Pengalaman Menyapih Anak Laki-Laki

by - February 24, 2021

Pengalaman Menyapih Anak laki-laki ~ Awalnya memang nggak nyangka sih bisa menyapih Ugo lebih cepat. Yes, alhamdulillah sudah hampir 2 pekan mas Ugo nggak nenen. Persiapan menyapih sepenuhnya tinggal tekad dan niat yang kuat aja.😅  karena belajar sesuatu yang baru kan butuh proses jadi perlu waktu dan kesabaran ya. Semangat menyapih.


Pengalaman Menyapih Anak Laki-Laki


Terus ini WWL alias weaning with love? Ini WWLnya mah hmm nggak pure. Jadi tuh saya iseng olesin lipstik, pemilihan katanya udah dibuat hati-hati banget. "Mami pegel nenen melulu sih Ugo, jadi sakit nih.." maaf ya nak.

Jujur deh, nenenin Ugo memang berdarah-darah dibanding kedua kakak. Benar adanya anak laki nyusunya kuat. Meskipun ada juga yang anak perempuan nyusu kuat seperti Ashika. Rencana menyapih Ugo memang sebelum Juni ini karena Ugo 2 tahun. Berhubung sebentar lagi ramadhan, saya mau sahur dengan tenang jadilah sapih sekarang aja. Proses berhenti menyusui kita mulai. Emak happy banget udah melewati tahap ini. Terharu bisa memberikan ASI pada anak-anak. Kalau kakak Kaina 22 bulan stop nenen, Ashika 2 tahun, Ugo di 20 bulan. Masya Allah.

Pengalaman Menyapih Anak  Laki-Laki

Sounding

Dari seabad lalu udah diajak ngobrol tentang nanti akan berhenti nenen. Hiperbola banget ya seabad 😀. Walau kayaknya belum mengerti. Lol. Namanya juga usaha yakan. Saya sering bilang, nanti nggak boleh nenen lagi ya kalau gedean. Biasanya saat nenen pas mau tidur itu saya sering sounding tentang penyapihan. Dan bobo itu di tempat tidur, bukan digendongan.


Pahami Keinginan Anak

Saya sempat bingung, maunya ini anak apa sih ya. Karena Ugo belum bisa bicara hanya nunjuk sana sini. Kadang saya pun salah paham keinginan dia saat menangis sebelum tidur. Dia haus, masih lapar, masih belum mau tidur, kehilangan kebiasaan yang buat nyaman alias nen. Seringkali belum mau tidur, masih ingin main dan terbangun minta air putih.


Pengalaman Menyapih Anak Laki-Laki



Sesuatu Yang Baru

Kehilangan sungguh nggak enak, bikin sedih. Kita harus mengerti perasaannya. Ada anak yang cepat menerima, ada juga yang perlahan. Kemarin saat penyapihan, Ugo menyukai hal yang berbentuk mobil. Pas banget dibelikan mobil truk sama paping, thank you! Mainan mobilan sering dipegang saat mau tidur. Dan menjadi kebiasaan baru yang membuat dia nyaman.


Pengganti ASI

Air susu ibu selama dua tahun itu luar biasa untuk tubuh anak. Setelah menyapih, banyak pilihan susu. Kalau Ugo pakai susu UHT rasa strawberry. Ugo juga seperti kakaknya, nggak mau minum susu di botol dot gitu. Jadi setiap mau tidur selalu minum susu dan bangun malam pun dia minum susu. Hanya medianya yang berubah. Sebelum penyapihan bisa dicoba memberi susu pengganti, tes rasa mana yang anak sukai.


Penuhi Kasih Sayang

Masa-masa belajar lepas nenen, perlu banyak pelukan haha. Supaya nggak down banget jiwanya. Ikhlaskan aja kalau si bayik minta selalu dekat kita. Haduuuh kayaknya sedetik pun nggak mau lepas, minta gendong. Mari kita nikmati masa ini. Semangat pasti bisa sukses proses penyapihan kitaaaa. 

Pengalaman Menyapih Anak Laki-Laki
Pixabay


Bertahap

Ketika menyapih bisa secara bertahap, dimulai dari berhenti nenen saat pagi dan siang aja. Pengalaman menyapih anak pertama, langsung dipaksa lepas nenen tanpa bertahap, lalu langsung demam anaknya. Alhasil dicoba berhenti pagi dan siang, malam tetap menyusui. Setelah itu dilanjut malam hari berhenti nenen..

Rasanya pas udah berhasil lepas enen, bahagia banget. Tidur lebih nyenyak, nggak ngempeng lagi. Insya Allah ramadhan kali ini udah bebas dari tugas mengasihi, moga bisa fokus ibadah puasa. Alhamdulillah bisa memberikan ASI untuk 3 anak, masing-masing selama kurang lebih 2 tahun. Semoga anak-anak tumbuh kuat imannya, berakhlak mulia,  bermanfaat. Amiin.

You May Also Like

27 comments

  1. aku suka seneng baca pengalaman ibu-ibu yang menyapih anaknya, terasa sekali bentuk kasih sayang dan pengorbanan seorang ibu pada anaknya, apalagi kalo menyapih anak pasti rasanya berbeda dengan perempuan ya

    ReplyDelete
  2. Sedih yaa, mbak, kalau proses nyapih tuh. Pengen mewek lihat anak berkaca-kaca dan kaya rindu ngempeng ibunya.
    Aku dulu bercita-cita mau WWL dari sejak jaman mengandung. Tapi apalah daya, tak mempaaann saudara, haha.
    Lalu dimulailah drama "pahit dan merah". Eh mental pulaa.
    Sampai ku kasih biji mahoni yang pahitnya subhanallah itu pun nggak mempan. Hasrat menyusunya mengalahkan segala rasa pahit dan pedas rupanya, hihi.
    Sama pula kaya Ugo, anakku nggak mau dot. Tambahlah pening.
    Akhirnya ku paksa lepas dan diganti dengan UHT plain.

    Patah hati 2 minggu aku, haha.

    ReplyDelete
  3. Waaah selamat Mas Ugo :D
    Aku dulu menyapih anak lelakiku lbh gampang krn aku hamil anak kedua hehe
    Jd kyknya asi-nya dah dikit dan dia kyk ngempeng aja, lagian makannya udah banyak saat itu.
    Usia 2 tahun 3-4 bulanan lepas sendiri deh. Tp yg merasa melow bukan anakku sih malah akunya yang melow hahaha
    Sounding emang kuncinya, sama jangan lupa konsisten :D

    ReplyDelete
  4. Hihihi, memang menyapih itu seringkali penuh dengan dramaaaa ya mak
    Bukan hanya bocilnya, emaknya juga kerap terjerat drama sih... paling sering "ngga tega" "kasihan" dll. karena daku pun merasakan hal seperti ituuuu :D

    ReplyDelete
  5. Oh beda ya menyapih anak laki denganperempuan? Anakku cuma satu sih, laki pula. Dulu menyusui sampai sekitar 3 tahun. Nyapihnya emang pelan2 banget. Pokoknya sampai kita berdua sama2 siap untuk lepas nenen deh. Di usia 3 tahun baru dia dengan rela hati nggak nenen lagi. Jadi nggak pake banyak drama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg jelas beda tiap anaknya mba, bkn laki atau perempuannya..
      Alhamdulillah kalau nggak pake banyak drama ya mba...

      Delete
  6. Aku orangnya nggak kuatan mbak. Denger anak merengek apalagi pakai nangis, duh niat yang udah kuat itu langsung rontok. Berat banget emang jadi ibu ya, tapi demi kebaikan anak dan kebaikan ibunya juga, mesti kuat

    ReplyDelete
  7. Dedek Ugooo pinterr udah ga nenen lagi. Cepet gede n cepet jadi anak pinter yang soleh yaaa aamiin.

    Kalo aku, 3boyz pake drama semua pas disapih hahaha

    ReplyDelete
  8. menyapih memang challenging ya mbak
    harus pelan pelan dan sabar
    akan bahagia banget ya klo berhasil menyapih dgn kasih

    ReplyDelete
  9. Kerasa banget emang kalau anak laki nyusu. Aku sampai olesin puting sama saori buat nya pih, abis itu dia berhenti mimik. Walau kadang nggak tega sih, tapi udah 2 tahun jd terpaksa sapih.

    ReplyDelete
  10. Waaah pengganti ASINya rasa strawberry ya Dek Ugo. Kakak Fira malah kurang suka susu rasa strowberrry, padahal strowberrynya suka banget loh.

    Menyapih dengan cinta dan kasih sayang ya, Mam

    ReplyDelete
  11. Perlu persiapan juga nih saya. Saat ini saya juga sedang menyusui. Enggak tahu nanti pas anak saya 2 tahun langsung bisa menyapihnya atau tidak. Dari kebiasaan, ya gitu, kalau mau tidur harus nen dulu. Bahkan, kalau malam, bentar-bentar bangun hanya untuk nen, mesku yanya 10-15 menitan.

    Semoga pas masanya disapih, enggak ada drama.

    ReplyDelete
  12. Ugo ... aku bangga, sedih, terharu melihat kamu udah disapih di usia 20 bulan
    hebat bangettt .... butuh berapa hari mba sampai dia ga minta nen lagi?
    Uno masih 15 bulan tapi aku udah kepikiran kek mana nanti disapih mengingat masnya 35 bulan baru beres. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia langsung nggak mau nenen gitu karena males lihat nenen merah 😅 tapi jadi ke betee aja diaa. Beralih ke mainan buat megang benda sebelum tidur.
      Jgn dipikirin 🤣 ntar jg lewat ibuu Uno, pasti bisaaaa

      Delete
  13. Selamat ya Dedek Ugo sudah berhasil disapih..memang rasanya pegel banget kalau diemoengin..nggak bisa gerak mamaknya hehe..

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah sudah pada lulus ASI semua, ya. Masa menyapih buat saya tuh gak cuma anaknya yang baper. Saya pun ikutan baper karena merasa ada yang hilang momennya hehehe

    ReplyDelete
  15. Selamat Ugo keren udah disapih gak ASI lagi. Jadi ingat juga momen menyapih anakku, dua2nya cowok. Tapi beda sih, yang kedua musti ambil langkah sama dengan dirimu. Pakai ngolesi sesuatu di payudara, hahahaa. Anaknya jadi ogah lihat nenen ibunya warna kuning oranye karena diolesi kunyit

    ReplyDelete
  16. Masya Allah selamat ya Ugoo, Ugo dan Mama sudah hebat sekali melewati fase menyapih dengan indah. Aku masih berjuang menyapih Putra kedua, benar sekali si anak jadi maunya nempel terus dengan Mamanya, kadang menguras energi namun ini hal yang kelak akan dirindukan ya Mba, jadi dinikmati dan disyukuri karena gak akan keulang.

    ReplyDelete
  17. MashaAllah~
    Barakallahu fiikum, kak Ucig atas kelulusan Ugo dalam mengASIhi.

    Pasti anak-anak akan paham kalau komunikasi yang penuh cinta dan sentuhan yang dibutuhkan sang anak tidak dicabut.
    Senangnyaaa..
    Sehat-sehat selalu Ugo sholiih...

    ReplyDelete
  18. Saya nyapih Adek Fi 3 tahun yang lalu dengan cara ditinggal umroh, Mba.. xixixi.. lewat sebulan dari umurnya. tega ya, Mba.. tapi terpaksa akhirnya. Mending Saya pun nggak melihat Adek Fi uring-uringan ga ada nen, sperti gelisahnya Ugo ya.. hiks.. keren deh Ugo bisa lewati masa menyapih yaa.

    ReplyDelete
  19. Mbaaak makasih
    Aku jadi punya inspirasi buat nulis pengalaman menyapih anak perempuan

    Bakalan kushare ini untuk adikku yang punya anak laki

    ReplyDelete
  20. Alhamdulillah proses sapihnya berjalan lancar ya mba. Ugo udah punya mainan mobil yang bikin dia berganti fokus. Pinter sekali Ugo udah lulus ya di usia 20 bulan.

    ReplyDelete
  21. Yeay, alhamdulillah.. Selamat Ugo..
    Aku dulu drama banget pas mau nyapih, sampe mewek mewek wkwkwk.. Akhirnya lanjut sampe 2,5 tahun. Alhamdulillah pelan pelan anaknya rela ngelepas.. Rasanya bahagia banget nyapih dengan cinta

    ReplyDelete
  22. Wah kok pas banget mbak. Tapi anakku masih 15 bulan nih. 2 th nya november nanti. Kayaknya nunggu November deh deadlinenya. Soal ga mau ngedot juga sama. Maunya minum pakai botol minum sedotan itu. Hmm gimana ya. Aku masih begadang banget. Sekali nyusui bs setengah sampai sejam krn ngempeng. Itu 3-4x semalam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat yaaa. Insya Allah lancar sampai nanti proses menyapih ya..sabar yaaa malam hari itu memang deh sesuatu pegelnya. Semoga Allah memberikan balasan berlipat ganda ya mba.. barokah

      Delete
  23. Lancar yah mbak proses menyapihnya, duh saya jadi inget dulu menyapih anak juga deh.

    ReplyDelete
  24. semangatttt aku masih 4 bulan lagi doakan akuuuu lancar ya mak
    dan ga hamil2 lagi :v

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)