Anak Demam Lato Lato

Anak Demam Lato-Lato ~ Sekarang nih lato-lato di segala suasana, kalau bahagia, backsoundnya "tek tek tektektektek", lagi sedih backsoundnya juga "tek tek tek tektektektek". Hampir semua anak demam lato-lato. Jadi 1 anak, 1 lato-lato. Eh lato or latto sih? Kalau gugling ya, latto-latto. Awal muncul lagi mainan lato-lato ini bikin gempar semua bocil-bocil, pak suami yang semangat kayaknya dia mau beliin buat anak-anak. Saya sih enggak mau beliin yaaa haha. Dan anak-anak sebenarnya belum nggak yang mengaum eh merengek minta lato-lato. Paling Ashika yang sempat minta tapi nggak gimana-gimana banget. Terus minggu kemarin tuh akhirnya lato-lato juga dimari. Sepertinya masih demam lato-lato sampai batas waktu yang tidak ditentukan ya.



Mau ngelonin Ugo, bunyi tektektektektek, mau istirahat malam juga tekotekkotek eh salah, tektektektektek. Yagitulah alhamdulillah bumi Indonesia sabar ya, dia nggak kzl sama sound lato-lato HAHA.  Lato-lato udah ada dari dulu, dan sekarang kembali muncul karena TikTok, katanya sih gituuu.

Alasan beli lato-lato?

Akhirnya lato-lato juga. Waktu masih kecil saya nggak terlalu sering ngikut arus apa yang hits gitu, ada mainan yang lagi gempar di mana-mana, kayak sepatu roda. Doeloe menyebutnya roller blade, bapak nggak ngasih beli itu sepatu roda karena bahaya. Kalau jatuhnya nanti duduk, bisa lumpuh kata bapak, ya ya memang bapak khawatir sekali sampai segitunya. Nggak boleh anaknya terluka, mungkin.

Tapi saya ingat meski nggak ngikut trend, saya dibelikan sepeda, kaset satria baja hitam, susan dan sepatu nyala-nyala, entah apa namanya sih? Kalau ingat zaman dulu, suka susan dan kak Ria Enes, suka satria baja hitam, ah seruuu masa kecil tuh. Dan alasan beliin lato-lato supaya mereka ada cerita. Mikir lagi, yaudah deh, okay bolehin beli lato-lato asal mainnya hati-hati ya. Anak-anak beli lato-lato di kang mainan dekat rumah yang bernama bang Tompel. Oleh bang Tompel dibanderol dengan harga 10 ribu rupiah, bisa request perpaduan warna bolanya juga.

Lato-lato jadi bonus kang mainan, kalau orang kantoran ada bonus tahunan gitu, nah rezeki tukang mainan nih lato-lato. Sehari bisa 100 lato-lato katanya bang Tompel :p wow omsetnya cukup besar ya. Eh balik lagi ke cerita alasan beli lato-lato?




Supaya Lato-Lato Jadi Cerita

Pas jalan santai sama bapack suami, saya bilang kalau Ashika sempat minta dibelikan lato-lato. Dan sudah kudugong, ternyata bapak Chandra Salim setuju untuk beli lato-lato. Kacian kalau nggak beli lato-lato, nanti nggak punya ceritanya, kata paping. Hmm, berhubung harganya bisa dijangkau, yaudah deh anak-anak boleh beli.


Meminimalisir Waktu Gadget-an

Biar deh berisik, asal tau waktu dan yang paling penting gadgetan jadi terlupakan sejenak. Kalau udah mainan lato-lato, mereka biasanya berlomba supaya bisa mengadu bola dalam waktu yang cukup lama. Dengan begitu, mereka sejenak melupakan nonton youtube yaaa. Lato-lato bikin lupa sama gadget. Semua sibuk mainin lato-lato.


Lato-Lato Seru

2 bola keras yang diadu menjadi keseruan tersendiri bagi pemainnya. Bila bisa bertahan, skillnya udah yahud, pasti sering latihan deh orang itu, heheuuu. Lato-lato jadi melatih motorik anak-anak. Memang ya permainan tradisional itu sarat makna. Yes, ternyata ada manfaatnya permainan tradisional ini loh. Selain seru, lato-lato bisa melatih konsentrasi, melatih kesabaran anak-anak sekaligus melatih kesabaran orang tua HAHAHA. Gimana enggak? Pas lagi waktu istirahat, malah bunyi tek tek tektektektektek. . Bubaaaaar dah LOL.



Nah anak demam lato-lato boleh aja asal tau waktunya dan tidak mengganggu kesunyian malam atau waktu boci tetangga :p berbahaya kalau berlebihan bukan? apalagi kalau sampai bikin benjooool. Yuk main lato-lato dengan bijak, di tempatmu gimana? Apa kabar lato-lato?

Komentar

  1. Awalnya sih senang anak jauh dari gadget karena main lato-lato, ternyata eh suaranya di mana-mana, jadi kayak berisik. 😁

    BalasHapus
  2. Dengan salah satu permainan tradisional ini anak jadi terhindari dari gadget sih memang, tapi suaranya kadang hemm bikin greget. Apalagi bisa seharian main lato-lato, kalau kayak gini dampaknya hampir sama. Apalagi dengar-dengar ada korban dari permainan ini, jadi perlu jaga dan awasi anak saat main ini. Terima kasih informasinya!

    BalasHapus
  3. Aku jadi ga bisa tidur siang di kamar depan Krn Jendelanya madep jalan. Itu suara Tek Tek teknya ga usah tanya mbaa 🤣🤣. Ga akan bisa tidur.

    Tapi anakku aku beliin sih. Cuma seperti diduga, mereka cepet bosan wkwkwkwkw. Yg penting kan pernah punya aja 😄. Aku sendiri penasaran pengen bisa. Cuma sampe skr msh gagal Mulu hahaha

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)