dan abnormal.


Usia berapa sih biasanya rentan kanker payudara? 
50 tahun ke atas tapi meski begitu harus tetap aware ya karena ada juga yang terkena di usia 22 tahun.


Gimana cara tahu itu kanker payudara?
Biasanya terdapat benjolan namun ngga semua benjolan itu adalah kanker lho. Kita harus peduli terhadap perubahan yang terjadi pada payudara. Pada awalnya tidak terasa sakit. Kulit kemerahan yang terus menerus disekitar puting susu. Puting susu berdarah atau mengeluarkan cairan yang tak wajar. Kulit payudara menjadi bengkak dan berkerut, terdapat lekukan-lekukan dan berkerut. Serta puting susu tertarik kedalam payudara


Mencegah Kanker payudara:

1. Jangan bosan ya hidup sehat dengan no alcohol/rokok, istirahat cukup dan berolahraga

2. Makan sayur dan buah guna mencukupi kebutuhan serat dalam tubuh sehingga metabolisme lancar.

3. Menjadi ibu menyusui bisa memberi perlindungan dari kanker payudara

4. Jangan terlalu sering konsumsi makanan yang diolah secara dibakar, makanan kaleng

5. Bebaskan diri dari stres. Kalau bisa sih jangan stres deh ^^

Baiknya kita peduli dan perhatikan selalu kondisinya, apakah ada benjolan pada payudara, apa ada perubahan yang abnormal pada payudara. Deteksi dini kanker payudara secara berkala supaya cepat penanganannya. Nah ada beberapa kasus, sudah stadium tinggi baru tahu kalau sakit kanker payudara. Hidup sehat dituntut makan sayur dan buah. Buat yg ngga suka makan sayur dan buah nih, inget keluarga, anak, istri atau suami membutuhkan kamu supaya selalu sehat ^^ 
Teruntuk teman-teman cancer survivor, semangat ya, moga Allah angkat penyakit teman-teman semua. Tetap tersenyum untuk orang-orang tersayang...Rencana Allah sungguh indah.
Tadi sempat mantengin TL KEBBotm dengan mak Tri Wahyuni, beliau keren ya. Jadi klo sakit aja bisa luar biasa, gimana klo sehat, bukunya bisa lebih banyak :)
Meski sudah lewat momentnya, ingin meramaikan giveaway mba Indah Nuria :) di detik terakhir. Sepertinya mak InSav pecinta ungu, nyari poster bunga ungu malam ini, semoga berkenan ^^ met rehat. Emak mau masak nasi habis ini hehe. Daaa. Sleeptight

                                        
  



                                    
Read More
cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena