Socmed oh Socmed

Waktu lalu twitterland gempar akan twitnya ibunda Elly Risman. Terlihat begitu kecewanya ibu Elly Risman terhadap kabar yang katanya hoax. Well, Meskipun minta maaf, masih saja jamaah twitter seperti nggak nerima. Hmmmm. . Bukan, bukan mau membahas kasus ini sih :) Socmed oh socmed

                       
   
Mau ngomongin socmed doang! Yakin 'doang' cig? Nggak sih, mungkin beberapa orang terlalu serius untuk urusan socmed. Sampai semua-semuanya diurusin. Diperkarakan. Dibeberin. Semua diceritain di socmed.

Buat saya socmed itu lebih ke untuk hobi, ya hobi foto atau seputar kerjaan. Sharing url blog atau informasi yang positif. Terus melihat teman-teman yang jarang ketemu. Atau saudara jauh. Gimana perkembangan anak-anaknya, kehidupan keluarganya. Lagi liburan kemana atau apapun.

Baca Juga : Menikmati Hidup


Kalau instagram kan kayaknya lebih nyaman ya, mau upload foto jalan-jalan atau apapun. Sedangkan kalau upload ke facebook beberapa pendapat, itu riya :)) Entahlah. .

Intinya, saya ikut bahagia kalau atmosphere socmed pun bahagia dalam arti yang tidak merugikan atau menyakiti perasaan orang lain. Di dunia maya dan nyata, insya Allah saya akan tetap sama.

Terus. .
Karena socmed itu seperti mulut, apa yang kita ketik itulah yang kita bicarakan. Bener nggak sih? So, betul-betul dipikirkan apa yang mau di share. Itu sih saya :)) nggak tahu kalau mas Anang.

Misalnya ada yang kayaknya kok menyindir padahal memang betul nyindir :)) yasudahlah. 
We are different. Kita beda pemahaman dan lifestyle 😂 I should go away. 
Tanpa melepas silaturahim. Dan kita sudah tahu cara jaga jaraknya. Kelar. .Saling menghormati.

Harus ku katakan sambil menghela nafas, socmed itu wide world.

Nggak bisa kita tebak, lo ngomongin gue ya?! Terus dengan nanya gitu, apakah orang tersebut bakalan to be honest? Ya nggak tahu juga kan. 

Jadi nggak usah berprasangka. Kalau ada status yang positif dan rasanya memang kita perlu evaluasi diri, ya just do it. Bukan tuduh-tuduhan. Cmon. .

Sebisa mungkin, nggak bikin panas.

Kenapa telinga kita dua, ya itu. . Coba lebih banyak mendengarkan, bukan semuanya ngomong. 
Ya kalau kamu ngomong, saya ngomong, siapa yang mau dengerin. Serba salah memang. Selalu ada the nyinyiers. Tapi nggak usah pusing ^^ 

Socmed ya gitu, santai buat saya.
Mau bikin status ngeruk gunung berlian juga nggak apa-apa, tapi siap-siap kemalingan lho :p

Okay,
Karena nggak semua orang bisa menerima status kamu, insta story kamu, tweet kamu bahkan isi pikiran blog kamu tapi dibaca terus #lho hihi.

Positive thinking deh, hidup lebih nyaman, sehat dan bahagia. Kalau lihat orang lain bahagia ya ikut bahagia :)

Segitu dulu deh...

Kalau menurut kamu, socmed itu gimana?

18 comments:

  1. Nice post Mbak, u are what u share, think before posting.. saya uda jarang update status, seringnya share url blog, instagram buat upload karya cz less selfie more masterpiece hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah2an yg kita share bermanfaat dan jadi amal kita kelak ya mbaaa.. amin

      Delete
  2. kalo gak pinter2 nyaring, kita pasti bakal kebawa arus negatif socmed mbaa. ngerii

    ReplyDelete
  3. Bener tuh Mba, main sosmed pun Kita harus bijak. Aku juga suka mikir lebih lama nih kalo mau update status. Kira2 melukai Orang lain gak yah atau ada manfaatnya gak ya.. dan ada baiknya yg dishare itu adalah hal2 yang mengarah pada kebaikan saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hanya kita yg bisa ngontrol ya mba, klo org lain kita nggak bisa kontrol. Ya kontrol perasaan masing2 aja hehe

      Delete
  4. sosmed yang bikin panas,,,,

    ReplyDelete
  5. Sosmed aku adem ayem pake angin sepoi-sepoi hahahaha, ngga pernah terlalu ngurusin sosmed karena mending lebih fokus dikehidupan nyata daripada di dunia maya :D sosmed buat sharing tulisan2 blog & buat brand lebih tertarik buat endorse aku ajah hahahah #modus kan enak, udah sosmed adem ayem + dapet penghasilan tambahan :D itu baru namanya kegiatan positip dr sosmed #inikomenapasihsebetulnya hihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak amat ituuu, sepoisepoi..
      Kehidupan nyata the real life ya :D buat brand supaya endorse :)) maulah yg staycation :p lempar2 ke akuuu

      Delete
  6. Yang lucu adalah ketika kita bikin tulisan untuk reminder diri sendiri... Ada yg merasa kesindir terus marah-marah hahaha... Klo dibuat adem pasti adem kok sosmed ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)) puk puk..ketawa ajaaa yaa

      Delete
  7. kalau ada berita yang buat panas mending jangan ikutan panas hahaha...

    ReplyDelete
  8. hihihih Setujuuhhh Ci, saya jg makanya lebih senang upload2 fotonya di IG daripada di share ke FB, klo share ke FB sesekali doang atau jualan, hahahahh..
    yaaaa kadang sosmed jadi tempat curcol juga siih, klo pengen tereak tp gak bisa tereak, hihihih, tp gak usah sebut ini itunya :D

    ReplyDelete
  9. hihi sekarang mah jempolmu, harimaumu ya mbak, lebih kejam lidahnya. Skrg aku pun mulai mengurangi aktif di sosmed kecuali buat urusan kerja (ciee kerja), alhamdulillah jarang ketemu hal-hal yg gak ngenakin, walau ada pun lgsg aku hide

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillaah aku selama ini nyaman2 aja bersocmed ria hehehe tergantung gimana kitanya aja beradaptasi dan mengelola socmed kita.

    ReplyDelete
  11. Aku jarang nyetatus di sosmed (FB, Twitter) paling cuma share postingan blog doang hihi. Lebih sering upload foto di IG dengan caption yang kadang cuma beberapa kata, nggak tau nih kok mesti bingung nulis caption panjang :D

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena