Hidup berpisah dari orang tua setelah menikah, kenapa ngga ?

Menikah lalu berpisah tempat tinggal dengan orang tua adalah sesuatu yang biasanya akan terjadi. Tapi saat itu saya tidak menyangka akan secepat ini berpisah dari orang tua dan ya berarti menjalani kehidupan rumah tangga sebagai seorang istri juga ibu tanpa dampingan orang tua lagi. Kenapa saya bilang tanpa dampingan orang tua? Saat masih satu atap dengan orang tua, kehidupan rumah tangga tentu tidak sebebas memiliki area sendiri. Misalnya gaya mendidik anak seperti apa atau tentang menu masakan dan lainnya, pasti berbeda antara saya dan kedua orang tua. Memang ada juga sebagian teman masih tinggal bersama orang tua nya meski telah menikah, bukan karena tidak mau mandiri tapi itu atas permintaan orang tua mereka. 

          
         
  
Saat mengambil keputusan mencari tempat tinggal di kota kelahiran saya karena...Rahasia hehe. Ya karena, tiap hari saya yang bakalan tinggal lebih lama di rumah dibanding suami yang kerja kantoran. Jadi harus pilih yang bisa membuat nyaman saja, apa egois? Haha. Ngga kan ya?. Lumayan alot dan agak tarik-menarik sih saat bikin keputusan ini. Ngga hanya itu, karena saya tahu posisi di mana sekolah, pasar dan keperluan lainnya yang baik. Cukup ya. Lanjut ke topik utama, hee.

Baca Juga : Pernikahan Seumuran Itu Seru, kata siapa sering ribut?

Setelah menempati rumah sendiri, ngga pernah ngebayangin riwehnya. Dibawa santai. Can't imagine, nanti siapa yang masakin, siapa yang belanja, siapa yang nyuci baju. Mungkin juga karena sudah tahu pastilah seorang istri yang masak dan belanja. Tapi inilah the real life, hidup berdua lepas dari orang tua dan kamu harus nyobain. Ya kalau ngga mau nyobain sih gapapa juga haha. 

Nah, ada beberapa hal yang saya rasakan ketika hidup berpisah dari orang tua setelah menikah:

Mandiri
Bisa mandiri, yes. Mau apa-apa dilakuin sendiri. Mulai dari merawat anak-anak sendiri, masak sendiri, ngurusin rumah (dibantuin mbak :D) ini itu yang banyak banget, yang ngga akan pernah habis. Menjadi pribadi yang mandiri paling pertama saya rasakan. Tidak lagi bergantung pada orang tua, berhenti dimasakin mamah. Kesimpulannya, terpaksa bisa masak, terpaksa bisa jalan ke pasar, dituntut harus bangun lebih awal dan menyiapkan semua keperluan. Lama kelamaan, keterpaksaan berubah. Muncul naluri seorang istri sekaligus ibu. Sampai saat ini masih amazing, kok bisa ya melakukan semua ini.


Bebas
Bisa seru-seruan berdua, serah dehh ngapain ajaaa. Kebayang ngga kalau dinding kamar kita masih nempel sama orang tua. Daku maluu. Bebas, kamar berantakan juga ngga dibawelin si mamah. Haha. Kompor kurang kinclong juga slow. Bebas lah mau mendidik anak kita sesuai pemahaman yang kita anut ^^ karena kamus parentingnya juga beda, antara anak dan orang tua kita. Tapi bebas bukan yang gimana-gimana lho yah :) sederhana saja, kita bisa lari-larian berdua di rumah #eh.

   
       Image : pixabay

Lebih Solid 
Ibaratnya kita terlepas di dunia baru, lingkungan baru yang mengharuskan suami atau istri jadi teamwork yang kompak untuk menemukan cara gimana kelangsungan hidup keluarga barunya. Tantangannya bikin kita jadi kuat dan membentuk kita menjadi keluarga yang solid.

       
          Image : pixabay

Berpikiran Maju
Dipacu harus berpikir maju, ngga ada gula, minyak habis, beras harus dibeli dan kaya gitu-gitu deh contohnya haha. Nanti mau belanja apa, bingung mau masak yang ini apa yang ituh, ternyata ngga semudah yang kukira huaa. Memikirkan, merencanakan and let's do it.

Belajar Tidak Merepotkan Orang Tua
Satu hal yang ngga bisa saya bilang dengan berpisahnya kita dari orang tua berarti tidak merepotkan beliau-beliau lagi. Nah, makanya saya lebih suka nyebutnya, belajar untuk tidak merepotkan orang tua. Ngga ada orang tua yang tidak memikirkan anaknya, meski sudah berumah tangga sekalipun. Beras habis juga masih suka dikasih ibu, ngga ada makanan masih sering dikasih mamah. Kita sakit pun, dijengukin, didatengin. Everlasting Love.

Kita jadi lebih tahu bagaimana menjadi orang tua, susahnya, kontrol emosi. merasakan sendiri perjuangan beliau, para orang tua. Dari hamil, proses persalinan sampai semuanya, membesarkan dan mendidik anak itu pedih perih aduhai luar biasa. Apalagi seorang ibu, bebas melakukan apapun, yang cuma tinggal dengan anak ketika suaminya pergi bekerja. Menahan ucapan yang menyakitkan anak, mengerem tangan ketika mau bergerak memukul, ahhh cobaannya sungguh. Untuk para suami, pergi pagi pulang malam dan ya begitu seterusnya sampai anak-anak dewasa dan menjadi pribadi mandiri.

     
        Image : pixabay

Jadi seperti itulah yang dirasakan ketika berpisah dari orang tua setelah menikah.
Insya Allah tiap sebulan sekali mau posting tentang relationship (suami istri), every saturday night heheu, stay tune ya. Btw, kalau kamu gimana? Sudah berpisah dari ortu atau belum, sharing yuk. .


26 comments:

  1. aku masih tinggal sama mertua nih belum tinggal sendiri :D tp hidup jauh dari orang tua hiks tp walau masih numpang semua dikerjakan sendiri jg sih bener ch jadi bisa lebih mandiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren :) meski masi sama ortu teteup mandiri ya mba ^^

      Delete
    2. harus chi, koq rasanya malu klo ngerepotin mertua :p

      Delete
  2. Dari awal, bahkan sebelum menikah saya minta suami untuk tidak tinggal dengan orang tua, baik dr pihak suami ataupun pohak saya. Alasan diatas memang jadi alasan utama, terutama sih menghindari gesekan kalo saya. Hihi, asal tiap orang tua butuh kita tetap siap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba, hehe... Kalau ortu butuh kita tetap siap yaa..cakep :)

      Delete
  3. Dari awal berniat menikah sama si suami, aku dah bilang kl aku ngga mau tinggal di rumah nyokap maupun mertua... Bukannya sok atau sombong, tapi aku udah liat dampak tinggal bareng sama ortu sama kakak aku. Meski ngontrak tapi bener lebih bebas & mandiri, plus juga bener lbh merekatkan bonding :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Sandraaa, apapun status rumahnya yg penting beda atap yaaa ^^ harmonis selalu ya mba

      Delete
  4. aku pun begitu mbaaa...dan memang lebih enak lho. Belajar mandiri kitaa :)

    ReplyDelete
  5. saya masih tinggal sama mertua Mba Ucii, walau senin pagi sampe sabtu siang saya juga tinggal ngekost bareng adik sih, hehehe :)

    suami dan anak tinggal di rumah mertua dan setiap sabtu siang saya pasti pulang ke rumah mertua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gituuu mba :) yg penting lancar dan harmonis ya mba utk keluarga mba..salam utk wahyu

      Delete
  6. Wah ceritanya sama mba hehe seru dan menantang :) salam kenal mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jugaa mba rani :)

      Delete
  7. Lebih bebas n ga ewuh pekewuh atawa sungkan mau berekspresi ahihihi

    ReplyDelete
  8. Aku sudah merasakan tgl di mertua dan memang bnyk konflik dari kecil dan besar seolah tiada habisnya akhirnya suami mengajak kami kontrak dan membangun rumah sendiri. ALhamdulilah bener sx mba lebih bebas, lbh solid, lbh BAHAGIA utamanya wkwkwk..semoga sehat2 y mba n sll bahagia :)

    ReplyDelete
  9. Belum.. belum nikah ini.. puas-puasin dulu.. Haha..

    ReplyDelete
  10. Nah, klo aku kdg tarik2an sm ortu, kdg mau di rmh ndiri aja susah krn ortu pengen aku di rmh nya, jadi yaa.,. Msh sering ke rmh ortu jg, samalah,. Sempat beda argumen jg, sempat tarik2an jg.. klo diceritain dah kyk kisah drama 1001 malam ahhahaha...

    ReplyDelete
  11. Kalau soal mandiri, aku rasa sekarang pun sudah mandiri. karena merantau haha.
    Cuma yaa masak masih beli makanan diluar, cuci masih laundry, blm ada tuntutan "merawat orang lain" sih hehe

    ReplyDelete
  12. Aku aja yang masih belum nikah udah kepikiran lebih milih buat mandiri ketimbang masih satu rumah sama orang tua. Tapi buat satu dua tahun kedepan, gatau gimana rasanya kalo pisah sama orang tua hmmm :(

    ReplyDelete
  13. ehmmm ... kalau aku dari lajang udah jauh dari org tua ,... merantau ke negri org ... :)

    ReplyDelete
  14. Yeah, udah pisah juga Ci dgn ortu/mertua walau blm di rumah milik sendiiri. Tp rasanya emang udah seperti yg Uci tuliskan. Bisa mandiri 😊

    ReplyDelete
  15. aw awww sepakat sama semua poinnya mbak :D
    tapi mungkin nggak semua orang punya pilihan itu sih, ya nggak?
    misalnya anak tunggal nah tuh pasti deh orangtua posesif gaboleh tinggal sendiri

    ReplyDelete
  16. Aku ga hanya jauh dr orangtua dan mertua tapi merantau.. Ga tanggung2 dari Indonesia barat ke timur. Jd bayangin aja yg pait2 misal ada yg sakit siapa yg bsa bantuin saya kalau bukan orang rumah sendiri

    ReplyDelete
  17. Saya dari kecil udah nggak tinggal dg ortu sih 😁 krn dulu mama harus ikut papa dinas di pedalaman. Cuma di Jkt sama tante sih, ya masih tinggal sama ortu juga ya 😀

    ReplyDelete
  18. aku dulu malah di "usir2" sama ibuku, dengan alasan rumah tangga baiknya nggak serumah sama ibu biar kami bisa berkembang dengan baik

    ReplyDelete
  19. Hai mba
    Dari awal setelah nikah, aku sudah pisah dari orangtua. Tak terlalu kerasa berat karna memang pas sebelum nikah udah kost saat kerja di Jakarta dan orangtua di SUrabaya, mba :)

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena