Pernikahan Seumuran itu seru, kata siapa sering ribut?

Pernikahan seumuran itu seru, kata siapa sering ribut? Hihi saya dan suami memang seumuran. Di bulan ini kita mengulang tahun pernikahan yang ke -4. Alhamdulillah, yang katanya masih seumur jagung usia pernikahan kita tapi ngga banyak cekcok. Menuju 5 tahun pertama yang luar biasa ini. Semua orang pasti mengalami ya yang namanya pasang surut kehidupan suami istri. Usia seorang pasangan yang lebih tua atau lebih muda dari kita, ngga menentukan pernikahan itu menjadi mudah bertengkar atau adem ayem. 

                          

Selama menikah memang kita selalu sama-sama mendukung kesukaan atau hobi masing-masing. Mendukung karir masing-masing meski saya yang banting setir lanjutin perjuangan dari rumah. Sama sekali saya ngga pernah merasa menjadi rendah atau direndahkan. Dulu, awal pernikahan kita belum sempat honeymoon hihi. Tapi ngga mengurangi rasa syukur saya memiliki kamu. Apalagi sekarang ya krucil di rumah ada dua orang. Super lovely.  Akhirnya saya rasakan pernikahan seumuran itu yaaa begini nih:

                     

Nyambung terus
Karena terlahir di dunia pada tahun yang sama, kecil dan besar di era yang sama juga, sudah pasti kita nyambung. Selera jokesnya paham banget meski selera musik, film atau buku ada berbeda ya tapi obrolannya bisa sama-sama ngerti. Kapan ya kita nonton konser bareng lagi?

Saling Mengisi
Kita berdua merasa ngga ada yang dominan satu sama lain. Sifat egois masing-masing jarang muncul. Alhamdulillah, ngga pernah ngerasa seperti yang orang-orang bilang, kalau nikah seumuran pasti sering ribut karena keduanya punya ego tinggi. Kuncinya selalu saling ngisi, kalau saya kurang, ya paping yang nambahin. Apalagi dimintain tolong jaga anak-anak. Haha, tapi juga saya beri waktu me time untuk dia games online atau sekedar nonton bareng teman. Begitu juga sebaliknya, kalau saya lagi berkutat dengan me time, dia backup tugas saya. Cause we are a big team.

Teman Curhat
Semenjak menikah, no galau anymore. Suami itu teman curhat banget dari A-Z. Kita tahu dan hampir mengenal teman yang kita punya, satu sama lain. Tahu banget borok-boroknya. Kadang pilihan-pilihan dalam hidup ini, dia juga yang nyikat haha, seperti belanja titipan-titipan saya, beliau ngga pernah malu meski diminta tolong beli beras ke warung. Sering suka curhat ngga penting, tapi selalu sedia kuping untuk istrinya ini. Karena wanita ingin dimengerti, catet nih :))

Dari NOL bareng
Semuanya kita mulai dari nol ya, seperti ngisi bensin deh. Kita sama-sama ngga pernah punya apa-apa, ngga punya rumah, ngga punya uang hahaa. Pas mau menikah juga lepas ego masing-masing, mau beli apa atau jalan-jalan kemana, nikah dulu yang utama. Ahiy :)). Semua perjuangan bisa jadi kenangan tak terlupakan atau reminder saat kita lupa pernah bahagia bareng.

Tua Bareng
Namanya nikah seumuran, pasti memiliki umur yang sama. Kemungkinan ya hanya berbeda bulan lahirnya. Seru banget karena nanti jomponya kompak, bukan dia yang menua duluan atau saya duluan hehe. Ya, semoga  bisa sama-sama terus dan panjang umur :)

Oke, semua itu juga balik lagi ke pribadi masing-masing. Menikah dengan orang yang lebih tua, seumuran atau lebih muda ngga menjamin kedewasaan pernikahan tersebut. Kalau kamu gimana? Nikah dengan orang yang lebih tua, lebih muda atau seumur? Moga selalu bahagia bersama ya di dunia dan akhirat.

Bersama Keluarga Suami
                        
  
Bersama Mamah dan Bapak saya


26 comments:

  1. ya ampyuuun senengnya baca tulisan ini, happy terus ya cil, cie cie yang seumuran, dari Nol bareng dan tua bareng so sweet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya Allah... Makasih ya doanya nad

      Delete
  2. ngobrolnya pasti lebih seru ya mbak karena segenerasi hahahaa
    emang kalo seumuran lebih klop

    eh tapi aku nggak seumuran sih, gapapa yang penting sehati *ciaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah gpp, yg penting sehati :)

      Iyah segenerasi hihiii

      Delete
  3. *toss Mbak*
    saya dan suami juga seumuran. Alhamdulillah juga asik-asik aja...hehe

    ReplyDelete
  4. Mbak seneng banget aku baca blogmu ini serasa flashback diri sendiri. Ya meskipun aku dan suami beda 3 th sih hehehe
    Pasti seru deh apalagi kalau dari 0 ya. Keren

    ReplyDelete
  5. aku beda 4 tahun sama suami mbak, pas sih buat aku, soalnya dianya ngemong, kan akunya manja. hahaha
    semoga bahagia hingga surgaaa yaa mbaakk...

    ReplyDelete
  6. Semoga selalu menjadi keluarga yang bahagia ya mba. Kalau aku sama suami beda 2 tahun.

    ReplyDelete
  7. Waaaah Aku juga seumuran, eh beda setahun aja sih sama suami. Hehe. kadang aku suka menyalahkan suami yang suka nggak bisa dewasa kalo menghadapi masalah. Malah aku yang lebih tenang. Heheheee. Setuju bnget sama kelima hal diatas. Karena besarnya dijaman yang sama, jadi ngerti ya mak gimana masa-masa kecil kita duluu. Hehehee

    ReplyDelete
  8. yang seumuran memang seru mbaaa...jadi asyik dan tidak ada gap ya :)

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah.. blessed banget mba :)
    Semoga bahagia selalu ya. Doain yang dimari juga biar bisa kayak mba dan keluarga #curcol hahaha

    ReplyDelete
  10. Umur bukan patokan seseorang menjadi dewasa, meski seumur justru bisa saling mengisi & mengerti dibanding jika menikah dgn beda umur :D Intinya pernikahan adalah saling menghargai dan mendengarkan, kalau itu udah oke, mau umur berapapun gada masalah kan yess :D

    ReplyDelete
  11. Saya dan suami menikah dengan selisih usia 3 tahun mbak, banyak ya ng bilang itu usia yang ideal. Tapi bukan hanya itu saja, saya bersyukur punya suami lebih tua da dewasa bisa ngemong saya yang masih belum stabil emosinya. Tulisan ini bisa dijadikan referensi buat pasangan muda yang ragu nikah dengan yang seumuran nih. Menurut saya mungkin lebih asyik apalagi menikahi teman sendiri. :)

    ReplyDelete
  12. Kereennn uci, klo aku bisanya ama yg lebih tuak hihi, maklum akunya manja banget jadi anak huhuhu

    ReplyDelete
  13. Iya ya, mba, mau seumuran atau mungkin lebih muda suaminya, lelaki yg berpemikiran dewasa pun banyak. Kalau beberapa perusahaan aja ada yg menerapkan teamwork, ya apalagi berumah-tangga ya. Langgeng selalu ya, mba 😊

    ReplyDelete
  14. saya beda setahun seminggu sama suami. jadi suami ultah, saya minggu depannya.

    yang diomongin sama walau ga persis. paling nggak ada kata-kata seperti, "pas jaman smp, kan yg ngetren komik kung fu boy." dan kami sama2 paham.

    ReplyDelete
  15. Tooos Mba Uci, aku jg seumuran sama suami. Tuaan aku sebulan deh.. hihi.. Satu sekolah dr SD sampe SMA puuunn ahahaha.. :D

    ReplyDelete
  16. Seru memang. Pasangan jadi bisa berperan sebagai sahabat juga. :D

    ReplyDelete
  17. Saya juga hampir seumuranlah ya ama Pak Suami, beda 11bln doang (lbh tua dia) hihiihih.

    Semoga menua bareng juga hihihih

    ReplyDelete
  18. wihii jadi baper ini yang jomblo kayak aku *eh wkwk xD
    semoga bahagia selalu ya Mbaak :D

    ReplyDelete
  19. setuju~~ aku juga dapet suami seumuran, temena main bareng :)) semoga kita dan pasangan selalu langgeng dan bahagia ya ^^ Aamiin..

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena