Pengalaman Wisata Rohani Ke Makam Sunan Gunung Jati dan Al-Bahjah Cirebon

Pengalaman Wisata Rohani Ke Makam Sunan Gunung Jati dan Al-Bahjah Cirebon ~ Wisata rohani? Dulu sekali pernah berwisata rohani. Kali ini saya lakukan setelah menjadi ibu dan perginya bersama si mamah. Anak-anak tidak diajak karena pasti riweh dan bakalan capek banget. Wah kalau saya nggak salah, terakhir wisata rohani saat masih kecil, kayaknya ketika SD. Saya salut dengan mamah, memang emak saya strong dan nyai (baca: nenek) pun demikian. Sebelumnya many thanks buat bapack suami, paping yang udah menjaga dan mendampingi anak-anak ketika saya pergi 2 hari 1 malam ke Cirebon. Cerita pengalaman masih hangat, karena baru sampai rumah hampir jam 00.00 dini hari. Seperti apa keseruan wisata rohaninya?



Berangkat dari Kunciran, ada yang nggak tau di mana itu Kunciran? Kunciran adalah salah satu nama daerah setelah pasar Bengkok Ciledug. Nah loh di mana lagi ituuu. Sekarang Kunciran terkenal dekat dengan Alam Sutera, Ikea dan perumahan Duta Bintaro Tangerang. Di sana ada cabang lembaga pengembangan dakwah Al Bahjah, sebut aja pesantren Al Bahjah cabang Tangerang. Al Bahjah adalah lembaga di bawah asuhan gurunda Buya Yahya.

Bagi yang belum tau siapa Buya Yahya, bisa cek-cek youtubenya. Karena saya suka cari-cari masalah (eh bukan cari masalah yang ribut ye whahaha) tentang fiqih atau lainnya seperti pengaplikasian mendidik anak pakai cara beliau yang tentunya berdasarkan Al-Qur'an dan hadis. 

Okay, lanjut ke cerita berangkat dari Kunciran pukul 07.00 WIB ke Makam Sunan Gunung Jati di Cirebon, perjalanan kurang lebih 4.5 jam termasuk pipis-pipis cantik #hadeh dan sedikit padat merayap. Maklum pergi bersama beberapa sepuh harus mengerti. 

Sesampainya di Cirebon yang sedang terik-teriknya waktu adzan Dzuhur. Keluar tol, lanjut ke Makam Sunan Gunung Jati ruame banget. Biasanya memang bulan maulid tuh rame orang berkunjung. Parkirannya masih dalam pembangunan gitu ya? entahlah yang jelas nggak terlalu nyaman. Setelah sampai Makam Sunan Gunung Jati, turun bis lalu bergegas mencari toilet. Sungguh toilet yang tidak antri tuh seperti harta karun ya ketika pergi bareng rombongan. Aha saya dan mamah menemukannya.

Oh iyaa di jalan menuju toilet juga ada kang kodak alias kang foto yang kayak di wisuda gitu deh, candid.

Selesai masalah toilet, kami mengikuti arahan panitia untuk bersama menuju Makam Sunan Gunung Jati yang tinggal selangkah lagi. Ah akhirnyaaa!.

Hanya 1 jepretan 


Tau nggak sih perjuangan masuk sini. Mungkin yang udah pernah pasti ngerti deh. Fiiuh, kirain udah berubah ternyata masih sama. Sewaktu di bis mama udah ngasih plastik kecil berupa recehan pada saya. Love mamaak.

Jadi, untuk masuk ke Makam Sunan Gunung Jati, kudu melewati entah berapa pengemis dan yang bukan pengemis tapi mereka menadahkan tangan. 

Mereka ada yang pakai seragam hijau sih entah betulan apa enggak itu yaa, pungutan resmi atau ilegal, hanya Allah yang tau. Ya udah kasih aja recehan yang disiapkan si mamah, eh kirain udah kelar, di belakangnya ada lagi. Aneh banget. Saya cuma kasih 1x yang bapak berseragam.

Selanjutnya bertemu pengemis dari segala jenis ada anak kecil, laki-laki, perempuan, muda maupun renta semua berjejer minta dikasih uang.

Menyedihkan. Ada anak kecil tanpa malu bahkan seperti preman kecil, memaksa untuk ngasih uang karena dia lihat saya menggenggam uang haha. Asli seperti ditodong, ampun mentalnya udah bobrok. Anak sekecil itu karena orang tua dan lingkungannya udah nggak beres, kasihan banget.

Adik saya, pas SMP pernah ke sini juga, yaa beberapa belas tahun lalu, pernah dikejar sampai bajunya ditarik dan sobek. Di tahun 2022 masih aja sama keadaannya.

Memang lebih baik siapkan uang recehan di plastik ya, kepingan 500 aja mereka cukup. Saking nggak ngitungin berapa banyak orang yang minta-minta. Capek banget, Indonesia oh Indonesia. 

Iya sih nggak bikin miskin tapi caranya itu loh. Pusing deh, nggak mau lagi-lagi ke sana. Kalau bukan nyokap yang ngajak haha.

Udah gitu ya di dalam juga nggak bisa menikmati sejarahnya saking ruamenya pada berdoa juga, terus ada arang-arang buat apa? Heyyy kocak. 

Dan saya nggak berani ngeluarin kamera karena ramai sekaliπŸ˜†. Buat temans yang penasaran, jangan lupa sediakan recehan dan plastik untuk menaruh alas kaki, pokoknya supaya nyaman menuju pintu masuk.

Banyak piring-piring keramik yang nempel di dinding. Bagus-bagus deh motifnya. Sayang sekali, ku nggak bisa fotoin detilnya.

Selesai di Makam Sunan Gunung Jati kami sholat jama qashar dan makan. Lalu kami lanjut ke tujuan utama yaitu pesantren Al Bahjah. Selain mama, ada kakak dan keluarga adik mama saya dalam rombongan. Nah mereka sekalian menjenguk anaknya yang studi di sana.

anak pesantren dijenguk mamahnya *ehsalah, bukan deeng*


Nggak jauh dari Makam Sunan Gunung Jati, tiba deh di Al Bahjah Pusat. Alhamdulillah akhirnya sampai juga. Rombongan menginap di gedung kelas. Acara maulidnya tuh masih besoknya yaitu minggu pagi. Saya menanti-nanti nih pengalaman maulid di pesantren seperti apa ya.




Sekilas tentang Al Bahjah, memiliki beberapa cabang. Kalau Al Bahjah Tangerang itu di Kunciran, yang dulunya yayasan sekolah engkong dan sekarang diwakafkan untuk Al-Bahjah. Masih ada beberapa tahap pembangunan Al Bahjah Kunciran, buat yang mau donasi bisa cek-cek lembaganya langsung ya.




Postingan ini panjang juga ya. .

Maulid Nabi Muhammad itu kan memperingati kelahiran baginda rasul kami, nabi Muhammad SAW. Beberapa tausiah dari guru-guru yang telah hadir. Rangkaian acaranya tersusun rapih. Semua santri sepertinya bekerja keras membantu terlaksananya acara tersebut. Makanan ringan, buah, minuman, es lengkap. Masya Allah.

Secara garis besar aja ya saya tuliskan tausiahnya.

Beliau mengingatkan permasalahan terberat saat ini, kenapa banyak terjadi hal yang tidak diinginkan seperti pembullyan, kasus bunuh diri, KDRT, LGBT dll, semua hal itu karena keluarga jauh dari kecintaan pada Nabi Muhammad SAW. Tidak merasa dekat pada nabi. Pentingnya mematuhi baginda nabi dibarengi dengan kecintaan. Perilaku sehari-hari yang nggak sesuai syariat harus dievaluasi. 

Misalnya mau hal yang enggak-enggak langsung ingat, kita kan umatnya Nabi Muhammad, malu dong kalau kayak gitu karena beliau selalu menebarkan cinta dan kasih sayang.




Dari perjalanan kemarin saya bisa merasakan jadi anak pesantren yang kurang tidur tapi bukan karena ibadah #ehh. Makan bersama 1 nampan. Rasanya lebih nikmat dan cepat terasa kenyang. Masya Allah mau nambah lagi hehe nggak deh, udah lebih dari cukup yang disediakan. Cukup, nasinya dibawa pulang deh biar nggak mubazir. Semua lauk lengkap ada acar, sambal. Ada ikan, telur, ayam tinggal pilih aja. Nikmatnyaa aduduh.

Sebelum masuk tol arah Jakarta, rombongan mampir ke Batik Trusmi. Saya dan mamah beli sedikit oleh-oleh untuk yang tercinta di rumah. 

Temans, adakah pengalaman serupa saat wisata rohani atau ada yang pernah ke pesantren Al Bahjah? Cerita yuuk, di kolom komentar ya. Terima kasih, semoga tulisan ini bermanfaat. 


Alamat Al Bahjah Pusat:

Alun-Alun Ciledug No.53, Astana, Kecamatan Gunung Jati, Kabupaten Cirebon. 

Komentar

  1. Masyaallah, pengin sekali-kali wisata rohani kayak gini apalagi merasakan kehidupan pesantren. Makan 1 nampann bersama jadi momen manis pastinya, apalagi mendengarkan ceramah dan mengikuti kegiatan keagamaan lainnya. Luar biasa, terima kasih sharingnya!

    BalasHapus
  2. Aku suka juga dengerin Buya Yahya di Youtube, pengin juga ikut dengerin ceramahnya, bikin adem. Perjalanannya padet yak, tapi bawaannya hepi dan kenyang nih ehh.. sini mbak, ada Sunan Ampel, bisa mampir juga loh

    BalasHapus
  3. Panjang ceritanya tapi enak dibaca. Berasa kayak diajak wisata rohani, ikut dalam kegiatannya mbak Ucig. Aku belum pernah mbak punya pengalaman wisata rohani ke pesantren kayak gini. Pingin juga nanti merasakannya. Atau mbak Ucig mau ajak aku kalau ada lagi? :D

    BalasHapus
  4. Aku tau dong Kunciran, karena pernah ngelewatin hahahahaa... Seru juga ya ini wisata rohani, jarang nih aku melakukan wisata rohani. Jadi tertarik ini pengen sesekali mengikuti wisata rohani.

    BalasHapus
  5. duluuu pernah keliling ziarah wali songo salah satunya ya ke sunan Gunung jati. Tapi aku gak ingat yang bagian pengemis begini. Kok sedih ya, miris gitu apalagi anak-anak pun jadi ikutan meminta-minta :(

    BalasHapus
  6. Aku waktu ziarah ke Makam Sunan Gunung Jati juga mengalami hal yang sama, Mbak.Miris melihat begitu banyak orang menadahkan tangan. Mungkin pengurusnya sudah pusing kali ya, atau juga sudah mendarah daging, jadi sudah gak bisa di atur. Menurut saya jadi pengemis itu memalukan, tapi kayaknya mereka yang minta-minta di sini biasa aja...Gak masuk ke bagian makam Putri Ong Tien, Mbak?

    BalasHapus
  7. Ada keinginan juga buat ke sana. Dulu pernah lewat aja pas ada tugas kerja keluar kota. Tapi gak sempet berenti.

    BalasHapus
  8. Wiiii, pemgemis yg gengeusss aslik ngeseliiin ya mba.
    Pinginnya ngga ada gituan klo d spot wisata apapun.
    Tapi ya rada sulit yakkk

    BalasHapus
  9. Terkadang memang kehadiran pengemis bisa merubah mood ya. Mereka tahu yang datang kesana mau berkunjung ke rumah Allah pasti mau memberi. Bahagianya bisa menikmati wisata rohani

    BalasHapus
  10. Aku belum pernah ziarah berombongan ke Gunung Jati, tapi suamiku yang udah pernah karena diajak temannya. Kebetulan busnya sisa beberapa kursi sayang kalo nggak diisi. Tapi aku nggak tahu apakah dia juga dengerin tausiyah seperti mba Uci. Kayaknya sampai di sana udah abis shalat Dhuhur gitu, suami ngabari tiap udah nyampe lokasi ziarah jadi aku tahu jadwal mereka

    BalasHapus
  11. Wisata religi ini emang masih banyak peminatnya ya mbak
    Kita bisa sekalian melakukan perjalan spiritual
    Mamaku sempat kesini beberapa tahun lalu
    Ambil paket tur Walisongo gitu
    Terus mampir kesini

    BalasHapus
  12. Aku belum pernah mbak ikutan wisata religi gini. Bener kata para guru ya mbak makin ke sini makin banyaak aja permasalahan yg muncul dan bikin miris hati. Semuanya krn kita sendiri sbg muslim ga mempraktekkan ajaran Rasulullah dgn baik ga mencintai Rasulullah sbg mana beliau cinta sama umatnya. Hiks...jd pengingat nih utk lebih menananmkan rasa cinta oada Rasulullah sama anak2

    BalasHapus
  13. Cirebon ini tempatnya om molly. Kapan2 mau main ke sana ahh pingin ikut travelling. Makamnya gak serem kok. Bagus utk foto2

    BalasHapus
  14. Belum pernah ke makam wali, seru ya. Aku jadi pengen jalan-jalan, seruuu ya. Memang keimanan itu naik turun, dengan memperingati maulid nabi Muhammad kita bisa mempertebal keimanan. Apalagi meneladani perjuangan Rasulullah yang berdakwah dalam Islam, masya Allah sabar banget.

    BalasHapus
  15. Ini mamaku yang suka banget perjalanan wisata rohani biasanya sama ibu-ibu pengajian. Oalah rumahnya daerah Kunciran ya, pasti deh aku ingetnya IKEA hehehe sebelum ada IKEA di Bekasi pasti ke sana.eh malah oot ya ini komennya:)
    Cerita dari mamaku juga itu kalau pas pergi2 harus siapin recehan katanya suka dikerubuti pengemis gitu, serem juga sih kl menurut aku

    BalasHapus
  16. Kangen ziarah seperti ini. Mengunjungi makam wali, apalagi sekarang bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Terakhir saya ikut perjalanan religi wali songo itu pas masih hamil Fahmi. Wah, sepuluh tahun lalu...

    BalasHapus
  17. Ya Allah.. Salah satu trip keagamaan yang aku inginkan itu, ke sunan Gunung Jati. Selama ini, hanya sampai di Wali Limo ajah di Jatim

    BalasHapus
  18. Berkali kali setiap mudik pasti mampir menginap di cirebon akan tetapi lom sempet ziarah.
    Baru tau kalau pengemisnya parah ya maaak...
    Gabisa diberantaskah?

    BalasHapus
  19. Sudah lama sekali sejak gak sekolah lagi, jadi gak pernah mengikuti aktivitas ziarah ke makam para Sunan. Dan di Jawa Barat hanya ada 1 kah, Sunan Gunung Jati aja?
    Karena kalau di Jawa Timur, sehari bisa ke 5 tempat makam wisata religi.
    Tapi bener yaah, merasakan kenikmatan wisata religi di hari kelahiran Rosulullah sholallahu 'alaihissalam membuat kita semua kembali diingatkan bahwa suri tauladan terbaik hanya ada pada diri Rosulullah sholallahu 'alaihissalam.

    BalasHapus
  20. Saya belum pernah ke Al Bahjah. Tetapi, suka menyimak juga Buya Yahya di YouTube. Senang dengan pembawaannya yang kalem. Mendengar nasehatnya bisa bikin hati tenang

    BalasHapus
  21. Ziarah ke makam Sunan Gunung Jati, saya juga jadi kepengen ke sana. Yang pernah ke sini alm nenekku sih, Mba. Baru tahu kalau di sini banyak peminta-minta. Mereka memanfaatkan keadaan ya, Mba. Biasanya sekali ngasih nanti didatangin yang lain, ya.

    BalasHapus
  22. terakhir ke sini udah lama bangeet mba.. pas ke Cirebon sebelum kita berangkat, kita hanya mampir di tempat makan dan batik huhu

    BalasHapus
  23. Aku dulu sering banget diajak alm abah ziarah ke wali dong mbk. Wah,ternyata masih sama ya, banyak yang nadahin tangan. Harus extra hati hati disini..

    Seru banget mbak makan bareng di nampan, aku dulu satu nampan ber6, vterus pas pakai baskom itu satu baskon ber4 wkwkwk

    BalasHapus
  24. Cirebon emang tempatnya "pa lah bu lah" ya Uci, sedih anak anak kecil terbiasa meminta minta seperti itu, gedenya gimana yaa?

    Ku belum pernah tau Albahjah, taunya yang Makam Sunan Gunung Jati yang dulu ga terlalu ramai, kalau sekarang kan pasti para ibu ibu pengajian - kelurahan sering wisata rohani juga, ya jadi kudu cari waktu yang ga terlalu padat seperti ini

    BalasHapus
  25. Itulah kenapa aku kurang suka ziarah makam mertua mba. Atau malam leluhur. Ya Krn terlalu banyak pengemis2 macam beginuli. Udah ga malu. Mentalnya udah terbiasa minta2 ;(. Pake acara maksa lagi, ngeri bakal jadi preman.

    Aku pernah sekali wisata rohani ke makam yg katanya siiiih sahabat nabi, ga tau deh bener atau ga, 😁. Infonya ga jelas. Di daerah Barus sumatera Utara. Belum aku tulis ceritanya di blog.

    Aku suka wisata begini tapi kepengennya disertai info yg jelas, jadi kan bisa sekalian belajar ya

    BalasHapus
  26. Anonim11:54 AM

    Baca dibagian anak2 kecil pungli, Indonesia itu indah pariwisata nya. Permasalahannya ya itu preman dan pungli orang sekitarnya

    BalasHapus
  27. Kalau nggak salah saya pernah dibawa berkunjung juga ke sini saat berada di Cirebon. Tapi udah lama banget sekitar 18 tahun yang lalu saat saya SD kelas 6. Hal yang paling saya inget sih sepulang dari sana dibeliin jajan tahu gejrot khas Cirebon. Enak banget sampe masih keingetan terus wkwk

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya πŸ™‚
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)