Pengalaman Merawat Balita Diare Dan Muntah-Muntah

Pengalaman Merawat Balita Diare Dan Muntah-Muntah~ Sungguh lelah banget semingguan lalu. Adik Ashika sakit. Bermula dari pagi itu dia bangun masih ketawa lalu ambil botol minumnya sendiri. Nggak lama. . Muntahan pertama keluar. Hingga akhirnya 12 jam tidak bisa makan dan minum. Setiap kali minum, muntah lagi. Padahal dia haus banget-banget. Ashika muntah tanpa demam. Saya juga kondisinya sedang hamil dan punya PR naikkin HB. Pasrah, lelaaah maksimal. Cuma bisa jalanin, ya sedih kalau diingat lagi. Mau gimana? Mana rencana akan ngadain pengajian tasyakuran 7 bulanan. Tapi alhamdulillah semua sudah terlalui. 


cara merawat balita diare muntah


Kelar Ashika sakit, disusul Kaina juga sakit. Memang ya seringnya gitu. Dalam satu atap, kalau kakak atau adiknya sakit, yang lain ikut sakit. Cerita Ashika muntah tanpa henti, akhirnya di hari itu juga kami bawa ke dokter. Niatnya ke dokter Aryz yang biasa tapi sampai di sana menurut informasi beliau agak datang telat. Nah paping memutuskan pakai dokter lain. Jadilah ke dokter Adhani. Dokter cewek, sudah lumayanan sih usianya. Selepas periksa, anak-anak diberi mainan. Wah, kata paping sih ini baru dokter anak. Hihi..

Alhamdulillah dicek ujung jempol Ashika masih merah. Dokter Adhani masih memperbolehkan pulang dengan syarat kalau obat tidak bisa masuk, Ashika harus cepat dirawat di rumah sakit. Saya pun harap-harap cemas karena untuk minum air putih saja dia muntah. Dengan berharap di rumah, semoga obatnya bisa tertelan dengan damai masuk perut.

cara merawat balita diare muntah
source: pixabay

Lagi-lagi alhamdulillah. .
Obat bisa masuk ke tubuh dia. Ashika dikasih obat mual 2 macam.
Ada cairan oralit juga bakteri baik (lacto-b). Hari pertama nggak ada demam. Sudah bisa makan pisang lalu istirahat. Nggak muntah lagi.

Hari kedua, Ashika demam plus buang air. Mencret-mencret gitu *maaf. Jadi setelah muntah berhenti, perjuangan belum berakhir. Dilanjut buang-buang air, cair. Mau pipis tapi yang keluar ya campur pup. Pokoknya selama 2 jam itu berkali-kali pup. Sampai pakai diapers supaya bisa langsung buang dan nggak banyak cucian kotor. 6 jam bisa pup 8 kali, saya lupa berapa kali detilnya. Yang jelas, sering sekali. Sampai tidur nyenyak baru di jam 2 menuju subuh. Huaaa, perjuangan banget. Kasian Ashika kalau diingat lagi.

Pengalaman yang tidak terlupakan, saya coba berbagi ya. Mudah-mudahan bermanfaat.

Dari kejadian sakit itu, paling gregetan saat Ashika susah minum oralit. Tapi syukurlah dia kuat minum air putihnya. Saat tidur dia pun bangunin saya untuk minta air putih. Nah, gimana sih merawat anak balita yang muntah dan diare? Berikut ini pengalaman merawat balita sakit diare dan muntah - muntah. Oh ya, saya selalu sediakan kantong plastik untuk muntah dia, karena kan tiap masuk air putih langsung muntah lagi. Sedih banget. .

cara merawat balita diare muntah
Source: Pixabay


Kelar muntah-muntah si anak malah diare?

1. Setelah berhenti muntah-muntah, siapkan makanan seperti buah pisang, bubur, biskuit, roti. 

2. Porsi makan belum bisa banyak, jadi beri makan sedikit tapi sering.

3. Pakaikan diapers untuk memudahkan ketika buang air.

4. Usahakan beri cairan oralit karena air putih berbeda kandungannya dengan oralit (menurut informasi dari dokter)

5. Selalu beri cairan setelah BAB, juga sesering mungkin. Minum air teh hangat jadi pilihan favorit anak.

6. Saya berikan lacto-b pada teh dan buburnya.

Dari yang sering BAB sampai bertahap berkurang intensitasnya, karena pencernaannya belum stabil. Ada sesuatu yang terjadi mengganggu pencernaan si kecil.

Hari ke-3 masih ada pup cair, ya 3-4x . Berkurang jauh dari hari sebelumnya. 
Hari ke-4 dan hari ke-5 sudah jarang pupnya tapi memang belum padat. 
Hari ke-6 sudah agak padat, dan hampir semingguan pupnya kembali normal.

Seingat saya, Ashika minum lacto-b sebanyak 5 sachet selama sakit kemarin sesuai resep dokter diminum 2x dalam sehari. Ini pertama kalinya saya memakai Lacto-B, memang sudah dengar sih dari beberapa teman kalau anak mencret atau diare gitu, beri Lacto-B.

Alhamdulillah, sudah sehat semuanya. Semoga nggak sakit lagi ya. Sehat-sehat juga untuk kita semua. Semoga bermanfaat ya tulisan pengalaman saya dalam merawat balita yang diare dan muntah-muntah.

11 comments:

  1. Aku dsa nya pas paket lairan dokter adhani kak, yg rambutnya model bob itu kan... bru abis itu karena blio praktik sore trus takpindah ke dokter aryz priibadi

    Sehat2 trus ashika
    Sedih emang kio pas anak diare, aku pun pas hamil gede, anak diare sampe stress bener saking byk pikiran, tp abis konsul ke dsa, dikasi lacto b sembuh...yg penting kt dokter klo diare kudu cepet pengobatannya, kesian klo pantat sampe merah hiks

    3 hari ga ada perubahan advice ke dokter,bgtu pas konsul

    ReplyDelete
  2. Oya akunpun pas ngasi lacto b lumayan pe er tu soalnya anaknya rada ngerti klo ada campuran probiotik di makanannya, hihi
    Tapi mau ga mau dikasi biar tuntas...alhamdulilah pas diabisin, langsung sembuh

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah kalau sudah sehat kembali, semoga kita semua bisa dalam keadaan Sehat.aamiin

    ReplyDelete
  4. Kalau merawat orang dewasa atau diri sendiri ya gampang karena sudah tahu apa yang dirasakan. Lah, kalau merawat anak kecil ya tantangannya di komunikasi ya.

    ReplyDelete
  5. Anakku pernah nih, makan dikit muntah bahkan minum aja lo muntah. Akhirnya akukasih dia makan minum ya dikit2 tapi sering ya dijarak 15 menitan lah.

    ReplyDelete
  6. Muntah-muntah terus diare memang melelahkan bagi yg sakit maupun yang merawatnya. Minum cairan oralit memang sangat membantu untuk menyembuhkan diare.

    Saya yang udah gede gini kalau pas diare aja langsung lemes gemetaran, hiksss..

    ReplyDelete
  7. Wah... Sedih ya kalau anak lagi sakit gitu. Apalagi kalau diare itu bikin berat badan turunnya cepet. Untung bisa segera teratasi ya... Semoga sehat terus untuk buah hatinya ya...

    ReplyDelete
  8. Aku pernah juga ngalamin anak diare, muntah2, dan demam juga. Lacto-B ini emang manjur sih buat diare, udah gitu harga nya murah juga. Lebih manjur lagi sih aku pake interlac, cuma harga nya emang lumayan mihil hehe

    ReplyDelete
  9. Aduh baca ini bikin aku ikutan panik, lelah dan sedihnya bun huhuhu. Masya Allah ya jadi ibu luar biasa sekali perannya dan bukan sesuatu yang mudah. Untung anak-anaknya cepat-dcepat diperiksakan ya Bun. Aduh klo diare repot banget ya dan oralit itu obat kesehatan penting yang selalu ada di rumah kita ya

    ReplyDelete
  10. Bermanfaat banget mba ucing karena kalau udh kejadian kadang sebagai ibu kita panik.. Dan bingung harus ngapain anak sakit

    ReplyDelete
  11. Sehat-sehat terus ya sikecilnya mbak Ucig, aku juga sebagai ibu pernah bingung ketika anak diare sampai akhirnya menemukan lacto-B. Thanks for sharing ya mbak

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by