7 Perjuangan ASI

Ketika positive dinyatakan hamil, rasanya sejuta bahagia menghiasi kehidupan setiap ibu. Proses mengandung 9 bulan, melahirkan sampai mendidik anak adalah kewajiban orang tua, utamanya memang seorang ibu. Perjuangan seorang Ibu setelah melahirkan adalah memberikan ASI. Sebetulnya juga perjuangan para ayah. Saya rasa kesuksesan ibu menyusui tidak bisa tercipta tanpa dukungan dari seorang ayah, itu yang saya rasakan karena dukungan dari suami dan keluarga sangat penting. Kaina, anak pertama kami, meski lahir dengan proses SC, tidak menghalangi niat untuk memberikan ASI secara ekslusif. Saat itu juga saya masih bekerja di sebuah consultant IT. Sebelum cuti melahirkan habis, saya menyetok ASI di kulkas. Berbekal baca-baca artikel yang mendukung untuk proses ASIP ibu bekerja, seperti bagaimana penyimpanan ASI yang baik, hal apa saja yang harus dipersiapkan supaya sukses ASIP dan sebagainya. Kalau ingat masa bekerja dan juga berupaya menghasilkan ASIP di sela waktu kantor yang jadwalnya lumayan padat, agak sedih karena harus pumping di toilet, meski begitu saya selalu sempatkan memompa demi asupan Kaina kecil. Ya, tidak semua kantor di Indonesia memfasilitasi pegawainya dalam memberi ruangan laktasi khusus ibu memompa di sela jam kantor. Alhamdulillah, dulu tidak ada larangan dalam memompa ASI di jam kantor.

Selama tiga bulan saya berkesempatan merasakan sebagai ibu yang bekerja sekaligus meluangkan waktu untuk pumping ASI di kantor. Senang sekali rasanya ketika melihat botol-botol ASIP itu penuh ya mah, kadang juga rasanya payudara sudah harus di pompa lagi tapi masih harus meeting atau mengerjakan tugas yang deadline. Hanya bertahan tiga bulan saya bekerja di kantor, entah kenapa bagi saya ngga mudah meninggalkan anak di rumah walaupun bersama neneknya. Saya memutuskan resign demi tumbuh kembang anak hingga sekarang, Kaina telah memiliki adik yang berusia hampir 4 bulan. Saat menulis ini, saya adalah seorang ibu yang sedang menyusui. Oh ya sedikit cerita, saya memutuskan resign waktu itu karena berat badan Kaina menurun, dia ngga mau nyusu lewat botol. Mungkin ada masa-masa seperti itu ya mah, dan menjadi hal biasa bagi beberapa orang. Kalau saya, ngga bisa melanjutkan hari-hari untuk tetap bekerja di kantor pada saat itu. Jadi, saya memilih mengundurkan diri. Tapi sangat bersyukur, karena memang ada hikmah di balik itu semua.

Kenangan saat ada ASIP di kulkas dan degdegan kalau mati lampu. Saya ingat banget, pernah memboyong semua botol ASIP ketika mati lampu ke rumah tetangga yang agak jauh letak rumahnya, saya khawatir rusak kandungan ASI. Peran anggota keluarga lain juga penting, pokoknya orang di sekitar kita pun meski sadar betapa pentingnya ASI untuk anak. Saya suka ikutan sedih kalau ada ibu yang ngga mau nyusuin anaknya, padahal ASI nya lancar. Ada juga kasus, ibu mau memberi ASI tapi si bayi menolak. Ada yang bosan makan sayuran dan akhirnya berujung si anak menyapih diri dengan sendirinya. Jujur ya mah, kalau saya agak tergoda dengan makanan pedas, padahal kata mbah dan eyang uti ngga boleh makan pedas ketika menyusui hehe, khawatir bayi akan sakit perut dan buang-buang air. Minum dingin juga harus dipantang, ya koq serba ngga enak ya, itu perasaan awal-awal menyusui. Tapi sebetulnya boleh minum dingin asal tidak berlebihan dan ngga boleh makan yang terlalu pedas, tidak ada pantangan untuk ibu menyusui.


Pejuang ASI bangun tengah malam meski mengantuk, rasa lelahnya terbayarkan karena anak tumbuh sehat dan kuat. Ketika anak yang kedua lahir, tantangan lebih wow lagi karena si kakak yang masih butuh banyak perhatian. Hmm, seringkali saya menyusui adik sambil ditangisi si kakak yang berusia 3 tahun. Kadang adik juga menangis minta nenen saat saya mengurusi si kakak, drama yang never ending, ya begitulah seninya kata orang tua, enjoy it. Alhamdulillah saya bisa memberikan buah cinta kami yang pertama dengan ASI selama kurang lebih 2 tahun. Air yang tidak ada duanya. Mungkin banyak formula-formula lain ingin menggantikannya, namun ASI buat saya tidak hanya asupan untuk anak tetapi ada perjuangan mengasihi dan menyayangi anak. Pekan ASI dunia minggu lalu seru, banyak cerita tentang ASI seliweran di instagram yang bikin haru. Ada beberapa hal yang harus dilakukan, ini yang saya rangkum selama mengASI.

Hal yang perlu dilakukan untuk sukses dalam memberi ASI: 

1. Mengedukasi diri supaya tahu kalau ASI banyak banget manfaatnya, sampai detilnya seperti apa. Penting. Jadi kalau merasa lelah dan capek, kita ingat manfaatnya ASI untuk anak, lalu ON lagi deh semangatnya :)

2. Susui bayi secara langsung setelah melahirkan, karena bayi adalah gerbang pembukanya. Saya tahu info ini dari konselor laktasi saat di rumah sakit. Semakin sering dan rutin disusui, semakin banyak kesempatan untuk keluarnya ASI.

3. Asupan makanan, supaya ASI lancar konsumsi sayur dan buah. Ini ngga bisa dan ngga boleh bosan ya mah. Kalau ada boring, kita harus ingat poin yang pertama, yaitu manfaat ASI. Makan makanan yang beragam, bisa dikreasikan supaya menghindari kejenuhan kan. Ngga perlu pantang banget, misalnya ngga makan pedas sama sekali, ini akan bikin tersiksa (kalau saya sih) cuma kita batasi saja ya mah, noted, jangan berlebihan.

4. Perhatikan posisi yang benar saat menyusui, baik posisi bayi ataupun ibu. 

5. Istirahat yang cukup sangat perlu, jangan disepelekan ya.

6. Harus percaya pada kemampuan diri sendiri. Contoh, katanya bayi laki harus ditambah sufor karena rewel dan kuat nyusunya. Sahabat saya memiliki bayi lelaki tapi tidak dibantu sufor lho mah, bahkan beliau pejuang ASIP karena bekerja. So, jangan hiraukan mitos. 

7. Lakukan kegiatan lain seperti biasa, bekerja, membaca buku, menulis atau menjalankan hobi lainnya. Kalau ibu bekerja, bisa memerah ASI di kantor.

Dari 7 hal itu mungkin sia-sia juga kalau tidak disertakan niat yang kuat dari diri sang ibu. Terakhir, menjaga semangat dalam memberi ASI, itu perlu. Semoga tulisan ini bermanfaat ya mah. .

30 comments:

  1. salut mbaaakkk atas perjuangannya ngasi si kecil, harus bgn malem bwt pumping, blm lg kebingungan kalau mati lampu, dsbg,
    salut dah pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu, Klo mati lampu beneran panik banget mba,krna ngga punya box yg khusus

      Delete
  2. Tetap semangat ya mbaaak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yaa mba andhira udah mampir :)

      Delete
  3. Tetap semangat mbak... Saya dulu nyusuin dua anak sekaligus saat anak kedua lihir anak pertama belum genap 2tahun. Jadinya saat anak pertama dua tahun mau nyapih kasihan, berlanjut deh sampai dia 3tahun. Hahaha. Tapi beneran daya tahan tubuhnya lebih bagus dr adiknya yang duman 2tahun, padahal waktu aku ngandung adiknya bb nya sempat stuck diangka tertentu. Orang sudah wanti2 suruh sapih dan ganti sufor, tp saya bandel gak mau. Begitu adiknya lahir, bb masnya sebulan setlah adik lahir langsung naik 3kilo, adiknya seperti masnya dulu naiknya perbulan 1kgan. Alhamdulillah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaa, pasti cape yah non ituu. Eh tapi ngga jadi nyapih sndiri yaa malah lanjuuut :) perjuangan ya non..

      Delete
  4. dukungan keluarga terdekat terutama suami ini pentig juga dalam memberikan ASI ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba betul, suami penting bgt support nya

      Delete
  5. Emang perjuangan banget ya cil Bisa kasi asi ke anak, puas nya banget2 kalo anak tumbuh sehat kuat, semoga kita sehat terus Dan terus Bisa kasi ASI terbaik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin tong, puas banget yaaa perjuangan membuahkan hasil ^^

      Delete
  6. mbak ciy semangat yaa ngasih asinya ^^
    yuk ramein GA ku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yaaa..udah kuramekeuuun nind.:)

      Delete
  7. kasih aku link-link buat belajar all about ASI dan menyusui dong mbakkk... sudah merasa butuh banget ini

    ReplyDelete
  8. meng-edukasi diri sendiri dan dukungan dari org2 terdekat amat penting supaya pemberian ASI sukses :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bner mba santiiii, support sangat perlu .:)

      Delete
  9. bener banget niat pelru kuat dan juga support dr lingkungan terutama suami.
    gagal di anak pertama jd pelajaran bgt untuk anak ke 2 dan ke 3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren mba ophi :) jadiin pelajaran biar ngga keulang yaaa

      Delete
  10. saya gagal memberi ASI pada Wahyu Mba, semoga adiknya nanti saya bias berhasil memberi asix, amin,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mba, moga adiknya wahyu bisa sukses yaa :) semangat

      Delete
  11. Waktu lahiran anak pertama sempat ditawari sufor sama perawat tp sy nolak dan nyusui anak dibantu sodara yg peganhin bayinya karena sy gabisa bangun abis cesar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perjuangannya :) mba kania..salut deh sama ibu2 sepertimu

      Delete
  12. Benerrr Ci, saya itu gemesss deh klo ada Ibu yg ASI nya ada tapi anaknya disapih, iishh katanya ASI kuranglah bla bla bla, laah gak dikasih ASI terus sih anaknya gimana bilang ASI kurang. Klo gak disusuin langsung volume ASI jd ikutan berkurang jg kan ya? :( hikss syeediiihh.

    Alhamdulillah Faraz sampe sekarang msh ASI, walau klo weekdays ASInya cuma sore ampe pagi kembali lagi sih hikss, tp saya kekeuuh harus ASI ampe 2thn. Walau nih PD udh lecet2 digigit2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat yaaa meski sekarang ngantor, faraz masih di ASI, makasih mamaaaak :)
      Iyah lama2 berkurang diii, tapi kan udah mpasi faraz jadi insya Allah tetap sehat yaa

      Delete
  13. Perjuangan ibu2 yg ngasih ASI tuh luar biasa ya, Mbak.. apalagi kayak Mbak Suci dulu yg masih kerja kantoran. Terus semangat ngasih ASI ya, Mbakkk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yah mba, ini baru lahiran udah BW aja mba hihiii, sehat terus ibu dan bayi

      Delete
  14. memang penuh perjuangan ya , tapi saat lihat anak sehat dan ceria karena asupan gizi yang baik dari ASI jadi seneng banget ;)

    ReplyDelete
  15. Sama mba, aku pun pernah pumping di toilet. Sedih,ya.. Kalo aja semua kantor punya ruang laktasi yg memadai pasti ibu2 menyusui yg bkerja jd makin happy..

    ReplyDelete
  16. Semangat ngASI lagi mba... :D. Perjuangan memberikan ASI itu memang penuh liku-liku ya mba...

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena