Ketika Anak Tidak Mau Dipeluk Lagi

Ketika Anak Tidak Mau Dipeluk Lagi ~ Gimana nih ya, sedih nggak? ya sedih banget pasti, apalagi bapake yang rutin peluk pas mau antar sekolah. Teringat dulu, kalau kakak tuh kecilnya nggak bisa dipegang orang lain. Selalu mau sama emaknya, paling mentok ya sama bapaknya. Whewww, begini ya rasanya ketika anak nggak mau dipeluk lagi. 

Ketika Anak Tidak Mau Dipeluk Lagi


Anak di rumah memang lengket seperti perangko deh. Masa kecilnya nemplok terus, alhamdulillah. Dan pernah menjadi bahan perbandingan kalau anak-anak kami mah nggak bisa dipegang orang lain HAHA. Yaaa udah dari sananya gitu kali ya, sempat baper tapi sekarang mah udah nggak. Udah nggak mau masukan ke hati lagi hal yang nggak ngenakin :)). 

Oh ya ternyata masa-masa anak kecil yang masih gelendotin kita terus itu benar-benar bikin kangen. Alhamdulillah, sekarang masih ada Ashika dan Ugo yang masih sering rebutan emaknya. Asyiiiiikkk banget sebagai emak masih diperebutkan.

Kakak sekarang ini usianya 9 tahun sedangkan adiknya usia 3+ tahun dan 6+ tahun. Dulu resign kerja juga karena memang mau ngurus si kakak ini. Fiuuuh, soalnya tiba-tiba aja gitu dia nggak mau minum asi di botol dan baru belajar mpasi. Sebagai ibu baru yang nggak terlalu mengerti ternyata fase tersebut cukup normal ya. 

Fase anak nggak mau langsung makan, belajar mpasi, kadang mood makan banyak, kadang enggak, pokoknya serba tidak menentu karena tergantung tumbuh kembang yang sedang dia lalui. Namun DSA saya waktu itu bikin syedih, nanti berat badannya kalau kurang itu bisa bahaya. Ya benar sih kalau kayak gitu bisa aja stunting kan.

Saya langsung ambil keputusan untuk berhenti bekerja, bablas sampai sekarang. Kalau ditanya "apakah menyesal". Nggak pernah menyesal, ya udah jalannya kalau ngomongin hal ini sih. Malah merasa oh bersyukur diberikan perasaan worry pada waktu itu. 

Bersyukur diberikan rasa sayang kepada anak, mungkin sih terlihat baper. 

Ketika anak mulai memasuki masa pra remaja, kebaperan ini ternyata menyesuaikan. Allah yang maha menggenggam hati ini. Selalu berdo'a yang terbaik untuk anak-anak. Walau katanya juga "anak tuh harus dikerasin, dicubit.." silahkan aja itu mah, bebas untuk anak kalean, tapi semoga tidak untuk anak akoh yah.


Ketika Anak Tidak Mau Dipeluk Lagi

Balik ke cerita ketika anak nggak mau dipeluk lageeee, wah ini sih ngeri-ngeri sedap. Kata si kakak jijaai ah miii :)) tapi saya mengerti, mungkin udah nggak nyaman lagi kali ya kalau sering-sering dipeluk. Udah bukan bayi lagi, udah bukan anak kecil yang unyu-unyu gitu memang seeeh. LOL. 

Ya, anak pertama kami sedang masuk ke fase mandiri. Huhuuuy, bisa dong berangkat sekolah sendiri ye kak :P (pasti dia kzl nih :)))


Ketika Anak Tidak Mau Dipeluk Lagi


Ketika anak nggak mau dipeluk lagi, ternyata anakku semakin besar. Dia semakin mandiri dan bertambah kuat. Dia bukan balita lagi. Walau terkadang masih minta suapin karena mager makan ikan. Ya gapapa, bukan manjain tapi lihat suami saya nerima aja ketika kakak minta disuapin, saya jadi ikutan, mengiyakan sesekali. Dengan catatan sesekali loh ya haha. 

Kalau weekend suka minta suapin papinya, entah siang hari atau malam. Alhamdulillah kami menyadari anak-anak kecil itu enggak lama. Jadi nggak merasa terpenjara atas kehadiran mereka.

Saya yakin, waktu menjadi orang tua baru kita pernah mengalami fase "oh huhuuu begini ya rasanya punya anak.." 

....sama banget. 


Ketika Anak Tidak Mau Dipeluk Lagi


Perasaan ini juga masih ada timbul tenggelam gitu HAHA. Lalu baru ngertiiiiii, itu bisa diatasi dengan mencari ilmunya, bukan melarikan diri. Seringkali berteriak dalam hati, healing, kamu butuh healing, boleh kok. Sejatinya selain indomieee, ilmu lah yang paling mengobati semuanya. 

Btw, kakak sekarang udah bisa bantuin edit video, antara bahagia dan sedih. Kita akan selalu berada di antara perasaan tersebut. Namanya juga hidup.

Yaaa jadi gitu deh ketika anak nggak mau dipeluk lagi, lihat usia anaknya. Barulah kita usut kenapa sih udah nggak mau dipeluk lagi? Nah, kira-kira bahagia dong yang masih punya anak balita? Mari berpelukan dan menikmati setiap detiknya.  Adakah yang sedang mengalami hal serupa dengan akoh? huuuuug. . Ketika Anak Tidak Mau Dipeluk Lagi

Komentar

  1. Bener banget, saat anak mulai dewasa dan sudah enggak mau lagi dipeluk, bakalan rindu masa-masa bisa goda dia dan manjain. Untung masih punya anak yang gemesin masih bisa lampiasin rasa sayang. Terima kasih informasinya!

    BalasHapus
  2. Aku harus siap2 nih mbaaa, bentar lagi udah pada gede juga. Kalo kakanya memang lebih Deket ke papinya, jadi aku jarang meluk dia. Dia lebih suka meluk si papi 🤣. Naah tapi kalo adiknya baru nempel bangettttt 😅. Untungnya Krn msh 6 THN, jadi sampe skr msh suka meluk atau dipeluk. Aku puas2in dulu sampe ntr dia ga mau dipeluk lagi 😄. Baru bayangin aja mellow Yaa 😅. Tapi wajar lah, namanya mereka makin gede, pasti ada fase di mana risih kalo dipeluk2 kayak anak bayi

    Jangan kan anak manusia, ini anabul di rumahku samaa. Pas msh kitten di peluk sana sini anteng aja. Tapi skr boro2 , mau langsung lompat dari pelukan 🤣

    BalasHapus
  3. Huwaaaa nanti begitu yaa. Aku kudu siap walau :')
    Sekarang anak-anak nemplok banget apalagi si Uno yg kelar disapih malah Makin lengket sama aku. Beneran ga mau sama bapaknya. Kasiaaaan bapak ga laku tapi emak butuh me-time. *Eh curhat

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)