Bertahan tanpa ART, kenapa nggak?

Bertahan tanpa ART, kenapa nggak? ~ Orang jaman dulu sering bilang, punya anak banyak tapi nggak pakai pembantu tuh. Ng. . Itu karena pertolongan Allah yakan. Dan nggak bisa dibandingin gitu juga karena kondisi tiap rumah tuh beda. Nah bahasan collab blog sama Diah yang sudah lama tanpa ART kayaknya seru. Kami sepakat ingin bahas tentang bertahan tanpa mbak ART. Hihi. .




Saya pribadi dari kecil selalu ada mbak ART meski silih berganti. Di rumah uti sering memiliki ART. Semenjak anak-anak besar di rumah uti tetap ada yang nyuci gosok. Pernah juga menggunakan jasa laundry selama 4 tahun. Hmmm lumayan terbantu.

Semenjak awal menikah, tepatnya saat hamil anak pertama saya memiliki ART. Dulu masih gabung sama mama uti. Setahun berlalu, kami pindah rumah dan mbak ART juga tetap kerja bantuin saya. Sampai bisa jagain Ashika dan saya bye ke Malang waktu tahun lalu.

Si mbak pokoknya bisa handle anak-anak ketika saya ikut event di weekday. Sebenarnya saya nggak ada masalah sama sekali sama mbak. Mungkin ada titik jenuh buat beliau kerja di rumah. Sebelum pergi, mbak curhat dulu. Hiaaa.. 😹 off the record tak bisa diceritakan di sini ya.

Okelah, saya melepas mbak pergi dengan lapang dada. Itu adalah pilihan beliau. Sekarang, 6 bulan berjalan saya melanjutkan perjuangan kerjaan domestik tanpa mbak. Rasanya so far so good. Meski sering masuk angin haha. . Alhamdulillah masih bahagia. Tapi berat badan turun karena kadang malas makan hasil masakan sendiri. Huhu. .

Hidup tanpa mbak ART itu. . harus bisa banget-banget atur jadwal. Saya agak malas kalau laundry. Seperti kurang puas gitu, kecuali ya sangat teramat kepepet. Lagipula anak-anak sudah bisa diajak kerja sama meski #kadangriweh. Yang susah bisa dilakukan adalah me time dan datang ke event saat weekday. Saya mencoba menikmatinya. . 

Kehilangan sedikit teman ngobrol tentang anak-anak. Gimana ya, rasanya tuh kalau ada tempat cerita tentang anak di rumah lebih seru. Meski mbak nggak datang setiap hari, tapi lumayan meringankan saya kalau lagi penat sama anak-anak huhu. Karena sungguh mengasuh anak-anak itu hoaaaaa. . oops hehe.

Tanpa mbak ART memang lebih leluasa, nggak merasa ada yang krik krik gitu. Semua kerjaan dipegang sendiri, dan sesuai selera kita lah hasilnya. Meski hasil setrikaan daku nggak licin paripurna. Terima nasib saja ya papingnya. Heuw.

Dan memang harus kontrol waktu istirahat, nggak usah mikirin kerjaan rumah yang belum beres. Kebiasaan saya kepikiran kerjaan rumah yang belum beres. Ini kadang bikin nggak bisa tidur haha, nggak tahu kenapa. 

Alhamdulillah makin lama jadi makin belajar gimana cara handle semua sendiri. Bukan karena kita nggak butuh orang lain tapi karena memang harus mandiri. Sebagai anak pramuka sejati, ya kudu mandiri dan sosialis juga. #tepukpramuka. Semua yang dilakuin sendiri bukan nggak butuh orang lain, tapi cuma yakin bisa tanpa merepotkan yang lain.

Hmmm, sangat merindukan dimasakin sih 😅 tapi yasudahlah kita coba delivery sajah atau nitip paping #hiaaa.

Dan postingan curhat ini tuntas deh. Lega banget. Uang gaji mbak, jadi bisa beli lensa #eh Sudah. . Yang jelas, tanpa paping yang bantuin jaga anak-anak, tugas setrikaan terbengkalai :) oh iya, baca cerita punya Diah juga yang nggak takut tanpa ART Bertahan Tanpa ART, Siapa Takut? daaaagh. . 





16 comments:

  1. Selamat mbak, sudah berhasil tanpa si mbak dan dapat lensa, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha... iyaaa yes 😂😂 makasih udah mampir yaa

      Delete
  2. aku tanpa ART bagaikan butiran debu dulu ga pake ART selama 4 tahun kerja sambil beberes masyaALLOh aku dah kayak papan mba saking capenya 24 jam full kerjanya :D >> lalu dinyinyirin pernikahanmu ga bahagia kamu kurus banget *saelah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Luar biasaa... huaa pasti langsing bgt tuh yaa teh bella.
      Nyinyiran selalu datang dan pergii yaa 😹 biarlaah

      Delete
  3. Wah semangat mbak, jadi ibu rumah tangga memang nggak mudah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaap.. makasih mba nisa.
      Benerr...

      Delete
  4. Selalu ada hikmah di setiap kejadian ya mbak

    ReplyDelete
  5. Hidup dengan bantuan ART ada plus minusnya juga sih ya

    ReplyDelete
  6. Wah, perjuangan banget jadi ngurusin semuanya sendiri

    ReplyDelete
  7. Ndak mau cari ART lagi mbak?

    ReplyDelete
  8. Sama mba, belajar mandiri dan semoga kita sehat selalu ya soalnya klo sakit ringan aja parah aja gitu rasanya huhu, semangat ahhh

    ReplyDelete
  9. semangat ya Ci, pasti bisaaaa :D

    ReplyDelete
  10. Aku dari awal nikah dah komit sama Abah ngga pake ART, jadi ya emang kita beres2 semua berdua, setelah ada anak pun gada ART or nanny, kadang kalau lagi cape banget abis kerja dan rumah berantakan, I wish ada ART yg bisa ngelayanin kapanpun, trus ada yg megang anak kapanpun hahahhaha.. tapi itu cuman sekedar agan belaka karena sampe sekarang ttp bertahan ga punya ART :D

    ReplyDelete
  11. Selalu saluuuut ama ibu yg kuat tanpa art :). Krn aku ga bisa :D. Ditinggal mudik aja aku stress sendiri sampe hrs pindah rumah sementara sampe para asisten balik -_-. Makanya, aku bilang hebaaat ibu2 yg bisa hidup tanpa art :)

    ReplyDelete
  12. waah keren mba, semangat terusss. aku perlu nggak perlu soal ART ini, anak-anak sebenarnya udah bisa bantu-bantu. Tapi makin kesini faktor U kali ya stamina aku nggak kayak dulu, cepet lelah mba ngerjain kerjaan RT sendiri, jadi ya harus di backup..

    ReplyDelete
  13. Hi mba, blog kerennya udah saya follow ya *kode keras.

    Kalo mau bertahan tanpa ART, ya sebaiknya dilengkapi dengan peralatan rumah tangga yang modern, jadi bisa sedikit membantu. Misalnya pilih mesin cuci otomatis yang pintu depan, dispenser lengkap, mesin cuci piring dan lainnya, biar lebih praktis, itu sih menurut saya pribadi

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena