4 Tips Merawat Tanaman Mint

by - March 08, 2021

4 Tips Merawat Tanaman Mint ~ Mau menulis ini karena pernah bingung sama si mint, harus basah apa kering atau gimana sih sebenarnya dia ini. Sungguh bikin galau, penasaran. Pertama kali bertahan hanya 3 bulan. Matik dia! Tapi cintaku tidak semudah itu digoyahkan haha. Jadi sempat beli beberapa kali dan mengalami kegagalan dalam merawatnya. Alhamdulillah kali ini bisa survive dan memperbanyaknya perlahan ya. Saya mencoba tulis tips mudah merawat tanaman mint. Insya Allah bisa dicoba sama teman-teman. Kayak gimana sih cara merawat tanaman mint? 

4 Tips Mudah Merawat Tanaman Mint


Rasanya hampir mau nyerah sama tanaman mint. Orang-orang bilang, harus cukup air. Perasaan udah cukup deh. Kudu lembap juga katanya mah. Okelah saya googling baca, lihat video sana sini. Saya coba tipsnya satu-persatu. Alhamdulillah gagal lagi. Heheuuu. Sekarang di rumah ada jenis mint yang namanya spearmint. Tulisan ini juga dibuat berdasarkan pengalaman hampir 6 bulanan ya πŸ˜„  mudah-mudahan teman-teman terbantu.


4 Tips Mudah Merawat Tanaman Mint
Januari 2021


Kenapa tanaman mint selalu mati? Kenapa selalu gagal dalam merawat tanaman mint?

Memang agak tricky nih kalau yang nggak suka nyiram setiap hari atau sibuk banget sampai nggak bisa tengok itu tanaman mintnya. Intinya kalau tanah kering, harus disiram ya. Jangan takut kekurangan air. Pemupukan sewajarnya ya.


4 Tips Mudah Merawat Tanaman Mint
Maret


Berikut 4 Tips Mudah Merawat Tanaman Mint

Perhatikan Sinar Matahari

Berdasarkan pengalaman merawat tanaman mint, memang perlu sinar matahari ya. Sebenarnya penyinaran langsung gitu nggak apa-apa. Justru keberhasilan merawat mint karena saya taruh di teras dengan sinar matahari langsung meyorotinya. Tapi kalau temans mau dipindah tempat agak teduh nggak apa-apa asal lihat tanahnya ya, jangan langsung dipindah tempat kalau masih sangat basah. Saya sarankan, habis disiram dijemur terlebih dahulu ya.


Penyiraman Tidak Setiap Hari

Misalnya musim hujan seperti sekarang ini, bisa jarang-jarang kita siramnya nih dan memang tanaman ini nggak perlu disiram setiap hari. Untuk penyiraman, perhatikan kondisi tanahnya apakah kering dan butuh air. Jika masih cukup basah, tidak perlu lakukan penyiraman karena akan membuat tanaman busuk. 

Nah, kalau tanaman mint udah terlanjur basah sekali dan tidak cukup bertumbuh alias slow grow ? Temans bisa mengganti tanahnya atau menjemur sampai tanah kering. Kalau mau cepat sembuh, saya sarankan untuk mengganti media tanamnya ya. Ganti aja tanahnya dengan yang kering.

 

Pemotongan Batang

Biasanya tanaman mint menjalar gitu ya, tumbuh menyamping. Potong beberapa batangnya yang cukup kuat supaya regrow lagi. Nantinya batang tersebut bisa kita proses rendam dalam air supaya berakar. Istilahnya water propagation, memperbanyak tanaman dengan merendam batangnya dalam air.


Memperbanyak Tanaman Mint

Tanaman mint cukup mudah untuk kita perbanyak. Caranya dari pemotongan beberapa batangnya, kira-kira sekitar 7 cm bisa langsung direndam pada wadah berisi air. Seperti ini ya.

4 Tips Mudah Merawat Tanaman Mint


Nanti akarnya akan muncul ya, kalau akarnya udah cukup panjang bisa dipindahkan ke media tanam tanah. Hasil ngeroot, alhamdulillah.

4 Tips Mudah Merawat Tanaman Mint


Cara mengatasi tanaman mint yang tidak berkembang bahkan seperti hampir mati?

Temans bisa pindahkan tanaman mint ke pot yang baru apabila dirasa kurang berkembang. Saya pernah mengganti pot si mint ini dan memang cukup berpengaruh. Apalagi kalau terlalu banyak air dan tidak ada matahari. Sebaiknya langsung ganti dengan tanah yang kering ya.


Nah seperti itu ya tips dari saya tentang bagaimana merawat tanaman mint. Semoga artikel 4 Tips mudah merawat tanaman mint bermanfaat ya. Kalau ada yang mau sharing atau menambahkan, drop di sini teman-teman ^^ 

You May Also Like

28 comments

  1. Ternyata, metode merawat tanaman tuh beragam ya mbaaa
    asik kalo bisa ngerawat tanaman mint dgn cihuy
    manfaatnya banyaaakkk ya

    ReplyDelete
  2. Toss dulu kita mbak... Saya juga pelihara mint dari September atau Oktober tahun lalu. Beli di temen seharga 45ribu. Lalu mengalami pasang-surutnya dalam perawatan kayak roller coaster gitu. Nggak rela tanaman mint saya sekarat dan kering, saya buru-buru belajar cara merawat tanaman ini. Akhirnya saya ganti deh media tanamnya dengan tanah dan pupuk kandang dicampur serabut-serabut kelapa. Setelah itu lumayan sehat. Tapi masih diserang hama serangga kecil-kecil banyak banget! Sampai akhirnya saya lihat story WA teman saya yang suka berkebun juga, dan dia kasi saran buat semprot dengan pestisida bikin sendiri. Saya pun jadi ingat saya kan punya eco-enzyme! Ya sudah, semprot saja dengan eco-enzyme... Syukurlah akhirnya hama tersebut pun minggat jauh-jauh.

    Tanaman mint saya sudah lebat dan sehat sampai saya harus ganti potnya yang lebih besar, dan bahkan sulurnya udah menjalar kemana-mana, saya tancepin aja batang sulurnya yang memanjang keluar pot ke dalam tanah di pot lainnya. Jadi saya mau perbanyak dengan tancepin langsung nggak pakai water propagation. Bisa juga, lho! Jadi numbuh anakan baru, deh... Senangnya 😊.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya mba Intan sharingnyaaa. Berguna banget. Iyaa betul mbaa ditancap batangnya langsung bisa juga mba..
      Saya sempat ada kayak keong2 kecil gitu mba apa ya itu namanyaπŸ™ˆ

      Delete
    2. Kalau ada keong-keong kecil mungkin bisa dikasi mulsa di permukaan tanah media tanamnya. Mulsa bisa pakai sekam, kulit telur, atau kerikil-kerikil kecil. Sedangkan tanaman saya malah bukan diganggu keong-keong kecil seperti mbak, tapi lebih tepatnya diganggu hama seperti serangga kecil-kecil mirip kutu (tapi saya belum tau pastinya itu hama apa) warna hitam dan itu banyaaak banget! Bikin daunnya gundul dan tanaman mint semakin kering dibuatnya karena koloni serangga tersebut.

      Saya heran juga kenapa ya tanaman mint ini banyak sekali hama yang suka menghinggapi? Apakah karena mint itu bernutrisi banget makanya jadi makanan kesukaan mereka. Padahal kalau tanaman aromatik saya pikir malah tahan hama karena aromanya khas dan cukup tajam, eh ternyata jadinya kok malah seperti daya tarik πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜….

      Sama-sama mbak, senang bisa sharing soal tanaman mint dengan mbak Uci 😊.

      Delete
  3. Wah menarik juga ya taknisnya menanam & merawat Mint. Harus sabar dan telaten serta ngerti'in banget gimana cara membudidayakannya. Kalo saya udah nyerah kali daah.

    ReplyDelete
  4. Temanku juga punya tanaman mint di rumahnya, udah tumbuh subur. Ternyata harus tahu tips2 merawat tanaman mint ini agar tumbuh subur ya, gak bisa asal saja. Kalo aku suka ngeliat tanaman2 hijau seperti ini, tapi nggak telaten merawatnya hehe.

    ReplyDelete
  5. Aku belum pernah nanam mint mbak, kalau pengen biasanya minta ke tetangga. Pernah di kasih 1 pot gitu, tapi di rumah nggak terawat lalu mati deh. padahal di rumah teman tuh rimbun lho daunnya.

    Aku nggak sekuat dirimu, yang nggak putus asa membudidayakan mint

    ReplyDelete
  6. Thanks for your sharing:) I'll waiting for your visite my blog ...

    ReplyDelete
  7. HAhhahaaa, aku yang galow juga beberapa bulan lalu dikasih temen blogger mint ini, eh dateng ke rumah kekeringan, padahal suka disiram.
    Ternyata tanah juga berpengaruh katanya.
    MAkasih loh tipsnya, ntr kucoba lagi.

    ReplyDelete
  8. Saya juga punya nih tanaman mint. Alhamdulillah subur, malah sudah berkembang jadi 3 pot dari yang awalnya cuma 1 pot kecil. Cuma sekarang musuhnya belalang nih. Botak-botak daunnya dimakan sama belalang. Sedih deh...

    ReplyDelete
  9. Tanaman mint ini gampang-gampang susah buat merawatnya, kalau udah nemu spot yang cocok dengan dia, misal mataharinya pas, curah hujannya dan kelembababnya pas dia bakal subur banget tapi kalau kena panas langsung bisa gampang kering dan mati

    ReplyDelete
  10. aku pernah dikasih satu pot tanaman mint sama teman. Tumbuh subur tanpa perlakuan khusus :)
    Tapi kemudian kami pulkam 2 minggu dan jarang hujan. Balik rumah, si mint uda kering. Kupikr uda putus harapan, eh turun hujan dan dr batang2 yang kering itu tumbuh tunas dong :)

    ReplyDelete
  11. Suami saya masih belum berhasil menanam mint. Padahal saya pengen juga ada tanaman mint di rumah. Soalnya kalau beli di pasar kan 1 ikatnya banyak aja. Sayang kalau kemudian jadi dibuang

    ReplyDelete
  12. Gampang-gampang susah ya mba dalam merawat tanaman, ibuk saya juga suka merawat tanaman gampan banget kalau beliau yang nanem kalau aku seringnya gagal hehehe

    ReplyDelete
  13. wahh aku kemarin gagal mbak, tanaman mint ku mati
    duhh sedih
    oke aq mau coba lagi ah, mau terapin tips ini
    makasih ya mbak

    ReplyDelete
  14. Wah boleh-boleh nih nanam Mint ya di rumah. Suka susah deh kalo nyari. Gampang-gampang susah ya nanam dan ngerawatnya. Kudu nyari nih. Kepengen nanam juga.

    ReplyDelete
  15. Uciiii, Alhamdulillah akhirnya menemukan cara supaya tanaman mint gak mati

    Di rumah tetanggaku tanaman mint ini tumbuh lebat dan subur dan banyak sekali yang minta, saya salah satunya. Tetapi hey tetapi tanaman mintku mati

    Di sini, saya mendapat banyak ilmu, makasih banyak yaa

    ReplyDelete
  16. Sungguh gak mudah menanam Mint yaa..
    Punyaku udah gak bisa diselametin. Hiiks~
    Dikasih temen padahal dan sangat berharap bisa tumbuh baik supaya bisa dipake minum mojito ala-ala cafe gitu..

    Hiiks~
    Ada tips dan triknya ternyata yaah...
    Oks..oks....aku menyiapkan hati dulu.

    ReplyDelete
  17. Terima kasih tipsnya Mbak. Jadi pengen nyoba nanam juga nih semoga berhasil. Kebetulan di teras banyak banget pot kosong.

    ReplyDelete
  18. Oalah ternyata begini ya cara merawatnya
    Punyaku mati karena keseringan disiram sepertinya

    ReplyDelete
  19. Merawat tanaman itu kayaknya jodoh-jodohan tangan ya Mak... dirawat serius malah banyak tantangannya... ditancep aja, malah subur banget kayak dirawat.... semoga mint nya beranak pinak ya Mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. berarti kalau subur banget tanpa rajin nyiram, memang tanamannya suka sdikit air yaa mba 😁 amiin

      Delete
  20. kamu sabar banget, Mamiiing! tanaman aja diperhatikan sampai segini apalagi keluarga. *eh
    aku baru sekali ketemu langsung tanaman mint, duh industrial banget yak. Ternyata beneran dingin begitu digigit.

    ReplyDelete
  21. Tanaman mint kami dulu ada tapi mati deh, mungkin udah habis masa kehidupannya di rumah kami haha. Pengen nanem lagi deh

    ReplyDelete
  22. wih penasaran mau bercocok tanam juga, lagi pandemi ini seru juga ya bertanam ria, di rumah lagi banyak nih tanaman kangkung tugas Aisyah heheh

    ReplyDelete
  23. Pantesaan taneman mint yg menang minta ke tetangga mati. Kerajinan nyiram eike haha. Makasi tipsnya. Aku mo minta mint lg ke tetangga, malu. Nanti beli aja deh hehehe

    ReplyDelete
  24. aih, tanaman mint dalam airku kemarin mati. berarti ga boleh lama2 di air juga dia ya mba. terus ga boleh sering disiram. noted nih

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya πŸ™‚
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)