Memiliki Dua Anak

Nggak ada proses melahirkan yang nggak berkesan. Mau itu anak kedua, ketiga dan seterusnya. Sebanyak apapun itu, they are so special. Menurut saya lho ya :)) Setiap anak punya kisah, punya cerita yang beda. 

                       
  

Belajar banyak banget dari pengalaman anak pertama. Nah, tentu berdampak ke cara mendidik anak yang selanjutnya. Sebagai orang tua harus terpacu untuk lebih baik lagi. Amin. .

Di colab blogging kali ini, saya mau sharing tentang memiliki dua anak karena si partner sedang menjadi ibu hamil, yuk kita bahas dari sisi saya.

Baca punya Diah juga yuk Mempersiapkan Anak Kedua

Kehamilan anak kedua
Waktu hamil anak kedua juga tubuh lebih cepat lelah dan punggung terasa sakit. Nyatanya beberapa orang kerabat dan sahabat mengalami hal yang sama. Cuma ya harus dinikmati gimana pun keadaannya. Hihi. Selama hamil anak kedua, pernah mengalami flek di 3 bulan pertama kehamilan. Sampai pada akhirnya saya bisa tahu bagaimana rasanya mules mau lahiran, ya anak kedua itu lahir dengan proses normal (vbac). Memang berbeda dengan si kakak :)

Baca Juga Yuk : Atasi Flek Ketika Hamil

Setelah melahirkan
Capeknya puol banget karena membagi perasaan untuk si kakak dan adik. Dan si sulung yang selama ini nggak bisa lepas dari saya, pelan-pelan harus mandiri. Hvft. Tapi suasana rumah jadi tambah seru. Meski everyday is drama. Huhu. Rasanya mau dadah-dadah ke kamera. Handphone pak suami tampaknya lelah. Karena saya whatsapp setiap saat buat laporin kejadian-kejadian yang ajaib di rumah haha. Sayangnya bukan termasuk 10 keajaiban di dunia sih. Okay, semua drama adalah hal yang wajar, ini katanya teman-teman yang sudah beranak pinak gitu :D. 

Semakin hari kita bisa semakin kompak karena saling menanamkan rasa kasih sayang. Kakak Kaina juga pernah menginap di rumah eyang tapi sekarang nggak mau lagi. Soalnya ya gitu, maunya sama saya terus.

Kalau nggak ada kakak Kaina di rumah, sepi kayak rumah nggak ada penghuninya. Adik makin besar, sudah bisa diajak main. Kaina mulai mengerti arti kehadiran seorang adik. Sebelum tidur kita main bareng dulu, bisa sharing mainan, makanan. Ketawa bareng bahkan nangis bareng pun sering lho.
Repot sih tapi. . .
Kadang kalau lagi riweh banget, yang satu nangis minta sesuatu, yang satu lagi minta pipis. Yaaa lucu aja :)) seru. Makin hari makin berdamai dengan keadaan ituh. Haha. Buat Diah, siap-siap yaa kamuh :p sure it's would be nice. Kita akan sangat teramat merindukan momen ini. Repot banget tapi ngangenin. Ya beginilah cerita memiliki dua anak dengan jarak kurang lebih 3 tahun.

Saya rasa, sampai kapan pun nggak ada kata merdeka untuk seorang ibu. Karena memang anak-anak bukan penjajah :D Anak-anak yang sholeh dan sholehah adalah harapan kita semua. Doa mereka yang akan sangat kita butuhkan. Amin. Untuk itu, hari ini kita tanam apa ke anak-anak? :) 

Buat yang sedang gersang hatinya dan sering bersumbu pendek dalam menghadapi anak, bisa baca buku dari Penulis Mohammad Fauzhil Adhim judulnya Saat Berharga Untuk Anak kita. Bagus banget!
Yuk benahi hati kita untuk anak-anak tersayang.

30 comments:

  1. Kadang,ngebayangin punya anak lagi kayanya ribet banget tapi kadang ngebayanginnya seru...Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru mba han... Cus πŸ˜†πŸ˜†biar hot wajan makin seru^^

      Delete
  2. aku baru tahu mbak chy colab2an juga ternyata :D
    I enjoy the post
    iya mbak belum tukeran link, hayuk aja mau tukeran sama blog yang mana mbak?
    ketinggalan banyak postingan teman2 lagi hahaha nyicil ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuuk nind.. yg anindya yaa
      Kamu sibuuk πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  3. Semua untuk anak2. ^_^ Aku seneng gitu lihat dua gadis krucilku. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba Nisa 😍😍

      Delete
  4. Setuju, Mbak. :D Orang tua adalah guru anak2 paling utama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat mbaaa πŸ’ͺπŸ’ͺ

      Delete
  5. bentar lagi aku ngerasain keriweuhan ngurus 2 anak jg :D siap2 kurus alami lagi badan hihihi

    ReplyDelete
  6. pengen baca bukunya, pinjam doong Ci.
    seruu yaaa Ci, punya anak yg jaraknya dekat gitu hihihih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru 🚢🚢🚢 sini atuh dii..😁😁

      Delete
  7. Pengin merasakannya nuga hiks,.,
    Kemudian langsung nyuwun ama yang kuasa amiiiien

    ReplyDelete
  8. Hihi kebayang bunyi whatsap centang centling berisi laporan keajaiban di rumah kek gimana
    Yang terakhir aku save dulu referensi bukunya, moga suatu hari nanti bisa ngerasakan juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus mbul bukunya iniiih... Insya Allah sumbu jadi panjang πŸ˜…

      Delete
  9. Kangen moment nyusi sih kalo aku... ketika mas dan adek nyusu bersama... mas yang gak cemburuan dan mau pegangin badan adiknya (yg benernya g perlu) tapi rasanya nyeeees gitu liat polah masnya waktu itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah kangen yaaa.. smua udah skul. Jadi ada adik lagi nggak nih πŸ˜‹ hihii

      Delete
  10. Duh nanti bakalan ngerasain juga punya anak gini :')

    ReplyDelete
  11. huwaaa, saya pun sudah kepengen banget punya anak kedua Mbaa, sayangnya pak suami belum mau, padahal Wahyu udah lebih 5 tahun usianya, huhuhu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah pas tuh mbaaa... Yuk biar ada tmnnya wahyu^^

      Delete
  12. anakku masih semata wayang, pengen nambah.. tapi pas ditanyain "keizha mau adek?" jawabnya : ndak (dgn cuek)... hahaha / semoga Allah memberikan rejeki kesehatan dan kebahagiaan pd kita semua. Aminnn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa bilang Mau temen buat main mba 😊
      Amin ya Allah amin

      Delete
  13. Cocok banget baca ini secara anakku juga dua. And yes every day is drama. Every. Single. Day. LOL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes ... πŸ˜†πŸ˜† Biarlah nnti jg berlalu yaa kaak

      Delete
  14. Wajib cek bukunya nih, penting buat aku seorang ibu yang kadang kurang sabar :)

    ReplyDelete
  15. anakku juga dua, dan aku udh ngerasain dramah2 yg mereka buat mbak hahahaha ;p.. walo kdg kesel, tp kdg jd ngakak juga sih ngeliat tingkah mereka ini... si adek umurnya baru 13 bulan, tp isengnya udh mulai kliatan... td aja berdua mereka akur banget, eh mndadak menit kemudian pukul2an pake remote tv, dan berakhir dgn si kaka yg nangis krn kena pukul wkwkwkwkw ;p.. tapi gmn ya mba, memang ngangenin sih masa2 gini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Deramah terus mbaa, haha... Oh begini yaa rasanya
      Kayaknya bakalan never ending sampe mereka ngerti hihiii

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena