Karena Kita Nggak Tau Setan Dari Arah Mana Aja

Karena Kita Nggak Tau Setan Dari Arah Mana Aja~
Istri adalah garda terdepan dalam menghadapi kemungkinan orang ke-3. Ya Allah paragraf depannya gini amat. Haha. Duh mau ngakak. Tapi sedih sih sebenernya kalau ingat kejadian yang dialami teman. Masalah kepercayaan dalam rumah tangga itu jadi hal penting. Membatasi bukan berarti nggak percaya. Pertemanan laki dan perempuan? Maaf, saya nggak terlalu bisa percaya. Terserah mau berkata apa tapi itu prinsipnya. Lol. Maksa ya. Saya punya sih dulu teman dekat laki, pure teman. Cuma setelah menikah, ya bye aja demi menghargai perasaan pasangan masing-masing. Mau ngeluarin unek-unek aja di postingan kali ini.



Postingan ini bukan karena habis nongton dramah Korea yang itu tuh? Bukan. Ini kisah nyata beberapa teman dekat yang mengalami badai sampai bercerai rumah tangganya karena orang ke-3. Kejadian yang bikin saya shock, campur aduk bahkan nggak percaya. Cemas. Btw, kan itu tergantung orangnya aja? Iyah tapi kalau bisa nggak ada celah ya nggak perlu celah dong. Pokoknya harga mati, nggak bisa ditawar πŸ˜†. 
Bisa Seperlunya Aja Kak. .
Secukupnya aja. Dunia tuh luas kalau ingin berbuat baik. Aduh masih ngegas kayaknya ya cig? Kalau masalah yang dialami teman saya, suaminya suka bareng dengan cewek itu karena lanjutin studi S2 dari kantor. Awalnya ya pasti biasa aja, toh sang cewek punya suami juga. But hey, syaiton tuh dari segala arah loh. Mungkin saking seringnya si cewek minta tolong, nggak ngerti juga sih ya. Dan niat suaminya bantuin aja eh jadi runyam. Ceweknya juga luar biasa nggak ngerti batasan. Ya Allah tega. Kok bisa ya sesama perempuan kayak gitu. Hmm. . Sekarang sang suami memilih hidup dengan perempuan itu meninggalkan istri dan 4 anaknya yang lucu-lucu. Devil is dancing. .

Ah Cuma Temen, Lebay. .
Kira-kira kalau minta temenin sama orang yang udah nikah tuh etis nggak sih? Menurut saya sih nggak. Ini prinsip. Posesif amat sih istrinya ituuu. Biarin ah, kayaknya bukan posesif, ini ada kok rulenya di agama saya. Diajarin batasan-batasan. Kadang pertamanya bareng-bareng, ramean. Lama-lama minta temenin, nggak nyadar juga awalnya pasti mereka sampai tahap itu . Kita nggak tau?!  Jadi balik lagi ke poin yang di atas ya, seperlunya aja kakak.

Mungkin Akan Ngerti Kalau Kamu Kerja Kantoran
Dulu saya pun pernah bekerja di kantor, beberapa teman kantor, senior laki-laki udah nikah. Kita bareng cewek-cewek aja sih dan yang lelaki juga sama laki. Kecuali kalau lagi ada suatu project suka bareng tapi jarang banget terjadi. Kita milih sama cewek-cewek aja. Dan nggak pernah gimana-gimana. Hmm tapi sih memang ada cewek yang suka makannya sama cowok-cowok. Buat apa? saya kurang tahu ya tujuannya bambaaaaang. Mungkin merasa klik aja #lah.

Bagi saya logic banget kalau ada ketemu intens setiap hari, ngobrol, chat nyambung, bercanda, bisa ada perasaan. Kita nggak pernah tau. Lagi-lagi devil datang dari arah mana pun. Tapi pertanyaan saya cuma satu. Memangnya nggak ada orang lain lagi apa ya?

Baca Juga : selain cinta kita perlu 5 hal ini di awal pernikahan

Well, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan ya seperlunya aja kalau temenan lawan jenis. Masalah kerjaan oke, selain itu mending nemenin anak-anak deh. Prinsip hidup deh iniπŸ˜ƒ karena kita nggak tau setan datang dari arah mana aja. . Lebih baik menjaga.

Yuk ada yang mau sharing juga kah, mangga. .

11 comments:

  1. karena sudah rumah tangga itu banyak hal yang harus dijaga. Bukan hanya sekedar status doang. mau itu lakinya atau perempuannya. kita nggak tahu kapan syaiton menganggu dan berhasil ngegoda iman kita.
    BTW salam kenal Mbak, ini kali pertama saya berkunjung kesini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba. Salam kenal 😁
      Iya setuju mba, laki atau perempuan harus jaga pandangan kan ya.. prinsip kita sama

      Delete
  2. harus saling menjaga kalo udh punya keluarga

    ReplyDelete
  3. salam kenal mba.. saya beberapa wkt lalu sempet ngecek hape suami saya. ada satu nama wa tmn kantor suami saya yg d lock sama dia. awalnya sempet curiga kenapa koq d lock, koq tmn2 kntr dia yg lain wa nya g ada yg d lock. hny satu nama itu saja. saya diemin awalnya. koq makin lama semakin ingin tau apa isi chat nya. seminggu kmrn akhrnya saya memutuskan untuk membuka kunci locknya sewaktu suami lagi g pegang hapenya. eh.. ya allah saya deg2an baca nya. apa yg saya khawatirin ada d chat itu kata2 Sayang & Kangen. pas suami balik lagi mau ambil hapenya langsung aku tnya.knp chat wa dr cewe itu di lock? knp yg lain g? mksdnya apa? dia jawab bohong apa yg saya tnyain. saya sakit hati disitu. suami aku hbisa2 nya nulis kata2 " Sayang sama Kangen" buat cewe lain. rasaya kaya d sambar petir siang bolong. aku diemin akhrnya dia jelasin lagi. sampe akhrnya aku blg, Aku tau km bohong sama aku. kenapa km g blg klo km chat dia ada kata2 "Sayang & Kangen" nya? baru disitu dia kaget. saya sangat marah,sedih, nangis, emosi, semua campur aduk jadi satu. dia jelasin semua itu cuma becanda g ada mksd apa2. ya allah becanda rasanya pgn saya pukul suami saya. dia jelasin semuanya. suami saya memang tipe pria yg sangat bertanggung jwb buat keluarga kami.dan dari dulu bkn tipe org perayu. dia memang org nya humoris.skrg saya sudah baikan tp satu kesalahan itu rasanya bikin saya jd curiga mulu sama dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mbak Dian.
      Alhamdulillah udah baikan mbak..mudah2an nggak terulang lagi ya mbak.. aku baca komennya aja gemes banget. Moga langgeng selalu ya

      Delete
    2. amiiinn.. makasih doanya mba. cobaan bgt ini hamil anak kedua.. semoga semakin lebih menguatkan hubungan ini. doa yg sama untuk mba & keluarga.

      Delete
    3. Masya Allah mba.. selamat ya. Moga lancar persalinannya amiin ya rabbi. Terima kasih mbaa

      Delete
  4. Rasanya tidak harus istri garda terdepan, suami juga punya kewajiban untuk itu, justru suami yang harus paling depan, istri jaga di belakang. Jangan semua di istri, salah itu. Rumah tangga itu berdua untuk bersatu, bukan berdua untuk single fighter.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul banget keduanya harus saling menjaga. Mau itu istri atau suami...keduanya berperan

      Delete
  5. rumah tangga tidak akan terdiri dengan satu tiang. jadi ia perlu diperteguhkan daripada komitmen kedua pihak

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya πŸ™‚
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by