3 Anak Cukup?

by - January 05, 2022

3 Anak Cukup? ~ Alhamdulillah, alhamdulillah 2021 udah sama-sama kita lewati dengan (tarik nafas dulu), baik. Pembukaannya udah kayak khotbah ye. Walau nggak baik-baik banget sih ya karena masih pandemik, begitu banyak kehilangan, kesakitan, kekecewaan yang datang. Dengan segala keterbatasan di 2021, all is well. Aih udah lama nggak ngetik kata-kata itu. Bersyukur banget masih bisa bernafas yakan. Cukup bersyukur punya anak-anak walau remping #ehh. Terus kalau 3 anak cukup?


3 Anak Cukup


Eh eh tahun 2021 kalau dievaluasi sama guru, saya nggak yakin lebih bagus dari 2020 dalam hal kontrol esmosi ke anak-anak. LOL Meski nggak mulus banget tapi 'mungkin" lebih baik dari 2020 #laaah mungkin hahaa. Evaluasi di bidang pengembangan diri #ahsedap tahun 2021 yang pasti ada aja melesetnya. Saya masih ngeblog, masih suka food photography maupun foto produk. Saya rasa semua cukup bagi saya. 

Pernah ditanya mau nambah anak lagi? Maunya sih mau tapi ngerasa nggak bisa membagi kasih sayang lagi nih haha. Kalau anak yang ke-3 bukan laki, apa mau nambah lagi? rencananya sih enggak ya. Dulu pas awal-awal nikah, paping memang mau anak 3, saya sih mau 2 anak aja tadinya eh ya ternyata dikasih 3 sama Allah, yasudah dibawa happy selalu. Saya ingat rasanya testpack yang ke-3, agak ngeri dan kalau dikasih cewek lagi, apa saya akan bersyukur? Belum tau, karena nggak ngalamin.

Keluarga paping 4 bersaudara begitu juga keluarga saya. Kami sama-sama anak ke-3. Biasa di tengah, kadang cukup terjepit 😆. Sering posisi kita dipepet ya, maju nggak mundur juga nggak (kata Kinan huhu).

Anak #1 perempuan, anak #2 juga perempuan, #3 Laki. Waktu itu paping pernah bilang kalau anak kami yang #2 adalah latihan sebelum punya anak laki. Kenapa gitu? karena Ashika tuh beda, dia tomboy dan kinestetik banget. Kadang nggak punya clue buat ngajarin dia kayak gimana lagi, yang saya bisa cuma ngewolesin diri sendiri aja, ya pernah lama-lama juga saya naik pitam.

Memang PR selalu deh nih untuk menjadi orang tua yang terbaik untuk anak-anak. 

Baca Juga: Menjadi Orang Tua Yang Dirindukan Anak

Liburan kemarin, kedua anak menginap di rumah mbahnya, tersisa hanya mas Ugo si bontot. Terus rumah rasanya sepi abis, plong gituuu. Saya ngerasainnya hampa, nggak bahagia-bahagia bangetlah nggak ada mereka berdua. Kayak gabut gitu deh. Kalau mereka sih kayaknya bahagia lahir bathin karena bisa bebas mainan hape di rumah mbahnya heheuu. Sejauh ini kalau Kakak #1 udah mandiri, udah mulai malu kalau bajunya pendek atau celana pendek, berharap kesadarannya semakin bertumbuh ya. Sedangkan #2 terbaik versi dia, selalu menyayangi Ugo. Saya tau proses menjadi kakak kan nggak mudah. Sedangkan Ugo dengan tarik ulurnya, dan akan mengerti kalau perlahan. Baiklah nak!


jadi 4 anaknya hahaa


3 anak penuh warna. Saya percaya bahwa anak-anak yang hadir di kehidupan kita adalah penyempurna. Mereka tumbuh bersinergi dalam keluarga. Lalu tumbuh menjadi anak-anak yang kuat dan menjadi manusia bermanfaat. 

Banyak kelemahan saya, mereka penguatnya. 

Banyak khilaf saya, mereka memaafkannya selalu. Jadi, 3 anak cukup ya. 

Cerita hari ini untuk 1m1c.

You May Also Like

3 comments

  1. Biasanya orang-orang lebih suka genap 2 atau 4 anak, tapi aku sendiri cukup dengan tiga anak gak masalah ganjil.

    ReplyDelete
  2. Uciiii, untuk saat ini saya pun juga bilang, udah, 3 anak cukup, ini aja minta ampun, Mamak jadi singa mulu tiap hari, huhuh gak kebayang deh dosa Mamak nih, hikss, hikss, stock sabarnya gak masuk-masuk gitu walau udah nahan diri jangan marah, stop marah, sabar, sabar, hikkss

    ReplyDelete
  3. Mba uciii, ngerasain banget aku juga 😁. Cuma bedanya buatku cukup 2 aja. Ga kepengin lagi.

    Tapi memang anak2 ini mengubah semuanya. Aku tadinya ga suka anak blass mba, ga pengen pun punya. Tapi akhirnya ngalah Ama suami, dan mau. Cuma jujurnya, baru pas kelahiran si bungsu aku jadi beneran bisa mulai sayang ke anak2. Dia juga jadinya yg paling nempel banget ke maminya 🤣. Kalo dulu tiap bepergian males ajak anak, kalo skr malah lebih sukanya bareng mereka kalo memungkinkan 😁😄. Karena suasananya jadi lebih meriah dengan ocehan anak2 ini 😄

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)