Berbagi Peran Dengan Pasangan Untuk Kesehatan Mental

Berbagi Peran Dengan Pasangan Untuk Kesehatan Mental
Semakin banyak anak, semakin semakin kerepotan? Kalau saya yes. Waktu mbak ART belum ada, pak suami cuma ngingetin untuk panggil mbak lagi pas Ugo lahir supaya saya tetap waras dan tidak terlalu kelelahan. Qadr Allah, pandemik. Ya Allah repotnya luar biasa sih karena harus belajar dari rumah sementara kedua anak lainnya harus tetap diawasi dan ajak bermain. Pernah posting agak mirip ini. Peran untuk jadi ibu yang baik tidak terlepas dari dukungan suami. Beribu terima kasih buat para suami yang rela mengutamakan keluarganya dibanding hal lain.


Berbagi Peran Dengan Pasangan Untuk Kesehatan Mental

Butuh Bantuan
Sangat butuh bantuan. Bukannya manja tapi kalau jaman dulu kan rumah saudara tuh dekatan jadi bisa minta tolong. Namanya juga saudara yaa. Sekarang kalau bukan para suami yang bantu istri, siapa dong? Lagian kan itu anak bersama, pengasuhan juga bersama. Saya sering dibantu papi, anak-anak disuapin dan dimandikan. Anak-anak diajak bermain. Pokoknya dua cewek itu dipegang papi. Sehingga nggak merasa kehilangan saya yang sedang mengasuh Ugo. 



Bonding Time
Selain terbantu, mereka punya ikatan kuat sehingga manfaatnya lebih dari yang semestinya. Anak-anak dekat dengan saya namun mereka juga dekat dengan papinya. Pak suami yang sangat dapat diandalkan dalam mengurus anak tentu jadi kebahagiaan seorang istri. Asiiiik. Anak-anak yang dekat dengan ayahnya itu mempengaruhi psikologisnya, mereka bakal tumbuh berkembang dengan baik. Insya Allah, amiin.


Nggak Stereotip Gender
Laki harusnya giniii, perempuan nggak boleh itu. Saya kurang setuju. Kalau sudah menikah ya itu jadi urusan antara keduanya. Suaminya yang megang domestik dan istrinya kerja, ya silakan aja. Yang nggak boleh tuh istri kerja, suami malah nggak kerja, nggak bantuin apa-apa. Cuma kalau istrinya happy dan nggak jadi singa, mangga aja. Masalah ke pasar? Laki-laki juga nggak apa-apa sih ke pasar. Tujuannya membantu istri. Sungguh mulia bukan? Yang nggak mulia tuh yang cuma komen, jeeeen netijeeeen ngurusin orang banget. Haha. Suami istri memang harus kompak, mau udah punya momongan atau pun belum. Saling backup.



Beban Jadi Lebih Ringan
Meski kalau ada kecoa mati saya yang maju beresin, tapi kalau ada masalah tikus waktu itu. . Oh No! Saya ogah. Hehe. Impas kan kita hihi. Masalah pendidikan anak, saya minta bantuan suami untuk ngajarin si anak kedua dalam mengenal huruf hijaiyyah. Berbagi apa pun sama pasangan itu bikin beban jadi lebih ringan. Cerita apa aja aman. Pokoknya secret rapi jali. Alhamdulillah paping nggak pernah kompor. Selalu ngadem-ngademin (kipas pake duit?) 😂 lol. Saya pribadi cerita paling enak ke pak suami, pokoknya love.

Jadi berbagi peran dengan pasangan tuh memang menyehatkan. Kalau ada suaminya yang nggak support istrinya, ke laut aja ya 😄 #eh. Kalau istrinya oke aja, gapapaaa kali deh. Kamuu gimana? Sehat?

25 comments:

  1. Kemaren saya suka ngepel, cuci piring n beres2 rumah malah dikatain suami takut istri :)

    ReplyDelete
  2. Di rumahku juga seperti itu bagi2 tugas mbak. Sebelum wfh, suami ikut beres2 rumah. Anak2 juga punya tugas rumah sendiri. Sore juga beres2 lagi bareng2. Karena nggak Ada ART, jadi sepakat buat merawat rumah bareng2..

    ReplyDelete
  3. Yap! Harus kerjasama yg baik antara suami-istri.
    Kalo ayah mau mengerjakan pekerjaan RT, anak bakal lihat dan meneladani kebaikan Bapaknya.
    Semoga kita semua sehaaattt dan kompak!

    ReplyDelete
  4. Aku pun mau cari pasangan yang mau berbagi kaya gini. Bukan yang cuma ongkang kaki. Kecuali kalau mau bayarin pengurus rumah tangga dan lainnya ya, hahaha. Musim pandemi tuh wajib banget jaga kesehatan mental

    ReplyDelete
  5. emang membahagiakan banget ya mak, kalo suami bisa pengertian banget menolong tanpa diminta. Tapi nggak semua suami sepeka itu ya mak, emang kadang kita harus mengkomunikasikan apa apa saja yang perlu dibantu yaaaa.. hihi.

    ReplyDelete
  6. Berbagi peran dengan pasangan bikin bahagia yah, alhamdulillah dari awal pernikahan sampai sekarang sudah 13 tahun pernikahan, saya dan suami masih intens berbagi peran. Biar sama - sama waras, hehe.

    ReplyDelete
  7. Harus banget ini ... soalnya suami kan partner dalam berumah tangga, dalam kehidupan. Dukungan pasangan sangat kita butuhkan, begitu un sebaliknya

    ReplyDelete
  8. Dengan berbagi gini rasanya bisa lebih tenang yaa mbak. Bagibagi tugas, biar tetap waras. Lebih baik juga buat kesehatan mental.

    ReplyDelete
  9. Dulu sih saya kepengen bisa rutin berbagi tugas sama suami. tapi doski sering keluar kota atau pulang malem. Kalau lagi di rumah juga sudah capeeek. Artinya, idealita tidak berbanding lurus dengan realita. tapi ini juga salah satu seni rumah tangga. Mau dijadikan bahan ribut2 terus juga bisa. Tapi mending cari kelebihan2 lain dalam rumah tangga kita yg bisa bikin bahagia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaa mba betul.. kalau itu beda case ya yg sering kluar kota 😁

      Delete
  10. namanya menikah harus berbagi ya mba, termasuk berbagi tugas rumah tangga, pernah denger tugas rumah tangga itu tugas suami dan istri hanya membantu hihi
    Saya pribadi di rumah suka dibantuin paksu bagian ngepel teras depan

    ReplyDelete
  11. Betul, banget. Suami istri harus kompak berbagi tugas supaya berat sama dijinjing, ringan sama dipikul :D

    ReplyDelete
  12. Sama banget mbaa, ada peran suami memudahkan pekerjaan aku bangeeet, terutama soal pengasuhan anak2 di masa pandemi. Karena aku jg gak ada ARt di rumah, terkadang suka stress sendiri krn pekerjaan rumah tiada hentinya. Terima kasih untuk suamiku yg mau dan rela berbagi peran dengan istrinya :)

    ReplyDelete
  13. Setuju banget ini, karena merawat dan mendidik anak tuh bukan hanya tugas seorang ibu saja tapi bersama ayah dan ibu, sehingga tujuan untuk membentuk generasi mendatang bisa tercapai jika bersama-sama memiliki tanggung jawab dengan berbagi peran ya

    ReplyDelete
  14. Suami wfh mba? Saya juga kebantu banget selama pandemi ini suami wfh. Persis keadaan nya. 2 anak cewek2 skul online, msh SD kelas 1 dan yg 1 playgroup. Terus ada bayi. Sejak pandemi ga ada art, hiks. Alhamdulillah dibantuin

    ReplyDelete
  15. betull, semoga keluarganya sakinah mawaddah warrahmah ya mbak.. doain biar jodoh saya cepet ketemu juga hehehe

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah suamiku juga support, Mbak.. hampir tiap hari bantuin masak, kadang mandiin anak-anak, kadang juga belanja sayur, de el el.
    Punya empat krucils kalo kerjaan RT gak dibantuin yaa apa gak jadi singa beneran? Hahaha.. *curcol

    ReplyDelete
  17. Suami saya juga tipe yang enggak risih bantuin istri... Dan selama wfh ini berkah banget buat saya karena suami yg biasanya cuma pulang dari luar kota pas weekend, sekarang 24/7 di rumah terus hihi...

    ReplyDelete
  18. Oooo wajib nih saling share kerjaan RT hehe.
    Beruntung ya mbak punya pasangan yang gak gengsi membantu sekala kerjaan istri yang menyangkut urusan domestik :D

    ReplyDelete
  19. dengan berbagi tugas dengan pasangan, semua jadi terasa lebih ringan ya Mak. Saya juga gitu, sering ngandelin suami malah jadiinya.

    ReplyDelete
  20. Beneeerr...
    Alhamdulillah bisa kompak banget dalam mengurus rumah tangga.
    Dan suamiku paling tau kalau aku paling malas ke dapur. Jadi seringnya beliau yang masak.
    Hiihi~

    Barakallahu fiikum.
    Semoga bahagia dan kompak selalu.

    ReplyDelete
  21. Setuju banget aku mba denganmu eehhehe kudu dibantu suami apalagi aku tinggal ma mertua tanpa dia aku klenger

    ReplyDelete
  22. Ada keter bukaan dan saling kerja sama...pokoknya di komunikasikan aja..kalo adabyg gak enak mah. ..jangan dipendam

    ReplyDelete
  23. Saya bersyukur tanpa diminta suami slalu membantu urusan rumah tangga. Dan ini emang penting saling dukung di rumah ya

    ReplyDelete
  24. Aku juga mau klo dikipasin pake duit. Hahahahaha. Emang bener ya mba kunci para emak tetep waras tuh ya, berbagi tuhas dan betbagi kerempongan. Segitu aja kadang emosi masih meluap-luap karena capek. Apalagi klo gak ada saling bantu.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by