Skip to main content

Ngomongin Food Photography

Ngomongin Food Photography ~ Nggak pernah kepikiran sebelumnya buat megang kamera, bahkan punya kamera. Ya, orang kuliahnya anak teknik gini :)) Seni-seni terpendam doang punyanya. Selebihnya berantakan! Iyah, saya berantakan orangnya. Huhu. Tapi hatinya nggak berantakan karena sudah ditata 5 tahun yang lalu #hiaaa. Kenapa suka dan akhirnya nyebur gitu ke foto-foto makanan?


source: Canva


Saya pernah cerita gimana awalnya food photography di sini. Masih belum pernah ikut workshop serius. Mau banget. Sekarang foto makanan, lebih untuk blogging karena lagi nggak megang project apa-apa (promosi terselubung :p). Btw, kalau kamu mau dapat promo Singles Day dari Zalora klik di sini ya. 

Semua berawal dari suka makan, suka masak dan suka mencoba kuliner yang telah direkomendasikan ya. Saya cemen, nggak berani kalau tidak recommended #tidakmaukecewa. Huhu. 

Food photography itu menyenangkan banget bagi saya. Penasaran, gimana sih caranya bikin makanan kita tuh ngilerable. Kalau makanan yang rupanya sudah bagus, nggak begitu sulit ya. Tapi kalau kayak oncom? Hihi. Berlatih foto makanan pertamanya ya karena suka doang. Nggak ada maksud-maksud terselubung. Dan malah baru tahu kalau yang namanya food stylish di Indonesia masih sedikit. Nah semakin lama, semakin terasa menyenangkan hmm mungkin salah satunya karena bisa menghasilkan sesuatu.
Kali ini sharing dan ngomongin hobi food photography, saya juga masih sambil belajar. Karena teorinya terbatas jadi cuma sharing pengalaman hihi. Yuk ah.

Mengenal Kamera Kita
Punya kamera ternyata nggak langsung bisa klik. Perlu penyesuaian lebih. Memang sih saat taaruf dengan dia, kayaknya bisa nih foto langsung cakep pakai kamera ini. In fact, saya nggak bisa. Perlu beberapa waktu. Eksperimen terus, jepret terus. Pernah kejadian lucu, waktu event parenting. Saya mau fotoin mbak Febri (salah satu teman blogger) bersama Ayudiah, pakai DSLR blio. Alhasil nggak bisa haha. Saya kira nggak perlu diintip, mba Febri bilang "intip aja" karena panik saya nggak ngikutin petunjuknya :)) Failed deh fotoinnya. Maaf ya mbak :") mungkin ku tak berjodoh dengan foto manusia 😹

Cahaya
Lighting di dalam rumah. Ternyata nggak bakalan bisa cakep tanpa pencahayaan yang cukup. Cahaya itu salah satu key nya. Dulu, sampai jungkir balik ngambil gambar supaya oqhe. Masalah pakai kamera atau handphone, yaa saya berani kalau cahayanya mendukung. Kalau nggak, langsung gulung tikar deh! handphone sekarang sudah cangcing alias canggih cing! Tinggal gimana teknik pengambilan fotonya saja. Untuk lokasi di rumah, bisa cari spot yang pas seperti teras atau depan jendela dan pintu. 

Angle
Nah, kalau angle ini memang casenya beda-beda ya. Makanya memang harus peka dalam memainkan kamera. Sudut pandang mata kita belum tentu sama dengan kamera. Ada beberapa sudut, seperti gambar di bawah ini. Kalau foto makanan tertentu nggak akan terlihat enak dari sudut x misalnya Ya memang harus trial nih hihi

source : http://digitalfotografi.net


Styling
Styling masih terus diasah, karena memang ini keluwesan berkat latihan. Semakin banyak jam terbang, biasanya kita bisa lebih luwes menata makanan menjadi terlihat enak di mata sampai bikin ngiler. Beberapa orang yang sudah keren fotonya seperti mbak Eliza atau mbak Ari dengan smartphonenya juga bilang, keluwesan menata tergantung seberapa seringnya memotret. Kalau sudah stuck saat foto, coba cari penyegaran dulu. Biasanya sih gitu, bertapa dulu hehe.


Dok. Pribadi


Properti
Jadi, saya belanja properti juga menyesuaikan kebutuhan. Nggak ngoyo, santai saja. Misalnya ada uang dari hasil ngeblog tapi faktanya banyak minta pak suami sih :D Dicicil-cicil ternyata lebih enak. Ada job, baru deh persiapan beli ini itu. Properti foto beli di Da*so atau di online shop.


Job
Gimana cara dapat job? Ini biasanya dari galeri instagram kita, berpengaruh sekali. Saya masih campur aduk ya. Karena memang galeri apa adanya haha. Nggak pusing. Santai saja untuk masalah galeri. Semua orang bebas menentukan pilihan yang nyaman untuk diri sendiri namun tidak merugikan orang lain. Ya to? Yang penting latihan, upload yang terbaik. Moga rezeki bakal ngikutin.



Nah, sepulang dari JelajahGizi kemarin saya harus membagikan cerita juga. Mau bertapa dulu ya hihi. Yang jelas, insya Allah mau menulis juga obrolan saya dengan mbak Eliza Setiawan, salah satu tim 52wfpp.

Semoga bermanfaat yaaa

Comments

  1. Foto donatnya bikin laper. :'D AKu paling gak ahli foto makanan. Rasa enak, tapi di foto jadi kaya gak menyelerakan gitu. Biasanya aku minta tolong orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jg sering bgitu mbaa tapi ngeyel foto sndiri 😹

      Delete
  2. Dari alat sederhana, bisa jadi keren asal kita pinter ngatur tata letaknya, ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisaa mba.. yg penting latihan terus :D

      Delete
  3. Malah lapar akunya. :'D

    ReplyDelete
  4. duh mampir kok jadi laper hahaha,masih belum bisa nih aku motomakanan bagus2, pengen nerapin ilmunya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba uliii yuuuk πŸ˜‚πŸ˜‚Kita makan

      Delete
  5. Mbaakkk... Pantes ya fotonya kece badai..... Mamaci tipsnya

    ReplyDelete
  6. emang butuh latihan y mba buat dapetin angle dan cahaya yang tepat, aku masih ga bisa cara motoin objek yang oke tuh begimana?bisanya selfie doang wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selfi sukaesih yaa 😁😁

      Delete
  7. Gimana cara dapet job foto makanan mbak? Bikin tulisan yang gamblang dong mbak ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jg blm tau banget inii hehee. Harus nanya2 tmn2 yg udah senior duluu yaa

      Delete
  8. Foto-fotonya mba Uci cakep2. Aku selalu galau dengan styling, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun masih galau mbaa Nur hihii.. makasih yaa

      Delete
  9. mantap saya boleh belajar nih mbak untuk bakla photo di blog saya

    ReplyDelete
  10. Mantap jiwa mbak penjelasan perihal food fotografi, saya lebih suka prewweding kalo ambil Job sekalian jalan2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jadi traveling yaa, asyiiik. .

      Delete
  11. kalo aku gak jago moto. pasti hasilnya jelek deh.. Gak instagramable banget. haha

    ReplyDelete
  12. menurut aku moto makanan itu susaaaah, jd salut sama penghasil foto makanan (apa inih bahasanyaaa) hihiihi. btw itu knp ada nyelip iklan zalora? jadi pengen klik kan penasaran.. :D

    ReplyDelete
  13. Kameranya sama, pada waktu yang sama, bila angle-nya berbeda tentu hasilnya bisa sangat berbeda ya, Mbak.

    ReplyDelete
  14. Dulu tujuanku bli dslr, ya utk foto yg lbh bgs hasilnya. Tp malah tersimpen rapi slalu di dry box nya :D, jarang kepake -_-. Malah pgn aku jual jadinya. Bener sih mba, mau secanggih apapun kameranya, kalo ga prnh latihan, bakal so so banget hasilnya :D. Reminder buatku banget inj, supaya srg latihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk mba latihan :D pasti bagus hasilnyaa hihi

      Delete
  15. Aku masih setia dengan kamera tablet

    ReplyDelete
  16. kamera hape juga harus dikenali ya, biar foto makanannya bagus

    ReplyDelete
  17. Aku masi pake camdig 900ribuan ka ucig, kuncinya ngepasin cahaya ma komposisi sudut nya aja

    ReplyDelete
  18. Sesuai pepatah lama ya, practice makes perfect hehehe :)

    Salam kenal!

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete
  19. soal flatlay photography mbak chy idolaqueee pokoknya :D

    ReplyDelete
  20. Mba Uci salah satu yg jadi guru saya untuk foto flat makanan, haha... Kamera masih dipelajari ini, belum sempet pelajari tutorialnya jelas2. Untuk cahaya, saya lebih sukanya moto siang, pas hari lagi terik. Foto dekat pintu dan pintunya mesti dibuka. Orang lewat melongo ke dalam bodo amat, haha... Foto paling jelek itu pas sore, mendingan nunggu abis maghrib sekalian. Pokoknya saya belajar terus dari foto2nya Mba Uci :D

    ReplyDelete
  21. Ditunggu tulisannya sama mbak eliza.. Suka kata" upload terbaik, rezeki mengikuti..
    Keep inspiring mbak uci ❤

    ReplyDelete
  22. Hebatnya food photography itu makanan yang biasa aja jadi bisa bisa bikin ngiler yaa.. :D
    Termasuk foto-fotonya mba Uci di IG, suka bikin aku ngileeerrr... :))))

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

Popular posts from this blog

Menghilangkan flek hitam di wajah dengan Bio Oil

Menghilangkan flek hitam di wajah dengan Bio Oil ~ Saya mau cerita pengalaman menghilangkan flek hitam sekaligus bekas jerawat pakai Bio Oil. Temans blogger juga sudah banyak yang review sementara saya belum nyobain dan penasaran. Apa iyasih Bio Oil ini bisa bikin pudar scars or stretch marks setelah lahiran? Ng, tapi saya tertarik nyobain Bio Oil untuk menghilangkan flek hitam di wajah dan bekas jerawat dulu. Hasilnya setelah 3 minggu memang nampak sedikit memudar, ya orang baru pakai 3 minggu. So, wajar ya kan butuh proses nggak langsung simsalabim :)) Jadi lanjut cerita, Bio Oil ini tuh apa dan seperti apa sih? Apa bisa menghilangkan flek hitam di wajah? Karena testimoni orang-orang tentang Bio Oil ini bagus . Berapa sih harga Bio Oil ini? Yuk lanjut baca

Bio Oil Bio-Oil adalah spesialis produk perawatan kulit yang membantu menyamarkan bekas luka, stretch marks dan warna kulit yang tidak merata. Juga bermanfaat pada penuaan kulit dan kulit kering. Mantap ya!


Formulasi Bio-Oil merupa…

Curhat tentang dokter - RS. Hermina Tangerang

Tepatnya tanggal 09 Januari 2012 saya cek kehamilan di RS. Hermina Tangerang. Dengan dokter IS (inisial aja yah, mungkin kalau ada yang mau tau, bisa pm aja). Ini adalah kehamilan pertama saya, jadi yah kemarin milih dokternya liat dari jadwal yang sesuai dan si dokter ini cukup banyak jadwalnya di RS. Pikiran sih supaya gampang kalau mau ke dokter karena jadwal dia yang banyak di rs tersebut. Waktu itu saya booking via telepon dapat antrian nomor 1. Jadi jam 8 malam itu saya pasien pertama si dokter. 
Baca juga : Kontrol Kehamilan di RS. Melati Tangerang


Singkat cerita tanpa senyum dan si dokter langsung nanya 'kenapa'. Saya : 'mau cek kehamilan dok' Lalu suster menyuruh saya untuk duduk di kursi (mungkin yang udah pernah, tau kan diapain? :D) Kalo kata temen mah, kaya gagang sapu, LOL. Dokter langsung tau kalo saya sempet ada flek. Dan cuma periksa gitu aja, ngga dijelasin blas. Habis itu turun dari singgasana kursi obok obok. Saya duduk depan dokternya. Dokter bilang u…

Atasi sungsang dengan senam sujud

Atasi sungsang dengan senam sujud ~ Memasuki masa-masa akhir kehamilan, tepatnya pada 29 minggu, saya dan suami kontrol ke RS Hermina Tangerang, alhamdulillah baik-baik semua tapi si kaka posisinya masih belum masuk jalan lahir, kepala belum di bawah alias sungsang disebutnya, jadi harus banyak senam sujud :) dokter menyarankan supaya dalam sehari itu minimal 5x senam sujud selama 15 menit. Wow?? Perlu diinget supaya melakukannya di atas tempat tidur aja atau alas yang empuk, biar kalau si bumil oleng jatuh kecapean ngga kena dasar yang keras. Ngomong-ngomong masa akhir kehamilan, pas di RS kita diarahkan untuk registrasi untuk persalinan. Berhubung melihat search keywords yang terdampar ke blog ini, ada yang nyari nomor telepon Hermina, ada yang nyari biaya dokter kandungan di Hermina Tangerang. Kalau dokter kandungan untuk konsultasi dokter obsgyn Rp. 126.000. itu sudah termasuk USG. Nomor teleponnya bisa ke 021-55772525. Biasanya sebelum kontrol, melakukan booking lewa…