Rasanya Caesar Kedua Kali Itu

Rasanya Caesar Kedua Kali Itu ~ Caesar (SC) kedua kalinya ituuu, ng. .seperti apa tuh rasanya caesar lagi? Ya saya nikmati saja 😃 jujur, nggak nyangka kalau harus caesar lagi. Masih optimis bisa melahirkan secara normal seperti proses lahiran anak ke-2. Namun ternyata oh ternyata takdir berkata lain (drama deh). Ugo lamaaa sekali keluar. Stuck di bukaan awal. Padahal masih berharap terus mules. Sampai akhirnya bada Subuh. . Then mau curhaaat 😆

rasanya caesar kedua kali


Iyasih banyak orang yang lebih dari 2x mengalami operasi caesar. Waktu itu saya pilih mau normal lagi aja. Saya sudah pernah ngalamin proses keduanya. Anak pertama saya sc, alhamdulillah anak ke-2 bisa lahiran normal walau nggak semudah orang pada umumnya. Nah, sudah sulit aja masih suka dibandingin 😆 Ya Allah sabar yaa nak. . Netijeeeen suka gituu.

Ingin melahirkan normal lagi. .
Memang karena ingin cepat pulih dan mengurus anak-anak supaya lebih enak geraknya. Kebayang saat itu harus ngurus Ashika juga kan. Dan Kaina yang masih harus diurus perintilannya huhu. Ya intinya mau speed recovery. Cuma alhamdulillah nggak dikabulkan. Hehe.

rasanya caesar kedua kali
Alat CTG untuk rekam detak debay

Waktu itu setelah kontrol dengan dokter Hasta, perut rasanya semakin kencang. Dokter nyuruh ctg. Kami sampai bolak balik RS tapi juga failed. Malas nunggu yang nggak pasti. Pengalaman saat lahiran Kaina, nunggu alat ctg yang lama banget sampai larut malam. Alhasil fisik saya drop. Kehamilan ke-2 dan ke-3, nyantai banget deh. Bahkan hamil Ugo lebih santai. Bisa motoran ke sana sini, nggak flek sama sekali. Bersyukur banget.

rasanya caesar kedua kali
Alat CTG, kalau bayi gerak, bumil harus pencet tombol

Sesuai Prasangka Hambanya. .
Nah, sampai akhirnya dokter bilang bukaan nih. Saya semakin semangat jalan. Di rumah juga jalaaan. Memang sih terbesit dalam hati, jangan-jangan harus sc nih soalnya kok mulesnya nggak naik tingkat gitu. Ah saya harusnya tetap positif thinking saat itu. Ugo perkiraan lahirnya dekat ulang tahun paping. Ibu mertua sih dari jauh hari sudah ngasih wejangan, kalau mau SC aja nggak apa-apa. Nggak usah normal, nggak usah kayak lahiran Ashika, banyak darah yang keluar. Hmm, saya ngerti ibu bicara kayak gitu karena nggak mau keadaan buruk terulang. Tapi sebagai wanita yang kadang lemah, nggak kuat digituin haha.

Apalah daya, karena sedikit ragu jadinya kejadian kan. Selasa, 18 Juni 2019 bada Subuh tiba-tiba keluar cairan. Saya nggak nyangka itu ketuban bakal rembes lumayan banyak. Kami berdua meluncur, masih motoran menembus dingin pagi kriiiik kriiiik. Padahal pakde Sade nawarin untuk antar. Tapi kami percaya, bisa melewati berdua aja. Meninggalkan anak-anak di rumah sama para mbah dan eyang uti.

Bersama uti 

Setelah di RS, beneeer air ketuban ngucur. Saya harus bedrest sambil menunggu aba-aba selanjutnya dari dokter Hasta. Saya pasrah. Sedikit sedih. Tapi dokter Hasta menawarkan untuk induksi dan observasi selama beberapa jam. Induksi nggak bisa dosis banyak karena ada riwayat sc. Saya bilang paping, masih mau nyoba usaha induksi. Observasi berlanjut. .

