Jadi Ibu Saat Ramadhan Itu 

by - April 19, 2021

Jadi Ibu Saat Ramadhan Itu ~ Marhaban ya ramadhan. Bulan penuh ampunan, pasti ditunggu-tunggu. Selalu ngangenin, bikin ingat masa kecil. Tarawih bareng teman, jalan pagi saat habis sahur, menunggu maghrib dengan membuat minuman. Yang pasti sih rebutan gelas nyari yang paling banyak isinya. Padahal ya sama aja besarnya. Haha. . Ah saya kangen kakak-kakak dan adik saya. Walau rumah kami cukup dekat, tapi kesibukan mengurus keluarga masing-masing yang sedikit memisahkan kami. Saat ramadhan juga bikin kangen sama mama. Jadi ibu saat ramadhan itu memang sesuatu ya.





Ada yang sudah belajar berpuasa nih anggota keluarga kami, mbak Ashika si anak ke-2. Sebelumnya kami berpuasa hanya dengan Kaina. Tahun ini jadi ramai deh yang cranky saat nunggu bedug maghrib haha. Kalau Kaina sih memang sudah agak mendingan dibanding tahun dulu. Semakin besar anak, semakin berubah, pintar dan lebih mengerti.

Jadi ibu saat ramadhan itu ibadah yang luar biasa
Menyiapkan Takjil, bangun lebih pagi dari biasanya, memasak menu yang nyaman di lidah anak supaya semangat berpuasa. Ah rasanya ingin jadi anak kecil lagi wahahaha. Kebayang deh betapa sibuknya ibu-ibu. Saya coba merenung #wailaaaaa merenung. 😂 

Ternyata Allah kasih kesibukan luar biasa untuk para ibu supaya ya fokus aja disitu, di keluarga. Nggak perlu ngurusi yang bukan hak kita. Jleb. 
Baru nyadar kenapa sih tugas ibu itu tiada henti, tiada habis 😄. Apa pun yang ibu lakukan entah masak, menemani anak, balasannya kontan yes.

Bahaya Kalau Kesiangan
Nah ini nih, bahaya. Biasanya alarm satu rumah adalah ibu huhu. Tapi kalau di rumah saya sekarang paping bangunin kalau saya telat bangun. Semenjak punya anak mungkin berubah jadi bisa bangunin istri dan anak sahur haha. Orang dewasa bisa makan mepet sahur tapi kalau anak-anak kan ya, bangun sahurnya butuh waktu. Belum lagi kalau makannya sambil bersandar namun lama-lama rebahan 😂 
Jangan sampai drakor membuat kesiangan yes #pengalaman.


Menjaga Semangat Krucil
Baru kelar buka puasa hari pertama, anak-anak nanya apakah besok puasa lagi?. Haha. Dulu sewaktu jadi anak, saya juga berharap ramadhan cepat usai. Seringkali bertanya kapan sih lebaran. Saya sendiri kalau anak lagi sakau gitu pas puasa, yaudah disemangatin. Mencoba ajak ngobrol, syukur-syukur tiduran hingga lama. Obrolan juga bisa berupa mau buka puasa dengan menu apa. Masalah buka kulkas, Ashika the most deh. Pernah juga sih ya jaman dulu kita buka-buka kulkas hampir setiap jam. Eh apa maming aja nih yang suka buka kulkas pas belajar puasa jaman kecil.

Pixabay



Ada nggak sih yang pas jadi ibu masih keingetan jaman  kecil kayak saya? Masih nggak nyangka kalau harus nyiapin makanan untuk berbuka dan sahur haha. Ayoo bangun dari kenyataan. 🤣 Sesungguhnya ini postingan pelega tenggorokan  hati. 

Cerita-cerita juga yuuk di komen. Terima kasih yaa 😊 Selamat menjalankan ibadah puasa. Semoga selalu dimudahkan dan dilancarkan segala urusan kita ya. Amiin. . Jadi menurut temans, jadi ibu saat ramadhan itu seperti apa sih?

You May Also Like

28 comments

  1. Huum setujuuuu.. pas lagi di rumah ibu, aku merasa jadi anak kecil lagi padahal udah punya anak kecil juga. Wkwkk, di rumah sendiri, makan sahur sama anak-anak kudu banyakin sabar soalnya makannya lama, mepet imsak pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaaa, peluk jauh toss mba..
      kalau balik ke rumah ya gitu yaaa masi berasa anak kecil

      Delete
  2. ya allah, rasanya aku rindu menjadi anak gadis perawan lagi deh kadang-kadang, ya kurang tidurnya, mesti masak, bangunin anak, nyiapin keperluan suami, belum kerja kantoran, dan bebenah rumah hahaha lah napa eike jadi curhat ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. eike juga postingan curhaaat maaak :")) semangat yaa kitee

      Delete
  3. Jadi Ibu tuh Seruuu banget, apalgi waktu anak kecil menjalani ramadhan berasa sibuk menyenangkan.
    Sekarang anak udah gede suka gantian yg masaknyaa.
    Smangat buat para ibu luar biasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih asyik teh nchieee, suntikan semangatnyaaaaa..bisa kirim2 masakannya :P

      Delete
  4. Pastinya kudu bertangan gurita yach jadi ibu ituuuuu hahaha :) 24 jam sepertinya kurang terus, adaaaaa aja yang dikerjakan wkwkwkwkwk :) Alhamdulillaah kalau anak2 dan suami mau bantuin sih. Jadi ga kerepotan banget gitu. Menyiapkan makan sahur biasanya tinggal manasin menu berbuka aja hahaha emak males bener masak dini hari hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa, tangan gurita banget ya mba. aku pun masak dicicil2 mba..

      Delete
  5. menuju seminggu aku udah mulai kacau jam tidurnya nih mba, kadang abis tarawih langsung ketiduran, bangun jam 12 dan ngga tidur lagi sampe siangnya.

    ReplyDelete
  6. Aku mungkin karna terbiasa bangun jam 4 atau setengah 4 jadinya kebangun buat nyiapin makanan sebelum kerja alhamdulillah menjadi mudah. Walau pernah juga sih malas :D. Tapi sejak malam udah siapin apa saja buat dikonsumsi. Tapi dulu pas anak belum puasa dan aku ga puasa, suami nyiapin sahur sendiri, makan sendiri karna dia sudah terbiasa puasa sunah :)

    ReplyDelete
  7. Saya selalu masak yang sederhana aja kalau sahur. Malah terkadang dimasak dari malam. Supaya gak terlalu dini bangunnya. Tetapi, tetap aja suka deg-degan. Khawatir bangun kesiangan hahaha

    ReplyDelete
  8. Mbaakk saya juga gitu. semenjak jadi ibu dan kalau lewatin masa sulit pasti keingetan waktu kecil. jadi pengen sungkem sama ortu kalau gitu

    ReplyDelete
  9. Haha iya kudu menyemangati bocah biar tetap semangat puasa nih apalagi pas cuaca panas dan bikin haus.. Sudah satu kali nih ketiduran semua nggak sahur serumah..

    ReplyDelete
  10. Semangat belajar puasanya ya mbak Ashika. Jadi ibu di bulan Ramadan itu melelahkan tapi berhapala besar ya apalagi kalau masih ada anak balita nih.
    Mau tidur ceoat juga tetap gak bisa, baru tidur sebentar eh b angun masak sahur. Tapi semua diambil hikmahnya di bulan penuh berkah y

    ReplyDelete
  11. Wah aku belum ngalamin nih ngadepin anak baru puasa. Mungkin dua atau tiga tahun lagi. Hehe.

    ReplyDelete
  12. Jelas kangen masa ramadhan masa kecil, buka bareng keluarga atau buka dengan kakak2. Tapi, setelah menikah menerima kenyataan dengan proses sih hihi...

    ReplyDelete
  13. Iya ya mbak kalau Ramadan gini emang kudu ekstra nih apalagi nyemangatin anak2 sahur buka dll :D
    Masak2, beberes, insyaAllah semuanya bagian dr ibadah yaa

    ReplyDelete
  14. Memang luar biasa jadi ibu saat Ramadan itu hehehe. Apalagi kalau saur yaaa, udahlah melawan kantuk menyiapkan masakan juga harus ngurusin anak dan suami. Makanya paling suka kalau puasa itu mudik ke rumah mama, kaya balik jadi anak gadis lagi. Tinggal makan hahaha.

    ReplyDelete
  15. Kalau ibu kesiangan, dipastikan satu keluarga kesiangan semua haha. Makanya saya pasang alarm berlapis-lapis sehingga tidak kecolongan eh kesiangan.

    ReplyDelete
  16. Kayaknya hampir sebagian besar anak perempuan kayak gitu. Terutama yang masih memiliki ibu. Aku aja yang setia ini (50th) masih dianggap anak oleh ibuku.

    Semangat yuk siapin menu Ramadan untuk keluarga, berkah yaa

    ReplyDelete
  17. semangattttt mamakkk jangan sampai ketiduran hahahaha
    di sini pun sama kudu nyemangati anak2 puasa yang kadang suka aneh2 tingkahnya pengen buka puasa

    ReplyDelete
  18. Pas pertama jadi ibu ibu, shooock!
    Tapi sekarang malah menikmati, anggap aja olahraga biar ga numpuk jadi lemak dan jadi tambah dicintai keluarga hehheee

    ReplyDelete
  19. hehe kok yang ditulis disini hampir semua aku alami ya
    yang paling challenging itu menjaga semangat anak buat tetap kuat puasa, kebetulan tahun ini aku mulai ajak si bungsu untuk ikutan puasa

    ReplyDelete
  20. Yang aku inget terus setiap puasa nih...dulu aku susah banget dibanguninnya..habis sahur tidur..suah lagi bangun subuhnya..haha..Alhamdulillah sekarang anak-anakku gampang banget bangunnya..sampe selesia subuh baru istirahat..

    ReplyDelete
  21. Memang lebih menantang ya peran kita di saat bulan puasa itu. Udahlah kita juga puasa, kita juga kudu nyiapin segala macam kebutuhan orang rumah. Belom lagi anak2 yang PJJ. Minta segepok sabar lagi deh sama DIA. Biar selalu semangat dan kuat. Dan iya nih, yang paling ditakutin itu kesiangan. Aku sampe nyetel alarm berlapis 3. Kasian anak2 kalo gak sahur. Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  22. Jadi ibu saat Ramadan butuh tenaga ekstra
    Harus punya kebahagiaan tersendiri juga
    Soalnya beneran anak anak tuh menggoda iman banget di siang hari di bulan Ramadan

    ReplyDelete
  23. Mungkin rutinitas yang menjadi kita terbiasa ya, Mba. Saya sudah terbiasa bangun jam 3 dan mengolah makanan dari jam 4 karena Pak Suami selalu berangkat jam 6 pagi. Jam 5 sudah harus sarapan. Dan Pak suami terbiasa sarapan nasi. Lalu saya juga terbiasa siapkan makanan menjelang magrib karena jam pulangnya selalu magrib sampai rumah. Jadi selesai sholat biasanya beliau makan. Saya malah bersyukur ada Ramadhan nih, Mba. Karena saya bisa leyeh-leyeh pas siang hari dari jam 9 - 3. Ga harus nyuapin bocah, nggak sibuk nyiapin makan anak. dll. banyak tidur dan main aja ama bocah. Bener2 waktu istirahat saya ya Ramadhan ini.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)