Pengalaman Vaksinasi COVID-19 di Kota Tangerang

by - August 05, 2021

Pengalaman Vaksinasi COVID-19 ~ Fiuuuuh alhamdulillah akhirnya bisa selesai juga dosis ke-2 yang nggak semulus vaksin pertama. Gimana rasanya setelah vaksin? Bahagia karena tau sendiri yakaaan, berurusan dengan hal kayak gini tuh seringnya malesin. Kadang ping-pong sana sini. Alhamdulillah mendapatkan kemudahan. Oh ya walau udah vaksin, ingat selalu pesan ibuuuu ya. Kata nyokap waktu itu "Tetap prokes walau udah vaksin!". . Oke siaaaap. Happy kan diingetin sama emak kayak gitu.


Pengalaman Vaksinasi COVID-19 di Kota Tangerang


Awal pandemik tuh udah mikirin kapan ada vaksin, ngecek berita melulu tentang vaksin. Nggak nyangka waktu berlalu cepat tapi terasa juga sih penat, resah, lelah banget. Apalagi kalau ingat anak-anak terpenjara nggak bisa bebas bermain rasanya jadi mewek ajaaa. Huft. Tapi mungkin ini hal yang terbaik. Mungkin ada sesuatu di balik kejadian luar biasa ini. 

Konfirmasi Via Whatsapp dan Cek Statusnya Di Web

Ada yang dapat konfirmasi setelah daftar, ada juga yang enggak. Kayak semacam masih bug ya pas awal-awal itu web vaksinasi kota Tangerang. Di undangan tertera jam 12.08 tapi ternyata di web jam 8 pagi. Better, cek di web ya ternyata oh ternyataaaa.


Pengalaman Vaksinasi COVID-19 di Kota Tangerang


Pengalaman vaksin pertama saya di Pemkot Tangerang. Jadi waktu dibuka pendaftaran bulan juni online lewat web untuk wilayah kota Tangerang, saya cus daftar dan langsung dapat konfirmasi melalui whatsapp. Selanjutnya saya diberikan undangan lewat whatsapp oleh miminnya. Saya dapat tempat vaksin di pusat pemerintahan kota Tangerang. Udah niat dalam hati pokoknya kalau rameeeee, mau cabut ajaaahlaaah.

Tak disangka tak dingana, sampai sana antrian rapih jali. Merupakan prestasi yang patut diabadikan deh. Duileeee. Dan yaaa, enjuus. Tensi saya normal, agak deg-degan sih setiap kali tensi karena trauma saat hamil haha. Jadi kalau tiap tensi selalu deg-degaaan. Entahlah. Merek vaksin dosis pertama saya adalah Sinovac. Saya sih mau Sinovac atau Astra Zeneca nggak mengapa.


Pengalaman Vaksinasi COVID-19 di Kota Tangerang


Bahagia banget nggak ping pong sana sini, soalnya berhubungan dengan pemerintahan itu sesuatu. Alhamdulillah semuanya lancar. Ada 2 jalur masuk dan nakesnya banyak. Vaksinasi hari itu lancar sekali, nggak ada heboh apa-apa. Barisannya juga tertata, berjarak. Petugasnya yang memandu juga informatif, buanyaak. 

Saat menunggu observasi juga petugasnya ngelawak. Yaah pokoknya kalau di setiap daerah merata seperti vaksin pertama saya, enak banget. Antrinya juga nggak lama, nggak ada setengah jam. Selesai observasi, lanjut ke bagian data yang nge print. Petugasnya merupakan orang puskesmas dari berbagai wilayah di Tangerang. Saya kedapatan petugas puskesmas Kunciran. Saat itu agak parno, apa nanti kudu balik vaksin kedua di Puskesmas Kunciran? Karena kan jauh dari rumah. Petugas kala itu bilang, vaksin kedua bisa di Pemkot atau di Puskesmas.

Masih simpang siur, nanya lewat email harus ke puskesmas Kunciran. Tapiii makin ke sini informasi udah berubah cepat, vaksin kedua juga bisa di puskesmas mana aja yang ada kuota vaksin kedua. Alhamdulillah kan jadinya saya nggak jauuuuh lokasi vaksin kedua. Memang sungguh berliku-liku pas awal vaksin berjamaah itu. Ada juga kloter hari setelah saya vaksin, itu ruameeee, mepet banget rapet, ada heboh di twitter. Beberapa teman saya juga mengalami yang rame itu.

Pengalaman Vaksinasi COVID-19 di Kota Tangerang


Pertanyaan Sebelum Vaksin

Hal yang dilakukan petugas sebelum vaksin selain mendata adalah cek tensi darah dan suhu badan. Setelah kondisinya oke, biasanya ditanya tentang apa pernah covid? punya komorbid seperti darah tinggi, diabetes, asma, jantung dll. Apa menyusui atau sedang hamil? Punya alergi? Ya kira-kira itulah pertanyaan yang ditanya sebelum saya dienjuuus. Kamu gimana?


Keduanya Vaksin Saat Haid - Dosis Pertama dan Kedua

Sempat ngecek info kalau vaksin saat haid tuh gimana? Ternyata nggak ngaruh selama nggak demam, lanjutkaaaan. Saran saya kalau lagi deras, minimalisir kegiatan aja deh. Saya sempat agak tuing tuing beberapa saat 1-2 menit. Entah karena lagi haid apa memang gitu efek di badan saya. Nggak sampai 15 menit, udah normal lagi. Saya pakai ojol yaa bolak balik ke rumah pas vaksin pertama.

Sekarang di pusat pemkot Tangerang udah nggak ada vaksinasi. Tempat vaksin lain yang masih berlangsung lokasinya menggunakan kelurahan, gor dan juga sekolah-sekolah. Syarat vaksin kedua bisa di mana aja asal udah pernah vaksin pertama. Waktu itu vaksin kedua, ambil nomor dulu pas paginya di kelurahan.

Sampai pada akhirnya vaksin kedua di kelurahan dekat rumah. Efek tuing-tuing pusingnya nggak saya rasakan di vaksin kedua. Setelah vaksin beberapa menit, ya biasa aja. Tapi beneran pegeeeel pas udah menjelang malam. Alhamdulillah semua lancar, pas vaksin kedua antriannya buanyak reeek, ketemu teman lama, dibantuin, kalau nggak dibantuin bisa sampeeee habis dzuhur antri lagii karena rame dan antriannya random.

Buat unduh sertifikat vaksin selengkapnya bisa lewat https://pedulilindungi.id/. Tinggal masukin data aja di web itu. Cuss. .

Sertifikat Vaksin

Alhamdulillaaaah semua udah beres. Vaksin pertama dan vaksin kedua. Ikhtiar kita bismillah ya semoga Allah selalu melindungi kita semua. Amiin. Pengalaman vaksinasi COVID 19 yang luar biasa. Kamuuu udah vaksin? jangan ragu yuk vaksin. Yang udah vaksin, tetap prokes yaaa. Ingat pesan ibu! Sehat-sehaaat ya semuanya.

You May Also Like

19 comments

  1. Saya masih tim anti vaksin karena kondisi kesehatan yang naik turun tidak jelas, dan kadang tidak sempat untuk vaksin. Selamat, mbak udah vaksin tetap sehat ya.

    ReplyDelete
  2. Senangnya sudah sampai yang kedua ya, Mba.. Saya masih takut untuk di vaksin karena memang belum berani keluar rumah sama sekali. Jadi kita nunggu agak reda dan tidak memanjang lagi.

    ReplyDelete
  3. Selamat ya Mbak. Vaksin sebagai bentuk ikhtiar kita dalam menghindari wabah yang membahayakan ini. Saya belum vaksin Mbak. Belum ada jadwal. Di kampung kan hanya nunggu info dari desa aja. Baru yg diprioritaskan di daerah saya ini yg vaksin

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, sudah vaksin ya mbak. Disini juga antri mbak di Puskesmasnya. Sampai panjang antriannya dan berdiri. Kalau capek dan nunggu berjam-jam tapi masih lama dipanggil akhirnya pulang saja.

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah sudah divaksin, aku pun merasakan antrian yang mengular saat saat vaksin pertama, total waktu antrian sampai 4 jam hingga disuntik vaksin

    ReplyDelete
  6. Molly belom vaksin, rencananya hari jumat nanti. belum tau gimana prosesnya. mudah-mudahan lancar dan gak ada efek samping.

    ReplyDelete
  7. Insyaallah dosis keduaku bakalan terjadwal minggu ni mbak. Lega deh kalo udah vaksin walaupun ga 100% aman tapi setidaknya imun lrbih kuat. Moga kita sehat2 selalu ya mbak

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah sudah beres ya mbak
    klo aku lumayan gampang, karena vaksinnya dikoordinir sama kantor suami
    Alhamdulillah juga sudah vaksin kedua

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah sudah divaksin ya mak, semoga sehat selalu...
    Saya masih belum nih, kemarin baru minta surat rekomendasi dari dokter penyakit dalam...

    ReplyDelete
  10. Kebetulan aku belum vaksin nih soalnya baru bulan lalu mengalami covid-19 dan jangan ditanya gimana rasanya...nano-nano dan bikin aku pasrah aja. Tapi untungnya suami dan anakku udah vaksin semua, termasuk yang SMP, dan bikin aku tenang. Karena sudah vaksin itu, suamiku yang ngerawat aku selama kena Covid dan isoman di rumah, Alhamdullilah sehat.

    ReplyDelete
  11. Lega ya Mba kalo udah dosis kedua. Bukan krn biar urusan nanti ga diribetin sama sertifikat vaksin tapi lebih ingin menjaga diri dan keluarga.

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah sudah komplit vaksinnya. Semoga jadi ikhtiar sehat ya Mbak..Aamiin
    Aku dosis pertama Sinovac akhir Juli, kini belum bisa karena habis positif bulan lalu, jadi baru bisa vaksin lagi akhir Oktober nanti

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah banget yaa..
    Sekarang vaksin rapi dan mudah.
    Semoga ketersediaan vaksin masih terus aman hingga semua masyarakat Indonesia bisa mendapatkannya semua.

    Suamiku juga baru vaksin kemarin, di PVJ.
    Dan iya, aman..in sya Allah. Gak berkerumun.

    ReplyDelete
  14. Selamat ya sudah vaksin tapi tetap harus menjaga prokes nih karena virusnya bandel banget

    ReplyDelete
  15. Aku sudah divaksin yang pertama nih, mba, kemarin pas lagi haid juga. Malah aku agak masuk angin taopi karena nunda terus jadi ya kemaring diajakin suami langsung deh. Alhamdullilah lancar, tinggal nunggu yang kedua

    ReplyDelete
  16. Pakai vaksin apa nih mam? Alhamdulillah sudah tunai ya. Aku juga selesai vaksin bulan ini, Kalau aku kemungkinan 6 bulan lagi bakal booster pakai merk Moderna.

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah ya mba udah selasai 2 kali vaksin dan insya Allah kita bisa selalu sehat ya mba dan lebih terlindungi

    ReplyDelete
  18. Alhamdulillah yaa mbak..udah beres semua. Saya pun baru kelar suntik vaksin kedua tanggal 3 Agustus lalu. Lega juga rasanya udah beres. Ikhtiar aja yaa.. Semoga pandemi ini segera berakhir. Aamiiin.

    ReplyDelete
  19. iya ya untuk vaksin tahap dua biasanya dapat tempat yang berbeda dengan vaksin 1 dan suasananya juga berrbeda. Semoga makin banyak yang vaksin ya biar ekonomi bisa jalan kembali dan indonesia bisa jadi lebih baik

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)