Mewarnai Dunia Anak

Tentang sosialisasi Kaina, dulu masih agak worried. Tapi saya minta sama Allah selalu bimbing langkah kita dalam mendidik anak-anak. Berusaha melakukan yang terbaik untuk anak-anak setiap harinya. Membuat mereka senang dengan hal sederhana. Walau memang nggak bisa dihindari, selalu ada air mata di dalamnya.


                          
  

Kalau ditanya kenapa sih Kaina belum sekolah? Nggak apa, ya cuma soal waktu. Kaina memang hasrat sosialitanya ya gitu, kalau belum biasa, ya nggak mau sama sekali dengan hal baru. Dia mengamati terlebih dulu, full observer lah haha. Sekalinya nyaman, bisa nggak mau berhenti main. Jadi ya saya biasa aja kalau Kaina belum mau gabung dengan teman baru. Palingan sepulangnya kita main atau menjelang tidur, biasanya kita recap. Wailaaa recap....udah kaya orang kantoran ajaa maming. Persis orang kantoran, lebih lah. Mewarnai dunia anak tuh, edan banget tantangannya! Apalagi jaman kekinian kayak sekarang ini. Brainwash setelah mereka main di luar rumah sangat teramat perlu.

Buat saya, anak-anak itu luar biasa. Ini harus ya ditulis berkali-kali. Setuju banget masa keemasan itu rentang usia 0-6 tahun. Sisanya nangis bombay, kita bakalan ditinggalin. Selamat tinggal emak!.. Jadi, saya menikmati banget Kaina ini nggak terlalu bisa lepas dari saya. Repot sih. Biarin, besok-besok nggak akan lagi kan. Dan jadi keinget, saya pernah bawa dua anak ini ke acara anniversary komtang haha. Mau nyobain, ternyata hectic banget ya. Haha. Kemandirian dan keberanian jadi PRnya. Saya mau anak-anak berani dalam hal yang baik dan benar.

Pernah Kaina minta tidur siang sendiri, saya disuruh keluar kamar. Biasanya anak-anak tidur siang, saya ngoprek di luar kamar. Kalau lagi jadwal nulis, ya nemenin di kamar. Tapi kalau lagi mau moto di belakang. Banyak perkembangan yang cepat banget, bikin rasa capek langsung menghilang. Kadang rasa capek balik lagi ketika mata udah setengah watt dan anak masih ngajak main. 

Kaina dan Ashika memang kita besarkan sendiri. Sesekali titip orang tua saya atau suami tapi bisa kehitung dengan jari. Meski ada mbak di rumah pun, anak-anak saya yang pegang kecuali pas betul-betul repot.

Tulisan ini cuma untuk catatan aja sih. Butuh perjuangan, mengajarkan sesuatu yang baik untuk mereka. Terutama tentang membeli suatu barang. Selalu saya bilang, nggak semua hal yang kita mau kita harus beli. Nggak semua yang teman-teman punya kamu juga harus ikutan punya. Nggak semua. . Mungkin sepele tapi dampaknya luar biasa. Bapak saya yang ngajarin ini sih, saya rasakan betul manfaatnya hingga saat ini. Ketika beberapa orang menertawakan kita karena cara pandang yang beda, kita tetap enjoy. Kita nggak pernah panas sama sekali meski disiram bensin. Karena kita tau, kita bukan api.

Oh ya, mau ngasih bonus dipostingan kali ini :))

Diambil dari buku Mendidik Anak dengan Game Islami, ide kreatif permainan edukatif.
Tentang Aqidah (Allah itu satu)
Goalnya adalah supaya anak paham makna mentauhidkan Allah. Allah itu Esa, tidak ada sekutu bagiNya. Anak memahami bahwa Esa itu satu.

Persiapan
- Kita jelasin dulu nih, maknanya tauhid pada Allah, yaitu mengesakan Allah, tidak mempersekutukanNya. Allah itu satu. Kita bisa cerita kalau hanya Allah lah yang mengatur semua urusan kita. Beri contoh deh paling enak.

- Jelaskan isyarat bilangan 1-5 dengan jari-jari tangan:
Bilangan satu (acungkan telunjuk) dan bilangan dua (acungkan jari telunjuk dan jari tengah), dan seterusnya.

Let's play
-Ketika mama mengisyaratkan jari telunjuk yang berarti satu, beri perintah ke anak untuk bilang "Allah Maha Esa". Jika mama mengacungkan jari selain itu yang berarti jumlah selain satu, maka beri perintah ke anak untuk mengucapkan "tidak!!"

-Lalu berganti-gantian, misalnya isyaratkan angka 4 lalu angka 2 dan angka lainnya secara random. Semakin lama semakin cepat. 

-Jika anak salah ucap, mama tetap berikan kesempatan mereka menjawab (agar lebih memahami materi permainan)

-Hentikan kalau anak sudah terlihat bosan dan lelah.

-Beri apresiasi atas keberhasilan anak karena bermain dengan baik.

Pamit dulu deh postingan ini hihi, mau lanjut bw balik karena ketunda adik yang beberapa hari ini nggak sehat. .semoga bermanfaat ya.

24 comments:

  1. Tolong warnai duniaku kaak.. #eh hahahahah XD
    Aku malah mikir ngga perlu masukin Raya ke TK, pengennya langsung SD aja gitu, tapi ntah deh, liat anaknya aja gimana. Sekarang kan ngga kayak jaman dulu yg pemaksaan, skrg lbh fleksible & lihat kebutuhan anaknya :) #tumbenserius

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha dasar yeee kamuh. Nah ini nih ikannya cakep banget jawabnya :) sekarang ortu makin banyak trik n tipsnya ya, nggak saklek kayak jaman dulu hihi

      Delete
  2. iyas dulu pemalu, tapi sekarang sudah mulai berani anaknya padahal aku jarang ajak dia main keluar rumah :D sosialisasi hanya butuh waktu saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, nanti klo makin gede makin jarang juga drmh :))

      Delete
  3. Yup, semua akan ada waktunya sendiri... Selama anak enjoy menjalani, dan bahagia... kita tinggal kasih dorongan seperlunya.

    ReplyDelete
  4. Aku mengerti perasaanmu, Mbak. Aku juga merasakannya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ❤️❤️❤️❤️ Mbaa

      Delete
  5. waaah suka banget nih sama postingannya mba suci, toh urusan agama penting banget dutanamin pada anak sedini mungkin. Mau lakuin apapun juga kalo dia punya dasar agama, dia gak bakal mudah goyah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, sedang berusaha nih neng

      Delete
  6. Aku suka yang bagian ngajarin ga semua yang orang punya harus kita punya, well dididik dari sedini itu akan lebih efektif ketimbang nanti dah terlanjur gede malh susah dibilangin huihui,
    Jadi recapnya itu salah satunya mewarnai ka ucig?
    Kaina en ashika, namanya cute banget, jarakmya berapa tahun mereka kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Recap kita sambil bercanda :))
      Jaraknya kurang lebih 3 thn mbul..
      Iyah 6 thn ke atas mulai susah ngajarinnya

      Delete
  7. Ahhh slalu envy deh dgn cara Ucig ini. Sukaaaakk.
    Emang ya Ci, anak itu mereka sendiri yg tentukan mau sekolah sekarang apa gak nya, toh mereka yg jalani. Sayang klo dipaksa, ntar malah bosanan. Lagian pasti Kaina gak bosan koq walau sekarang belum sekolah, lah sering diajak kopdar gitu. Pasti sering ketemu teman sebayanya jg kan, anak2 dari Member yg jg ikutan bawa anak :)

    Cii, masih bingung cara main gamenya itu. Buatin video nya Ci, kayaknya seru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah bumil iniiih, apalah aku... Berharap anak2 bisa lebih baik dari ortunya :D
      Klo cuaca bersahabat, tiap hari kita muterin komplek :)) boring dia diiii... Ya makanya aku suka ajak klo ada acara..

      Wah boleh nih nanti buat videonya...😄

      Delete
  8. Mantab nih, jaman skg, dunia mkin hectic, buibu banyak yg pada lalai sma anak. Padahal bener golden timenya mereka ada dijaman bocah. Pembentukn mindset dan karakter depend on their surrounding. Mugi2 tetap istiqamah jdi madrasah al ula', mba suci.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya rabbi...
      Makasih ya..

      Delete
  9. Iya ya, Mba. Akan ada masanya juga anak2 nanti akan membagi waktu dengan hobi atau teman. Mumpung masing Maming the number one, haha... dinikmati aja ditemplokin kanan kiri ya. Moga Kak Kaina dan Ahika sehat2 terus ya dan tambah pintar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba, nnti mereka punya dunia sendiri hehe..
      Amin tante nitaaa ...hug

      Delete
  10. Hmmm... Sangat bermanfaat
    Buat referensi kalau punya anak nanti

    ReplyDelete
  11. Didikan Bapaknya sewaktu kecil tertanam dan berkesan ya. Inilah nilai kesabaran yang ditanamkan sejak kecil.
    Memang apa yang ditanamkan sejak kecil lebih berkesan.
    salam

    ReplyDelete
  12. Katanya otak anak berkembang sampai 80% pas golden age ini ya? sekarang aku lagi mengusahakan nih buat memaksimalkan masa kecil anak, thanks for share mak pasti bakalan berguna nih soalnya anakku masih batita :D

    ReplyDelete
  13. Semua ada waktunya, Keizha dulu pemalu banget, pas TK malah emaknya gak boleh pulang.. eh suatu waktu dia malah bilang " mama pulang aja nanti jemput ya" , setelah ngobrol ternyata dia liat teman2nya pas dijemput mamanya gurunya manggil " Itu mamanya udah jemput" hahaha dia kepengen begitu juga.

    ReplyDelete
  14. Wah mainnya edukatif banget mbak, bisa diterapkan untuk anak-anak soal agama sedini mungkin. Makasih referensinya ya mbak.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena