Indahnya Masa Kecil Yang Tidak Terulang

Indahnya Masa Kecil Yang Tidak Terulang ~ "Susan, susan, susan. . besok gede mau jadi apa?.." Saya selalu ingat lirik lagu itu. Lagu di mana saya merasakan menjadi anak kecil, lugu, ingin cepat besar, penuh cita-cita yang selalu gonta-ganti. Bercita-cita mau jadi dokter, juga jadi polwan. Masa kecil yang tidak akan mungkin terulang. Kadang kita penasaran dan ingin anak-anak mengalami pertumbuhan yang cepat pintar. Di sisi lain, kita nggak mau itu semua cepat berlalu kan?

Indahnya Masa Kecil Yang Tidak Terulang

Masa Kecil Masa Menyenangkan
Kata ibu dan ibu Tirah (yang bantu di rumah ibu), memang masa kecil anak tuh menyenangkan dan mereka ingin mengulang kembali. 

Seketika langsung mak deg! Saya harus bersyukur karena sedang mengalami masa itu. Moment yang luar biasa. Kata-kata ibu menyadari saya yang sedang berada di fase tersebut. Yang seharusnya hari-hari berlalu terasa selalu menyenangkan. Mengukir kenangan masa kecil anak-anak, saya akui nggak bisa sembarangan dan nggak semudah itu. 


Indahnya Masa Kecil Yang Tidak Terulang
Masa Kecil Maming, Yang Mana yaaa?

Kaina sudah 6 tahun. Banyak kenangan dilalui. Kaina mulai suka baca buku dan senang naik sepeda. Kaina juga bisa bangun pagi sendiri dan lagi suka mencuci piring. Kalau Ashika, lagi suka lompat tidak bisa diam. Seru. Tapi kalau lompat di tempat tidur tidak jadi seru. Hahaa. Ugo? Juga lagi sangat lucu unyuuuuk. Sebentar lagi belajar makan. Dan sedang nggak mau ditinggal.

I'm so blessed.

Masa kecil anak yang tidak dapat diulang. Ya Allah, saya tidak ingin menyesal.
Karena apa yang kita tanam, itulah yang kita tuai. Jangan minta dicari, kalau dulu kita sebagai orang tua nggak pernah mencari anak-anak kita.

Setiap ibu merasakan betapa sibuknya ketika anak masih kecil. Belum lagi ada kondisi memiliki anak lebih dari satu. Menyuapi, memandikan, pakaikan baju, menyisir secara bergiliran, dan ah masih banyak lagi. Itu semua toh menjadi ladang pahala para ibu. Harusnya ibu menikmati tahapan ini. Termasuk saya. 😭  insya Allah menikmati ya. Walau kadang lelah menjalaninya, mencoba tetap semangat.

Para ibu pun tidak boleh stres. Anak-anak sih memang ada saja ulahnya itu wajar. Btw, yang saya bicarakan di sini untuk anak balita ya 😄.

Tahap Apa-Apa Maunya Sama Emak. .
Kita keren. Harusnya saya buka mata dan menyadari itu. Masa anak masih balita, buibu pokoknya laku keras gaes. Mulai dari mandi, makan, sampai buka bungkus makanan maunya sama emak. Kalau ibu mandi, mereka minta ikut, lalu kita taruh dia di depan pintu kamar mandi?! Lol. 

Indahnya Masa Kecil Yang Tidak Terulang
source:pixabay

Hmm, pasti yang anaknya sudah bisa main sendiri dan nggak mau diajak-ajak lagi ngerasain sedih deh. Mau gimana pun roda berputar ya. Makanya nikmatilah saat di mana anak masih kecil, masih merengek minta ditemani tidur, dibacakan buku cerita, dibuatkan susu, didengarkan keluh kesahnya. Karena beberapa tahun lagi, kebiasaan-kebiasaan tersebut perlahan hilang.

Rumah Bising dan Berantakan
Merasa nggak sih kalau kayaknya ramai banget deh di rumah seperti pasar haha. Adik nggak mau mengalah dan kakak yang menangis lebay atau sebaliknya. Bukannya selalu berantem jugak. Mereka sering akur, cuma ya beberapa detik kemudian jerit-jeritan. Ada yang selalu mau mandi duluan, makan duluan, apa-apa duluan, riweh deh tapi seru. Begitu indah cencunya bagi mereka :p.

Indahnya Masa Kecil Yang Tidak Terulang
source: pixabay

Saya mencoba menikmatinya. Subhanallah, nikmatNyaaa. Jangan ditanya lagi, keadaan rumah berantakan is number one yes

Dan bisa dipastikan saat mereka dewasa, rumah akan sunyi senyap. Kayaknya saya terlalu mendalami saat anak-anak dewasa? Sudah termehek-mehek dari sekarang. Ada yang gitu juga nggak sih?

Apalah artinya saya yang akan menua.

Okay, jadi juga tulisan maming. Semoga dengan membaca tulisan ini, kita sama-sama jadi semakin menikmati masa kecil anak-anak. Anak dan orang tua harus sama dalam menikmatinya sehingga ada nyawa pada proses tersebut.

Catatan dari ibu yang masih terus belajar dan mencoba selalu menguatkan. . Btw, bisikin juga dong masa kecil kamu kayak gimana?

26 comments:

  1. iya masa-masa yang ga terlupakan ya mba, dulu juga aku suka setel lagu ini hahaha..

    anak-anak sekarang juga MasyaAlloh meski bentar akur bentar berantem apalagi rebutan emaknya kudu nempel itu juga aku rasakan pisan :D

    semoga anak-anak sehat dan kita jadi ibu yang selalu bahagia dan sehat pula aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susaaan.. kita sejaman nih kayaknya haha
      Amiin insya Allah di sana jg sehat2 dan ibu kuat yaa mba

      Delete
  2. Time flies sooooo fast!
    Jadi nikmati semua kerempongan ketika anak masih kecil2 Mak.
    Begitu anak beranjak ABG,duh rasanya pengin punya anak kecil aja daaahhh :D

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah masa kecilku menyenangkan...dan sekarang aku yang bertugas membuat masa kecil anak-anakku menyenangkan..hehe

    dianesuryaman dot com

    ReplyDelete
  4. Jadi terkenang saat anak-anak masih kecil, rumah berantakan, rame dengan suara2 mereka. Sekarang mereka udah gede, 2 sudah kuliah di luar kota, tinggal satu yang 2 th lagi juga kuliah. Duh kebayang deh tinggal berdua aja sama suami. Sepi.

    ReplyDelete
  5. Wah Susan sekarang udah segede apa ya hihihi. Aku sempat lihat Kak Rianya juga waktu itu ada acara kantor bapak.
    Yang jelas masa kecil memang gak bisa dilupakan ya. Aku kangen rumah masa kecilku dulu

    ReplyDelete
  6. enjoy your time sayy... aku kadang rindu masa2 riweuh pakepux rumah bak kapal meleduk dengan tiga kunyils lulumpatan hahaha.
    skr di rumah tinggal 2 anak. si kk lagi pesantren. taun depan aa kuliah. anaku tinggal satu deh si dd di rumah sambil nunggu yg pulang dr pesantren :D

    ReplyDelete
  7. Anak-anak saya udah mulai remaja sekarang. Saya mulai sering kangen ketika mereka ke mana-mana nempel sama emaknya. :D

    ReplyDelete
  8. Haha... ngakak lihat rumah brantakan. Anakku udah pra remaja, tetep aja urusan berantakan seperti hal wajib. Heran dehhh...

    ReplyDelete
  9. Waktu cepet banget berlalu. Dan memang masa kecil tu masa paling menyenangkan. Kerjanya cuma main saja. Tapi jugq sering nangis juga ta, mskpn untuk hal yang kita orang dewasa nganggep remeh temeh.. Hihi...

    ReplyDelete
  10. masa anak2 ialah kenangan terindah. saya masih ingat gimana saat usia 5 th dapat hadiah kue ultah pertama dari nenek. ah senangnya... saya pun ingin ukir kenangan terindah di hidup buah hati saya

    ReplyDelete
  11. Aku malah senang banget lho ketika anak-anak merasa 'apa apa harus sama ibu', berasa jadi manusia super hebat yang selalu dibutuhkan. ;)

    ReplyDelete
  12. Masa kecilku happy, banyak teman, suka main di sawah bergerombol, berangkat ngaji rame-rame dan jajan di warung, hihi, sering pindah daerah karena ayah kerja jadi PNS kehutanan..

    ReplyDelete
  13. Masa keriweuhan saat anak-anak masih kecil memang gak akan terulang lagi, jadi sebaiknya dinikmati saja ya, Mbak.

    ReplyDelete
  14. Anakku dah remaja dan pra remaja, 15 dan 10 tahun dan aku kesepian jadinya, rumah pun mulai rapi tapi jadi ngangeni liat berantakan kek dulu lagi.
    Mereka makin enggak butuh emaknya lagi...dan...Ah, pokoknya nikmati saja masa-masa saat mereka berantakin semua dan nempel ke kita.

    ReplyDelete
  15. Masa kecilku, suka berantem sama Kakak dan Adik. Beberapa akhir tahun ini udah gak lagi bertengkar, pukul2 lan, hahaha. Emang ada kalanya kita ingin balik ke masa anak2. Tapi udah gak bisa

    ReplyDelete
  16. Masa kecilku jg unforgettable banget. Kangen masa2 dimanja mamah. Tapi enggak kangen sm bully di sekolah. Haha.

    ReplyDelete
  17. Masa kecil itu ceritanya macam2 dan pastinya enggak terlalu ribet seperti saat kita dewasa

    ReplyDelete
  18. Kenangan masa kecil yang tak terlupakan, saat turun izin dari mamak boleh mandi hujan :)
    Secara mamakku itu bisa dihitung menurunkan izin mandi hujan, bahahaha.
    Ntar sakit flulah, batuk, endebrai, endebrai.

    Sebaliknya,
    Aku selalu memberikan izin sama putriku kalau doi pengen mandi hujan.
    Karena aku ingat betapa sedih dan kecewanya aku saat izin tak kunjung turun, hihihi

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah jika sudah dapat menikmati Mbak. Saya dengan suami pun begitu, dibawa santai saja. Semua ada waktunya, kita tinggal bersabar menjalaninya sesuai garis waktu yang ditetapkan.

    ReplyDelete
  20. Anakku udah kerja dan kuliah, jadi memang udah lama rumah sepi. Seperti kata mba LIna, dinikmati aja. Kangen iya, tapi nggak mungkin juga diputar balik waktunya. Dulu waktu anak-anak kecil, kami sangat menikmati karena belum ada ponsel pintar. JAdi kegiatan sehari-hari ya berkebun, main air, pasir, atau lego, asik banget meski rumah berantakan

    ReplyDelete
  21. Lagi mengalami itu, apa2 emak dan rumah berantakan hehe. Tapi bener sih kalau anak dah gede mungkin kita akan merindukan hal2 kyk gtu ya. Tapi moga anakku msh nempel ama aku aamiin :D

    ReplyDelete
  22. Setuju banget. Masa anak-anak ini masa yang paling indah dan menyenangkan. Anak-anak kalau masih kecil rasanya cepet banget pertumbuhan nya. Padahal masih penen ditemploki anak. Eh anaknya sudah risih dekat maknya. Mewek Jaya dah.

    ReplyDelete
  23. Wah iya bener sih, masa anak2 ini bakalan jd memrobale bgt ya. Kalo udah gede kita bakalan kangen bgt

    ReplyDelete
  24. Dinikmatin Aja mba Masa kecil anak2 nti klo dah gede kangen mereka kecil lagi hehe,,, semangat selalu pokoknya krn memang bnr gk akan terulang

    ReplyDelete
  25. Masa kecilku dan juga anak - anak insya Allah penuh waran dan kenangan baik. Memang harus dinikmati karena tidak berulang ya mba

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by