Ternyata Pernah Kena Bully, Alih-alih Just Kidding

by - November 07, 2021

Ternyata Pernah Kena Bully ~ Bullying? Saya baru tau kalau ini namanya bully. Yaa gimana ya dulu mungkin lucu kayak badut gitu jadinya suka diketawain sambil dicubit dikit pipinya. HAHA. Bukan mau mengungkit kesalahan orang lain ya cuma cerita masa lalu yang ternyata "oh pernah dapat bully-an". Usia persisnya saya nggak ingeeeet karena yang diingat hanya nama buibu yang suka ngeledek akoh. Hehe. Jadi begini ceritanya.



Semasa kecil, usia 5 atau 6 tahun memiliki rambut yang pendek dan keriting. Saya berpipi chubby dan hidung tidak lancip alias pesek (ya ini masih sih sampai sekarang 😂). Rambut keriting bak mie keriting yang keriting gitu loh. Keriting keribo anaknya. Rambutnya ngembang kayak sarang tawon katanya mah. Duh kalau dulu tuh suka kadang malu sama rambut. Sedih dikit sih. Saya ngerasa kok paling jelek ya sedunia #hweee. Yah jadi nggak terlalu percaya diri karena dikatain sama buibu itu. Dikatain apa sih? Rambutnya keribo, anak kebo. Hadeeeh.

Kalau beliau, abis ngatain tuh gemes-gemes gimana gitu, sambil ngomong, "ih lucu amat sih". JADIIII apakah sebenernya akoh itu anak kebo yang lucu?? dicubitlah pipi ini. Wadidaw. Meski begitu, masih alhamdulillah (orang Indonesia banget kan saya). Alhamdulillah buibu itu bukan sahabat si mamah, jadi nggak sering ketemu deh ya. Yang saya tau, ibu yang satu itu memang kalau udah ngomong ceplas ceplos, dan saya harus mengerti itu. Walaaaah, nasip yekaaaan. MASIH KECIL UDAH HARUS NGERTI. Yawislah. 


Pertama Kali, Pilihan Yang Sulit 

Hidup itu pilihan huhu. Ketika disuruh si mamah ke tukang gado-gado kala itu. Rumah ibu tersebut harus saya lalui karena kalau pilih melewati gang lain, nah yang ada gonggongan anjing menyambutkuuu. Komplek di rumah saya waktu kecil memang banyak yang pelihara anjing dan beberapa berkeliaran. Kadang mereka baik, kadang juga ngejar-ngejar. Horor yaa. Mending dibully apa dikejar anjing? Huaaa. Anak sekecil ituuu.


Ternyata Kena Bully

Ternyata saya pernah kena bully. Jadi bully tuh nggak cuma kekerasan fisik. Bully itu nggak cuma main tangan, menampar, memukul, nendang. Bully juga bisa dilakukan dengan verbal. Contohnya kayak mana bully verbal? Nah, bully verbal itu bisa dengan mengejek, memanggil seseorang dengan sebutan yang hina, menyebarkan gosip tentang korban, atau mempermalukan di depan banyak orang. (Alodokter)

Ada yang pernah dipermalukan di depan orang banyak? Hug. Langsung ditransfer pahala deh ini mah. Fixed

Selain anak kebo, saya pernah mengalami saat sekolah, alhamdulillah nggak berlangsung lama, dipanggil dengan sebutan yang nggak pantas karena fisik saya berambut keriting uwel-uwelan, katanya kok kayak pudel #whew. Sakit hati sih enggak terlalu ya pas saat itu, nangis juga enggak. 

Cumaaa dampaknya ternyata bikin mental drop, korban bullying menjadi merasa rendah diri, percaya dirinya menurun. Nggak semangat karena insecure. Syukurlah pada waktu itu saya memiliki teman-teman yang baik, yang memberikan semangat. Ya pokoknya masih lebih banyak teman yang baik dibanding teman yang tidak baik. Alhamdulillah.



Bullying, Alih-alih Just Kidding

Saat itu tidak mau main lagi atau tidak mau bertemu lagi dong dengan orang yang mengejek, pastiii. Saya belum mengerti yang saya alami adalah bullying, taunya ya cuma ngatain kan kalau jaman dulu, alih-alih bercanda. Ternyata di jaman sekarang, itu namanya bully

Ketika kena bullying, menghindari sejauh mungkin dari orang yang membully (wiih sejauh mungkin). Ketika kena bully yang katanya cuma bercanda doang, harus lapor ke orang terdekat seperti orang tua, guru bila terjadi di sekolah. Apalagi kalau main fisik ya. Kalau anak-anak nih bisa diedukasi sedini mungkin, supaya mereka mengerti "bully" seperti apa. Membangun kepercayaan diri juga perlu, melatih keberanian anak untuk mengatakan tidak pada tiap hal yang negatif, memilih teman yang baik, yang melakukan hal positif. Penting sekali.

Bullying bisa terjadi di mana aja. Kenapa bisa ada bully, nah cikal bakalnya komunikasi dari keluarga dulu yakan. Kalau anak-anak mulai saling ledek, saya juga kasih pemahaman, harus empati. Namanya juga usahaaa. Moga mereka selalu berakhlak baik dan mulia. amiin

Bangun empatiiiiii. .

"coba deh kalau diri sendirinya dikatain, mau apa nggak?"

"pikir deh, kalau diri sendiri diperlakukan seperti itu mau apa nggak?"

Jangan bilang "cuma bercanda. . gitu aja marah, nggak bisa diajak bercanda." (#wheeeew) apalagi kalau yang melakukan bully adalah orang tua kayak buibu komplek saat saya kecil, gawat banget loh ini. Makanya cikal bakal bullying terus-terusan karena sebagai orang tua sendiri mencontohkan bully secara sadar atau tidak. Lalu saling balas. 

STOP di kamu. Allah yang maha adil. Semoga Allah selalu melindungi keluarga kita. Amiin.

Jadi, ternyata saya juga pernah kena bully. Apakah kamu pernah mengalami bully-ing? Ceritain di kolom komentar yaa, gimana cara mengatasinya?

Terima kasih telah membaca.

-maming-

You May Also Like

32 comments

  1. Pelaku bullying kadang tidak memikirkan perasaan memang, seakan mereka berkuasa jadi gak khawatir kalau mereka akan diperlakukan seperti itu :)

    ReplyDelete
  2. Yes,, terkadang manusia selalu menilai dr penampilan luar tnp memikirkan perasaan orang tersebut Allahuallam

    Luv ibu

    ReplyDelete
  3. Setuju, Mbak ... memang anak juga perlu diajari jika ada yang berkata2 tak pantas atau kelakuannya tak pantas kepada kita, dia perlu mengatakan kepada kita. Gak enak di-bully tuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, klo dilakuin sama 1 orang secara terus menerus, udah bete juga rasanyaaaa

      Delete
  4. kadang bercanda kalo udah kelewatan bener2 bikin sakit hati, ya mbak? molly yang suka bercanda juga sebaiknya banyak belajar nih biar bercandanya gak bikin sakit hati orang lain. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya misalnya kasus sama anak2 lebih baik jangan yaaa kasihan. Bercanda boleh, ada cara2nya jg kan. Yuk kita belajar bareng :)

      Delete
  5. Kyknya belum pernah mengalami moga gak, apa krn aku terlalu cuek yaaa. Aku jg pernah dicurhati anakku kalau dia diolok2 anak lain aku bilang buat jawab: apaan sih kamu, gak penting haha
    Aku gk tau ngajarin anak gtu bener apa gak
    Tp seingatku sejak kecil tu kalau gk penting2 amat gk akan perhatiin omongan org, apalagi kalau orgnya hanya bisa mencela gak pernah kasi duit #eh haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. penting mba, mungkin jawabnya bisa dengan >> ayo semangat, yaudah klo orang mencela jangan dipikirin.
      karena aku rutin ituuu, jadi keinget..alhamdulillah haha

      Delete
  6. Alhamdulillah, bunda selama jd blogger blom pernah kena bully. Md2an gak ada yg ngebully bunda ya. Tp waktu SR(Sekolah Rakyat/SD) apa itu juga bullying ya. Aaa.. tulis di blog aja ya. Coming Soon hihihi...

    ReplyDelete
  7. Dulu aku juga mengalaminya ternyata meskipun waktu itu ngak tahu kalau yang dialami itu termasuk bully, waktu SD bahkan sampai SMP teman-teman cowokku paling suka manggil nama ayahku soalnya nama fam-nya untuk masyarakat di tempatku tinggal agak aneh "Karamoy" tapi saat SMA karena sudah kebal aku masa bodolah mau dipanggil Amoy, MoyMoy, Karambol dst.

    ReplyDelete
  8. Bully bisa terjadi dimana saja, kapan saja, dalam berbagai bentuk. Tidak ada yang merasa nyaman saat terkena bully, dan yg bisa kita "kontrol" adalah cara penyikapan kita dan bagaimana mengajari anak-anak agar "siap" menghadapi bully.

    Ngomongin kriteria bully, bisa jadi waktu SD, SMP dulu saya juga kerap kena bully, Alhamdulillah saya termasuk anak yang cuek, jadi tidak saya masukin hati.



    ReplyDelete
  9. Wah aku tuh termasuk kena bully mba sejak kecil. Badanku kan nggak tinggi alias pendek. Belum lagi tuh rambut ikal kayak papa dan warna merah. Skrang rambut malah lurus kayak mama padahal nggak diapa apain. Jadi ya kebanyakan ngebully ledekin fisik.

    ReplyDelete
  10. Pernaaah, kak Ucig...((minta dipeluk yang rapet rapet yaah...))

    Jadi aku dulu pakai kacamata sejak kelas 4 SD. Aku pendek dan pake kacamata yang ada talinya gitu lo..terus ada guru yang nyocok-nyocokin sama cowok siapaa terus bilangnya "Kamu pacarnya nenek yaa..?"

    Aku dipanggil "nenek" sama guruku sendiri, kak Ucig..
    dan kelas 4 SD sudah dikenalkan dengan pasangan. Dimana letak kemanusiaan yang adil dan beradab?

    Aku kan cuma taunya main bekel sambil makan es cumcum..?
    KZL KZL KZL.

    Tapi aku sesungguhnya sudah memaafkan beliau.
    In syaa Allah.
    Bagaimana pun...beliau sangat berjasa dalam hidupku.

    ReplyDelete
  11. Kalau saya pernah dong, jaman kecil sering banget. Tapi nggak ngerti juga kalau ternyata itu termasuk kategori bully. Makanya sekarang setelah punya anak, saya bisa marah sama sodara yang menggil anak-anak saya berdasarkan kondisi fisiknya. Lah, saya aja sebagai orang tuanya mikir lama buat kasih nama, kok dia seenaknya manggil dengan sebutan nggak enak

    ReplyDelete
  12. Astaga aku knp ngakak pas baca, 'Masih kecil sdh disuruh ngerti'. Haha.

    Peluk mbaa.. I feel u. Mana korban bully ini rsnya membekas ya mba. Jd gak pede sampe gede. Aku smpe skrg msh sk mikirin org2 yg bully gt. Smg kt dijauhkan dr sifat gini ya mba

    ReplyDelete
  13. kalau ngomong bullying aku sediiih banget soalnya pernah kena bully sama .... mantan pacar sendiri! pengen kalo ketemu jaman sekarang saya lempar batu kali dari jauh hahahhaa

    kalo inget rasanya malu pengen nangis dan entah apa lagi

    iyah ini salah satu yang saya tanamkan ke anak anak jadinya : HATI HATI DENGAN BULLYING, LAWAN DAN LAPORKAN. titik

    ReplyDelete
  14. Nah iya kadang Kita Juga smp sekarang gak sadar klo sebenarnya kata2 yg Kita ucapkan itu bullying... Padahal anggapan cuma becanda tapi nyakitin si empunya

    ReplyDelete
  15. Saya pernah jadi korban bullying. Waktu itu umur 20an. Diejek dan dihina. Kena banget di mental. Saya mengalami krisis percaya diri yang parah banget. Butuh waktu bertahun-tahun untuk memulihkan. Sampai sekarang saya males ketemu sama orang itu.

    ReplyDelete
  16. akuuuu barusan kena bully ibu2 daerah sini karena cuma beda pendapat
    duh sedih ternyata masih banyak beginian ya :(
    dan itu ga konteks canda karena emang ga sopan huhuhu

    ReplyDelete
  17. masih banyak yg mikir bullying itu candaan semata, nanti kalau dibilang ga sopan atau rude, eh dikata baper! beneran ga ada empati.
    Secara namanya candaan itu kan 2 sisi ya, ga ada yg ngerasa di sindir dan dibully. kesel sama ginian tuh

    ReplyDelete
  18. Paling gak suka deh orang-orang yang becandanya udah kelewatan yang bahkan sampai melukai perasaan orang lain. Semoga saya gak pernah melakukan hal tersebut hiks..kalau sampai pernah, mohon maaf yaa teman-teman

    ReplyDelete
  19. di kantor ku kondisi kayak gini sering banget terjadi, tapi karena udahlah sama-sama aham jadi gak dianggap bully sih, hehehe. akdang hal biasa gak jad tabu lagi karena udah sering dilakukan

    ReplyDelete
  20. Ngomongin soal bulliying aku selalu inget muridku dulu yang kena bully habis-habisa di sekolah :(. Dari mulai verbal sampai dimasukkan tong sampah huhuhu. Inget banget, ini anak pagi-pagi nungguin aku di depan kantorku, ruang BK. Sangkig takutnya sama geng pembully

    ReplyDelete
  21. Jaman dulu yaa, kayaknya biasa banget deh ledek2an sesama teman, dan itu dianggap biasa aja, padahal ketika kini kita tahu, itu sebenarnya ya bagian dari bullying. Aku dulu kecilnya dijuluki kutilang, sering banget diledekin temen2 karena kurus tinggi, Persis kayak burung kutilang 😂

    ReplyDelete
  22. Hmmm, pernah enggak yah... Oh iya pernah, waktu remaja sama guru ngaji... Dia nyanyi-nyanyi "hitam manis hitam manis, manisnya habis tinggal hitamnya" heuheu... Enggak dimasukin hati sih, cuma jadi enggak respek...

    ReplyDelete
  23. Penyebab bullying ini kadang banyak hal, dia di rumah bisa jadi di bullying juga dengan kakak atau ortunya, jadi melampiaskan bullying ke sekolahan. Di sini perlu banget komunikasi dengan wali kelas.

    ReplyDelete
  24. Soal bully yang just kidding ini aku sering banget dengar loh, kadang mungkin gak sadar pernah melakukannya ya. DUh, jangan sampai deh karena memang suka pelaku gak sadar asal komen dan melukai orang lain.

    ReplyDelete
  25. Bahaya banget kalo bully itu kalo ga kuat mental sampai ada yang jiwanya keganggu, contohnya adikku kak. Semoga anak sekarang ga ada yg bully antar teman, bener efeknya dahsyat kalo mental ga kuat

    ReplyDelete
  26. kalau kena bully kayaknya aku belum pernah sih yang sampai bikin trauma gitu. cuma pernah pas sma aku ceritanya mau gabung ngobrol sama teman di kelas eh tahunya reaksi mereka kayak nggak suka gitu. merasa tertolaklah diriku. tapi memang waktu sma aku nggak terlalu banyak punya teman. heu

    ReplyDelete
  27. Waduh aku suka bercanda tanpa disadari itu bullyiankah? Semoga gak dosa krn gk ngeh hehehe
    Aku jg pernah dibully

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)