Kira-kira menjelang dzuhur dokter Hasta ngasih keputusan untuk SC karena bukaan saya mandek. Nggak ada mules hebat. Ugo nggak ngajakin. Saya pun keadaannya nggak bisa jalan-jalan. Stuck. Ketuban ngocor. Okeee, demi keselamatan Ugo, kami bersedia lanjut SC. Paping tau banget saya kecewa, beliau mendaratkan kecupannya di kening sambil mendoakan memberi kekuatan. Dan didoronglah saya ke ruang operasi oleh para medis.

Rasanya SC lagi ituuu ya nggak gimana-gimana. Rasa sakitnya nggak kaget lagi sih. Mungkin kan karena pernah tahu rasa sakitnya. Dan sakitnya bakalan cepat hilang kalau banyak latihan gerak (ketika sudah diperbolehkan).

Ruangan operasi sudah bisa saya bayangkan. Dingiiin.

Berlanjut suntikan di bagian punggung agak bawah yaa? Apa sih namanya haha. Dekat pinggang deng. Disuruh batuk-batuk supaya obatnya cepat menyebar dan bisa dilakukan proses caesar. Bagian kaki saya masih belum sepenuhnya kebal. Lama kelamaan kebal juga. Dokter Hasta mulai mengecek jahitan. Ini masih terasa sakit. Dan wawwww. . Karena saya masih belum kebal, dokter anastesi minta ijin untuk menambah dosis. Kemudian saya kliyengan. Dari situ saya nggak sadar tapi kayak lagi mimpi doang rasanya. Pingsan apa ya? Seumur hidup belum pernah pingsan gitu.

Baca Juga : Cerita Melahirkan Buah Hati Yang Ke-3

rasanya caesar kedua kali
Iseng waktu hamil Ugo 😃

Selamat Datang Ugo. .
Tangisan Ugo yang pertama kali pun terlewat. Saya bertemu paping masih pusing, mata berat sekali. Berkali-kali saya tanya tentang Ugo. Sudah lahir yaa, laki-laki beneran? Terus pegang perut saya sendiri, yaampun bener udah kempes. Haha.

Saya pribadi merasa sama aja sih SC kali ini dengan yang pertama. Nggak lebih sakit kok. Bedanya ya cuma itu, nggak dengar tangisannya, nggak ingat skin to skin dengan Ugo di ruang operasi. Memang proses agak lebih lama karena mungkin dibuka jahitan yang awal. Kalau saya jalan lahirnya pakai luka lama. Jadi luka jahitan tetap satu.

Pemulihan terasa lebih cepat tapi menginap di RS sama saja, 3 malam. Karena nunggu hasil observasi saya dan Ugo juga. Kalau ditanya operasi caesar pulihnya berapa lama? Kayaknya kurang lebih 2 mingguan buat saya sudah enakan. Pasca seminggu masih agak cekit-cekit gitu.

Yaampun jadi panjang curhat buuu 😅 rasanya caesar kedua kali.

rasanya caesar kedua kali


Ya Allah, bahagia sekali.

Walau proses melahirkan kali ini tidak sesuai keinginan, nggak apa-apa, alhamdulillah alhamdulillahirobbilalamin semua selamat sehat. Dan itu mungkin yang terbaik. Sekian curhatan rasanya caesar kedua kali 😄

Baca Juga: Pengalaman Menaikkan HB saat Hamil dengan Jus Bit

19 comments:

  1. Keren postingannya! Terimakasih ya Bun sudah berbagi pengalaman :)

    ReplyDelete
  2. Welcome Ugo. Semoga jadi anak yang senantiasa membanggakan orangtua. Duuh, kalo membahas cerita tentang melahirkan ini memang serba-serbi ya Mbak. Alhamdulillah, debay lahir sehat, dan ibunya juga sehat. Ga masalah caranya seperti apa.

    ReplyDelete
  3. Setelah sesar anak kedua, saya merasa takut untuk hamil lagi. Meskipun tetap berpikir bahwa anak dari Allah adalah rezeki. Tapi tetep aja takut misal harus sesar lagi (padahal belum tentu, wkwkwk). Makasih sharingnya mbak, paling tidak saya tahu dari cerita kalau sesar kedua kali ituuu....

    ReplyDelete
  4. Ya Allah.... kebayaaaaang. Aku ngelahirin 2 kali, semua normal walau yg pertama dengan penuh drama: episiotomi dan jahitan di mana-mana. Wkwkwk. Aku ngebayangin yg sesar, duhhh pasti lebih sedap lagi.

    ReplyDelete
  5. Jadi sedikit tahu gambaran melahirkan SC, kakak ipar saya dulu juga SC. Sampai sekarang kayak trauma gitu, nggak mau hamil lagi

    ReplyDelete
  6. Semangaattt!! Normal maupun caesar, setiap proses kelahiran pasti istimewa yaaa.
    Makin semangaattt untuk jadi ibu yg lebih baiikk

    ReplyDelete
  7. pengalaman melahirkan memang sarat cerita ya mba..semoga sharingnya bisa jadi referensi untuk semua

    ReplyDelete
  8. Senangnya kalau semua persalinan berjalam sehat dan lancar, mba. Bayinya juga sehat sehat. Aku juga waktu itu ya caesar, mba :D

    ReplyDelete
  9. Aku seneng banget denger ceritanya mom.. Semua ibu pasti punya perjuangan masing2 yaa buat tiap anaknya masing masing yah...

    ReplyDelete
  10. Baca-baca tulisan tentang Caesar selalu ngilu. Duh, jago-jago deh ibu-ibu yang melahirkan dengan cara Caesar. Apalagi yang lebih dari sekali. Aku mah kayaknya bakalan takut.

    ReplyDelete
  11. Sehat ibu, sehat adek Ugonya ya
    Ku dengar pengalaman kakak yg SC juga bayangin rasanya ngilu mbak. Ehhh Belum nikah jua. Otw ding hehehehee

    ReplyDelete
  12. Kadang memang di luar prediksi y mba,, akupun sama anak ke2 diputuskn buat SC tapi alhamdulillah lahir di lorong RS pas dipintu SC nunggu antrian,,, sekarang yg penting Sehat

    ReplyDelete
  13. Saya juga 2 kali SC
    Rasanya masih ngeri SC pertama karena saya terlalu takut dan manja sepertinya
    Beda dengan SC kedua, sepekan sudah bisa aktivitas dengan lega

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mba, mungkin karena pertama kali ya. Bbrp orang trauma.. nggak mau hamil lagii katanya.
      Alhamdulillah skrg kita melanjutkan hidup

      Delete
  14. Baru tahu kalau saat SC masih berasa kebal disuntik lagi hingga kondisi tak sadar. Alhamdulillah sehat dan lancar ya Mbak
    Kau lahiran pertama spontan (anak meninggal umur 13 hari), lahiran kedua spontan, lahiran ketiga SC (bukan bius total)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah mbaa..perjuangan seorang ibu yaa. Semoga anak2 menjadi anak sholeh dan sholehah. Amiin. Iyaa saya masih ngerasin sakit jadi tambah dosis katanya mbaa..

      Delete
  15. Adik saya juga SC dua kali, Bun. Nggak apa deh. Yang penting bayi dan ibu sehat semua. Aamiin.

    ReplyDelete
  16. Masya Allah keren sekali perjuangannya mbak.. demi anak sehat selamat ibu selalu rela Insya Allah berkah dan bahagia yaa

    ReplyDelete
  17. Pengalamannya sangat berharga sekali ya kak untuk pribadi, sekaligus buat para pembaca blog ini

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by