5 Tips Membuat Video Produk Untuk Pemula

5 Tips Membuat Video Produk Untuk Pemula- Masya Allah sudah masuk di bulan penghujung nih ya. Kayaknya banyak resolusi nggak terlaksana hehe. Tapi yasudahlah, bersyukur semuanya masih diberikan kesehatan. Anak sekolah juga sudah libur, jadi daring pun tiada. No darting, yeay. 2020 tinggal menghitung hari. Ide menulis sempat stuck karena daring. Saya harus belajar mengatur perasaan lagi dan lagi. Sampai akhirnya ingin menulis kembali, kali ini tentang cara membuat video sebuah produk. Tips ala ala yaa 😄. 



Biasanya saya hanya foto makanan minuman, di tahun 2020 ini saya diminta seseorang buat foto produk jualannya yaitu pakaian dan khimar. Beliau biasa pakai jasa plus model. Sejak dulu, pangsa pasarnya memang menengah ke atas. Produknya nggak pasaran dan unik. Khas banget.

Saya senang bisa bantuin motret beberapa produknya dan dipaksa buat nerima bayaran #asikk. Sahabat-sahabat saya selalu maksa buat bayar jasa foto. Rejeki memang nggak kemana. Ketemu orang yang pengertian itu membahagiakan sekali rasanya. Oke lanjut.

Sebelumnya saya pernah cerita moto produk fashion. Sekarang saya mau cerita bikin video produk fashion. Video jaman now sangat berpengaruh pada produk yang akan kita jual. Masalah konsep, sang empunya sudah tahu video kayak gimana yang dimauin. Halah dimauin, maksudnya video yang diinginkan 😄. Jadi saya tinggal jalanin sesuai pattern aja.

5 Tips Membuat Video Produk

Diskusi Konsep


Penting banget buat awal pengerjaan sesuatu. Mau buat video seperti apa? Baiknya ditanyakan ke klien ya. Selain memudahkan pekerjaan, diskusi konsep juga jadi kebutuhan supaya nggak ada pengerjaan berulang dan memakan waktu. Asiknya kalau konsep sudah ada, tinggal ngerjain lanjutannya aja. Yakan? Waktu itu saya diminta video efek angin aja. Yawis dikerjain pakai nunggu angin alami 🤣 karena sudah tau kapan dia akan berangin. 


Background dan Properti



Waktu diminta video produk non food, saya cek referensi di beberapa socmed atau website gitu. Kayak apa sih yang cakep dan orang tuh pada suka. Sebenarnya nggak harus ngikutin banget properti yang lagi kekinian. Tapi paling enggak, ada sentuhannya. Eh ngerti nggak ya maksudnya?. Misal lagi hits tanaman, ya nggak harus plek ketiplek menggunakan tanaman yang sama untuk properti. Gali lagi khas dan karakter masing-masing aja. Kalau background masih bermain yang putih karena request. Menyiapkan hanger dan properti pendukung lainnya yang bikin video kamu makin menarik, seperti wall decor. Jangan lupa siapkan properti cadangan ya, siapa tau dibutuhkan lho.


Berikan Preview

Sebelum bikin full videonya, saya suka langsung kasih tau ke mbaknyaa haha. Beda-beda sih ya, ini kan karena saya kenal banget. Jadi biar bisa cepet tau letak kurangnya di mana terus bikin dan perbaiki. Mungkin misalnya klien yang nggak kenal haha, bisa pakai cara lain untuk menceritakan si preview video yang akan digarap.

Lanjut. .


Shoot by heart

Sehabis record, langsung saya intip dan kalau kurang sreg, langsung hapus aja supaya nanti milihnya nggak bingung 😄 saya retake lagi kalau ada yang kurang posisinya, itu dilakukan setulus hati sampai benar-benar the best. Hihiiiii. .


Editing

Ada yang suka dieditin, ada yang mau ngedit lagi sendiri. Bebas. Suka suka kliennya. Jadi better, kasih video yang mentah dan video yang udah diedit. Jangan lupa perhatikan durasi dan pengaturan size video untuk share di mana, apakah instagram, youtube atau socmed lainnya

Edit video lewat handphone? Bisa, terserah mau pakai aplikasi apa yang menurut kamu gampil. Filmora, inshot, xrecorder dll.

Saya pakai viva video, buat pemakaian tanpa watermark dan efek lainnya saya berlangganan Viva Video alias milih yang mbayar bukan free. (Tumben bun😆)

Pengin deh bikin tutorial edit aplikasi pakai Viva Video buat pemula banget. Kalau teman-teman blogger udah pasti canggih-canggih kan, share aplikasi edit video favoritnya dong di komen 😁 dan mungkin mau nambahin tips membuat video produk.

17 comments:

  1. ah mantap tipsnya...
    simple tapi bisa menghasilkan foto yg kece
    makasih mbak, sbg pemula tips ini snagat membantu ku, ijin aku terapkan ya

    ReplyDelete
  2. woww seruu banget. thanks tipsnya nanti dipraktekkan. btw sama nih mbakk aku juga beli yg viva video pro

    ReplyDelete
  3. Wah, kalo saya urusan video masih newbie banget. Kalo minat juga sebenarnya nggak ada sih hehe. Jadi bikin video hanya kalo pas ada keperluan aja. Biasanya aku editing juga pake viva video tapi yang edisi free. Jadi hasilnya ya standar aja juga hehe.

    ReplyDelete
  4. Bertahun-tahun yang lalu aku sempat pake viva video yang berbayar mba. Tapi ga tau kenapa saat diupload di instagram suaranya jadi menggaung. Ga ketemu-ketemu solusinya hingga akhirnya aku pindah ke power director sampai sekarang. Ngeditnya ya cuma just so so sih mba, tapi udah nyaman aja pake app yang terakhir ini.

    ReplyDelete
  5. Mbak Uci mah fotonya kece badai. Selalu simpel dan propertinya gak berlebihan, kusuka dengan konsep fotonya yang modern minimalis banget. Pengin juga konsisten mengupgrade kemampuan fotografi. Tapi aku kepentok belum punya background sama lighting. Butuh trik khusus untuk fotografi dengan properti seadanya.

    ReplyDelete
  6. Aku juga lagi suka bikin edit-edit video mba. Mudah-mudahan practice make perfect jadi bisa dapat bayaran kaya Mba Uci hehehe.

    ReplyDelete
  7. belum pernah bikin video produk dengan properti yang memadai begini, eh sebenarnya sih bisa dengan properti yang ada hanya tinggal asah kreativitas sama jam terbang ya mak. keren deh, makasih udah berbagi tips yang bermanfaat ini

    ReplyDelete
  8. Kalo aku edit video masih pakai adobe premiere sih. Kalo di hape pakai inshot aja.

    ReplyDelete
  9. Ini tuh keren banget.
    Semua prop nya mumpuni jadi hasilnya kece banget.
    Keren yaa, pakai apps editing video yang berbayar. Memuaskan...

    ReplyDelete
  10. Saya selalu respect deh sama orang2 dengan kemampuan fotografi dan videografi. Bisa gitu milih angle atau mengatur produk/model. Saya sedniri selalu merasa kurang artsy hihihi
    sejauh ini kemampuan bikin video cuma video belajar daring anak2 saya pakai inshoot hehehehe

    ReplyDelete
  11. iyaa mba, background dan properti ini yang sangat membantu banget ya biar tampilan produknya lebih bagus dan kreatif ya. Apalagi kalau sering review produk, kalau punya properti bakal ga monoton ya

    ReplyDelete
  12. Wah makasih banget mbak tipsnya. Membantu banget nih buat pemula kayak aku. Pengen ngajarin bocah2 bikin review mainan nih

    ReplyDelete
  13. wah makasi banget tipsnya maaak, aku emang lagi pengen belajar video niiihhh.. sekrang langi nyoba ngedit ngeditnya duluuu.. hehe. makasi sharingnya maaak

    ReplyDelete
  14. Saking 'begini' tahun 2020 sampai lupa dulu pernah bikin resolusi apaan. Hahaahaaa. Aku kalau aplikasi di hape pakai Kinemaster, di laptop pakai filmora, Mak. Tapi ya baru buat edit-edit sesukanya, sih, belum pro. Haha. Keren banget ih Mak Ucig, totalitas bingit bikin videonya. Sampai yang kurang sreg langsung dihapus filenya. Kalau aku nih modelnya yang "jangan dihapus dulu siapa tahu masih butuh". Akhirnya bingung sendiri pas milih. Wkwkwk, dasar akuuu.

    ReplyDelete
  15. Detilnya keliatan baguss bangettt. Naksir, Mbak. Aku suka edit video juga, pakai pwer director lumayan hasilnya.

    ReplyDelete
  16. Nice tips mbakku.. aku nih termasuk yang masih gaptek banget kalo bikin video, mungkin karena orangnya ngga sabaran juga kali yaa jadi ya gitu deh.. aku akan coba tipsnya ya mbak.. semoga jadi enjoy bikin video ya aku

    ReplyDelete
  17. tadi siang saya barusan take video buat produk beauty, lumayan kagok karena udah lama gak bikin. Kalau aplikasi favorite saya masih power director karena sejak awal belajar pakai itu hehehe

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by