Cara Marah Yang Efektif terhadap Anak

"Aku masih mau nontooon, ngga mau tidur" begitulah rengekan Kaina yang khas. Diucapkan berulang-ulang, apa bisa meledakan emosi saya? . Tentu saja bisa membuat saya betul marah karena ketika malam hari mata sudah mengantuk, badan terasa lelah. Saya bukan orang yang pemarah tapi bukan berarti ngga pernah marah yaa. Merasa makin hari, makin ada saja ulah Kaina yang bikin saya meringis, zbl. Setelah usianya menginjak 3 tahun, terlihat sekali perkembangan ke-akuannya. Egois. Mencoba sedikit membangkang, marah dengan teriakan, ya gitu-gitu deh, ngerti kan maa? Hihi tapi memang otak anak kecil keren banget, menghafal, menyerap, mencontoh seakan kapasitas memorinya unlimited. Subhanallah
Beberapa hari kemarin, saya membaca buku ayo marah. Meski belum baca sepenuhnya, buku ini seperti menjadi jawaban atas kesuntukan saya di akhir Agustus lalu. Bingung bagaimana sih mengatasi kemarahan anak ini. Ketika saya juga keras, dia makin menjadi. Ya tapi ketika saya juga ngalah, dia masih saja marah. Hmmm, maunya apa. Jadi ternyata anak-anak usia 3-5 tahun, mereka dalam masa 'genting'. Mereka sedang mengenal emosi baru dan belum tahu bagaimana cara mengendalikannya.

Marah itu biasanya kita lakukan untuk apa sih mah? Apa tujuan kita marah pada anak. Coba kita tanya pada diri sendiri, karena ingin marah atau memang harus marah. Marah biasanya karena kita ingin si anak tahu kalau perbuatan yang mereka lakukan itu salah. Tapi nih yah, sudah efektif kah kemarahan kita? Yang paling susah selain mengendalikan marah adalah ngedumel. Hayo, betul apa betul. Ngedumel dan mengulang-ulang kesalahan anak akan menjadi marah yang tidak efektif. 

                       
    

Buku ini bagus banget mah, sebetulnya tidak hanya untuk marah terhadap anak, tapi mengulas berbagai macam. Saya coba utak atik seperti ini.
Jadi, cara marah yang efektif terhadap anak seperti yang tertulis di buku ayo marah, mba Irawati Istadi :

1. Mengalah untuk menyiapkan kemenangan
        Redakan emosi kita terlebih dahulu sebagai orang yang lebih dewasa. Kenapa harus kita? Karena orang tualah yang pikirannya telah jauh lebih dewasa, lebih cerdas dan lebih matang, yang harus lebih mampu mengelola emosinya. Jadi ya harus ikhlas dan rela meredakan emosi untuk memutus lingkaran kemarahan ini.

2. Target kemarahan
        Tujuan marah, apakah agar anak merasa tak nyaman dengan kemarahan kita, sehingga menumbuhkan keinginannya untuk mengubah diri dan tidak mengulangi kesalahan serupa lagi. Gitu ya mah? So, berhentilah marah saat target kemarahan telah tercapai.

3. Respon dengan kelembutan
        Yang terbaik merespon kemarahan anak dengan tetap mencontohkan kelembutan. Memang sulit tapi jika dilakukan secara kontinyu akan memberikan teladan yang terbaik untuk anak. Anak akan mencontoh orang tuanya. Oh jadi ngga bisa langsung berubah, harus ada contoh berulang-ulang ya mah. 

4. Tak perlu mengungkit 
        Anak akan mengalami tekanan mental jika selalu dipojokkan dan diungkit kesalahannya. Bahayanya adalah bisa menimbulkan rasa dendam dan harga diri terusik. Oke, jangan lebay ya mah ^^

5. Berdialog dari hati ke hati
        Beri kesempatan anak untuk berargurmen, dengarkan. Namun patahkan argumennya dengan dialog yang bijak. Saya coba ngobrol santai sambil ngemil, pas emosi anak ngga meluap, efektif betul. Marah mendidik.

Dengan marah efektif kita secara langsung mengajarkan anak untuk cerdas emosi, mengendalikan marah, menyelesaikan masalah dengan kepala dingin. Ujungnya, kita dapati solusi terbaik. Tak efektif bila memarahi anak disaat anak juga sedang marah. Saya setuju sekali sama buku ini, marah ibarat sebuah keterampilan, memerlukan waktu berlatih agar seseorang bisa terampil mengelolanya. Tidak ada kata terlambat kok, yuk kita kendalikan rasa marah. 

42 comments:

  1. mak uciiyy
    jangan pernah lelah untuk selalu jadi ibu baik sedunia ya,
    SEMANGAT :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Caam gmn kabarnyaa.. Amiin, makasih ya cam ^^

      Delete
  2. makasiiihh sharingnyaaa, mbaaa... mba uci baca buku yg bagus2 yaa, terus bagi ilmunyaa ke aku.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baca suka sambil colongan waktunya, numpuk bukunya saa :)) boleh dikasih dari bulik kii. Insya Allah yaa, doain :)

      Delete
  3. Nyuruh tidur malem tuh paling asoy... Apalagi dua anakku masih sekamar... ngobroooool dulu... cekikikan sampe emaknya senewen wkwk... seringnya sih aku suruh saling membelakangi tidurnya klo dah mentok... aku tinggal tidur aje.. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal tidurrrr hahahaha, kadang kan kita suka udah ngga kuat, ketiduraan yaaa non :)

      Delete
  4. Sepakat...terutama yg nomor 4

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mba Ade makasih udah mampir yaa :)

      Delete
  5. Makasih banyak mbak tips nya. Aduh kalo aku seringnya bilang minggat nih mamam minggat *udah saking keselnya sih biasanya...perlu diperbaiki lagi sepertinya...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mba, aku sering jg bilang, mau kerja aja ya di kantor, boleh ngga nak :)) iyah mending diem aja deh yaaa mba, peluuuk

      Delete
  6. mampir sambil belajar jadi orang tua disini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga Allah mudahkan yaa nind:)

      Delete
  7. senengnyaa dpet ilmu sekece ini, tengkiu sharenya ya mbk :)

    ReplyDelete
  8. Labib juga udah mulai " membangkang" hehehe, bener cil yang ngomong dari hati ke hati itu suka mempan tapi mesti sabar banget ngomongnya, jadi belajar marah efektif deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah tong, klo lembut lama2 nurut banget dia yas

      Delete
  9. Jadi marah sebetulnya boleh, ya. Tapi harus di manage supaya efektif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba, berdasar buku itu :D

      Delete
  10. Harus belajar menahan diri sebelum marah, ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba, dikendalikan mba :)

      Delete
  11. Sepakat mba mesti ada masa cooling down setelah emosi reda supaya anak tahu tujuan kita marah itu apa dan itu sering saya lakukan juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah semangat ya mba :) keren ^^

      Delete
  12. Setuju, mba. Mesti sabar sama anak-anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyayah mba, biar mereka jg ngga jadi pemarah

      Delete
  13. Waaah, saya jadi penasaran baca buku tersebut sampai tuntas. Makasih banyak ya, Mbak, atas sharingnya. Saya jadi tahu akan buku tersebut.

    Oh iya, Mbak, mohon izin ya, baru saja saya follow blog ini. Terima kasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya pak.. Sama2 moga manfaat.
      Boleh pak :)

      Delete
  14. hahaha aduh aku masih suka ngungkit2 kesalahan anak2 yg lalu klo lagi marah.. oke deh hrs diperbaiki lagi sih manajemen marahku :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba lia, harus tahan ngungkit2 yaa kitaaa, semangkaa

      Delete
  15. Iya juga ya, harus ngerem biar bundanya ngga ngungkit, klo diungkit anak jadi pundungan ya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah coba kita digituin pasti sedih juga kan mba nit :)

      Delete
  16. Mba Uci, salam kenal yaaa...
    Ini teori yang harus rajin dipraktekin ya mba. Tapi tantangannya warbiyasakkk untuk tetep bisa kalem kalo anak lagi caper. Semoga kita selalu diberkahi kesabaran ya mbaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mba, salam kenal mba Susan
      Iyah keep calm itu lumayan banget.. Amin mba, doa yg sama utkmu

      Delete
  17. Tulisan mb uci tuh menginspirasi yaa. Inshaallah bermanfaat bagi yg membacanya. Bikin buku aja mb uci ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin moga manfaat dan bisa praktek yaa des, hahaaa bikin buku, aku ngga shanggup des, otaknya ngga kuat :D

      Delete
  18. Itulah mbak, akhir2 ini aku bingung tingkah anakku Athar, apa mungkin mau cari perhatian ya? Karena ada adiknya yang masih bayi :( ada aja tingkahnya bikin aku senewen tiap hari. Kemarin itu sampe dia semprotin air rumah orang, aku speachless hiks hiks marah beneran aku.
    Tapi, memang haru dimanage ya emosi kita, aku berusaha banget untuk redam emosi agar gak meledak. Makasih tips ini mbak, emang nggak instan ya tapi harus dicoba berulang-ulang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut buku ini memang mba mereka itu mau tau respon kita, cari perhatian. Sama mba, adik bayi jg bikin dia cemburu. Aku ada bayik juga hihi. Yaampun.. Yg penting jgn dimarahin kelewatan mba marah dgn jarak jg aman mba. Bisa dicoba, moga kita sabar terus yaamba ran, makasih udah singgah

      Delete
  19. Setuju sama alasan diatas mba. Dokter juga punya karakter yang beda2, ada yang bener2 detail bikin percaya dan ada yang kurang meyakinkan bikin kurang percaya juga menurut aku. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaa helmaa, salah kamar komennya ini, hihii makasih ya mbaa

      Delete
  20. Mamakku kudu baca nih... sukaknya marah-marah mulu soalnya... hahahaha

    ReplyDelete
  21. Tapi tantangannya banyak banget. Xixixi. Sebenernya malah kadang marahnya itu marah sama diri sendiri, tapi yang kena anak-anak deh.

    ReplyDelete
  22. Iya bangetttt.
    Aku jg sering kehabisan kesabaran ngadepin anakku yg mau 3taun. Ada aja ulahnya, makin dilarang makin jadi. Akunya penasaran, kenapa dengan anak ini? Kok mendadak rebel gini?!

    ReplyDelete
  23. ok aku catat jangan lebay ya kalau marah

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena