Berhenti Bekerja Setelah Punya Anak

Berhenti Bekerja Setelah Punya Anak~ Januari 2017 sudah. .
Kenapa sih kok resign dari dunia kantor? Saya berhenti bekerja setelah punya anak. Alasan awalnya sih cuma satu, yaitu anak. Jadi fix nih ya berhenti bekerja kantoran setelah punya anak? Sure, for this time. Nah tapi gimana dengan sahabat blogger saya yang tinggal nun jauh di sana, baca punya Diah juga ya. Saat ini Diah kembali bekerja setelah Faraz berusia hampir 2 tahun. Cerita Diah Kembali Bekerja Setelah Punya Anak
                         
                          
   

Ternyata baru 3 tahunan lebih saya off dari dunia kantoran. Sudah nggak pernah lagi beli sepatu kantoran, baju ataupun tas buat ke kantor. Ini apah? Tjurhaaat ya cig. Haha. Nggak kok. Nggak salah lagi. Hihi. Dulu tuh kamu memang kerjanya apa?! 

Saya pernah bekerja di sebuah bank swasta di Jakarta. Dan memutuskan berhenti bekerja beberapa bulan menjelang pernikahan, saat itu saya juga ngepasin kelar project. Lalu sebagian orang bilang 'sayang banget', kenapa dilepas. Ya gimana, ini pilihan dan hidup saya :) setelah menikah, saya lanjut bekerja kembali di konsultan IT, daerah Kebayoran Lama. Nggak lama setelah itu, saya hamil dan tetap kerja dari Tangerang ke Kebayoran Lama. Suka dukanya nggak terlupakan. Nggak akan bisa lupa. Sampai hamil gede, masih diberi kekuatan memboyong Kaina dalam perut naik bus kota. 

Melahirkan dan mengalami cuti.
Saya pikir, rasanya bekerja kantoran lagi setelah punya anak itu nggak gampang. Dia adalah anak yang kita lahirkan. Yang selama 9 bulan selalu menempel dan nggak bisa dititip ke tempat lain meski cuma hitungan detik.

Cuti Melahirkan Habis-Back To Office
Jadi saya akui saya salah. Bukan hanya nggak gampang tapi teramat susah buat saya meninggalkan Kaina di rumah. Saya nggak bisa dengan tegar dan strong menjalani hari-hari di kantor. Nggak ngerti. Terlalu lebai atau gimana. Tapi yang saya rasa, seperti ada yang hilang ketika melangkahkan kaki menuju kantor. Entahlah. .sampai akhirnya Kaina nggak mau nyusu dari botol ASIP dan dia mengalami penurunan berat badan di usia 6 bulan. Ketika mengalami ini, saya cuma mau resign. Padahal ya, bisa cuek lanjut bekerja, karena bisa kebantu asupan makan yaitu MPasi.

Mengikuti sinyal saja, rencana Allah jauh lebih baik.
Jadi, saat ini saya di rumah full. Bersyukur banget karena ada mbak yang bantuin juga meski 3x dalam satu minggu. Saya bisa menulis dan foto. Kedua hobi yang saya tekuni saat ini. Dan mendapati job dari kedua hobi itu adalah kasih sayang Allah untuk saya. Alhamdulillah. .

Well, ada 4 hal yg membuat saya berhenti bekerja kantoran setelah punya anak :

Anak
Pastinya ya anak di poin pertama. Anak sendiri lho bukan anak tetangga hehe. Saya ingin mengurus dan mendidik anak dengan mandiri. Mama saya masih ada, alhamdulillah sehat wal afiat. Saya dan suami nggak ingin merepotkan beliau lagi. Buat kita berdua, sudah cukup orang tua kita membesarkan dan mendidik kita. Jangan sampai disuruh didik cucu juga, ngurusin cucu. Ini pendapat kita.

Baca Juga Hal Positif Bermain Bersama Anak

Bekerja dari rumah
Bukan, bukan masalah uang. Menurut saya, seorang ibu rumah tangga pun ibu bekerja juga. Hanya saja job desc nya beda dengan mbak kantoran. Ibu di rumah itu kan memasak, mencuci pakaian, menggosok, bersihin rumah, mengurus anak full 24 jam, mendidik anak, dan masih banyak lagi. Thats never ending job.
Kata siapa ibu di rumah tidak bisa menghasilkan uang. Asal ada kemauan. Insya Allah bisa. Nggak melulu harus online. Ibu mertua saya, sampai kini masih berdagang offline^^

Fleksibel
Memiliki waktu lebih fleksibel buat melakukan hal yang kita mau ini nikmat banget. Nggak perlu nunggu weekend untuk nemenin anak-anak main. Tapi mungkin bisa jadi melenakan ya menjadi stay at home mom. Hehe.

Hobi
Menyenangkan banget bisa jadi ibu di rumah. Karena bisa menjalani hobi, melakukan hal yang disukai, di mana pun dan kapan pun. Ya asal anak-anak sudah beres. Supaya tetap waras, saya rasa perlu hobi.

Baca Juga Menjadi Ibu Rumah Tangga Yang Dinamis

Hasratnya sih mau belajar hal yang baru. Membayangkan kegiatan yang bisa dilakukan tentunya ketika anak-anak sudah beranjak sekolah kelak. Dulu sebelum ada adik Ashika saya memiliki waktu ngeblog agak banyak. Tapi tetap bersyukur dengan apapun yang Allah berikan saat ini. Nggak ada yang bisa claim lebih baik ibu di rumah atau ibu kerja kantoran, semua balik lagi pada pribadi masing-masing. Banyak sahabat saya bahkan kakak saya menjadi working mom, anak-anaknya tetap keren. Salut! Atau malah stay at home mom tapi anak-anak ?!

Kelar juga deh tulisan colab kali ini ^^ Kalau kamu gimana? Berhenti kerja setelah punya anak atau nggak? Feel and share yuk. .



40 comments:

  1. Ciii, suka deehh "supaya tetap waras, perlu hobi" heheheh, sesekali tetap punya me time itu perlu pake banget malah wajib yah. :)

    Di rumah bs bikin project2 bersama anak juga yah. Apalagi Kakak Kaina udh bisa diajak kerjasama kan ya pasti seru ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Me time nggak tentu Di tapi hampir tiap hari bisa. Misal kaya nggak tidur siang aja buatku itu me time hahaa

      Delete
  2. Saya lagi hamil anak pertama nih mba, baca ini rasanya pengen resign tapi sayangnya ikatan dinas hiks. Mesti pintar-pintar atur waktu aja kalau gitu ya. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi Selamat yaa... Manage waktu perlu banget mba^^

      Delete
  3. Hebat Ci! Aku selalu salut sama ibu yg berhenti kerja demi anak, karena aku belum bisaaa huhuhuhu.. masih butuh kerjaan buat beli berlian hahah XD insha Allah menuju kesana, tapi entah kapan... #rumputbergoyangmana #maunanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Sandra^^ pilihan kan itu mah hihii.. sodorin rumput hahaa

      Delete
  4. mungkin nanti pun aku bakalan merasakan ini yaa, masa-masa dilemma mau pilih kerja atau keluarga, makasih sharenya ya Mba aku jadi kepikiran :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti lewat jg masanya nes :D enjoy^^

      Delete
  5. Kalo aku berhenti kerja setelah keguguran waktu itu terakhir kerja lagi hamidun muda tapi nlom rejeki, terus spaneng tiap hati musti kebayang naik krl yang umpeg umpegan huhu, lalu masih tetap di rumah pas uda sehatan...why? Masi pingin fokus mau usaha programnya ..haha, doakeun yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin..moga ya mbul
      Yg penting ttp semangat ya usahanya

      Delete
  6. klo aku dari sebelum menikah memang udah memutuskan untuk pensiun dari kerja kantoran, karena memang lebih suka usaha sendiri. walau hasilnya kecil tp puas, dan apalagi skrg udah punya anak dan tinggal jauh dari keluarga, jd jauh2 deh berpikir untuk kerja kantoran kasihan nanti iyas gimana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah klo nggak ada yg jaga jangan yaa mba, nggak perlu ditinggal. mba Ria udah Keren mentalnya ^^

      Delete
  7. wah klo saya masih belum bisa begtu,
    mungkin setelah punya anak kedua, baru saya mulai untuk berhenti bekerja di luar rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Bunda asraf, makasih ya udah sharing^^

      Delete
  8. ndak pa2 mbak di rumah dinikmati dan disyukuri aja mbak...aku juga irt mbak.. aku juga buka usaha di rumah.insya Allah ladang pahala buat kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ya mba, makasih doanya^^ amin

      Delete
  9. Kak ucig, katanya kalau lagi hamil itu.. harus sehat sehat.. nggak boleh sakit karena nanti kasian si bayi ? Bener gak sih?
    Kalau iya, palingan misal hamil langsung resign aku nanti *hihihi padahal nikah aja belom*

    Karena eh karena, pekerjaanku yang sekarang mungkin memang menguras tenanga.. jadi adaaa aja waktu dimana tubuh ini drop, sebulan sekali pasti pernah haha. Minimal lagi drop pas Dysmenore alias nyeri datang bulan sampe harus izin kerja.

