Nyaman Melakukan Pekerjaan Rumah Tanpa Asisten Rumah Tangga

Nyaman Melakukan Pekerjaan Rumah Tanpa Asisten Rumah Tangga~ Oh embak. . Ternyata ku masih bisa menikmati hidup tanpa dirimu. Setelah 9 bulan ini kami nggak pakai ART karena mbak memutuskan say goodbye. Nggak ada masalah sama saya, hanya beliau kurang nyaman saja sama uti. Yasudahlah itu maunya si embak. Seperti yang pernah saya ceritain di artikel sebelumnya, bertahan tanpa ART ya kenapa nggak? Sekarang merasa sudah nyaman tanpa ART. 



Suka duka tanpa ART kurang lebih seimbang sih. Ada suka dan dukanya. Sejauh ini lebih terasa banyak sukanya. Ya bersyukur di setiap keadaan itu perlu. Hmm cuma kalau event blogger memang jadi tidak bisa selalu ikutan. Tapi tetap alhamdulillah karena dapur masih bisa ngebul. Job datang silih berganti, padahal follower instagram juga belum 2ribu hihi (yang belum follow bisa @uciggg atau @mamingstory). Allah selalu adil, maha adil. Teramat adil. Rasanya nggak pantas banget kalau mengeluh. Di tengah cemilan setrikaan, cucian yang juga silih berganti. Tak habis-habis haha.

Selama mbak nggak ada, yang membuat saya agak stres sebenarnya bukan pekerjaan rumah tapi jaga mood anak-anak apalagi the one and only Kaina. Lagi minta perhatian lebih dibanding adik. Alhamdulillah paping selalu bantu saya. Cuma kalau urusan kerjaan rumah mending saya turun tangan sendiri, paping khusus pegangin anak-anak deh. Bukannya sok gimana, saya nggak mau dibantuin dalam pekerjaan rumah tangga seperti nyuci, menyapu, mengepel lantai dkk karena ya saya merasa itu sudah job desc saya. Kalau saya nggak sakit dan masih mampu, i do my best. Kalau masuk angin, tinggal minta kerokan sama pijat :p.

belanja sendiri, masak sendiri hihi


Menjalani kehidupan tanpa ART, nggak ngoyo sih. Kalau siang jadi harus dipaksain tidur supaya badan nggak cepat drop. Memang perlu kiat-kiat khusus untuk menghadapi pekerjaan rumah tanpa asisten rumah tangga seperti yang mak Yosa tuliskan di Kiat Mengatur Pekerjaan Rumah Tangga Tanpa ART. Oh ya tema collab blog KEB terakhir untuk kelompok Siti Nurbaya. Temanya pas banget, greget ya. Mak Yosa juga memiliki blog pribadi di http://www.yosairfiana.com/

Nyaman Melakukan Pekerjaan Rumah Tanpa ART
Pekerjaan Sesuai Dengan Selera Pribadi
Siapa sih yang nggak pernah ngalamin ini? Selera kan beda-beda ya. Menurut si mbak sudah bersih tapi menurut kita? kadang belum tentu. Apalagi kalau di kolong bangku nggak disapu? hayoh hayoh. Haha. Tapi saya sih cuek. Malas cerewetin. Kecuali masalah kalau tidak amanah, itu baru luar biasa dan perlu ditegur. Namanya orang, ya ada plus dan minus. Saya menghargai beliau dengan tidak cerewet karena mbak asisten orangnya jujur. Ada uang dicucian kotor juga dia pasti balikin. Hehe. No body is perfect. Kurang bersih dalam mencuci piring, makanya saya ambil alih kerjaan nyupir. Pokoknya nyupir itu saya yang kerjain. nyupir --> Nyuci piring. Nggak ada mbak ya kerjaan sesuai banget dengan keinginan saya meski pakaian nggak terlalu rapi jali di lemari haha. Dapur masih cukup enak dilihat mata. So far so good. 


Pola Asuh Tegas Pada Anak
Ketika ada mbak, si adik maunya makan digendong. Saya nggak biasa gendong-gendong dia. Bukannya nggak sayang anak, tapi kan capek juga. Rasa kasih sayang dengan memanjakan itu berbeda. Bobo juga nggak digendong-gendong. Masalahnya kalau nggak ada mbak ya capek yang lain. Ini efeknya masih sedikit terasa, adik maunya digendong. Tapi sejauh ini belum pernah ditinggal sampai semalaman lagi sih. Yang jelas pola asuh jadi tegas, anak-anak juga nggak bingung mana yang sebetulnya boleh dan yang nggak boleh.


Melatih Anak-Anak Lebih Mandiri
Meski rada sulit, anak-anak bisa mandiri, aware sama pakaiannya. Berlaku pada kakak. Jadi waktu itu pernah kalau membuat kotor, dia minta maaf. Memang belum konsisten sih tapi setidaknya rasa itu sudah ada #ahzeg. Anak-anak tahu kalau sekarang ibunya ngerjain kerjaan rumah tanpa mbak.


Dana Asisten Untuk Anggaran Lain
Dana aman yes, bisa untuk anggaran lain. Intinya sudah cukup, alhamdulillah. Kalau weekend kadang jajan, ya nggak masak gitu. Cuma kan saya ibu-ibu sejati, suka sayang kalau tak masak haha. Sesekali boleh deh hihi. Kalau lagi nggak sempat masak dan lagi banyak kerjaan juga saya beli sayur atau masak seadanya yang gampang. Mikir yang simple tapi nggak boros juga.

Nah, sepertinya sampai saat ini saya masih nyaman tidak menggunakan asisten rumah tangga. Anak-anak juga sudah lumayan gedean, nggak ada yang bayi banget. Saya juga sudah free dari ibu menyusui. Tinggal menata hati untuk punya bayi lagi #eh.

Kalau kamu gimana nih, apa yang bikin nyaman melakukan pekerjaan rumah tanpa asisten rumah tangga?
Semoga bisa diambil manfaatnya ya ^^

20 comments:

  1. event blogger memang jadi tidak bisa selalu ikutan. Tapi tetap alhamdulillah karena dapur masih bisa ngebul. Job datang silih berganti, padahal follower instagram juga belum 2ribu hihi (yang belum follow bisa @art_sense hahhaah sama banget mba gpp lah follwers banyak tar ditanyain sama malaikat btw saya ga pernah punya ART, berdoa aja biar sehat, sabar dan ikhlas tfs yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah follow kamu kok.. udah lama :D amin.. insya Allah

      Delete
  2. Hihii.. samaa aku juga udah jarang ke event. Klo buat job desc rumah tangga aku kebalikanmu mak. Suami milih nyapu ngepel dibanding jaga anak. Soalnya si anak lebih milih mak nya ��.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah klo aku skalian biar dkt anak2 karena waktu pak suami ada drmh itu dikiit :D tetap smangat maak

      Delete
  3. Betul banget mba, enaknya melakukan pekerjaan rumah tanpa ART itu seperti ada kepuasan tersendiri hihi, kita bisa melakukan apapun sesuai keingian kita, mengontrol anak, dan masih banyak lahi. Sukses terus ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasib mba Nisa.. iyaa sesuai selera kita

      Delete
  4. Saya setuju banget mbak, dengan tidak menggunakan ART di rumah, kita juga bisa berhemat untuk anggaran rumah setiap bulannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bisa buat dana jajan emak #ehh

      Delete
  5. Iya juga ya mbak, tanpa adanya ART di rumah kita jadi lebih kompak mengasuh anak dengan suami, kita juga bisa melihat tumbuh kemabang anak secara langsug, dan mengajarkannya menjadi mandiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kadang soalnya suka dimanja sama art hehe

      Delete
  6. Aduh, sangat menginspirasi sekali mbak, saya jadi berfikir duakali untuk menyewa ART di rumah. Karena saya rasa, saya masih cukup mampu melakukan pekerjaan rumah, merawat anak dan suami sekalipun harus berkarir hehe :D

    ReplyDelete
  7. Tanpa ART kita bisa menjadi ibu dan istri yang baik ya bunda :)

    ReplyDelete
  8. Gapapa deh mba, ifent blogertnya di kurangin dulu. Yang penting pekerjaan rumah aman hihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak2 sih mbaaa.. hrs merasa diperhatikan juga 😆 mereka suka protes klo ku sibuk

      Delete
  9. Pasti beda ya Mbk,tapi selagi kita bisa mengatasi sendiri kenapa nggak...Alhamdulillah masih bisa terhandle dengan baik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah masuk2 angin mah :p smangaat

      Delete
  10. Selalu ada yang bisa disyukuri meskipun tanpa ART ya, mbak Uci. Salut banget bisa membagi waktunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Win kadang capek sampai nggak bisa tidur alhasil ngoprek2 😅
      Bagi waktu itu effort bgt. Klo anak2 shat dan nggak rewel, aman

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena