Cerita Di Balik Layar Foto Produk

Cerita Di Balik Layar Foto Produk ~ Mengambil foto produk secara baik, estetik atau instagramable kala itu, awalnya untuk penunjang blog. Review tempat, makanan, atau produk terasa kurang nendang tanpa foto yang menarik. Lalu saya mencoba belajar. Ngeblog memang membuat seseorang bisa memiliki beberapa keahlian, iya kan? siapa yang merasa setuju? hehe ya gapapa palu gada deh. Sempat berpikir, apa ini termasuk tidak fokues. Yaa dijalani aja. (eh curhaat). Okay, dari hobi foto bisa ikut bantu teman-teman yang memiliki usaha kecil-kecilan dan pernah punya jajan dari situ. Kalau ditanya alatnya apa aja buat foto produk? Saya sendiri membelinya dengan beberapa tahapan. 


Cerita Di Balik Layar Foto Produk


Pernah beberapa kali ditanyain pakai alas foto apa dan biasanya beli di mana? Dahulu sekaliii saya pakai alas foto putih dari kain katun. Sempat jualan baju anak-anak, cuma produksi sedikit nggak dilanjut lagi. Yaa waktu masih mencari mau sambil ngapain nih membersamai anak di rumah. Dalam rangka masih cari-cari jati diri kembali. HAHA ternyata menjadi ibu rumah tangga bisa merasa kehilangan arah :P. Sesuatu yang saya tidak sangka. 

Balik ke cerita alas foto, properti pendukung apa aja. Perlu pakai kamera profesional apa nggak? Semua itu balik lagi pada kebutuhan masing-masing ya dan balik lagi sejauh mana kamu mengenal gear kamu. 

Foto produk apa sih biasanya cig? biasanya saya foto makanan. Foto makanan bikin ngiler aja, bagi dong :)). Dan dapat pengalaman kesempatan ngisi sharing di tahun 2022, kulwap untuk salah satu komunitas. Setelah itu ada yang pm saya juga di wasap, bertanya tentang properti foto dan biasanya beli di mana, mau rekomendasinya. Apa boleh ya foto makanan terus ada bunga-bunga gitu? ya boleh aja namanya juga seni, balik lagi ke selera. Namun ada hal yang juga yang harus diperhatikan, kebutuhan foto tersebut untuk apa.

Pernah ikut workshop, ya sebaiknya pilih properti foto yang mendukung, yang sesuai dengan produk yang akan difoto. Misalnya foto sambal, propertinya nggak perlu rumit, tinggal bawang dan cabai aja suruh mereka reuni di frame.

Properti foto di rumah lumayan banyak yang beli sendiri, ada juga propertinya saya dapat dari workshop. Saya bukan tipe yang memaksakan harus beli ini itu, tapi semua benar-benar sesuai kebutuhan saya. Seiring berjalannya waktu #hadeeeuh, pelan-pelan belinya. Pokoknya semua dilakukan dengan hati yang senang dan saya tau jelas, saya menikmatinya. 

Saya pernah menulis tentang Properti Foto Murah Meriah Tapi Instagramable

Properti foto yang sering digunakan bisa alas foto warna netral seperti putih. Pemilihan properti sentuhan kayu juga masih menjadi andalan sepanjang waktu ya, perkayuan, warna putih. Sedangkan untuk kesan dark mood yang warna gelap bisa dengan pemilihan alas foto warna gelap. Saya biasanya pakai alas foto kayu yang cenderung gelap dan memainkan cahayanya, atau juga motif cement yang gelap.

Alas foto putih yang tidak merogoh kocok sangat mudah sekali didapat, misalnya produk nggak butuh frame lebar, pakai aja kertas A4 warna putih. Tapi kalau untuk kebutuhan yang lebar gitu, pakai karton putih bisa. Resikonya kalau foto makanan dan alas tidak waterproof tidak bisa dibersihkan, hanya untuk satu kali pakai. Seperti yang saya juga coba, pernah memakai alas foto warna pink dari karton.

Alas foto saya motif marble dan warna grey ini mudah dibersihkan, ukuran alas fotonya berapa sih? Ukuran 53X100 cm. Saya beli di Midio via Tokopedia ya. Di Midio saya juga beli keperluan lighting dan tripod.


Nuansa Warna Putih



Untuk alas motif kayu, saya pakai dari Elmoussa Prop di instagram, penjualnya biasa dipanggil abah. Alas foto berupa background kayu asli, bukan lembaran. Memang harganya jauh berbeda tapi untuk tekstur kayu benar-benar saya sukaaa. Hasilnya bagus asli. Sebenarnya saya juga ingin beli dari mbak aries_alasphoto, wahhh bisa kalap deh, ucul-ucul jendelanya.




Sedangkan properti lain seperti talenan atau piring juga gelas belinya pas ada kebutuhan foto. Saya juga beberapa kali beli di instagram nama tokonya Maujualprops. Insya Allah sellernya juga amanah dan baik.




Cerita di balik layar foto produk ada ajaaa deh, kadang kalau anak-anak melek dan lihat saya foto makanan, mereka suka bolak-balik gitu. Haha. Suka ditanyain kapan sih selesai fotonya. Makanya lebih suka foto saat sendirian ketika mereka tidur.

Oh iya saat ini saya masih buka jasa foto produk, biasanya makanan yaa biar bisa naik haji amiinin yaa heheuuuu. Postingan ini mengandung iklan. Sekitaran Jabodetabek, atau Tangerang yang mau foto produknya bisa merapat yuuk^^. 😄 Semoga tulisan ini bisa diambil manfaatnya. 


Baca Juga : Food Photography Untuk Pemula

Komentar

  1. Bener memang ga mudah ngambil foto produk harus menyesuaikan cahayanya, belum lagi setting backgroun pokoknya penataannya agar terlihat bagus sulit. Terima kasih sharingnya!

    BalasHapus
  2. Wiiiihhh bagus semuaaa poto²nyaaaa

    Daku jg mau ikutin hacks dan tips yg mba share ahhh

    Smoga bisa leveling up👌

    BalasHapus
  3. Nah banyak info kan dimana beli semua itu. Saya kepo dan kena racun mau juga jadinya nin
    Beli pastinya ya ... Hahaha

    BalasHapus
  4. Bagus banget sih mba. Aku masih harus belajar foto produk ala ala flat lay gitu. Apalagi kalo dapet endorsan skincare atau makanan. Aamiin semoga bisa ketularan ikutan segera naik haji juga hehe

    BalasHapus
  5. Property foto sekarang emang lucu2 yaah, pinter2nya dan kreatifnya kita aja buat milih yang cocok. Wah aku lagi butuh nih alas motif kayu buat foto biar lebih estetik gitu

    BalasHapus
  6. Aku pecinta foto fotomu mbakkk,suka banget. Kadang simpel, cantik dan suka aja gitu. Terus foto fotonya juga ngilerable sekali ahaha. Betul, sama ternyata ya. Kalau udah gelar alas mau foto makanan, udah deh anak anak wira wiri sambil bilang "sudah belum ibu" ahahah

    BalasHapus
  7. Hasil foto di sini dari awal sampai akhir keren semua. Properti foto juga cakep cakep sih. Tapi emang kalo udah bakat motret produk hasilnya selalu kece

    BalasHapus
  8. Cakeeepp banget, aselii...
    Dari aku yang suka pakai prop apa adanya. HUhuu...aku jadi inget kalau kudu punya tempat nyimpen prop kheuseus yaa, kak Uci..?

    Memang blogger profesional itu selalu meningkat skillsnya.
    Kak Uci kereeenn bangeeett ((confettiii)) dan tetap mau berbagi ilmu seperti ini.

    Barakallahu fiik, kak Uci.

    BalasHapus
  9. Pemilihan props ternyata sangat berpengaruh terhadap hasil foto ya, konon mau foto vintage, high key, maupun low key, props yang digunakan akan membedakannya.

    Aku catat nih, propsnya Ucig,
    >> alas foto warna netral seperti putih dan properti sentuhan kayu
    >> untuk kesan dark mood alas foto warna gelap nah ini biasanya di-combine sama gold dan silverware ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa mak Tantiii, combine yg dark syantiiiik ituu gold

      Hapus
  10. Amiiin 3x semoga sukses ya mbakuu usahanya, dimudahkan naik hajii karena haji itu ga mandang mampu gak nya ya say.

    BalasHapus
  11. Hai kak hasil fotonya semua keren dan hidup. Penuh sentuhan artistik. Btw, untuk kita pemula yang ingin belajar foto produk modalnya gede gak sih? apakah harus pakai kamere profesional?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung mba, tapi kalau hape sekarang udah bagus2 hasilnya. Tinggal belajar basic foto udah banyak tutorialnya, nggak harus kamera profesional misalnya untuk belajar foto produk.

      Hapus
  12. Foto produk emang gampang-gampang sulit ya mbak, musti rajin belajar, mengulang dan diasah terus menerus biar makin mahir dan cakep hasilnya

    BalasHapus
  13. Wah keren ceritanya mbak
    Gini ya suka duka dibalik foto produk
    Sukses buat usahanya ya mbak

    BalasHapus
  14. Cakeeeppp fotonya mak.. aku kalo urusan foto makanan nyerah deh hahaha..Tapi harus belajar sebenrnya ya..properti buat foto makanan emang banyak printilannya ya mak..

    BalasHapus
  15. Pinter banget motonya, pakai alas foto juga jadi tambah cakep. Kalau aku yg moto kayanya hasilnya gak bagus hehehe, harus belajar lebih banyak lagi nih.
    Wah ada rekomendasi toko yg jual properti nih. Bener kalau foto banyak orang kadang stres ya, apalagi aku yg gak bisa moto

    BalasHapus
  16. Naik haji, Aamiin!
    Sebagai fans foto-fotomu aku senang dibocorin dimana belinya properti foto itu. Pengin punya dan praktekin pepotoan, meski belum tahu kapan dikerjakan yang penting niatan kan? Sukses selalu ya, jeng:) aselikk keren karyamu!

    BalasHapus
  17. Mak Uciiiig, makin kece aja nih fotonya. Masya Allah, kagum akutuuuh. Properti fotonya disesuaikan dengan kebutuhan aja, ya, Mak? Nggak perlu memaksakan. Itu aja hasilnya udah baguuus. Love banget.

    BalasHapus
  18. keren banget say, dari hobi akhirnya bisa buka usaha foto produk, hasil fotonya pun cakep dan menggiurkan..semoga sukses ya bisnisnya say, laris manis aamiin...

    BalasHapus
  19. Ah Mak Uci, bikin ngiri deh dengan foto-fotonya. Kece-keceeee. Aku kayaknya kudu ikut kursus dulu biar bisa moto cakep kayak gitu. Aku mah aspret aja. Asal jepret. Edit seadanya juga. Hahaha... gak pernah naik kelas jadinya. :D

    BalasHapus
  20. MasyaAllah.. kenapa gak kubaca dari kemaren-kemaren ini artikel #eh aku telat bw ding haha# Jadi saya mau beli juga nih peralatan buat tempur bikin foto keren kayak milih mbak Uci, Alhamdulillah dapat referensi barang apa yang harus saya miliki. Makasih banget buat tulisannya..

    BalasHapus
  21. Foto makanan ada bunganya udah lumrah mba, kalo candle light dinner kan ada bunganya juga 😁
    Aku udah mulai jarang foto makanan, soalnya ribet beres-beresnya *Alseyan teros 🤣
    Belakangan lebih suka foto pakai hape, backgroundnya kursi sama lantai.
    AFPku juga beberapa dari Elmoussa. Mba Ucig gak pernah pakai alas dari kanvas bermotif?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah mbaa. Iyaa lumrah ya, sesuai kondisi aja ya mba :D

      Hapus
  22. Selalu suka sama jepretannya mba nih cakep2 hasilnya..aku untuk proporsi masih seadanya hahaha semoga lancar ya mba jasa fotonya

    BalasHapus
  23. Foto-fotonya cakep-cakep Mak,kalau sudah suka tuh belanjanya bikin kalap yaaa...

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)