Manfaat Pillow Talk dengan Anak

Pillow Talk. .?
Kalau sama pak suami ya udah jarang banget melakukan ini. Gimana bisa pillow talk kalau sambil nenenin adik dan puk-puk si kakak. Saya lebih sering ngobrol saat pagi sekali atau saat malam sambil makan dengan pak suami. Lumayan unek-unek istri tersalurkan. Haha tapi gitu, ngerti kan kalau curhat sama laki-laki? :))



                                              
  
Collab blogging kali ini mau bahas pillow talk. Baca punya Diah juga ya : Pillow Talk sebagai bonding

Pillow Talk itu sendiri artinya obrolan sebelum tidur. Saat ini paling sering pillow talk sama anak-anak terutama Kaina. Biasanya saya suka recap, hari ini Kaina bla bla bla...ngapain aja, tadi nangis apa nggak.

Baca Juga yuk : Mewarnai Dunia Anak 

Dengan Pillow Talk, nggak hanya bikin tambah dekat tapi membuat Kaina ingat bahwa ada yang nggak boleh dia lakukan lagi di hari berikutnya dan ada juga prestasi yang membanggakan di hari itu.  Meski nggak langsung dia nurut di hari esoknya. 

Saya merasakan pillow talk bermanfaat banget buat menjaga kedekatan sama Kaina. Membantu meluruskan sambil bercerita. Meminta maaf atas kejadian hari ini padanya. I need. Sebagai ibu di rumah, yang tingkat kesulitannya absurd tiap hari. Nggak ada kunci jawabannya selain sabar, sabar dan sabar. Huvt. Alhamdulillah, Kaina masih nurut. Masih nempel terus kayak perangko 😆saya nggak gitu peduli, kalau misalnya Kaina dibilang "anak mami". Pada kenyataannya, ya bener kan, Kaina memang anak mami ucig haha. Setiap orang memiliki gaya parenting masing-masing.

Back to topic...

Berikut ini manfaat Pillow Talk bersama anak yang saya rasakan:
  1. Bonding Time antara ibu dan anak
Saya suka ngerasa takut, saat melakukan pekerjaan lain. Merasa jiwa saya nggak berada di rumah. Meski jadi ibu rumah tangga, pasti kita nggak selalu menemani anak. Jangan sampai cuma raganya saja yang ada di rumah. Hatinya entah pergi kemana. Seperti kegiatan saya menatap layar handphone untuk blogwalking, suka diprotes keras oleh Kaina. Dia butuh sahabat main. Saya dengan Kaina tuh seperti apa ya, dia kan sebentar-sebentar panggil maming :)) enjoying this life. Besok-besok nangis kejerr karena anak-anak sudah pergi dengan temannya. 
Jadi pillow talk itu membuat kedekatan bersama anak. Ini waktu khusus buat mengikat batin kita sih. 

  1. Waktunya brain wash
Karena lingkungan sangat berpengaruh, so...be carefull. Saya selalu bolehin main dengan siapa saja. Boleh main. Sangat amat boleh. Satu yang saya kasih tahu ke Kaina. Main boleh, asal tepat waktunya. Ada waktunya makan, waktunya mandi, tidur, dan main. Bah, maminya tentara kali yes?! No, maminya dulu cuma anak pramuka. Ayo tepuk pramuka....haha. Hmm, anak-anak itu pinterr banget, disiplin betul. 
Ketika mereka keluar rumah terus ketemu teman, otomatis ada yang nyangkut-nyangkut. Kalau yang dibawa itu positif, oke. Sedangkan yang negatif inilah yang harus kita sapu bersih. Saat pillow talk, ayo kita mainkan. Meluruskan apa yang anak-anak lakukan.

  1. Memberikan kesempatan berpendapat untuk anak
Namanya juga pillow talk ya, saling sharing, ngobrol dari hati ke hati. Kegiatan kayak gini tuh ngasih kesempatan mereka buat berpendapat. Komunikasi harus dua arah. Kita jadi tahu apa yang anak rasakan. Anak akan bahagia karena pendapatnya bukan sekedar didengar tapi dihargai.

  1. Bisa dilakukan sambil dongeng
Ini sih memang kesukaan Kaina. Pillow talk diselingi dongeng. Tapi kalau sudah mengantuk, cuma cerita formalitas terus dia molor :D atau sebaliknya.

Baca Juga yuk : Manfaat Mendongeng
  1. Mengetahui kegiatan si anak
Membiarkan si anak bercerita tentang harinya, kita jadi tahu apa yang terjadi. Baiknya tahu secara detail. Anak yang memiliki kedekatan dan komunikasi dua arah, nantinya kalau ada sesuatu yang mengganjal akan segera kita tahu. Perubahan yang terjadi pada anak, sekecil apapun kita akan rasakan. Menurut teorinya sih seperti itu^^

Nah, untuk sekarang ini pillow talk lebih sering dengan anak-anak dan saya rasakan manfaatnya. Kalau kamu gimana? Ber-pillow talk nggak sih.. share yuk

13 comments:

  1. Pillow talk juga bisa memperkuat bonding kita sama anak ya maaaak.. Bicara dari hati ke hati gitu yaaa.. Hehee

    ReplyDelete
  2. aku pas kecil nggak pernah pillow talkan sih mbak haha *sambil nginget2*

    ReplyDelete
  3. Tos mbaaa, udah juga pillowtalk sama pak suami.. Abis nenenin mika, pupuk kakak Boo sering bgt aku ikut ketiduran.. Hihi.. Sama Boo sering nih main robot dll di kasur, sambil ngobrol sambil dongengin jg kayak Kaina.. :D Nikmatin aja ya mba Uc, bentar lagi anak pada gede kita jd kangen masa mereka cilik.. :')

    ReplyDelete
  4. kalo akhir pekan saya dan Wahyu juga sering pillow talk-an Mbaa, selain mendekatkan hubungan kami juga bisa melepas kangen sambil peluk-peluk dia deh setelah hampir seminggu berpisah :)

    ReplyDelete
  5. Pillow talk sama si Kakak jarang aku lakuin, karena sehabis tidurin adiknya eh aku ketiduran juga. hiks
    Emang benar, bikin bonding makin kuat pillow talk ini..

    ReplyDelete
  6. Oke,nambahh ilmu. Bubuky masih 1,4 bulan,pillow talknya baca surat2 pendek^^

    ReplyDelete
  7. aku pillowtalknya masi pake dongeng lalu ambil pesan moralnya itu yg jd bahan pillowtalknya abis itu berdoa dan bobo cantik

    ReplyDelete
  8. Jadi mama memang kuncinya sabar ya mba... apalagi curhat paling oke cuma ama pak suami yang... ya begitulah...:))

    ReplyDelete
  9. Aku skrg jarang ni pillow talk, hiks.. Jadi nyesel, ntar mau pillow talk lg deh.. :/

    ReplyDelete
  10. udah lama gak pillow talk sama si babang, dia klo diajak ngomong malah jd gak tidur2 hehehe

    ReplyDelete
  11. Pengen rutinin pillow talk lagi nih mba :)

    ReplyDelete
  12. Seruu ya Ci, udh bisa pillow talk ma Kaina.
    Faraz masih blm bisa cerita panjang, klo pillow talk ama dia paling saya jadi kayak ceramah aja, brain wash dia. Faraz anak pintar yah, dijawab iyah. Anak shaleh, iyah. Nanti jagain Adik yah, sayang Adik, iyah. Masih spt itu ajah. Tapi katanya itu bakalan masuk ke alam bawah sadar anak yah.
    Jadi sekarang pillow talknya bareng Bapake ajah 😀

    ReplyDelete
  13. Anak2 jadi terbiasa bercerita sampai besar ya, Mba Ucig. Kalau ceritanya didengar dan ditanggapi. Curhat sama lelaki ga ditanggepin ya, hahahah... #HayatiGondok

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena