Masak-masakan selalu di hati

Permainan masa kecil banyak banget yang menjadi favorit, habisnya menyenangkan semua buat saya. Jaman dulu pas masih piyik pinginnya cepet gede, cepet nikah kaya putri di cerita dongeng ketemu pangeran. Yaaa segambreng impian waktu kecil pokoknya pingin kaya princess, kalau dulu mah saya ngertinya barbie. Kalau sekarang rasanya mewah banget yah anak-anak untuk bisa memainkan petak umpet, galaksin, main orang-orangan, main karet, main tapak gunung dan masih banyak lagi permainan jaman dulu no gadget. Pancasila 5 dasar pun ada aplikasinya, yaa semakin bergadget ria deh. Padahal bermain kan salah satu kegiatan yang sangat penting untuk usia anak-anak. Jangan sampai deh anak-anak kita jadi generasi masa kecil kurang bahagia, kasian.

Permainan masa kecil favorit saya sampai sekarang meski memiliki anak adalah main masak-masakan. Rasanya mainan masakan itu seru banget apalagi kalau dulu kan pasti peralatannya kadang pakai batu, daun-daunan juga. Ceritanya punya restoran gitu, terus teman saya jadi pembelinya. Paling heboh saat mengulek bumbu, menumbuk pakai batu terus cabe bohonganlah yah, hehe. Sesekali pakai korek api untuk menciptakan sensasi masak-memasak, padahal kan berbahaya yaa tapi namanya juga bocah ingusan. Oh ya, saya masih bermain masak-masakan sampai kini bersama Kaina. Masak-masakan seperti tidak akan pernah lekang oleh waktu (kaya lagu aja cil) huhu. Kini mainan masak-masakan ada yang berupa kitchen set gitu, bisa mengeluarkan bunyi, wah canggih deh, jaman saya kecil sepertinya belum ada. Dari main masak-masakan bisa pakai boneka kertas untuk mendukung permainan supaya tambah ramai, ada yang jadi ibunya, anaknya, bapaknya, adiknya, bareng-bareng memasak, heboh terkadang juga berebutan buat masak hehe. Pilih tokoh masing-masing deh. Pernah juga sampai marahan karena rebutan tokoh? Rebutan alat masak? Tapi baikan lagi dong ya pastinya sama teman, karena anak-anak mudah memaafkan, hatinya masih jernih.


                       

Hmm, pada kenyataannya juga saya suka memasak, senang sekali. Sarjana teknik yang senang memasak ketika terjun jadi emak. Bermain adalah belajar untuk anak. Sambil mengajak Kaina bermain masak-masakan saya juga bisa memperkenalkan warna-warna, memperkenalkan benda yang berhubungan dengan alat tempur dapur, memberi pengetahuan tentang tajamnya pisau dan panasnya api kompor. 

Saya masih merasa enjoy bermain masakan bersama Kaina, jadi kembali ke dunia anak  imajinasinya. Selepas bermain biasanya pasti berantakan, tak lupa saya mengajak Kaina untuk merapihkan kembali semua peralatan masakannya. Satu permainan favorit saya, yang juga bisa dijadikan sesuatu yang mendidik bukan? :D Pengetahuan tentang rasa garam yang asin, manisnya gula yang semut sangat suka, ada bawang yang berwarna merah dan putih juga orens yaitu bawang bombay ^^. Belajar juga rasa sabar karena memasak kan itu menunggu matang yaa, ngga bisa langsung dimakan, hihi. Paling praktis main masakan dalam membuat rujak, bercerita tentang buah-buahan yang ngga perlu dimasak. Dulu juga sering membuat rujak-rujakan huhu, piringnya pakai daun sirih, huaa kangen masa kecil. Meski sekarang sudah jadi emak, tak ada lagi masak-masakan, yang ada harus memasak masakan yang enak sehat dan bergizi untuk keluarga :) Tetapi bermain masak-masakan selalu ada di hati dan masih bisa dimainkan bersama anak tersayang.

Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa





Komentar

  1. aku sering main masak-masakan sama adik perempuan dulu waktu kecil. Sekarang gak pernah beli mainan kay agini lagi, anaknya cowo :) makasihya udha ikutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oia anak lanang smua yaaa mba hehe..jadi masak beneran aja mbaa

      Hapus
  2. Waaah, senangnya masih bisa main masak-masakan. Anakku cowok semua, mau main sama siapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hua,lanang yah mba,main bola dong berarti heheee

      Hapus
  3. aaaakkk... jadi kangen main masak-masakan dehh mbak...

    BalasHapus
  4. aku juga suka masak masakan, tapi yang beneran. macem kemping masaknya pake hau gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga seruuuu hehee,kemping di gunung

      Hapus
  5. Saya juga suka main masak2, dulu juga gitu alat tempur masak2ny kadang pake yg langsung dari alam, daun jd piring, batu tanah jd bahan masakannya, xixixix. Seruuu yaah Cil punya anak cewek, masih bs main masak2an sambil mengajarinya juga skalian.. aiihh pengen anak cewek juga (tapi nanti2 dululah) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruuu, ayo atuh bikin eh bikiin, program anak kedua..daun jadi piring yaaa seru diii

      Hapus
  6. aku juga sukaaa main masak2an dulu klo skrg iya masak2annya beneran enggak pake daun sama tanah lg hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyayah uda jadi dunia kita masak memasak mah hehee. Bikinin buat iyas sm abinya :D

      Hapus
  7. saya dulu kalo main masak2an alatnya terbuat dari tanah liat/gerabah, kalo skrg mgkn sulit didapatkan ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skrg udah lucu2 bgt yah mba santii alat masakannyaaa

      Hapus
  8. hahhahaa..senengnya main masak2an, pake dedaunan, bunga2an.
    senengnya main sendiri, ngomong sendiri

    BalasHapus
  9. hahhahaa..senengnya main masak2an, pake dedaunan, bunga2an.
    senengnya main sendiri, ngomong sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benerrr teh, ngomong sendiriiii pake bungaaan :))

      Hapus
  10. Sampai sekarang pun masih suka main masak-masakan. Una, jadi teman terbaik buat main masak-masakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss mba unn :) emamg seruuu yaaa hehee

      Hapus
  11. Serunya masak pakai daun dan batu itu emang gak ada duanya yaaa hihihi

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Mohon maaf komentarnya dimoderasi dulu ya 🙂
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)