Drama Toilet Training Anak Laki

by - December 05, 2021

Drama Toilet Training Anak Laki ~ Judulnya ada kata anak laki? Hahaaa, iya, bukan mau genderisasiii yaa beneran ini drama tentang toilet training anak laki, yang ada secercah harapan. Wuh. Alhamdulillah Ugo bisa lepas diaper full. Beneran seharian tanpa diaper? Iyaaa akhirnya. Walau penuh air mata toilet training Ugo, ketika berhasilnya jadi terharu, ini adalah toilet training teruwow. Step by step nya tuh yaampun menguras esmosiiiih. Paling lamaaaa dan alot kayak cireng gagal. Alhamdulillah di 2.5 tahun ini lulus toilet trainingnya dengan drama dan penuh aksi heroik.


Drama Toilet Training Anak Laki


Ceritanya lepas diaper malam hari karena kehabisan diaper. HAHA. Nggak nyangka juga ini sih dan memang nggak rencana lepas diaper malam hari. Dan karena Ugo udah sering nahan dan nggak mau pipis di diaper, yaudah jadilah keputusan lepas diaper full. 

Terus pipis malam hari gimana? Sebelum tidur, seperti biasa pipis dulu ya. Karena usia Ugo 2.5 tahun, jam 9 malam pipis, jam 3 udah ke toilet. Kalau nentuin jam pipisnya gimana? ibunya lebih tau karena tiap usia dan kapasitas minumnya beda juga. Tiap anak harus diamati, bisa cek kandung kemihnya, diraba bagian bawah pusar. Walau penuh drama toilet training ini yaa mau gimana lagi yaa hihi, kira-kira kalau toilet training biasanya saya perhatikan 5 hal ini nih:


Kesiapan Anak dan Orang Tua

Setelah menimbang-nimbang, rasanya nggak cuma kesiapan anak deh yang harus kita pikirkan tapi kesiapan orang tua juga. Kalau anak udah siap, apakah orang tua udah cukup siap? Wehehehe, karena eh karena toilet training nggak bisa terduga. Saran saya kalau anak siap yaudah cuss, tapi misalnya di tengah jalan ada masalah, benahi satu persatu dan kalau terasa melelahkan jiwa raga, bisa pause dulu.


Kudu Toilet Training Is Fun

Masalah ketika toilet training sebenarnya bukan masalah sih ya hanya aja si kecil butuh adaptasi, pengenalan sesuatu yang baru. Kayaknya nggak adil kalau disebut masalah haha.

Toilet training harus fun. Kenapa sih nggak mau pipis di kamar mandi? 

Si kakak pernah nggak mau ke toilet, terus kita nyoba tempelin sticker kesukaan dia, alhamdulillah di toilet jadi lebih fun. Dan dia mulai mau masuk kamar mandi, ya walau belum lepas celana eh dia keburu pipis.


Drama Toilet Training Anak Laki


Waktu Yang Tepat

Biasanya saya memulai toilet training tuh nggak dibarengin sama proses lainnya. Misalnya, nunggu lulus penyapihan terlebih dulu baru deh toilet training. Waktu pas Kakak #1, toilet training di 18 bulan belum disapih. Dan memang waktunya lebih lama dibanding ketika Ashika disapih. Cuma nih kalau dibandingkan Ugo yang padahal mulai toilet training udah 2+, malah lebih lamaan Ugo. Hahaha. Jadi nggak ada rumusannya ya ternyata. Huhu. Yaitulah nggak usah dibandingkan yes 😄 


Bertahap

Mulailah dengan bismillah. Yaiyaaah atuh cig 😂.

Setiap toilet training anak, selalu saya lakukan bertahap. Biasanya mulai lepas setengah hari. Dari mandi pagi jam 7an sampai dengan habis ashar setelah mandi sore pakai diaper lagi.

Lalu lanjut di beberapa minggu kemudian, dari pagi lepasnya sampai mau tidur malam baru pakai diaper. 

Ketika udah lancar kasih tau pipisnya, dan ibu udah kuat tidur malamnya terganggu, gaskeun 😄 lepas aja semua. 


Drama Toilet Training Anak Laki


Niat dan Konsistensi

Ah ini mah teori 😝 tapi perluuu niat dan konsistensi, beneran deh pas anak udah berhasil bilang pipis, kayak bahagia banget kan para mamak. Meski udah berhasil bilang pipis, besokannya kadang masih suka lupa, namanya baru belajar, nggak apa-apa yang penting terus ingatkan kebiasaan baru kalau pipis di toilet yaa.


Perlu nggak toilet pants atau potty?. .

Nggak harus ada kok, pengalaman toilet training langsung dilepas, yang penting siap ngepel aja 😄. Potty cuma beli yang buat dudukan di toilet. Nggak pakai pispot soalnya nanti belajar lagi pindah dari pispot ke toilet huhu. Saya lebih pilih langsung ajaah ke dudukan toilet.


Drama Toilet Training Anak Laki


Haduuh. .  toilet training dari Juniii dan sekarang udah lepas diaper, tapi Ugo masih nahan kalau BAB nih. Entah kenapa. Sampai kemarin tuh pakai obat pencahar buat dia karena udah ditungguin sampai 3 hari kok masih nggak BAB juga. Saya lumayan stres menghadapi susah BAB ini.

Faktor enggan BAB atau pup, bisa jadi karena Ugo trauma pup keras dan susah. Ugo banyak sekali makan dan minum susu UHT. Semingguan ini saya coba stop dulu deh ngasih susu soklat favoritnya. Masih observasi kenapa dia ogah pup. Padahal saya juga udah bilang, pup jongkok aja dulu biar gampang keluarnya. Ada trik nggak buat anak yang nahan pup supaya nggak sampai 3 hari? Share di kolom komentar ya^^

Fiuh. . mudah-mudahan BAB nya bisa lebih lancar lagi ya naak. Sekian cerita drama toilet training anak laki. Terima kasih telah membaca dan semoga bermanfaat.

Baca Juga Tips Toilet Training Anak 2 Tahun

You May Also Like

20 comments

  1. Wah udah mulai toilet training, ya, tapi ada aja tingkahnya buat nolak. Gemes banget liatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa mba udah selesai tinggal pr pup aja nih mbaa

      Delete
  2. Iyo seusia Ahnaf. Dan anakku belum mulai toilet trainingnya ;( entah kenapa dia suka ga bisa keluarin pupnya di toilet. Tapi pas sembunyi dengan popoknya, dia bisa pup. Apakah itu artinya Ahnaf menganggap toilet tidak aman? Huhu solusinya dong mbak :( Ahnaf juga belum bisa nahan pup. Langsung keluar aja gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku masih berkutat nih :D Ahnaf justru langsung keluar yaa. Coba pake sticker2 gitu di dinding toilet. Karakter yg Ahnaf sukaaaa

      Delete
  3. Toilet training emang menghadirkan dramanya sendiri-sendiri ya mbak, tiap anak beda perlakuan dan gaya. Anak saya cowok juga dulu lulus di 2,5tahun juga

    ReplyDelete
  4. Fix ya, memang untuk segala sesuatunya tidak perlu membanding-bandingkan anak dengan anak lain ya, termasuk dalam hal toilet training. Ikuti saja poin-poin yang dituliskan dalam tulisan ini :)

    ReplyDelete
  5. Menerapkan proses bertahan dalam melakukan toilet training kepada anak laki seperti itu juga yang saya lakukan dulu kepada Fahmi. Alhamdulillah sih lancar. Gak ada drama atau kebobolan. Senangnya kalau semua pihak bisa diajak kerjasama ya

    ReplyDelete
  6. Selaat ya Ugo....cakeeep uda lulus toilet traininya :)
    Kalau inhall sedikit2 mah gapapa hahaha
    Di tempat tante ada yang namanya Mas Elo, umur 7 tahun, sekali2 masih ngompol (kalau kecapekan atau minum banyak pas malamnya hehehe).

    ReplyDelete
  7. Memulai proses toilet training miming bertahap. Dan kita juga harus telaten juga ya mba. Kalau buat anak agar mudah pup tuh sebaiknya apa perbanyak buah dan sayur dan saya sih yakin mba sudah lakukan. Semangat selalu

    ReplyDelete
  8. Ponakanku juga toilet training lucu banget saking takutnya BAB nahan-nahan ngumpet di belakang pintu 😁

    ReplyDelete
  9. Ah iya ya mbak, toilet training anak laki-laki berbeda dengan toilet training anak perempuan
    Saat proses toilet training ini, emang emak harus lebih banyak stok sabarnya ya

    ReplyDelete
  10. anak laki-lakiku umurnya juga sudah 2,5 tahun, mbak tapi aku belum siap nih lepas popoknya. kalau kakaknya kemarin umur segitu sudah mulai kuajarin lepas popok. nggak tahu nih kapan anak kedua ini mulai toilet training

    ReplyDelete
  11. Samaan nih dengan kedua anakku yang agak lama toilet training khusus BAB karena pupnya keras. BABnya selalu keras, jadi kayak takut gitu kalau harus mulai jongkok di toilet. Diperbanyak serat aja ke asupan hariannya agar pupnya enggak keras lagi.

    ReplyDelete
  12. Yeaay...sneeng banget ya mengikuti proses toilet training sampai sukses. Aku puun anak dua laki ya penuh tantangan juga toilet trainingnya. Alhamdulillah terlewati juga meski mungkin gak semulus orang lain hihihi

    ReplyDelete
  13. Keren banget umur 2,5 tahun sudah mulai berhasil toilet training. Anak-anakku dua-duanya baru lepas pospak umur 4 tahun soalnya emaknya malas karena kuncinya emang kesiapan anak dan ketelatenan orang tua, sih. Semangat terus toilet trainingnya yaaa.

    ReplyDelete
  14. Wah...Ugo hebat.
    Mama juga hebat.

    Seneng banget kalau uda beres TT itu jadi pengeluaran untuk popok bisa dialihkan ke mainan. Hehhee...suka banget kalau satu masa telah terlewati yaa.. ((mirip lagu AADC nih))

    Kayanya aku pernah denger tiap orang punya siklus BAB masing-masing.
    Gak harus dipaksakan setiap hari sih.. Hehhe, ini biar akunya tenang juga. Soalnya anak-anakku juga biasanya 2-3 harian.

    Dibiasain olahraga kali ya..sama iya, mulai ngurangin susu gitu.

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah 2 anakku urusan toilet training dikasih mudah. Walau masing-masing beda caranya. Kalau Adek udah tanda-tanda mau pub saya bawa ke kamar mandi. Dan saya setiap 2 jam sekali selalu ajak pipis. Sambil ajak ngomong. kalau mau pipis bilang yaa.. tapi memang seru sih, begitu dia bisa bilang mau pipis kayak kita lulus ujian sekolah. hahaha

    ReplyDelete
  16. alhamdulilah terlewati dengan hati gembira ya mba, kalau Rayi justru pup itu udah bisa ke toilet sendiri waktu pertama kali lepas diaper juga bagian pup lancar bagian pipis yang kurng hahaha

    ReplyDelete
  17. Cuma bisa menyimak karena belum ada pengalaman. Anak anak di rumah cewek semua dan so far ga ada kendala toilet training. 3 tahun sudah aman lepas diapers

    ReplyDelete
  18. kayuhinn atau bilang hyo mpup nak ditungguin dll ga berhasil ya mak
    huhuhu anakku belum pernah nahan pup
    atau ditunggui pup di kamar mandi gitu ?

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)