    Kadang kalau udah capek kerja juga mikir gitu kak ucig. Ah kayaknya nikah aja, jadi ibu rumah tangga. padahal jadi ibu rumah tangga kerjaannya juga nggak cuma leha leha aja kan ya dirumah?

    Semoga pilihannya tetep ngebuat kak ucig produktif di hoby yaaa tanpa harus baper ninggal anak anak kerjaaa <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih aja ngga boleh hihi. .Iyah harus sehat dan bahagia. Enjoy aja luk, rileks, jgn mikirin yg nggak perlu2 banget hehe

      Kerjaan mah nggak akan ada habisnya, just do it. Do your best. Nanti Kamu jg ngalamin hihii
      Moga lancar ya work love life Kamu :)

      Delete
  10. banyak cara yang dapat kita lakukan demi anak, tanpa harus berhenti bekerja, pokoknya banyak cara menuju roma, soal urusan anak mah

    ReplyDelete
  11. Saya masih single tapi udah memutuskan untuk nggak ngambil full time job di luar. Ini untuk keputusan sekarang2 ya karena saya kan nggak tau ke depannya. Masih keluar, tapi paling lama banget cuma 5 aja. Tiap orang punya keputusan masing2 yang orang lain mesti menghargai. Semangat, mba. Semoga selalu dimudahkan menjadi ibu yang terbaik untuk anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba, makasih ya.. aku baru tau mba nit masih single :)
      Amin mba, moga rencanamu jg lancar ya mba^^

      Delete
  12. Setuju banget mbak.
    Jangan sampe orang tua kita ikut repot ngurus cucunya.
    Cukup mereka ngurus kita saat kecil aja, itu aja nggak terbalas ama kita.

    ReplyDelete
  13. Setiap ibu punya keputusannya sendiri-sendiri, dan apapun itu semoga kita tetap bisa menjadi ibu yang terbaik untuk anak-anak kita

    ReplyDelete
  14. Hai mba. Akku sendiri belum berani nih resign. Ada sahabatku yang memutuskan untuk resign setelah punya anak. Syukurlah dia bahagia dengan keputusannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbaaa..alhamdulillah bahagia ya mba sahabatnya...
      Dan bahagia jg utk mba ^^

      Delete
  15. Aku sudah rencana akan resign tapi nanti saat waktunya tiba xixixi

    ReplyDelete
  16. Awal nikah dulu udah memutuskan kalo punya anak ya nggak kerja. Waktu masih LDR sama suami, masih menikmati dunia kerja, ketika akhirnya bisa tinggal sekota dengan suami karena pindah jadi belum nyari kerja, dan ketika mau mulai cari kerja eh hamil... Ya kembali ke keputusan pertama, nggak kerja deh.

    Selama bisa mensyukuri yang ada sekarang insyaAllah nggak ada yang salah dengan segala keputusan yang diambil. Bekerja atau tidak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah non, setiap ibu punya pilihan masing-masing :)
      Sehat terus ya utk keluargaa

      Delete
  17. ihihih, emang rasanya lebih membebaskan ya mbk, jadi domestic worker mom :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah tapi klo pas lagi mau kerja drmh, betul2 anak2 aman :D

      Delete
  18. Setuju Mbak, soalnya anak itu titipan jadi jangan dititip2 heheh berdoa aja suami rezekinya banyak halal dan berkah, rezeki istri dan anak kan dititip lewat suami hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mba...moga lancar selalu ikhtiarnya yaa.

      Delete
  19. kerja kayaknya nggak berhenti mbak, ngantornya yang berenti hahaha
    semangat mbak ciyy

    ReplyDelete
  20. Berhenti bekerja bukan berarti berhenti berkarya. Semoga sukses :)

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena