Berhentilah Membandingkan Anak

Berhentilah Membandingkan Anak.~ Membandingkan anak, maksudnya mungkin untuk membuat anak terpacu menjadi lebih baik? Bisa mencontoh dari pembandingnya. Tapi menurut saya cara ini nggak banget. Bukan berarti nggak pernah membandingkan. Hanya saja saya pilih cara positif lainnya untuk membuat anak jauh lebih baik. Apakah orang dewasa mau dibandingkan? Saya rasa nggak mau juga kan ya. Apalagi membandingkan anak yang beda usianya. Itu cemana? 

membandingkan anak


Dalam mendidik anak nggak selalu sempurna, mulus. Tapi sebisa mungkin selalu beri dorongan yang positif. Hasilnya? Berdoa pada Allah, karena tugas kita ya berusaha lalu doa. Saya mau menanam benih yang baik. Kalau pun anak masih cengeng, suka nangis, terlihat manja, mencoba sabar walaupun itu berat. Pernah juga ada yang bilang, sama ibunya malah rewel melulu.  Tapi kalau ibunya pergi, anteng tuh. Kzl nggak sih?

Memang lingkungan itu seharusnya support para ibu. Tolong lah komentar yang baik. Jika tidak bisa, diam itu jauh lebih baik. Saat ini di usia hampir 5 tahun Kaina, masih moody. Saya harus banyak-banyak istigfar deh. Kalau nggak, ya kesurupan. Saya pun masih sering terpancing.

Membandingkan anak bisa berdampak buruk. Anak merasa beda, hilang rasa percaya diri, iri, sedih, menjauh dari orang tua dan masih banyak lagi. Banyak anak minder karena seringkali dibandingkan dengan orang lain. Sayangnya, orang tua nggak sadar telah melakukan ini.

Bayangkan deh, kalau diri kita dibandingkan dengan yang lain. Mau? Saya pernah mengalaminya. Pribadi saya sudah kebal, #bah tapi kalau ada yang bandingkan ANAK SAYA, saya akan bikin postingannya hahaa. Nah ini udah posting kaaan. Lega deh! Curhat di sini hihi. Balik lagi ke topik ya. . .

Orang tuanya aja tidak berhak untuk membandingkan si anak, apalagi orang lain. Sedih. Cuma kan karena emosi menyelinap, dan terjadilah kata-kata seperti di bawah ini. 

"Kamu kayak kakak dong, bisa ini itu. Belajar sendiri." 

Apa nggak lebih baik, "yuk belajar sendiri, pasti nanti bisa."

Stop ada kalimat perbandingan disitu. Sering juga orang dewasa itu nggak fair. Membandingkan sesuatu yang bukan apple to apple. Membandingkan perilaku anak usia 5 tahun dengan 2 tahun. Kan lebih kejam. Jelas beda dong perilaku usia 5 tahun dengan 2 tahun. Fiuuuh. .

Pemilihan kata untuk anak yang masih perlu diperbaiki. Jujur, saya nggak mengerti ilmu komunikasi seperti apa. Hehe. Tapi yuk, pilah pilih kata yang baik untuk anak-anak kita.

Waaah, long weekend yang rasanya luar biasa karena kami sedang mengungsi di rumah uti. Ngerti kan kalau tinggal seatap dengan nenek kakek itu seperti apa? :p
Okay, have a great long weekend.



12 comments:

  1. Hiks, saya masih suka khilaf membandingkan adik dan kakak. Hiks hiks, thanks for sharing Mbak.

    ReplyDelete
  2. Kadang saya juga kalau udah marah suka bandingin anak, padahal gak baik, huhu.

    ReplyDelete
  3. Ganyang kak ucig baakaaaarrr #etdah kompor mledug kamu mbul
    Deng ga, kidding hiks

    Heuuuu betul betul kita ndiri klo dibandingin ama kakak atau adek yg klo menurut pandangan orang lain dirasanya lebih sukses karir, rasane gimana gituuuuh nyeseg, memang tidak secara frontal bilang, tapi kadang terasa dari segi frekuensi atau keseringan komunikasi....misal andaikata ada ortu anaknya 3 atau 4 atau 5...nah 2 nya sukses di karir, sementara ada anak lain yang memilih berkarir di rumah..trus tetiba jadi pas ngobrol itu kayak jarang jarang ama yg si anak berkarir di rumah ini huahahhahaha...yang sering diajakin diskusi ini itu anak yang di mata orang tua tersebut sukses bekarir (ini cuma contoh aja sih)

    Itu tu berasanya nyseeeg boook, mnusuk dalam kalbu...perlahan tp pasti si anak ini akan bakal minder lslu merasa tersisih, ujung2e dia akan merasa percuma klo ikut nimbrung dlm obrolan toh nyatanya dicuekin...yg lebi direspon anak yg sukses karir aje huhu

    nah klo anak kita yang ngalami emak mah mana tega liatnya...anak ga bole diperlakukan semenyedihkan pengalaman emak huahhaha #terbaperstyle kamu mbul, biarlah emakmu ini yang dari dulu suka dibandingbandingkan dg saudara tapi insyaalloh makin dewasa makin kuat setegar karang (permisalannya seperti ityuuu), eheeeeuu....hahaha
    Langsung kekepin si bocah kenceng kenceng soalnya klo liat case kayak gini ku anaknya suka wafer eh baper #huhu i'm too sensitif klo ngeliat anak bocah dibeda bedain ama orang misalkan dia punya saudara...dalam arti kata pilih kasih..hiks

    ReplyDelete
  4. Setelah baca ini, saya gak akan lagi banding-bandingin anak lagi. :)

    ReplyDelete
  5. Membandingkan anak membuat mereka jadi minder yaa, padahal harusnya kita membangun rasa percaya diri anak.

    ReplyDelete
  6. jadi inget seleb yang anaknnya dibandingin sama anak netizen selebnya marah ya jelas aku aja kalau anakku dibandigin dengan berkata ih anakku usia anakmu udah begini begitu pasti aku marah :D semua anak punya potensi yang beda apalagi jangan sampe dibandingin sama kemampuan emaknya *aku yang menyesal sudah begitu hhehee

    ReplyDelete
  7. bener banget, banding2in anak (apalagi dilakukan oleh orang lain) nggak sehat bgt, ya buat anaknya, juga buat ortunya. Aku pribadi pernah keceplosan bandingin kaka dan abang, tapi ya buru2 diralat dan minta maaf.

    ReplyDelete
  8. benerrr, paling malas deh klo dibandingin apalagi klo dengan saudara sendiri yah.
    si ini kan bisa, kamu jg pasti bisa.
    weleehh, belum tentu kita bisa A si Kakak atau Adek juga bisa seperti kita.
    kan tiap orang punya porsinya masing-masing ya Ci.

    Thanks for remaining ya Ci :)

    ReplyDelete
  9. Hmm~~ mungkin ini juga membandingkan, tapi akhirnya jadi lebih mengerti dan saling menghargai saudara saya sih.

    Saya belum punya anak, tapi saya mengamati cara umik bercerita tentang kami 5 bersaudara. Biasanya umik akan menceritakan kelebihan dan kekurangan masing2 kami. Simpulannya bukan mana benar mana salah, tapi ya itu tadi, saling menghormati kebisaan dan ketidakbisaan saudara yang lain. Hehehe xD

    ReplyDelete
  10. kenapa jadi ortu itu susah.. why oh why.. tolong jawab ciii.. jawaaaab ajjajaja mana pertanggunganjawabmuuu #naooon hahahah #stress :D
    tiap anak beda2 sih, jadi kadang emang secara ngga langsung suka ngebandingin, tapi emang bener jgn sampe kata perbandingan itu terucap dan bikin anak sedih.. ngga enak, dibandingin itu berat.. biar dilan aja yg nangung, aku ngga kuaaaat :D

    ReplyDelete
  11. Aku ngaku dosa mamiiing, aku suka bandingin anak tapi dalam hati.. Kalo udah punya anak lebih dari satu jadinya suka gitu deh.. Perasaan kakak umur segini udah begini, kok adik belum.. Ya semacam itulah.. Padahal anak kan beda-beda ya.. Huhuw.. Aku juga suka risih kalo ada orang yg suka bilang anakku nih udah bisa begini begini.. Haha jadi emak denger gitu aja bisa baper.. :D

    ReplyDelete
  12. ish.. saya juga pengen nulis ini beberapa hari ini. Karena ketemu kasus ortu yg senang membandingkan anak2nya sendiri. Ngerti aja sih tujuannya agar anaknya punya contoh, tapi itu bukan pembelajaran yang tepat

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena