Takut Saat Berkarya? Yuk Ngonten Anti Malu-Malu Kucing

Takut Saat Berkarya? Yuk Ngonten Anti Malu-Malu Kucing ~ Pernah suatu waktu teman kampus mengaku kalau tidak percaya diri saat membagikan konten. Padahal dari segi kontennya dia itu positif. Bukan tentang kebencian, bukan tentang curhatan yang aduhai, bukan tentang aib-aib orang. Dia membagikan pengalaman memasak, seperti membuat bekal anak. Sebagai blogger yang juga pernah bikin konten masak, konten itu nggak mudah. Apalagi kalau masak sendiri ya. Misalnya ngomongin takut ketika bikin konten, apa sih alasannya? Takut sama netizen? Takut nggak bagus? Kurang estetik? dan masih banyak lagi ketakutan ketika berkarya dalam konten. Jujur, saya pun pernah mengalaminya. Btw, materi ini saya rangkum dari materi ko Edi Hartono dalam workshop literasi digital yang diadakan KEB (Kumpulan Emak-Emak Blogger) beberapa waktu lalu di wilayah Tangsel.




Koh Edi Hartono juga sempat polling, apa sih sebabnya orang tuh takut saat ngonten? Kenapa harus malu, apa karena kurang percaya diri? Ternyata cukup banyak yang menjawab karena takut kontennya tidak bagus, kurang estetik, kontennya udah banyak yang buat. Misalnya mau ngonten masakan, selalu berpikir itu kan udah banyak yang kasih resep. Nah nah, akoh juga pernah berpikir demikian ketika dahulu.

Ada juga yang takut dibilang sombong, riya dan lain sebagainya. Saya pernah dengar ceramah Buya Yahya tentang hal ini, menurut Buya Yahya, masalah niat seseorang berbagi konten, Allah yang urus, nggak perlu mengurusi masalah riya atau ikhlas. Kalau musingin dibilang riya dan kita amini, ya gimana, nggak berkembang nantinya. Ada yang takut kalau nggak ada like dan komen. Wah waaah ternyata beragam ya alasan takut ngonten tuh.


Tips Anti Malu-Malu Kucing dan Nggak Takut Saat Ngonten


Cari Tau Alasan Ketakutan Kamu
Apa sih yang bikin kamu takut dan ragu membagikan konten? Hati-hati lho, jangan-jangan ketakutan dalam ngonten hanya menghambat kamu untuk berkarya. Duh, sayang banget. Kalau takut karena belum bagus, kurang estetik, nah belajar pelan-pelan. Saya juga setuju dengan koh Edi, pertama ngonten tuh bikinnya lama, wajar. Misal foto atau video belum terlalu bagus. Ya mulai aja dulu. Pilih platform yang bikin kamu nyaman aja dulu.


Pixabay



Terus gimana lagii ?
Jadi baca terus yuukk.


Belajar dan Berlatih
Berani mencoba sesuatu yang baru bisa banget!. Ketika takut, segera kumpulkan kepercayaan diri dengan cara belajar dan berlatih. Misalnya kamu masih merasa foto atau video belum mulus, bisa cek foto atau video yang bagus. Pakai teknik ATM paling mudah lho. Pasti ada sisi lebih yang kamu punya dibanding orang lain. Karena setiap orang beda. Mungkin orang lain nggak bisa kasih lebih atau nggak bisa setulus kamu #hiaaaa. Persis seperti yang udah saya tulis juga nih. Belajar dan berlatih dengan ngonten secara konsisten, nggak perlu tiap hari. Misal konten reel 3x seminggu. Kalau suka TikTok, manggaaa ngonten di TikTok, cari tau seluk beluknya. 



Pixabay





Gabung Dalam Komunitas
Ini salah satu poin yang kalau bisa nggak boleh dilewatkan sih. Saya juga merasakan setelah nyemplung di komunitas banyak sekali manfaat dan tentunya teman dari berbagai macam latar belakang. Seru. Nggak usah minder ^^. Komunitas zaman now tuh banyak sekali, tinggal pilih kesukaan dan konsen kamu. Cari support system dan circle yang mendukung, yang nggak ngenyeee. Percuma punya circle pertemanan tapi nggak sehat. Nggak mendukung kamu, yang ada malah cieciein NEGATIF doang lah buat apa :p.






Sering mikir teknisnya, jadi mumet sendiri nggak sih? Nah kata koh Edi tuh Yang Penting Mulai Aja Dulu

Mulai Aja Dulu
Fokus konten, kalau fokusnya cuan dulu mah biasanya sekali dua kali ngonten langsung BYE. Jadilah konten kreator yang positif dan menginspirasi, sharing yang happy-happy. Tetap memiliki etika di ruang digital. Ubah mindset konten dengan niat berbagi. Sekecil apa pun itu mulai dari yang kamu bisa, dan tentunya dengan konten tersebut siapa aja bisa terbantu. 



Pixabay




Setiap orang unik dan memiliki cerita yang pasti berbeda-beda. Iyaaa betul banget sih itu. Membuat konten juga kan hak setiap orang. Konten dengan tema sama pasti udah ada, namun gimana cara kita mengolah pengalaman tersebut supaya memiliki keunikan dan daya tarik tersendiri. Lagi-lagi saya harus ketik, fokus isi sharingnya, jangan fokus jumlah, like dan komen.

Jangan baper kalau main sosmed, batasi aja apa yang kamu mau lihat dan yang enggak. Contohnya kasus yang lagi viral tapi bikin mual, yaudah nggak usah dilihat. Ada lagi cerita Mister Popo pas workshop kemarin, katanya semakin konten podcast dia itu bermanfaat, dia bilang semakin sepi. HUHU. Memang netizen suka yang entertaining. Dari sini kamu bisa coba menjadi konten kreator yang entertaining namun tetap edukatif.

Huaaa, gimana nih teman-teman, udah bisa langsung cus dilanjutkan. Upload kontenmu, sharing hal yang bermanfaat. Insya Allah walau nggak cuan, dia bakal jadi amal kamu, ygy. Terima kasih telah membaca tulisan Takut Saat Berkarya? Yuk Ngonten Anti Malu-Malu Kucing. Semoga bermanfaat^^.

Komentar

  1. Betul, mulai aja dulu. Yang penting kita sudah ada nita membuat konten. Percaya diri itu harus, serta berusaha belajar terus. Memiiliki bakat, minat dan kemampuan jangan sampai merasa malu kayak kucing hehehe :D Senangnya mbak bisa ikutan acara ini tambah insight yach. Saring dulu sebelum sharing, setujuuu :D

    BalasHapus
  2. Aku setuju sih untuk mulai aja dulu dan pede karena sebenarnya orang-orang yang lihat konten kita tuh sebenernya nggak peduli-peduli banget. Sekarang aku udah ditahap kalau take video di tempat umum udah bomat dilihatin orang, karena orang-orang itu juga belum tentu bakalan ketemu lagi sama aku. Yang penting aku masih melakukan hal positif juga. Hahaha.

    BalasHapus
  3. Setuju banget nih yang penting mah mulai aja dulu, nanti kalo udah jadi bisa kita lihat hasilnya dan ketahuan deh kekurangan kita, tinggal diperbaiki aja supaya konten berikutnya bisa lebih baik lagi. Semoga kita semua bisa semangat ngonten anti malu2 kucing yaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin teh semoga anti malu2 kucing untuk hal2 positif

      Hapus
  4. jujur, ini betul banget, relate. ketakutan terbesarku selain takut gak ada yang suka, aku takut terkenal (hahaha) takut tersorot publik (aduh GR banget) tapi pelan-pelan mau bikin jadi PD dari info yang di dapat di artikel ini

    BalasHapus
  5. hahaha sifat malu-malu kucing ini seringnya menahan orang-orang untuk berkarya dan mengutarakan kemampuan dalam wadah yang dipunya, padahal mah yaudah sih gapapa ya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah padahal mah yaudah sih gapapaaaa

      Hapus
  6. Setuju soal fokus konten, lalu biarkan cuan mengikuti. Belajar bikin konten yang bagus dulu, terutama manfaatnya. Kalau sudah bagus, rutin, cuan akan mudah didapat, baik dengan cara dijemput maupun yang datang sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya selalu ada awal. . dan nanti kan bisa dipoles ya mbaa rien. Kontennya bisa bagus klo kita belajar terus

      Hapus
  7. Haaaa akhirnya ditulis juga pengalaman uniknya Uci
    Iya bener banget, tiap orang itu unik, punya cerita yang berbeda-beda, sehingga itu yang menyebabkan kita membuat konten - lalu dapat penggemar juga!

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiiikkk, jadi dapat penggemar yaaa:D

      Hapus
  8. Poin terakhir beneerr. Mulai Aja Dulu! memang jadi poin paling penting sih. Soalnya kalau gak berani memulai ya selamanya gak akan berani menampilkan hasil karya ya Cii.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa ti, mulai aja dulu ntar bisa ketahuan di mana kurangnya yakaan

      Hapus
  9. Innamal a'malu bin niyaatt
    Termasuk ketika bikin konten ya mba.

    Baiqlaaaa aku jg mau ahhh bikin konten utk niat berbagi kebaikan 😍

    BalasHapus
  10. Setuju poin terakhir. Daripada malu, mending mulai aja dulu. Nantilah mikirin netijen, yang penting berkarya dulu sesuai passion

    BalasHapus
  11. Sebagai pemula content creator terkadang malu,takut-takut (terutama kalau nanti di bully karena hasilnya jelek). Tetapi baca tulisan kakak ini aku jadi semangat nih berkarya

    BalasHapus
  12. Duuhh makasih ya mbak bikin.postingan ini. Aku termasuk kategori manusia yg ga pedean mikir panjang klo mo bikin konten dan akhirnya malah gagal bikin krm overthinking. Bismilah mau berubah ah

    BalasHapus
  13. Tuh kan, Mak, Mister Popo aja bilang makin bernilai manfaat, makin sepi podcast-nya. Apalagi akuuu? Haha. Setiap mau posting konten perasaanku adalah : takut orang nggak suka. Tapi, aku tetap posting entah mengapa. LOL. Baiklah, kita mulai aja dulu deh, ya.

    BalasHapus
  14. Aku sempat ada di fase ragu-ragu mau bikin konten.
    Tapi merasa seneng melakukan, jadi bukannya angin-anginan, tapi aku hanya membuat konten dimana platform itu yang aku suka banget dan bisa "menjaga"ku dari kerudetan pemikiran orang. Hhahha.. Takut juga dapet komen negatif..

    BalasHapus
  15. Ah iya, kalau buat konten video, aku kadang masih suka Mali malu kucing
    Mungkin karena belum terbiasa kali ya mbak

    BalasHapus
  16. Kalau aku pribadi sebetulnya gak malu, cuma bingung mau isi platform media sosial dengan konten apa. Apakah aku termasuk bagian terlalu banyak tapinya dan gak mulai2 ini wkwk :P
    Tp emang kalau udah jd konten kreator kudu PD bagiin karyanya yaaa

    BalasHapus
  17. Memang untuk memulai membuat konten itu beneran ga PD malu dkk. Tapi kalau kita bisa menghalau rasa2 tsb akan terkikis rasa tsb lama2.

    BalasHapus
  18. Ngonten aja dulu itu yg sekarang saya praktekkan. Saya kan ga ada basic dalam bikin video. Eh dapat job bikin video. Yah dijalani aja. Bisa karena terbiasa ternyata ya. Makin sering jadi makin tahu cara dan tekniknya.

    BalasHapus
  19. Gosah malu, mulai aja dulu...huhu, aku kadang dah bikin ga jadi posting. Jujur ada yang terang-terangan komen pamer...sok gaya, padahal itu karya . Tapi asli setuju dengan apa yang disampaikan narsum pada acara ini. Makasih sudah membagikan liputannya Mbak

    BalasHapus
  20. Saya sangat suka dengan mantra mulai aja dulu. Nah karena kalau sudah dimulai maka hal-hal berikutnya akan mengikuti bagaikan air mengalir.

    BalasHapus
  21. kayaknya emang konten entertaining terlebih lagi yang ga perlu banyak mikir itu masih juara. Mungkin ya pasarnya luas jadi banyak yang nonton, share, atau like.
    sementara konten serius, edukatif niche-nya lebih sempit atau sebenarnya suka tapi ga mau nge-like. heheh

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)