5 kenangan upacara di sekolah

Kapan terakhir kamu upacara bendera? Hmmm, kapan ya. Dulu kalau upacara sekolah itu selalu hari senin kan. Kenapa harus hari senin ya? Ada pengalaman buruk nih tentang upacara. Haha. Alhamdulillah pernah merasakan sekolah dan disetrap. Upacara di sekolah, apapun tentang sekolah selalu punya kenangan tersendiri juga kan. Upacara di sekolah faktanya pada malas untuk baris paling depan. Entah karena apa. Ada yang takut kepanasan, takut ngga bisa bercanda, ngobrol, ya namanya usia sekolah kan ada saja alasannya. 

Salah satu hal yang bikin malas saat upacara adalah mendengarkan pidato ya (itu sih aku, ngga tau kalo mas Anang) :)) Cuma kalau gurunya yang lucu, asik, bakalan ngga bosenin sih. Mungkin kalau sekarang, guru-guru bisa tuh stand up comedy haha.. Open mic untuk ngasih wejangan ke anak-anak murid dengan cara yang ngga kaku, ngga terlihat ada jarak antara guru dan murid. Jadi lebih kena. Pasti dulu kalian punya beberapa guru favorit, salah satu diantaranya selain guru itu baik, guru favorit biasanya lucu, memiliki sense of humor yang jojon. Ya kan. .

                           


Balik lagi ke kenangan pas upacara sekolah. Banyak banget kenangan yang tersisa dan masih keingat dari upacara sekolah. Ini beberapa diantaranya yes:

1. Di setrap
Biasanya nih kalau disetrap itu bisa karena beberapa alasan, bisa karena terlambat, atribut kurang lengkap seperti lupa bawa topi, ngga pakai badge atau name di seragam. Lupa dasi lah, ngga ganti sepatu seragam, rambut masih gondrong, rok kependekan, apa lagi ya? Banyak deh..

2. Ngga mau baris di depan
Ketika bel bunyi tanda harus masuk lapangan, biasanya barisan diatur oleh sang ketua kelas. Selalu begini nih percakapannya tiap minggu:

A: "lo aja deh yang di depan"
B: "kan gue tinggi..."
A: oke, gue lagi deh yang    depan karena postur hahaha

Ya gitu deh, tunjuk-tunjukan. Tapi seru yaaa. Kalau di belakang kadang bisa becanda hihi. Ngangenin banget. 

3. Ketemu idola
Pas upacara biasanya juga bisa temu idola, kadang kakak kelas yang jadi petugas entah jadi mc, pengibar atau si idola baris di depan. Huhu. Hayo betul apa betul nih. Ada juga yang kakak kelasnya bad boy? Dia disetrap mulu hihi

4. Korban berjatuhan
Pingsan saat upacara alhamdulillah belum pernah. Memang sih durasi upacara ini ditentukan sama yang pidato. Biasanya upacara memakan waktu bisa hampir sejam bahkan lebih. Banyak dari teman-teman kita yang ngga kuat dan akhirnya pingsan. Ada juga yang melipir ke UKS sebelum upacara selesai karena ngerasa ngga enak badan. Ada juga yang ceritanya doang ke UKS haha.

5. Tampil kompak atau individual
Upacara sebagai ajang tampil. Nah, dengan adanya upacara kita dituntut untuk kompak. Memberikan perwakilan terbaik, tentu diperlukan latihan untuk itu. Latihan upacara sepulang sekolah, jadilah satu harian di sekolah. Ibaratnya, sekolah adalah rumah kedua.

Bagi saya sebagai ibu rumah tangga dua anak satu suami, upacara menyisakan kenangan. Mungkin saat Kaina dan Ashika sekolah nanti saya akan berpesan...nikmatilah saat upacara di sekolah :)) ( kirain pesannya serius cig) hihii. Menurut kalian apa lagi nih kenangan upacara sewaktu sekolah? Yuk ditambahin di kolom komentar yaaa. Cerita ini untuk satu minggu satu cerita :)

21 comments:

  1. hemmm pernah kelasku bandel banget pas giliran jadi petugas upacara
    terus kita disuruh ulang jadi petugas upacara lagi tanpa peserta wakakak kocak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kayanya juga ngalamin hahaha kocak banget, latihan ulang yaaaq, maenan muluu

      Delete
  2. sejujurnya yg bikin i hate monday jaman abege adalah upacara yang berlama2. haha kalau aku nih mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya klo lama, anak2 pada berisik, ngga dengerin, trus gurunya jadi marah deh

      Delete
  3. Aku langganan pingsan dan terlambat... jadi jarang menikmati upacara..
    Dan anakku homeschooling, jd mereka juga kemungkinan tidak.akan merasakan upacara bendera tiap senin.. kecuali dapat undangan dr pemerintah pas 17 agustus.. hahaha... siapa gue?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah hs, yauda atuh upacara drmh hahaa
      Amin, moga dpt undangan :D

      Delete
  4. Mirip cil kenangan kita hahaha, kacian ya yang punya badan kecil jadi korban baris paling depan.*piss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gentoong.. Iyaanih udah posturnya dari sana mini :))

      Delete
  5. potonya bagus ih
    *tetep salah fokus*

    ReplyDelete
  6. Hihi jd inget masa sekolah dulu.. Aku korban yg selalu di depan mbaaa, pendek siiih ahahaha nasiiiib.. :D

    ReplyDelete
  7. kenangan ku gak enak, pas ngibarin bendera eh benderanya terbalik, malu pisan deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh mba ev, jadi keinget luka lama hehe, maafin yaa

      Delete
  8. Kalo saya kenangan saat upacara paling males kalo jadi petugasnya, walaupun pernah jadi pemimpin barisan, pemimpin upacara, pengibar bendara,hampir semua lah, padahal saya tu orangnya paling males kalo jadi petugas gituan.. #eh.. ngaku hehe..
    Tapi seru juga kalo dinget2.. jadi ank bandel pun juga pernah.. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah lengkaaaap yaaa, jadi udah nyoba semuaaa.. :)) keren

      Delete
  9. poin kedua itu yang paling dingat mbak, saya termasuk orang yang gk suka di depan kalo lagi upacara

    ReplyDelete
  10. Saya paling antusias kalau ditunjuk jadi petugas upacara, walaupun jadi ada beban tanggung jawab yang harus dipikul. Tugas yang paling mudah selama jadi petugas upacara adalah menjadi ajudan pembina upacara. Berbekal map berisi teks Pancasila, mengikuti upacara cuma selama pembina berada di podium. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah cuma nyodorin map tapi klo pembina lamaaaa, ngga bisa berkutikkk hihii, saya pernah nih,ngga enak tapinyaa

      Delete
  11. pura-pura sakit biar ga kepanasan aku pernah tuh hehehe bandel ya

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena