Mengingat Kebaikan Orang Lain

Mengingat Kebaikan Orang Lain~ Cukup berat ya judulnya? Tapi nggak lah. Allah saja Maha Pemaaf, Maha Baik. Kita yang terlalu angkuh untuk merelakan, mengikhlaskan luka-luka dalam hati. Padahal manusia itu butuh memaafkan.

Baca Juga : Butuh Memaafkan


                  

Kalau ada yang bilang, kamu terlalu baik. Let it go. Ya masa bangga jadi terlalu jahat 😶 nyatanya, memang banyak banget orang yang bangga dengan kejahatannya sendiri. Temans yang mampir ke sini mudah-mudahan baik semua yes ^^

Kalau saya nggak merasa baik. Hanya mencoba jadi orang baik. Sering khilaf.

Perlunya mengakui kesalahan dan berusaha nggak mengulanginya lagi. Saya banyak belajar dari anak-anak. Karena anak-anak juga yang menempa saya tiap hari. 

Anak saya yang pertama, halus sekali perasaannya. Fragile huhu. Moga Allah selalu melindungi Kaina dan adik Ashika ya.

Anak-anak nggak pernah mengungkit kesalahan dan pemaaf.

Lain lagi dengan adik, belum mengerti hal sebanyak Kaina. Tapi kalau diminta pelan-pelan barang yang ada di tangannya, biasanya si adik nurut. Ya, harus melewati proses   pelan dan cukup lama. Pernah juga dia nggak mau ngasih pinjam.

Gitulah anak-anak. Proses belajarnya, selalu bisa membuat saya narik otot haha. Tapi dengan begitu, saya  juga ikut memperbaiki diri. Pribadi yang selama ini cukup asal-asalan 😁

Mengingat kebaikan orang, rasanya makin bersyukur karena Allah lah yang mempertemukan kita. Saya ingat pernah dikasih sofa oleh ibunya sahabat. Pernah dibantuin nyari jalan pas tersesat jauh dari rumah, ditolong orang yang tampangnya ya bisa dibilang menyeramkan. Begitu banyak kebaikan-kebaikan yang saya alami dalam hidup ini. 

Hmm, bukan berarti nggak pernah kecewa. . 
Saya cuma nggak mau terlalu larut dan buang-buang waktu untuk membenci sesuatu atau seseorang.   

Fokus pada memberikan yang terbaik. Do your best. 
Bukan menuntut hal sesuai keinginan kita.

Jadi, yuk merdekakan diri kita dari rasa benci.
@uciggg
@mamingstory

                          




                            

  

13 comments:

  1. Kekecewaan aku karena ga menyangka orang yang ku kira baik2 saja ternyata di belakang tak patut di bilang baik memaafkan tapi tak bisa melupakan sementara yang berbuat salahnya tak ada satu lontaran meminta maaf jadi bingung wkwkwk...
    tapi aku setuju belajar dari anak2, anakku segitu aku kadang lagi kesel aku marahin dia tetap memeluk, meminta maaf dan ttp tulus nerima aku *meleleh ingatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyayah, aku makanya juga nggak begitu menuntut seorang manusia hihi... harapan cukup pada Allah ya teh :)
      melting ^^

      Delete
  2. Raya jg anaknya termasuk sensitif berat, perasa, tapi alhamdulillah pemaaf.. pernah satu kali aku lagi tiduran di kamar, dia minta diliatin jadi pintunya dibuka. Pas mau mandi aku tutup, dia langsung nangis kejer dong ngerasa ngga diperhatiin sama emaknya #yaelaaaah perasa anet deh XD
    Tapi dari Raya aku justru banyak belajar, dan semoga bisa jadi Ibu yg lebih baik buat Raya & adeknya ntar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaya baik ya seperti abah dan maminya pasti :)
      moga bisa ya mbaaa, do our best

      Delete
  3. Setuju, biasanya kalo kzl ama orang inget kebaikannya di masa lalu biar kita langsung melting n maafin deh, hidup jadi lebih tenang^^

    ReplyDelete
  4. Memaafkan gampang banget. Tapi .... entah kenapa melupakannya sangat sulit. :'D

    ReplyDelete
  5. Betul sekali. Harusnya kita belajar dari anak2. :) Mereka mudah melupakan masalah, kecuali yang emang menimbulkan trauma berat.

    ReplyDelete
  6. setuju mbakkk
    meskipun ya susah prakteknya huhu

    ReplyDelete
  7. Harusnya sih gitu..
    tapi bener juga untuk melakukan nya susah banget
    ekspetasi tidak sesuai realita

    ReplyDelete
  8. kebanyakan orang lebih suka mengingat kejelekan daripada kebaikan ci :D tapi aku selalu ingat kebaikan dirimu ci yg selalu mencolek kalo ada cring2 hihihi semangat ya maming

    ReplyDelete
  9. Kaina kayak akuwww fragile atinya hihi
    Tp kadang nurun juga sik dari sifst ortu wkkk, bpkku orangnya mayan keras nah sifat kerasnya ini yg nurun ke aku

    ReplyDelete
  10. Memelihara kebencian itu racun buat diri sendiri. :)) Nice sharing, Mba!

    ReplyDelete
  11. mengingat kebaikan orang lain dan melupakan kebaikan kita seringnya malah kebalik mbak keburukan orang keinget terus dan kebaikan kita yang selalu diungkit-ungkit

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena