4 Cara Membuang Energi Negatif Supaya Hidup Tetap Bahagia

4 Cara Membuang Energi Negatif Supaya Hidup Tetap Bahagia ~Nggak nyangka bulan Juli aja. Anak ke-3 saya udah genap setahun. Dan kesibukan ngurus suami plus anak yang lucu-lucu yang kadang bikin ketawa juga bikin nangis haha. Alhamdulillah dikasi kesibukan positif, punya kegiatan yang bermanfaat supaya mulut bisa lebih terkontrol, juga kontrol pikiran. Karena pikiran itu pusatnya, apa yang kita pikirkan, pengaruhnya sangat besar. Jadi lupakan hal yang nggak penting. Marah, kesal bisa disalurkan pada tempatnya. Energi negatif nggak baik kalau dipelihara, bagusnya kamu hempaskan dia hehe. Memangnya semudah itu? Ya kalau kita mau, nggak ada yang nggak mungkin yakan, saya coba tuliskan cara membuang energi negatif supaya hidup berlanjut bahagia. Yuk. .



Siapa yang nggak kesel kalau anaknya lagi main sepedah terus tiba-tiba motor kenceng lewat. Si anak sampai ngomong, "lihat dong pakai mata" saking kagetnya, haha, yang satu itu memang frontal. Alhamdulillah anak saya nggak kelindes, cuma shock. Sebagai seorang ibu, sedih udah pasti ya. Nggak bisa berkata-kata kalau masalah ini. Sahabat mengingatkan, "ujian lo mungkin dari area sini ci, sabar, insya Allah pahalanya besar". Saya coba renungkan berjuta kali. Btw, mending saya bagi tips membuang energi negatif supaya hidup bahagia ya. 

Sharing Pada Tempatnya
Ini tuh kunci sih!. Kalau tempat curat kamu orangnya malah bikin panas kayak kompor meledug yhaaaa, kelar deh. Komentar dia aja bisa bikin air mentah jadi mateng, panas bingit. Yang ada sih bukannya masalah jadi hilang tapi malah menjadi-jadi. Sebaiknya cerita pada tempat yang tepat. Kalau saya sendiri tempat curhat paling-paling suami hehe, sama 1 atau 2 orang, nggak banyak karena sulit memang menemukan orang yang tepat, hiaa.

Menyibukkan Diri




Carilah aktifitas yang sangat teramat menyenangkan, ya mungkin bahagiamu sekedar scroll e-commerce buat window shopping, lakukanlah. Banyak banget kegiatan yang fun, kamu bisa coba olah raga, gambar, nyemprot-nyemprot tanaman. Yes, mungkin karena pas kecil suka lihat si mama megang tanaman, nyiram-nyiram kembangnya, sekarang saya juga menyibukkan diri merawat beberapa teman ijo alias tanaman. Awalnya mager sih karena ngurus anak tuh udah melelahkan ya, tapi saya harus nyoba. Semacam lepas penat saat spray si ijo-ijo itu. Serupa deh ketika kamu motong orang daging pas masak.

Salurkan Emosi 
Jujur deh kalau marah tertahan tuh nggak enak banget kan, dongkol, di tenggorokan tuh menohok rasanya. Coba deh aktivitas fisik buat menyalurkan marah kamu. Waktu itu saya pernah dengar saran psikolog, disuruh nyikat celana jeans. Haha. Saya pribadi sih nyikat kamar mandi. Beneran terbukti ampuh. Tiap kali lagi kesal gitu, saya nyikat. Pernah suatu hari, disangka paping lagi esmosi karena ngosrek kamar mandi haha, padahal mah memang kotor itu toilet. Lol. Bisa juga pukul samsak. Pokoknya harus salurkan. Jeans mana jeans. Tapi bisa juga salurkan emosi ke workout. Tinggal pilih aja sebisa kamu.

Mindset
Coba deh mulai kecilin masalah besar dan masalah kecil anggap nggak ada. Teori sih gampang, tapi kan nggak semudah itu bambaaaaang! Banyak latihan set pikiran kamu. Saya juga masih suka gondhook, kalau mau diceritain yang lain di sini jadi panjaaaaang, malas ah. Haha. Buang waktu. Dan benar adanya, kita adalah apa yang kita pikirin. Belum tentu juga orang yang kamu keselin itu ngerti perasaan kamu. Stop buang waktu. Awal banget itu dari pikiran kita, yuk move on.




Kunciii hidup bahagia ya utamanya bergantung sama Allah karena selain itu ya mengecewakan, right. Baik sama orang lain itu ya buat diri kita sendiri. Biarin aja orang lain seperti apa dan gimana. Kita ya baik aja. Wallahu a'lam bishawab.

1 comments:

  1. Yaaay, hampir semua sepemikiran sama Mbak Uci :D

    Sharing sama tempatnya ini bener banget sih. Berhubung aku belum punya suami, jadinya memilih sharing ke teman yang dipercaya.

    Menyibukkan diri ini pasangannya kalau aku di saluran emosi sih. Entah menyibukkan diri apapun, tapi tetap dalam koridor yang positif.

    Yang mindset ini yang kudu dilatih lumayan keras huhuhu. Masih kudu banyak belajaaarrrr :')))

    Terima kasih sudah menuliskan ini ya Mbaak! Sehat dan bahagia selalu, Mbak Ucii <3

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by