Pengalaman Memperbanyak Monstera

by - August 18, 2021

Pengalaman Memperbanyak Monstera ~ Pandemik gimana nih? Udah mengubah dunia kita berapa puluh derajat ya kira-kira, huhu. Banyak banget yang berubah. Mulai dari kerja di rumah, dan sekolah nggak perlu bakbikbuk lagi pas pagi. Pagi hari nggak ada tuh nganterin anak-anak ke sekolah, buibu masih selow riweh aja. Ehhhh, lumayan deh nggak nganter ke sekolah tapi tapiiii dampingi anak daring. Mending manah?? Pilihan yang sulit. Ada yang nggak mandi, bangun sholat subuh tidur lagi terus eh sekolah onlineeee langsung cusss haha. Kayaknya kalau dipikir-pikir, seru ya. Misalnya udah kelar wabah ini, pasti kita akan merasakan kangen dengan masa sekarang. Bukan kangen pandemiknya, tapi kangen bisa di rumah sama-sama dengan waktu yang lebih lama. Hmmmm. .


Pengalaman-Memperbanyak-Monstera


Tarik nafas dulu. . hmmm

Selama pandemik, jalur sana sini dicoba untuk menghibur diri. Ada tim kucing, tanaman, drakor, sepedahan, olah raga, coooking, baking, jajaaaan. NG, apalagi ya? rasanya dunia tambah berwarna deh ya. Nano nano.

Pengalaman-Memperbanyak-Monstera

Baca Juga : Pengalaman Merawat Baby Monstera

Lagi-lagi mau cerita tanaman ijo yaitu si momon. Monstera ini sengaja saya beli dari baby dan udah ada akar gantungnya sekarang, jadilah saya mau rapihin dia. Saya mau nyoba memperbanyak dengan water propagation seperti tanaman lain yang sebelumnya udah dicoba. Water propagation sendiri sangat mudah. Tinggal pakai wadah seperti botol atau toples besar dan air  kita udah bisa memperbanyaknya. Nanti setelah akarnya tumbuh di dalam botol tersebut, kita bisa pindahkan ke media tanamnya yaitu tanah di pot.


Pengalaman-Memperbanyak-Monstera
akar gantung udah melantai


Yang paling cepat ada akar gantungnya di rumah tuh si janbol. Tanaman ini udah sempat repotting, ada yg dikasih ke mama dan ke salah seorang teman. Okeeee, caranya gimana? akar gantungnya kayak apa sih?


Pengalaman-Memperbanyak-Monstera
ketika dicacah, tumbuh tunas baru, alhamdulillah


Ada yang masih belum tau kah? Yang kayak di atas ya, akar gantung atau akar anginnya. Sejauh ini daunnya masih bagus dan nggak ada yang melahapnya. Beda dengan tanaman lainnya, pernah ada sobekan di daun, entahlah karena siapa yang berulah heuuu. Kalau berada di area bercocok tanam yang berada di teras rumah, kayaknya segeeeer dan nggak bosen sebenernya haha. Kegiatannya ngorek-ngorek tanah, nyiangin daun yang kering, cek ada binatang apa nggak di tanah dalam pot. Nyenenginlah ya buat yang suka mah bisa betah. Tapi seringnya anak yang paling kecil minta saya masuk ke dalam rumah hahaaaa. 


Pengalaman-Memperbanyak-Monstera
akarn awalnya masih gini


Momon ini sebenarnya nggak gondrong sampai gimana banget, cuma akar gantungnya udah ngewer-ngewer. Waduh bahasanyaaaa. Jadi saya putuskan aja untuk dipecah. Nah ini saya mau pakai water propagation sebelum dipindah ke tanah.

Pengalaman-Memperbanyak-Monstera
akarnya udah bercabang ya


Awalnya akar gantungnya masih belum berakar banyak. Setelah sebulanan muncul akar-akarnya nih, bisa dipindah ke media tanam tanah. Saya belum pindahin karena potnya belum ada, potnya masih di rumah penjualnya haha.

Sebenarnya kapan sih waktu ideal mencacah si momon? katanya sih terserah pemiliknya. Kalau akar gantungnya sudah kuat, bisa dicacah walau tanamannya masih kecil. Moga cabang yang sendirian itu bisa grow up juga, amiin karena udah jauh lebih tua dia, khawatir nggak bisa tumbuh saya pilih tidak memisahkan mereka. Nah kalau temans punya pengalaman juga nggak mencacah tanaman? seru yaaa. Bisa jadi banyak. Cerita yuk!

You May Also Like

19 comments

  1. keren banget sih kamu mak, memperbanyak monstera sendiri, udah jago nih kayaknya bercocok tanam, aku masih pe er sama beberapa tanaman, bingung sendiri ngerawatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah mba Aie karena bikin seneng.. heheuu

      Delete
  2. Aku termasuk mana ya, tim kucing, tanaman, drakor, sepedahan, olah raga, coooking, baking, jajaaaan. Yang trakhir:jajaaaan, dngan alasan beli juwalan teman hahaha
    Aku mecah tanaman jarang, Mbak, yang hobi tanaman sebenarnya suamiku hihihi, aku bagisn nyiram aja deh, Makasih infonya ya, jadi tahu aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pun suka jajhaaan mba haha, klo pak su di rumah malah demen ke dapur. Nyobain resep2 yg dia suka...

      Delete
  3. Siap berguru ah. Belum punya monstera sih, hiks. Ketinggalan banget ya.
    Keliatannya sih mudah ya, kek sama dengan cara memperbanyak sirih gading. Kalau yg ini aku dah biasa.

    ReplyDelete
  4. aku ga bakat nii pegang taneman... seringnya pada mati :P
    wah caraku salah ya main potek n tunclep aja. pantes kadang tumbuh kadang enggak. jadi ditaro di air dulu ya... siyapp tengkiyu inpohnya sayy :D
    btw janbol aku udah meraja lela, kepalang kupecah2 di pot. moga dia baek2 aja n tumbuh :D

    ReplyDelete
  5. Aku juga jadi lebih rajin nanam selama pandemi ini mak! Cuma aku lebih milih nanam sayur dan bumbu dapur utk ketahanan pangan keluarga 😃

    ReplyDelete
  6. Wah kalau aku kurang bertangan dingin nih untuk urusan tanam-menanam, masih kalah dengan suamiku bahkan sebagian besar tanaman di rumah, yang nanam ya suamiku hahaha, tapi kalau sudah agak besar baru aku yang suka siram-siram. Berapa kali sih suami pingin nanam yang lagi tren itu, tapi belum ada waktu luang buat ngerawatnya kalau aku sih nyerah.

    ReplyDelete
  7. aku tuh selalu 'iri' sama teman - teman yang selalu berhasil dengan kebunnya hehehe.. aku tuh keseringan malah matiii deh tanamannya mba huhu

    ReplyDelete
  8. Keren mba...satu langkah membuat bumi makin hijau..

    Aku bukan monstera sih. Aku nanem cabe + tomat. Sama team sepedaan.. sama tim kucing juga😀

    Buat obat stress jadi guru dadakan... Anak2nya juga stress gara2 gurunya gampang nge gas. Klo dah gitu...obatnya uyel2 kucing

    ReplyDelete
  9. monsteraku juga mau kuperbanyak mba, tapi gak tau napa malah gak berani. Padahal tanaman lain pede-pede aja kupecah. Ni udah menjuntai-juntai si janbol, masih segan aja dibagi-bagi.
    Kalau buatku berkebun tu healing, nyenengin aja main tanah, walaupun repot

    ReplyDelete
  10. Aku juga penggemar tanaman era pandemi, aku mau coba ah cacah tanaman ini biar makin banyak ya.. Aku rendam sirih gadingku buat hiasan hihi kayaknya kudu dipindahkan kembali ke pot

    ReplyDelete
  11. Halo, momon...
    Kamu tumbuh sehat dan kuat di rumah kak Uci yaa..
    ...dan aku hanya mampu memandangimu dengan takjub.

    Wahai momon,
    Seandainya kamu berada di rumahku, entah apa yang akan aku lakukan selain menyirami setiap hari. Padahal treatmentmu selain itu banyak sekali, seperti mencacahmu menjadi beberapa bagian agar terus berkembang biak.

    Semoga baby Momon terus bertambah dan berkembang biak menjadi baby yang gemuk nan sehat yaa..
    Baik-baik sama kak Ucig.

    love,
    dari seseorang yang gak pernah kebeneran kalau merawat tanaman.

    ReplyDelete
  12. Honestly qku ga telaten banget sama urusan taneman mbak paxahal ya suka juga liat tanrman unyu2 gtu. Di rjmah ortuku buanyaaak bgt karena mereka hobi taneman jd aku selalu dapet anak2nya tinggal rajin nyiramin ajah hahaha...

    ReplyDelete
  13. Apa cuma aku ya..yang dimasa pandemi ini..gak ada tanam2 bunga..apalagi mengembangbiakkan..
    Dari zamannya heboh keladi. Tetap adem ayem liat teras kosong tanpa kembang2ngan..

    Hehhehe...

    Salut deh..yang punya hobby gini..telaten nyiramin dan ngerawat..

    ReplyDelete
  14. aku enggak telaten Mbak ngerawat tanaman, pandemi gini kebanyakan nonton drakornya kalau aku... heheheh
    padahal dulu tuh rajin banget kalau disuruh nanem terus nyiramin, eh sekarang malesss

    ReplyDelete
  15. Aku juga beli dari satu pot sekarang udah hampir 5 pot Dan alhamdulillah dah besar2 semua..

    Gampang bnget pemeliharaanya jadi cepet tumbuh juga

    ReplyDelete
  16. Mantap...monstera emang jenis tanaman anti rewel dan mudah dipropagasi . Asik ya kalau udah ngoprek tanaman

    ReplyDelete
  17. Mbak, dari dulu menanti pengen banget tanam monstera. Tapi di tempat temanku akar anginnya gak muncul-muncul. Jadi galau kan menantinya. mau beli kok masih belum ikhlas sama harganya yang selangit. hiks...

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)