Skip to main content

Memulai Food Photography

Assalamu'alaikum, moga sehat semua yaa. Mom, siapa yang suka motret makanan terus diupload ke social media. Ngacung yuk. . Saya termasuk di dalamnya. Merasa punya keseruan tersendiri kalau sehabis foto. Sabtu lalu saya ikut acara SuncoSharing, info ini saya lihat dari sharenya mak Injul di Facebook, terima kasih ya mba Indah. Sebelumnya saya pernah daftar acara Sunco, tapi ngga bisa ikutan karena bentrok lahiran Ashika di bulan April lalu, alhamdulillah kali ini bisa daftar lagi dan ikutan. Berlokasi di Liberica Coffee, Cilandak Town Square, saya ditemani Ashika (bayi 3 bulan) dan suami. Ashika untung ngerti, dia tidur saat acara sharing dan bangun minta nenen pas kita lagi latihan motret. Jadi, saya sempat bolak balik nyusuin Ashika dan yang lainnya motret. Saya praktek dikit sambil mantau Ashika nangis atau ngga :)

         
                     

SuncoSharing kali ini bertema Food Photography dengan mba Sasha (Marrysa Tunjung Sari) instagram beliau @poeticpicture, yaa belajar food photography singkat :). Sekilas kenalan dulu dengan mba Sasha ya, beliau editor majalah travel untuk Citilink, biasa travelling pastinya. Ketika travelling, beliau membawa beberapa properti foto, ngga banyak, jadi semua foto kebanyakan spontan, bermain dengan kreatif, memanfaatkan yang ada di sekitar aja sebagai properti. Saya tertarik banget foto spontannya, meski spontan tapi tetap kece. Bagus fotonya, betul bikin pengen nyomot makanannya. Sebetulnya memotret makanan itu goalnya apa? kata mba Sasha, supaya pembaca itu tertarik, mau nyobain makanan yang kita foto. Enough.

                       
   
Memotret makanan Indonesia, makanan tradisional, sulit, apalagi kebanyakan streetfood yang ditemuinya saat travelling. Tapi bisa kita siasati kata mba Sasha, kita harus bisa mengatur komposisinya. Mba Sasha biasa mengatur menu yang sudah hadir dihadapannya, ngga jarang juga beliau masuk ke dapurnya restoran. Pesan mba Sasha, jangan lupa tujuan foto makanan itu apa, supaya terlihat makanan itu enak dan orang tertarik nyobain. Selanjutnya baru deh estetikanya diperhatiin, bagus atau tidaknya tampilan foto tersebut. Seringkali nih saya lupa, terlalu banyak properti yang mau disusun, misalnya sendok garpu, napkin, malah bikin jadi ngga fokus ke makanannya.

Kalau saya sejujurnya sangat kesulitan foto makanan, makanya mau ikutan Food Photography ini, belajar food photography. Salut banget buat food blogger, udah motret terus nulis pula. Oh ya, beberapa peserta juga ada yang membawa camera serius alias DSLR, bukan berarti camera smartphone ngga serius.

Ini teman-teman lagi praktek ^^

                      


Saya ada sedikit tips, ini sih mba nya ngga bilang tips, saya iseng resume buat personal notes aja, mungkin bisa bermanfaat yaaa. Tips memulai Food Photography :

1. Latihan foto dengan makanan jajanan pasar seperti klepon, makanan yang mudah kita dapati, makanan yang berwarna hijau, bisa juga dengan jeruk nipis.

2. Beri sentuhan warna hijau atau aksesoris hijau pada foto karena hijau bisa membuat lapar dan segar.

3. Gunakan tripod untuk mempermudah mengatur makanan, karena cara pandang mata dengan mata camera jelas berbeda, oke menurut mata belum tentu sama dengan penglihatan camera. Kita harus coba ganti-ganti angle juga.

4. Supaya makanan terlihat menarik, kita beri aktivitas pada foto, seperti aktivitas memotong makanan atau memegang sendok. Biasanya dilakukan untuk foto es krim nih.

                   
    

5. Perhatikan detil karena dalam food photography, the devil is in the detail. Jangan sampai nih kita foto makanan tapi ada lalat yang hinggap. Bisa juga kelupaan buka segel botol, hal-hal kecil seperti itu bisa bikin foto jadi ngga sedap lagi.

6. Cahaya, mau pakai camera pun atau smartphone, cahaya sangat penting.

7. Sebelum memilih foto, istirahatkan mata sejenak, beri jeda.

                  
                                                                   

                            
  

Mba Sasha cerita, pernah ketemu food stylish, sebelum foto makanan, si ayam di semprotin dengan olive oil, wah bisa dicoba nih bocorannya. Memotret apapun setelah hujan juga katanya bagus. Hmmm, banyak yang baru saya tau, ada juga ya ternyata es batu bohongan untuk kebutuhan foto. Acaranya santai banget, menyenangkan. Semua peserta nampak asyik foto-fotoin, praktekin yang mba Sasha tadi bilang, pihak Sunco menyediakan beberapa menu untuk kita foto. Seru! Selain dapat ilmu, kita juga dapat free lunch. Terima kasih ya Sunco dan mba Sasha :) hmmm, jadi enaknya kita motret makanan apa yah habis ini?  ^^


                         
    

Comments

  1. Wah seru. Pengen banget ikutan acara kayak gini. Semoga ada kesempatannya deh. :)

    ReplyDelete
  2. Wahhh acaranya seruu sarat ilmu. Mudah2an aku bisa ikutan acara kayak gini...
    Eh iya. Salam kenal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jg mba Olin. Seru,bnyk ilmu baru mba

      Delete
  3. seruu amat acaranyaa :D
    pengen ikut acara beginian tapi di kotaku ga ada >.<

    ReplyDelete
  4. Food photography bagiku masih sulit. Dapat ilmu baru dari sini. Mksh mba'.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 yaa mba,moga bisa praktekin

      Delete
  5. Wah, seandainya acara ini ada di Solo, saya pengin ikut.
    Pengin bisa motret makanan dg kece. Kendala saya, blm punya tripod.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mba ety,moga ada ya acara serupa di solo. Aku malah Blum pakai DSLR Mba:D

      Delete
  6. Pengen gitu belajar food photography tapi ya... belum siap rempongnya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga rempong koq, hihii seru non

      Delete
  7. Aku mah gak bisa-bisa food photography. hahaha.
    Hasil fotonya keren mba Uci.. Top :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kesusahan mbaa mindaaa...makasih .:D

      Delete
  8. Keren foto-fotonya. Wah jadi motret setelah hujan itu hasilnya bagus, ya? Cobain nanti ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya begitu teh epiii, nuhun udah mampir :)

      Delete
  9. Di kota kabupaten seperti kotaku sepertinya sulit banget nemuin acara yang kece kayak gini. Pasti seru banget acaranya yah Mba Uci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seruuu.. tapi moga ada yaa coming soon

      Delete
  10. Mau donk mba ikutan photography workshop gini.. Lagi suka foto in makanan hehhee.. Follow akun sosmed nya sunco kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah coba aj tiii kli ada lagi

      Delete
  11. Asik nih ikutan acara kaya gini, bisa dapet ilmu soal food photography sama sekalian bisa icip2 makanannya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo makanan yg buat foto,sering ngga dimakan mba... serui

      Delete
  12. aku ndaftar gak dapet... makasih yaa udah sharing ilmunya Uci...
    aku mah angot2an sih moto dan nulis makanannya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerr mba? Moga bisa dicontek yaa notes aku hehee

      Delete
  13. Waaah seruuuu...saya suka sebetulnya foto foto makanan...tapi kadang belum begitu pas dengan hasilnya..dan tata menata komposisinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba terus mbaa,nanti ketemu feelnya :)

      Delete
  14. seru ya mbakk
    menurutku fudfotografi itu butuh sense banget
    sensenya mbakciy oke, fotonya keren keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaa opooo..tersandung aku nind. Masi blajar inio

      Delete
  15. ucii kangen banget sihh main2 kesini

    sekarang foto2nya uci tambah bagusss :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ningg, apa kabar. Sibuk baking yaaa?? Kangen euy udah lama ngga ditengok..
      Makasih ning, isen2 serius fotonyaa :))

      Delete
  16. Foto Uci mah udh keren, unyu2, tinggal jam terbang diperbanyak lagi kali ya Ci, hmm atau skalian terbang2 jg Ci kayak Mbak Sasha #eeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih blajar sana sinii diii heheee.. Aduh klo terbang bgitu, emang ada yg nampung ?!hihiii

      Delete
  17. seruu banget yaa yang di kota besar bisa ikutan acara keren-keren kayak gini :)
    salam kenal mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seruuu mba.. salam kenal juga mba, makasih udah mampir yah

      Delete
  18. ya udah telat acaranya ya padahal aku pingin tau caranya. gara2 baru bisa bw nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah,pantes tumben baru bw mba :)

      Delete
  19. Berarti properti juga baiknya jangan dibuat terlalu rame ya, Mba. Plus penggunaan warna hijau yang bisa bikin melapar, haha... Duh kok saya nggak pernah dengar ya info ini, lagipula di Citos ya jauh juga.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

Popular posts from this blog

Menghilangkan flek hitam di wajah dengan Bio Oil

Menghilangkan flek hitam di wajah dengan Bio Oil ~ Saya mau cerita pengalaman menghilangkan flek hitam sekaligus bekas jerawat pakai Bio Oil. Temans blogger juga sudah banyak yang review sementara saya belum nyobain dan penasaran. Apa iyasih Bio Oil ini bisa bikin pudar scars or stretch marks setelah lahiran? Ng, tapi saya tertarik nyobain Bio Oil untuk menghilangkan flek hitam di wajah dan bekas jerawat dulu. Hasilnya setelah 3 minggu memang nampak sedikit memudar, ya orang baru pakai 3 minggu. So, wajar ya kan butuh proses nggak langsung simsalabim :)) Jadi lanjut cerita, Bio Oil ini tuh apa dan seperti apa sih? Apa bisa menghilangkan flek hitam di wajah? Karena testimoni orang-orang tentang Bio Oil ini bagus . Berapa sih harga Bio Oil ini? Yuk lanjut baca

Bio Oil Bio-Oil adalah spesialis produk perawatan kulit yang membantu menyamarkan bekas luka, stretch marks dan warna kulit yang tidak merata. Juga bermanfaat pada penuaan kulit dan kulit kering. Mantap ya!


Formulasi Bio-Oil merupa…

Curhat tentang dokter - RS. Hermina Tangerang

Tepatnya tanggal 09 Januari 2012 saya cek kehamilan di RS. Hermina Tangerang. Dengan dokter IS (inisial aja yah, mungkin kalau ada yang mau tau, bisa pm aja). Ini adalah kehamilan pertama saya, jadi yah kemarin milih dokternya liat dari jadwal yang sesuai dan si dokter ini cukup banyak jadwalnya di RS. Pikiran sih supaya gampang kalau mau ke dokter karena jadwal dia yang banyak di rs tersebut. Waktu itu saya booking via telepon dapat antrian nomor 1. Jadi jam 8 malam itu saya pasien pertama si dokter. 
Baca juga : Kontrol Kehamilan di RS. Melati Tangerang


Singkat cerita tanpa senyum dan si dokter langsung nanya 'kenapa'. Saya : 'mau cek kehamilan dok' Lalu suster menyuruh saya untuk duduk di kursi (mungkin yang udah pernah, tau kan diapain? :D) Kalo kata temen mah, kaya gagang sapu, LOL. Dokter langsung tau kalo saya sempet ada flek. Dan cuma periksa gitu aja, ngga dijelasin blas. Habis itu turun dari singgasana kursi obok obok. Saya duduk depan dokternya. Dokter bilang u…

Atasi sungsang dengan senam sujud

Atasi sungsang dengan senam sujud ~ Memasuki masa-masa akhir kehamilan, tepatnya pada 29 minggu, saya dan suami kontrol ke RS Hermina Tangerang, alhamdulillah baik-baik semua tapi si kaka posisinya masih belum masuk jalan lahir, kepala belum di bawah alias sungsang disebutnya, jadi harus banyak senam sujud :) dokter menyarankan supaya dalam sehari itu minimal 5x senam sujud selama 15 menit. Wow?? Perlu diinget supaya melakukannya di atas tempat tidur aja atau alas yang empuk, biar kalau si bumil oleng jatuh kecapean ngga kena dasar yang keras. Ngomong-ngomong masa akhir kehamilan, pas di RS kita diarahkan untuk registrasi untuk persalinan. Berhubung melihat search keywords yang terdampar ke blog ini, ada yang nyari nomor telepon Hermina, ada yang nyari biaya dokter kandungan di Hermina Tangerang. Kalau dokter kandungan untuk konsultasi dokter obsgyn Rp. 126.000. itu sudah termasuk USG. Nomor teleponnya bisa ke 021-55772525. Biasanya sebelum kontrol, melakukan booking lewa…