Persiapan Food Photography Untuk Pemula

Persiapan Food Photography Untuk Pemula
Lagi berkutat seputar food photography lagi. Jadi hari minggu kemarin, support foto untuk temennya pak suami yang punya usaha kuliner bebek di daerah Tebet. Nggak hanya bebek sih sebetulnya. Ada ayamnya juga. Nama tempatnya...Bebek Anom Bali. Nah, hampir satu jam foto rasanya capek juga. Kesulitannya lumayan beda dari yang sebelumnya, karena menu yang mau masuk ke dalam frame agak banyak. Dan sudah prepare sangat, tapi masih ada yang missed. Hmmm, persiapan sebelum melakukan apapun memang cukup penting, iya nggak?

Oh ya, pernah bikin tips memulai food photography, bisa mampir di tulisan ini

                 


Saya mau nyoba bikin notes, persiapan apa aja sebelum food photography, untuk pemula. Kita saling sharing yuk.

Camera dan baterai
Penting banget lha ini mah. Cuma saya aja kali ya yang ngalamin mau motret kehabisan baterai. Malas ngecharge mamaknya! Hihi. 
Jangan lupa check memory. Biasanya settingan RAW membuat memory cepat penuh (karena storage saya kecil). Jadi ya kamu harus aware dengan kapasitas memory. Nggak lucu kan, setting table sudah rapih tapi memorynya habis :D Pernah ngalamin gini juga nggak?

Settingan Camera
Kenali secara intim cameramu. Ahzeg. 
Auto atau manual? Kalau auto bisa aman saat cukup cahaya, ini menurut saya ya. Hihi. Kalau gelap nggak maksimal. Lhooo, bukannya auto tuh kalau pas gelap dia bisa terang gitu?! Selama 6 bulan pakai Sony A5000 ini ya saya cukup puas dengan hasil setting auto saat lightingnya cukup.

Dan perhatikan size ya. Saya pakai RAW+JPG supaya bisa edit lagi nantinya. Pernah pakai size yang FINE tapi nggak puas dengan hasilnya setelah diedit. Saya masih butuh lebih dekat lagi dengan camera ini :D

Product Knowledge
Tsah, long time no hear kata-kata ini. Jaman masih jadi orang kantoran, sering banget menggunakan istilah product knowledge. Penting buat kamu tahu productnya apa dan seperti apa. Saya juga pernah menulis membuat foto produk yang instagramable di sini ya.
Dalam postingan ini lebih ditekankan untuk makanan sih. Food or drink. Mungkin kalau foto makanan tradisional, kamu bisa cari tahu historicalnya. Dengan begitu, bisa membantu dalam hal styling. Dan juga perlu tahu komposisi makanan tersebut. Biasanya kalau makanan pedas itu menggunakan cabai. Nah, kamu bisa tambahkan cabai dalam frame. Atau kalau mau foto ayam bisa diberi selada, tomat dan sambal. Gitu...





Lighting
Perhatikan cahaya ya, apa sudah cukup pencahayaannya? Saya belum pernah foto pakai lighting khusus. Sejauh ini masih pakai cahaya matahari.
Biasanya foto jam 10an. Kalau siang, kadang mendung. Right, i need sunshine.

Background
Nggak bisa dipungkiri lagi ya si background ini adalah salah satu faktor yang mendukung sebuah foto. Background membuat foto tampil stand out. Sudah banyak  yang jual alas foto. Dari alas foto lipat sampai kayu asli. Kamu tinggal pilih.

Angle
Ada beberapa makanan yang lebih baik foto dari atas. Atau ada juga dari sekian derajat. Foto miring gitu supaya lebih terlihat, agak zoom dan ngilerable. Buat contoh, kita foto donat. Lebih bagus dan kelihatan enak kan kalau foto dari atas ya? Kalau donat gula, bisa kasih aktivitas  seperti menabur gula. Mungkin bisa dari berbagai angle. Goalnya food photography, bikin orang pengin makan yang kita foto. Selain itu baru deh ke styling. .

Styling
Dilatih terus. Para suhu selalu bilang gitu. Banyakin jam terbang. Dan seperti yang pernah saya ceritain, sebelum foto suka lihat-lihat foto. Mengamati styling di pinterest atau instagram. Habis itu, cukup ada gambaran nanti mau foto seperti apa dan geser-geser properti itu biasa. Just do it ^_^

Tripod
Tripod! Ini nih, berdasarkan dari baca dan pengamatan juga membuktikan. Tripod sangat perlu digunakan. Mencegah foto blur. Terlebih lagi kalau kamu setting manual dan shutter speednya cepeeet, wes blur. Saya juga masih jarang pakai tripod >.< ayo semangat.

Detail
Lihat lagi secara teliti. Karena foto makanan ya selain mengundang lapar juga mengundang lalat. Zonkkk, ketika foto bagus tapi ada lalat di pinggiran piring. Atau ada yang kurang rapih. Perlu istirahatin mata sejenak, beberapa menit saat foto. Pilih foto. Kalau dirasa kurang puas, take your time. Shoot again 😁
Jangan sampai kayak gini nih, daun pisangnya melengkung.
                                       

Dari beberapa notes di atas sebenarnya untuk diri sendiri, yang masih sering malas. 

Masih belajar terus, honestly belum pernah ikut workshop yang serius. Mau banget! Nunggu anak-anak gedean dikiiiit lagi kali yaaa. 

Baiklah, kalau kamu suka juga fotoin makanan? Ceritain yaa. .
Oke deh, moga bisa manfaat :) 
@uciggg
@mamingstory

31 comments:

  1. Tfs ya tipsnya menarik, saya jarang foto makanan soalnya suka keburu laper hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun mbaaak hihii... udah diteriakin anak2

      Delete
  2. Saya masih harus banyak belajar untuk food photography. Lumayan susah buat saya menghasilkan foto yang terlihat bagus. Terima kasih banyak tip fotonya, ya ^_^

    ReplyDelete
  3. belum punya kameraaa... selama ini poto pake hp ajah, beliin dong ciii #eh ahahahah

    ReplyDelete
  4. Kalo aku lebih suka food photography di resto. Kalo di rumah capek beberes dan gak punya banyak properti ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo di resto udah keburu laper mbaa akuuuu dan anak2 pasti remping :))

      Delete
  5. saya suka lihat foto2 makanan, fotoinnya susyeehh, gak bisa seketceh Uci :-D

    ReplyDelete
  6. Pernah sudah selesai foto, baru lihat hasilnya. Ada lalat nempel di makanan. Ih gemes, kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gemash banget mbaaa, kmaren juga aku kejadian kayak gitu >.<

      Delete
  7. mau bikin foto cakep musti banyak persiapan ya Uci.., harus betul2 serius
    itu salah satu kendala buatku yang apa2 mau cepat he.. he..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mba Monda, lumayan nih persiapannya hihi

      Delete
  8. Kemarin hampir beli kamera sony a5000 juga kaaak hahaa
    Aha emang kalau food photography itu tujuannya
    Bikin ngiler

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaah dek luuk... jadinya beli apa.?

      Delete
  9. Wahhhh tipsnya oke bgt bermanfaat tks mb Uci.. kalau selain Sonny bagusnya apa ya? Nikon tipe yg mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak mba ... nah tergantung kebutuhannya mba seperti apa

      Delete
  10. Jadi semakin yakin ingin membeli Sony aaakkk 😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. #sonyforher...yuk neee hihii

      Delete
  11. mbak, aku salah banget nih malah liatin makanannya terus kepengen hahaha

    ReplyDelete
  12. kalo pake kamera HP gimana ya/ maklum blogger tanpa modal. hihihi

    ReplyDelete
  13. sekarang seringnya phot pake feeling *duuh gak ber elmu banget yaaks...
    kamera yg bagus jg membantu bgt untuk pemula yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba ophii, camera yg bagus juga nentuin. Lensa berbicara :D

      Delete
  14. Menurutku yang paling susah itu motret makanan. Yang paling mudah itu motret pemandangan haha. *kayak fotonya bagus aja* Gak begitu sering motret makanan karena khawatir dikomplen anak-anak yang lagi lapar, Ci. Tapi aku terus belajar. Senang jugak nengok foto-foto Uci di IG. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga dikomplen anak2 nih omaaaak.. jadi kusediain sajen dulu utk mereka sblum motret :))

      Delete
  15. Nah ini yang terus dipelajari, jangan sampe fotonya jelek terus, haha... Kalau properti saya lebih suka yang memang peralatan makan, ketimbang dikasih bunga2 atau apa deh, haha... Makanya sekarang nyicil jajan piring dan genk-nya, haha... Tripod abis lebaran ini mau beli, karena beberapa cekrek lantas blur kayak yang Mba Uci bilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pas ada project biasanya beli mba, selama ini manfaatin yg ada banget :)) sama jajan props dari ngeblog .. semangata kitaaaaa

      Delete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena