Karena Corona Oh Corona

 Karena Corona Oh Corona~ Semua Karena Corona jadinya aku beginii. Hei. . Semua kena imbasnya. Saya tertarik bahas ini loh. Tadi pagi mbak di rumah cerita kalau teman ART ngedumel karena THRnya nggak full. Hmm, dia ngedumel. Ya Allah, bukan kah seharusnya bersyukur? Saya ingat betul bahwa sang majikan cerita kalau usaha beliau juga mengalami dampak corona. Beliau tetap mengusahakan karyawannya supaya tetap bekerja walau sulit.




Karena corona kali ini sih mau curhat aja. Haha. Lagi, curhat lagiii. Memang ya dampak dari virus yang tak terlihat ini luar biasa. Banyak berita tentang corona yang bikin parno. Tapi yang pasti setiap peristiwa ada hikmahnya. Nggak mungkin nggak ada tujuannya. Sebagai ibu ya dampak corona ini masya Allah, buibu gimana esmosi jiwanya bisa terkontrol saat anak di rumah non stop 24 jam? Huhu. I feel you. Hug. . 

Orang dewasa banyak yang stres, bosen banget di rumah lama kelamaan. Sebenernya anak kecil juga merasakan hal yang sama kan. Tinggal gimana kita sebagai orang tua merangkulnya. Jujuuuur ini memang sulit banget huhu. Saya dengan 3 anak yang masih kecil gini tuh rasanya mau membelah diri. Padahal ada ART pulang pergi yang backup. Apalagi Ugo butuh penjagaan kalau meleng dikit dia bisa naik genteng 😅 sementara itu kakak-kakak minta main bareng.  Disitulah kesabaran diuji. Mau kraiiii.

Btw, dari sekian lama di rumah aja udah tentu banyak perubahan yang terjadi ya. Corona oh corona, karena kamuuuu saya jadi:

Masak Resep Baru



Sebelum Ugo pabalatak kayak sekarang, saya bisa nyobain menu baru. Camilan buat anak dan suami. Tapi sejatinya udah suka masak sih buat stres release di rumah. Ternyata dari yang saya baca, proses memasak, kayak motong daging dan sayuran dipercaya dapat memberikan efek relaksasi. 

Merapihkan Kenangan #eh bukan



Merapihkan rumah karena ruwet lihatnya kok berantakan. Kan penginnya di rumah tuh nyaman ya, rapih bersih terkendali. Mulai beresin pakaian yang udah jarang dipakai, nyoba ganti suasana juga bisa dicoba deh sekalian redecorate rumah. Kecil-kecilan aja, misalnya geser letak sofa. Kalau rumah rapih kan bikin betah.


Dibantu Pasangan



Karena corona bisa WFH dan pas jam makan siang bisa terbantu karena paping yang nyuapin. Alhamdulillah. Ada juga yang segala segala diambil alih suaminya karena WFH. Ya ke pasar, ya nyuci semua deh hihi. Istri fokus megang anak doang. Masya Allah corona bikin suami istri nambah kompak yes


Bercocok Tanam




Ini bisa banget jadi kegiatan positif di rumah. Kayaknya moment pandemik bikin pas. Saya juga mulai menghijaukan beberapa petak teras depan. Walau cuma seuprit, lumayan hijauin mata huhu. Beberapa tanaman hias yang tidak sulit merawatnya dan tanaman herbal. Wah saya sengaja tanam kunyit karena butuh daun kunyit buat ngerendang hahaa. Oh ya bisa cobain nanem yang mudah dulu deh, asyik lho.


Berdagang




Saya pernah baca tulisan teman, mulailah berdagang sebelum masa sulit karena bisnis butuh waktu untuk berkembang. Buat temans yang ada keinginan dagang, cus disegerakan. Kalau saya pribadi belum nih, masih bertapa dagang apa yaaa. Hihi.


Nah kalau kata kamu, corona gimana? Ulah apa yang dia perbuat selama pandemik ini. Sharing yuk. .
Karena corona kamu jadiii?

4 comments:

  1. memang dampak corona ini luas di semua kalangan ya sebenarnya, nggak hanya kalangan menengah ke bawah, tapi juga para pengusaha. Apalagi banyak orang yang psikologisnya terganggu karena kebanyakan di rumah, semacam aku ini. Wkwkw

    Makasih nasihatnya mbak, "karena bisnis butuh waktu berkembang." Aku jadi kepikiran iya juga ya, seharusnya aku blm nikah ini waktunya bikin bisnis nanti pas nikah metik hasilnya.

    ReplyDelete
  2. Saya karena tinggal di desa jadi makin semangat banget nih untuk bercocok tanam. Ternyata kalau nanem sendiri ada rasa terharu seneng. Apalagi tanamannya bisa kita konsumsi sendiri atau manfaat buat tetangga mbak.

    ReplyDelete
  3. Yg pasti trip planningku cancel semuaaaa hahahaha. Cm traveling yg akhir feb yg bisa jalan. Sisanya bhaaay :p. Bisa di refund memang tp butuh waktu. Dan ntah kapan bisa traveling lg. Buat penggila traveling kayak aku dan suami, ini jujur nyiksa kami berdua :(. Tp mau bilang gimana, Krn aku sendiri slama kurva msh tinggi, msh blm berani utk jalan..

    Kmrn bahas Ama suami soal budget traveling yg biasanya kita kumpulin rutin. Krn sedang begini, budget tsb ttp harus diisi seperti biasa, tp mungkin digunakan kalo kondisi sudah aman. 2,3 ato mungkin 4 THN lagi, gpp. Itung2 pas sudah aman, kami bisa bener2 LBH jauh destinasinya dan LBH lama :D

    ReplyDelete
  4. trip oversea saya habis semua kena cancel. tak mengapalah kesihatan lebih penting

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by