Mengatasi trauma mandi anak

Anak-anak kadang ngga bisa ditebak segala ulahnya. Beberapa minggu Kaina sempat trauma mandi. Sangat susah untuk mandi tanpa menangis. Semenjak saya bedrest Kaina selalu mandi sama eyang uti. Sebelumnya memang dia kalau diajak mandi agak susah karena tidak ingin berhenti bermain tetapi kalau sudah di kamar mandi ngga menangis. Setelah saya bedrest Kaina semakin menjadi-jadi kalau mandi selalu teriak, menangis. Kaina menjerit "ngga mau diguyur, ngga mau diguyur aku". Usut punya usut eyang uti bilang beliau memang mengguyur Kaina ketika keramas karena susah sekali diminta mendangak, maklum utinya Kaina rock n roll haha. Dari situlah saya tahu anak ini trauma mandi diguyur. 

Baca juga : Mengembangkan kecerdasan dan empati anak bareng Bebelac

Meski pakai air hangat agak berkurang menangisnya saat mandi, tapi ini cukup membuat saya capek dan sedih mendengar tangisannya. Kaina tetap ngga mau mendangak ketika saya mau membilas rambutnya. Dia ngga percaya kalau saya ngga bakal ngeguyur. Saya ngga mau terus menerus kalau mandi dengan tangisan. Mencoba cara-cara mengatasi trauma mandi pada anak yang sudah ada di mbah google hehe. Agak repot kalau saat keramas karena dia kekeuh ngga mau mendangak seperti biasa, dan pakai topi keramas pun ngga mau. Cara ini yang saya lakukan untuk mengatasi trauma mandi Kaina:

1. Pilih baju sebelum mandi
    Ini biasanya juga dilakukan, membujuk supaya berhenti main dan mau mandi. Kaina mandi dengan handuk kesayangannya. Semangat mandinya jadi lumayan kalau pilih baju di lemari. Kurang lebih selalu berhasil mau mandi. Ini baru studi kasus buat anak cewek sih, karena belum ada anak laki :D

2. Membawa mainan yang dia suka
    Menciptakan suasana yang asik, seperti dia tidak berhenti bermain kalau disuruh mandi, harus fun
Biasanya main air pakai ember, pasti suka. Berikan kesempatan untuk membasuh badannya sendiri.

3. Gunakan air adem, jangan dingin dan terlalu hangat.
    Sudah terbiasa mandi air dingin tak perlu kecil hati, kita coba ulang lagi pakai air campuran hangat. Cuma untuk meringankan bebannya, kasihan kalau pakai yang dingin, point ini usaha untuk mengurangi jeritannya saja.

4. Trauma guyuran, basuh saja pakai lap basah jika terlentang pun dia tak mau.
    Ketika ngga mau mendangak, biarlah kita cukup basuh dengan lap basah saja. Kaina hanya satu atau dua kali setelah itu mau keramas mendangak lagi. 

5. Tidak perlu memaksakan
    Tidak perlu memaksa untuk mengguyur kepalanya. Trauma anak akan berdampak buruk nantinya. Jadi harus step by step mom. Cuma berlangsung beberapa saat, dibanding kita harus paksa mengguyurnya dengan alasan, 'tak diguyur pun tetap saja menangis, jadi mending guyur aja sekalian deh' ini big no no yah mom....di khawatirkan nantinya sang anak akan trauma mandi, tidak bisa bernapas. Butuh waktu lebih mungkin untuk dia bisa keramas layaknya orang dewasa mom, ngga perlu membandingkan dengan anak lain.















7 comments:

  1. kalau anak keduaku gak mau mandi pakai air dingin awalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. lumayan banyak juga yg bgitu dulu mba

      Delete
  2. anak pertama saya sempat gak mau keramas. Alasannya takut shampoonya kena mata. Padahal udah pakai shampoo yang gak pedih di mata. Tapi tetep aja dia gak mau. Akhirnya, solusinya dikasih kacamata renang setiap kali mau keramas hehehe

    ReplyDelete
  3. mba beneran kah kalau dipaksanan anak malah tidak bisa nafas?

    bayi nana so far kalau mandi masih anteng, tapi kalau kena air dingin dikit langsung kaget dan gemetar.
    Mudah-mudahan bisa ngeubujuk ya nanti untuk mau mandi air dingin. makasih mba tipsnya :)

    ReplyDelete
  4. @nana, susah bernapas na, engap. Klo kata kaka ipar, dia ngga bisa napas, dulu waktu kecil dipaksa mandi guyur..
    Iyah na, belum terbiasa mandi air dingin, perlahan aja, kasih agak adem2 dulu, jangan langsung air dingin keran na :)

    ReplyDelete
  5. @mba cha, wah boleh tuh yah pake kacamata renang hihiii

    ReplyDelete
  6. Kinan dari awal klo mandi selalu diguyur, hahaha sama koboy nya ky eyang uti nya kaina nih gw :))
    Tapi alhamdulillah, dy nya jg ga nangis, mungkin tips nya kasih aba2 pas mau diguyur, jadi si anak bisa siap2 ngatur nafas dan merem pas diguyur. Klo dr pengalaman eyke sih cuy, itu kelihatan reflek dari si anak.

    ayook kaina keramas bareng kinan, abis itu kita krimbat di salon :D

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena