Mengenalkan Huruf Hijaiyah Pada Anak

Mengenalkan Huruf Hijaiyah Pada Anak ~ Sudah beberapa waktu ini saya coba mengenalkan huruf hijaiyah ke anak. Lupa juga kapan ya tepatnya mulai mengajarkan mengaji  iqro pada Kaina? Ehm tapi kok sepertinya lebih asyique bilang, mengenalkan huruf hijaiyah dibanding mengajar mengaji. Mengajarkan anak mengaji, cukup berat menurut daku! Really.

Mengenalkan Huruf Hijaiyah Pada Anak


Awalnya saya coba setiap weekday, tapi makin lama kayaknya Kaina bosan dengan konsep yang biasa saja. Padahal saya sudah joged-joged. #ngekngok.

Ditambah lagi si adik Ashika yang lumayan mengganggu konsentrasi Kaina. Ashika tuh huooo banget. Misalnya lengah sedikit, ada air nganggur dan langsung porak poranda sama Ashika. Ah Ashika, kayaknya lebih sulit lagi untuk ngajarin anak ini 😹

Mulai dari habis maghrib, habis ashar, lalu balik lagi habis maghrib. Semua menguras emosi jiwa, almost crazy, oh no! Drama banget ya mamingnya.

Sekarang, demi kewarasan saya dan Kaina. Jadi cuma sehabis maghrib dan selang seling harinya. Ya, semua karena Kaina lagi suka main. MAIN terus pokoknya, hidup MAIN 😂

Kenapa sih nggak masukin ke TPA aja?
Kaina belum mau masuk ke TPA pada waktu itu. Baru-baru ini saya tanya lagi, dia sudah mau dengan syarat. Kaina sih anaknya beneran term and condition apply deh. Selalu if and else. Guru ngaji harus cewek, Ok, nggak boleh tua yaaa mi apalagi nenek-nenek. (ada-ada ajaaa syaratnya)

Mungkin saya akan nunggu sampai Ashika tepat 2 tahun biar dibawa naik motornya rada enakan ^^

Ya, mau cerita tentang pengalaman memulai iqro untuk anak balita. Saya ada sedikit tips mengenalkan huruf hijaiyah pada anak, yuk lanjut baca ya.

Ngobrolin Maksud dan Tujuan Mengaji
Apa sih maksudnya belajar mengaji? untuk apa. . Saya coba sampaikan pada Kaina belajar mengaji supaya nanti bisa sholat, bisa baca-bacaan surat Al-Quran untuk sholat. Dari pemahaman maksud dan tujuan mengaji yang kita sampaikan, harapannya mereka semakin semangat.


Pemilihan Waktu dan Tempat Yang Tepat
Saya pernah nyoba agak memaksa terhadap waktu Kaina yang digunakan untuk mengaji. Kalau sore setelah mandi, Kaina mau main. Nggak bisa konsen kalau mengaji di rumah. Mungkin case nya akan beda kalau sore hari di TPA. Kenapa sih kita harus pilih waktu dan tempat yang tepat? karena ini bakalan mempengaruhi konsentrasinya. Sore-sore biasanya di depan rumah banyak yang main, nah koentjiiiii pecahnya konsentrasi Kaina hehe. Jadi setelah diskusi alot dengan sang anak, maka dalam tempoe yang sesingkat-singkatnya kita pilih habis maghrib. Yeaaay.


Melihat Mood Anak
Mood anak juga penting. Jadi up mood si anak dulu deh supaya adem ayem dan duduk manis saat belajar iqro. Kalau anak kurang happy pasti belajarnya juga nggak karuan. Harus sabar banget karena kalau ngadepin model Kaina, mau salto deh rasanya. Elus dada melulu 😹


Temukan Cara Belajar Yang Pas
Beberapa anak mungkin nggak bisa duduk anteng rapih jali ketika ibunya sendiri yang menjadi guru. Persis Kaina, nggak ada rapihnyaa kalau mamaknya yang ngajar. Cari cara bagaimana si anak bisa tertarik dalam mengenal huruf hijaiyah atau belajar iqro ini. Karena Kaina suka gunting dan tempel, saya coba lakukan hal itu. Wish me luck!


Berikan Reward

Reward membuat anak semakin buka Mata. Haha. Ya gimana nggak? Asal pendekatannya nggak salah sih ya sah aja, sesekali. Misalnya kalau jawab pertanyaan dengan benar bakalan dikasih sesuatu, menurut saya reward mungkin bikin makin terpacu. 

Berdoa yang Banyak
Karena ngajarin ngaji itu memang perlu doa yang banyak. Ngajarin ngaji nggak segampang kedap kedip. Selalu ada ujian kesabaran dalam pola pengasuhan anak. 

Postingan ini juga untuk menyemangati diri sendiri 😹 semoga nggak pantang menyerah ya. 

Ada yang punya ide lain saat ngajarin anak mengenal huruf hijaiyah? 

18 comments:

  1. Semangat terus ngajarinnya ya mbak! :)

    Kalau saya membandingkan pengalaman saya dan suami. Suami saya dari TK sekolahnya Islam, walau keluarganya nggak religius-religius amat. Saya dari kecil sekolah umum & TPA, itu juga TPA kebanyakan mainnya hehe

    Karena udah dikenalkan huruf hijaiyah dari kecil, suami saya waktu TK sudah bisa baca Al-Quran. Sekarang pun secara keislaman lebih baik dari saya, yang notabene diajarinnya "biasa-biasa aja"

    Jadi menurut saya emang penting sih mengajarkannya sejak dini.

    Btw pernah coba modelnya tebak-tebakan gitu mbak?

    Kalau dulu suami saya sempet bikinin adiknya yang kecil itu hurufnya dicetak & dibikin kartu bolak-balik. Kaya waktu kita kecil belajar huruf "A" terus dibaliknya ada gambar & tulisan "Apel"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih banyak ya mba Chacha :) wah seruuu udah bagi pengalamannya..
      Hmm klo tebak huruf udah sih mba, tapi blm sempet bikin kartu2.. cuma gunting tempel kertas yang ditulis tangan aja. Mungkin nanti mau nyoba deh ya mba...

      Delete
  2. dulu waktu pas Neyna belajar ngaji awalnya sering aku setelin lagu hruf hijaiyah mba Uci karena Neyna tipekal anak yang mudah belajar lewat lagu dy mudah inget sesuatu dengan nada setelah sering ku setel itu jadi mudah buat belajar IQRA meskipun kalau ke TPA dy masih suka malas2an..

    sebelum pake metode lagu ini aku gembleng setiap magrib hasilnya aku darah tinggi neyna nangis bombay wkwkkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha teh Bella, digembleng yaaa... aku juga lumayan banget darah tinggi klo dianya kan nggak serius..cuma lebih asyik mungkin metode yg santai

      Delete
  3. aah... jadi ingeet awal2 dulu ngajarin anak mengenal huruf hijaiya dan mengaji. Semgat terus ya... :)

    ReplyDelete
  4. Memang bener itu yg terakhir, banyakin doa XD

    Semangat, Maaak :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minta makan mak 😆
      Makasih yaaa mak Dy 😚

      Delete
  5. Wah umur anaknya, Kaina berapa tahun Bun? Ia benar bun kalau ngajarin anak harus kita cari dulu metode belajarnya yanh cocok bagaimana? materinya sudah sesuai dengan usianya belum? Alat mengajarnya udah menarik blum buat anak? Moodnya bagaimana? Dll wah banyak yang perlu kita persiapkan ya bun. Semangattt kita ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. 4 thn lebih Bunda Erysha.. iyah smangat insya Allah ya ^^ makasih mbaa

      Delete
  6. wah saya juga pengen euy mengajarkan sendiri huruf hijaiyah pada anak. semoga aja nanti bisa terealisasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, moga terealisasi ya mba 😊

      Delete
  7. Saya mau kenalin sama rayyan nih nanti mlm. Pas banget udah mau ajarin dikit2 biar lancar aamiin

    ReplyDelete
  8. sis saya kalau saranin anaknya diajar sendiri Al Fatihah itu saja karena al Fatihah itu akan dia baca 17 kali sehari paling kurang maka setiap dia membacanya orang yang pertama kali mengajarnya juga akan dapat pahala

    ReplyDelete
  9. Keren nih, Teh Uci. Memang begitu ya, harusnya anak diajari sejak kecil. Karena ketika anak-anak itu penyerapan dan daya ingatnya lebih cepat nangket. Makannya kalau di ajarin sekali sedari kecil dan itu dilakukan berulang-ulang, pasti akan mudah diingat terus. Karena sejatinya ilmu itu nggak berat dibawa kemana-mana, kecuali barang ya, Teh..hehe

    Ikut mendoakan juga, semoga doa serta cita-citanya tercapai satu persatu ya, Teh..aamiin..

    ReplyDelete
  10. Anakku ini sudah 2,5 tahun, Mbak. Aku semangat banget buat ngenalin, tapi ya gitu anaknya masih ngot2an. Wkwkwk. Lucunya sih bukannya ngaji malah iqronya diciumin. Niru abinya. Wkwwk

    ReplyDelete
  11. Butuh kesabaran besar kalau ngajarin anak untuk mengaji.dan butuh metode tertentu agar anak tertarik untuk belajar mengaji

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena