Perjalanan Food Photography

Perjalanan Food Photography ~ "Teh sekarang pake gear apa?" Beberapa waktu lalu ada yang nanya gitu via komentar di instagram. Ternyata dia pernah baca tulisan di blog tentang mirorrless Sony A5000 yang saya tulis di sini Photography Dengan Sony A5000. Sampai sekarang belum ganti body kamera sih hehe, cuma ganti lensa aja, beli lensa fix 50mm itu juga karena lensa kitnya rusak. Wah rusak karena apa? lucu, saya yang kurang hati-hati. Mungkin terlalu bersemangat haha. 

Jadi waktu itu saya dapat campaign dan saya pilih bahan cumi. Ready masakannya nih, tapi ada beberapa properti yang ketinggalan di dalam rumah. Cus meluncur ke dalam, semangat banget. Lebih tepatnya buru-buru, takut lauknya dimakan kucing di luar, eh malah kamera terbanting. Btw, saat itu saya masih sering foto di teras depan karena belum punya lampu. Walaaah nasiiib, alhasil saya kembali lagi pakai ipad, karena lensanya terbanting cukup kencang dan nggak bisa berfungsi normal. Ampun dah cig.



Yap, berawal dari ngeblog terus terdampar di IG ikutan komunitas upload kompakan di 2014. Awalnya saya foto pakai handphone, jepret apa aja. Seingat saya itu handphone merek HTC. Nggak lama pakai handphone, saya pakai Ipad. Cukup lama foto-foto pakai Ipad. Kamera kit apple memang jossss lah yah. Yang penting apa pun gearnya ngerti gimana pencahayaannya, dan sambil berjalan diikuti teori lainnya. 

Seingat saya dari tahun 2015 sampai 2016 menggunakan Ipad. Acara liputan blogger juga masih pakai Ipad. Memorynya juga bisa menampung hampir 10ribu foto, cukup untuk penunjang ngeblog. Pernah juga saya pakai untuk foto produk. Masih ingat ikutan job di Sribulancer fotonya pakai Ipad. Saya juga pernah menulis kenangannya di blog Ketika Hobimu Menjadi Lembaran Rupiah.

Perjalanan Food Photography
Suka ngeflatlay.. foto masih pake Ipad


Paling sering flatlay gitu tuh dulu. Ya ngerapihinnya memang PEER ye tapi kalau udah suka mau gimana lagi? enjoy aja. Workshop dan alat fotografi kan mahal? Kayak lighting dll, perintilan propertinya juga mayan harganya, itu gimana? Pelan-pelan. Workshop berbayar baru pernah 2x. Dan harganya enggak yang sampai 500 ribuan. 

Dan ikut workshop gratis acara Sunco, bersama mbak Sasha (@poeticpicture). Mbak Sasha ini seorang fotografer untuk majalah maskapai penerbangan. Foto traveling dan street food gitu. Dulu cerita kalau kameranya olympus. Enggak tau kalau sekarang beliau pakai kamera apa. Kelar acara, mba Sasha nawarin peserta untuk kelas foto harganya sejutaan. Berhubung budget nggak ada dan anak masih kicik, skip deh.


Perjalanan Food Photography
Dengan Natural Lighting

Btw, sekarang kalau mau belajar food photography bisa oprek-oprek di youtube channel udah banyak ya, kalau tentang teorinya, ada mbak Silva dan bu Sazha lewat akun kayak Doss. Tapi lebih enak memang lihat demonya atau direct sama suhu-suhunya.

Lanjut cerita gear apa yang dipakai saat ini untuk foto-foto? Saya pakai mirorrless Sony A5000, mulainya di tahun 2016. Lensa kit udah rusak, jadi ganti lensa fix 50mm aja, disesuaikan sama kebutuhan. Teman-teman kalau nanya, kira-kira apa ya yang bagus buat pepotoan. Tinggal disesuaikan aja sama kebutuhannya, perlu untuk apa? (nggak ngejawab ye, DM ajaaah yaaa)

Yang atas pake ipad,
bawah pake lensa kit sony

"Ah dia mah terang aja bagus, pake kamera DSLR, mirrorless, bukan hape." Yaaa harus komen apa nih kalau diginiin? HAHA. 

Menyelami kamera prof nggak bisa langsung oke foto-fotonya. Hari ini beli baru, terus berharap hari itu juga fotonya pasti cakeeeep, belum tentu. Kecuali udah biasa. Ya cobain aja dulu, jangan beranggapan "cuma foto doang, jepret gampang". 

Sama halnya kayak orang belajar gambar, ya belajar dulu. Ngerti dan paham dasar-dasarnya. Rajin baca sama praktik. Pakai alat yang ada aja, perlahan. Gitu aja sih palingan. Yang penting proses kita dari waktu ke waktu semakin baik. Sama kayak parenting, nggak boleh dibandingin. Heheuu.

Nah napa jadi ceramah sih ah, cig.

Cahaya gimana? Seringnya pakai lightstand, softboxnya beli di midio. Alas foto ada juga yang beli di midio dan elmoussa prop. Terus properti beli campur-campur.

Perjalanan Food Photography recap
Kiri atas (hp), kiri bawah (ipad),
kanan (lensa fix sony 50mm)


Foto di atas, sama-sama sambal. Beda gear dan jam terbang aja. Alhamdulillah berproses.

Gitu deh, 2022 masih pakai lensa dan body yang sama. Tetap motret, berkarya aja, ngisi-ngisi terus microstock sama foto makanan. #masih. 

Alhamdulillah jum'at lalu akhirnya kesampaian bikin sedekah foto. Sekalian buat promosi ye? Awalnya memang gitu, mau sekalian. Tapi setelah dipikir-pikir, nyoba dari yang saya bisa, yaudah sedekah foto aja, 1 foto, mungkin bisa bermanfaat buat teman-teman yang pengin punya foto produk tapi belum kesampaian.

Sedekah foto udah dari akhir tahun lalu pengin bikin, baru bisa di 2022. Alhamdulillah. Ada beberapa teman yang minta fotoin.

Nggak berselang lama, cek akun shutterstock, ada lagi foto yang laku dengan harga naik, happy banget. Wah, moga terdownload semakin banyak-banyaaaak, do'akan ya^^, amiin. 

Perjalanan Food Photography

Perjalanan food photography saya yang awalnya hanya untuk menunjang postingan blog, ternyata jadi hobi baru yang bisa menghasilkan selain menulis. Semoga tulisan ini bermanfaat ya dan menularkan semangat. Jepret terus. 

Komentar

  1. Memang semuanya berproses ya maak, jiwa yang tangguh harus sabar berproses.

    Sukak lihat hasil fotonya kereen kereen.

    Selamat berkarya melalui lensa ๐Ÿ‘Œ

    BalasHapus
  2. Yeayy...proses belajar yang terus menerus sehingga hasilnya makin bagus. Inspiratif! Salut padamu...
    Keren dikau say, aku suka banget setiap fotomu lewat berandaku. Khas banget dikau. Semoga makin lancar ke depan, tambah oke karya-karyanya ya

    BalasHapus
  3. Semoga makin banyak fotonya yang laku di sutterstock. jam terbang juga berpengaruh ya mbak, terhadap hasil jepretan, kalau asal jepret aja kan emang semua orang bisa, tapi jepretan yang keren nggak semua orang bisa

    BalasHapus
  4. Aku paling nyerah untuk urusan photography hahaha, mungkin kurang jiwa seninya tapi makin kesini skill foto memang harus diasah ya meskipun ngak profesinal tapi foto yang bagus bisa membantu menaikkan impresi media sosial dan artikel di blog. Di tunggu hasil jepretannya nih.

    BalasHapus
  5. Aku mau udah ngga raguuu sama kualitas photography nya mba Uciiiggg, untuk foto-fotonya tampak profesional enak dilihat mata dan kalau kerjasama dengan brand, fotonya sering di feature juga qiqiqi. Kapan-kapan mau belajar langsung ketemu mba Uciggg ahhh

    BalasHapus
  6. Ah keren banget cerita perjalanan food photography nya mbak
    Senang ya KLO hobi bisa jadi cuan

    BalasHapus
  7. Mau tanya hal yang mungkin menyinggung kak Ucig nih..
    ((tapi semoga engga, soalnya aku awam banget, huhuu))

    Gimana sih, kak Ucig agar mendapatkan angle dan ide foto yang gak monoton?
    Kadang tuh yaa...uda sampe bosen banget dengan angle yang gitu-gitu aja. Selain variasi prop, apa yang kudu dilakukan lagi?

    Nuhun, kak Ucig..berkenan berbagi.
    Aku jadi tambah semangat mo ganti ipon, hahhaa...ini sih beda cerita yaa..
    ipadku nganggur pisan, karena memorinya kecil. Kayanya aku kebanyakan donlot aplikasi nonton. Huhuu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba awal2 praktik dari foto yg kita suka teh, ATM. Ide foto nggak monoton cari2 di pinterest gitu atau sering lihat2 foto aja. Terus praktik ajaaa. Main di lighting mungkin teh dan background. Foto 1 jenis makanan kadang aku jepret ganti2 alas klo lagi iseng..ipoooon cakep tuh, udah asyik banget dibuat pepotoan, cuss gantii hahaha #lhaaa ngomporin
      gpp teh pertanyaannya aku suka

      Hapus
  8. Food fotografi itu fotonya cakep-cakep euy. Keren idenya. Kalo aku cuma fotoin makanan aja tapi ga estetik wkwkw.

    BalasHapus
  9. Potonya cakep euy. Segala sesuatu memang berproses ya mak. Apalagi kalo kita punya passion di situ. Tambah semangat belajar dan mencobanya.

    BalasHapus
  10. Sama mbaaa. aku juga andalannya Midio dan Elmoussa props hehehe. Iya bener, meskipun dikasih pinjem adik pake kamera DSLR dia, tetep aja hasilnya standar hahaha. kasian deh gue. cuma karena lama lama pegang ya mau gak mau kudu belajar setting biar hasilnya lebih baik

    BalasHapus
  11. Alhamdulillaah...seneng bangett kalau baca cerita dr hobi terus bisa jadi profesi. Tambah semangat ngerjainnya ya, Maak.

    Btw, Sony hasilnya baguss bangett. Tjintaa Sony.

    BalasHapus
  12. Banyak kok blogger yang awalnya biki foto bagus buat konten blognya sendiri malah jadi profesi fotoin produk terutama UMKM,,, selain datengin cuan ini juga membantu UMKM grow up kok mba,,, keren banget bisa membersamai mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa banyak.. aku cuma nggak nyangka termasuk jg di dlmnya. Dari hobi ke hobi laiiin๐Ÿ˜„

      Hapus
  13. Jadi food photographer or photographer lain itu butuh jam terbang yg tinggi, salut aku mba sama kamu. Semoga buat yg masih new bie bisa terus semangat kaya kamu hihi

    BalasHapus
  14. Asli, aku pengen banget bisa food fotografer gitu, karena aku suka dan ternyata aku kesulitan. Mungkin karena harus banyak properti dan juga paham tata letak produk ya,mba. Apalagi ini ternyata bisa banget dijadikan sumber rejeki ya

    BalasHapus
  15. wah pake hp dan ipad aja udah bagus ya hasilnya, kereeen ci <3 Aku kurang bisa ngatur property nih, atur2 layout. Sama masih ngandelin cahaya natural, jadi kalo malem belum bisa setting pencahayaan yg pas xD

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya ๐Ÿ™‚
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)