Betapa Pentingnya Pertolongan Suami

"Tolong suapin yaa.."
"Tolong jagain anak-anak ya, weekend mau ada acara, gimana?"



Duh, minta tolong melulu ya maming ini :))

Sebagai ibu rumah tangga yang kadang lemah dan tak selalu quad. Tentu saya minta bantuan paping, apalagi kalau weekend. Rasanya lebih nikmat deh berkat bantuin paping. Lagian juga supaya bonding anak-anak semakin bagus terhadapapingnya. (#alasan). Pokoknya penting banget pertolongan suami buat saya. Terima kasih buat ibu dan bapak mertua yang sudah mendidik anak lakinya yang jadi suami saya ini ๐Ÿ˜ƒ 


Saya juga setuju dan menjalankan partnershiparenting, kerja sama antara ayah dan ibu. Peran ayah tidak lagi hanya sebagai pencari nafkah namun turut andil tahu perkembangan anak-anak. Ayah perlu bermain dan juga dekat dengan anak-anak. Belajar banyak dari pola pengasuhan keluarga saya jaman dulu. Jarang main sama bapak, dan fatalnya kalau ketemu bapak atau nelpon bapak hanya untuk minta uang. Syukurlah saya nggak jadi anak yang gimana-gimana. Allah masih melindungi karena doa mama. Oke lanjut cerita, sebenarnya ini tentang kegemasan saya sih sama para suami yang nggak mau bantu istrinya, walau hanya sekedar bermain dengan anak. Memangnya ada gitu ayah yang nggak mau mengajak main anak? Adaaa.  


Sayang Anak, Sayang Ponakan๐Ÿ˜



Saya kadang nggak habis pikir sama suami yang nggak mau ngasuh anaknya. Semua semuaa hal tentang anak, istrinya yang pegang. Ada pula yang nanya ke istrinya "kamu ngapain aja sih di rumah?" Padahal kerjaan istri sekaligus ibu itu tak ada habisnya. Iya kan? 

Pertanyaan kayak gitu terasa bikin kzl karena sang istri memang sudah memberikan performa yang baik. (Pengecualian untuk yang tidak punya performa bagus ya :p) 

Coba tanya sama diri sendiri dulu, apa performa sebagai pasangan sudah baik?

Apa sudah melakukan yang terbaik dan semaksimal mungkin sebagai suami atau istri?

Ibu rumah tangga ya kerjaannya seputar rumah tangga. Kalau dijabarin di sini mah mumet doang hihi. Nggak usahlah ya. Selagi anak masih kecil, ya seringkali rumah berantakan. Nggak bisa perfect banget gitu, wajar dong. Kadang mau makan mie rebus nikmat saja ya agak susah. Harus nunggu anak-anak bobo dulu. Bener nggak sih? :p



Kalau cuma kayak tatanan rumah kurang rapih, dapur agak kotor. Coba deh jangan diomongin, langsung saja para suami bertindak. Rapikan dan bersihkan. Hahaa. Alhamdulillah paping nggak pernah protes. Seingat saya beliau nggak protes.

Untuk pekerjaan rumah, memang hampir semuanya saya pegang. Delegasi jaga anak-anak, main sama mereka saya lebih plong kasih ke paping. Anak-anak maunya juga sama papayukerooo.

Jangan sampai sungkan meminta pertolongan pak suami. Tentu kita lihat juga situasi dan kondisi beliau. 

Ayah sebagai kepala sekolah dan ibu bertugas sebagai guru. Seluruh aturan dari ayah  (dengan diskusi bersama ibu) sedangkan ibu jadi pengontrolnya. Kurang lebih begitulah partnership parenting.

Dari cara orang tua bahu-membahu, saya berharap anak-anak bisa belajar banyak hal. Kadang ibu harus ambil peran ayah atau sebaliknya. Ayah bisa selembut ibu dalam menghadapi anak-anak tapi tetap tegas.




Nah, kalau kamu. . Seberapa penting pertolongan pasangan? Buat yang belum menikah bisa cerita tentang peran bapak ๐Ÿ˜Š

8 comments:

  1. Nah iyaa... istilah ini udah lama aku cari2 "partnership parenting".. mnrt aku sih partnership dalam rm tangga ga cuma urusan parenting aja, tp byk hal jg yg kyknya hrs di kompakkin urusan partnership nya hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Ristin. harus itu yaaa...karena teman hidup, ya semua-semuanyaa

      Delete
  2. tetanggaku ada lho yg suaminya cuek banget ga mau bantu kerjaan rumah tangga n terima beres aja. trus istrinya kewalahan krn ada anak 3 n bayi jg yg kudu diurus.

    beruntung kita yaa punya suami yg baek mau bantuin istrinya. alhamdulillah :)

    ReplyDelete
  3. Alhamdulilah paping the best gusband ya ka ucig
    Iya aku suka suami yang ga ewuh pekewuh mau bantuin binik
    Ya walo masing2 beda beda model bantuan, tapi sama ih, lebih pewe kita bebersih beresin apa, pak su tulung jagain bocah dulu sementara mamah beraksi ahhahah

    ReplyDelete
  4. Jadi IRT itu seperti nganggur dan jarang dianggap walau real-nya kerjaan nggak pernah kelar bahkan sampai seisi rumah udah terlelap :D

    ReplyDelete
  5. Wah kalo soal Papa mah gak perlu dipertanyakan lagi deh
    Terbaikk terpengertiannn ter the besttt

    Semoga suatu hari aku bisa jadi ayah sekaligus suami seperti beliau :')

    P.S.
    Mbak, btw aku baru sadar kalau komentar mbak uci sering masuk spambox ku dan nggak kebaca :(
    kedepannya maybe kalau mbak uci berkomentar, taro link blog biasa aja mbak, jangan link postingan.
    Jadi nggak ke detect sebagai spam lagiii ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. da best ya ul si papa.. amiin insya Allah ul

      lah kok bisa gitu yaaa di kamuu :( aku kadang pake link url lumayan sering padahal... okay noted

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena