Apa Sih Alasan Kamu Menikah Dengan Pasangan Saat Ini?

Menikah bagi saya adalah pengalaman hidup yang bersejarah dan nggak akan pernah lupa. Rasa penasaran saya akan jodoh, akhirnya selesai juga ketika usai ijab kabul. Jauh sebelum menikah, beberapa orang memasang target atau standar tertentu untuk hal jodoh. Ada yang maunya dengan yang sudah mapan, ada yang maunya kutilang (ini singkatan jaman kapan cig?!) Padahal kan jodoh di tangan Tuhan ya. Cuma memang nggak ada salahnya kalau kita memilih pasangan hidup, malah dianjurkan untuk itu. Masing-masing orang berbeda dan pasti memiliki alasan menikah dengan pasangannya.

            
              
    

Kalau saya tanya pak suami nih, kenapa akhirnya memutuskan meminang saya. Pak suami cuma bilang, karena disuruh saya haha. Jawaban macam apa ini. Yasudahlah, never mind :))

Baca Juga: Pernikahan Seumuran itu seru, kata siapa sering ribut?

Bahagia ketika ada teman dan sahabat yang menikah melalui proses yang panjang dan berliku namun akhirnya jodoh juga yang mempertemukannya. Banyak juga yang tidak melalui proses pacaran atau menikah dengan bertaaruf tapi langgeng hingga kini dikaruniai anak-anak yang lucu. So sweet. Dulu banget, sebelum pacaran dan menerima pak suami di tingkat akhir semester saat kuliah. Saya mau nyari seseorang untuk hubungan serius yaitu menikah. Alhamdulillah ya dari dulu sering bertepuk sebelah tangan haha. Jadi cara Allah melindungi saya supaya nggak pacaran saat sekolah ^^ heheu. Kalau kita throwback ya, sudah hampir 10 tahunan saya dan pak suami saling mengenal.

Sebetulnya, apa sih yang membuat kamu yakin menikahi atau menikah dengan seseorang yang jadi partner hidup kamu sekarang? Kalau saya beberapa hal ini sudah cukup:

Seiman
Pertama karena seiman, buat saya alasan ini adalah kewajiban, harus! Biar sama-sama berusaha bahagia dunia akhirat dengan agama dan keyakinan yang sama pula. Nggak kebayang menjalani hari-hari dengan seseorang yang berbeda keyakinan meskipun atas dasar cinta. Tapi balik lagi pada pilihan hidup masing-masing ya ^^

Nyaman
Agak bingung untuk mendefinisikan poin ini. Pokoknya terasa aman, nyaman kalau bertukar pikiran dengan dia. Bisa jadi diri sendiri, ahiyyy. Karena dia mampu menerima diri ini apa adanya, hmm ya gitu deh :)) absurd ya. Ada hal-hal yang nggak bisa kita jelasin tentang rasa kenyamanan terhadap seseorang, masing-masing memiliki persepsi dan standar yang beda. Bisa juga faktor keluarganya yang mendukung untuk memberi rasa nyaman ini. Cuma kamu yang bisa merasakannya deh.

Sabar dan Pengertian
Dua kekuatan ini betul-betul dibutuhkan dalam berumah tangga. Sabar nungguin dandan? Kalau cuma nungguin dandan doang mah lewat, nungguin bukaan lahiran tuh rasanya gimana coba hihi. Terus masalah pengertian, contohnya pengertian nemenin nyari sepatu. Saya susah banget nyari sepatu, nggak mau yang terlalu mahal. Meskipun suka modelnya tapi kalau terlalu mahal, no way. Naluri keibuan. . Mending muter dulu nyari yang bagus, suka dan harganya masuk di akal. Siapkan pengertian kalau pasangannya sudah capek kerja, sabtu minggu ya nggak usah minta halan-halan melulu :)) Siapa yang nggak suka disabarin dan dingertiin kayak gitu coba? 

Best Friend Forever
Dari sebelum menikah, telinganya dia sudah terdesain untuk mendengar celotehan saya. ^^ meski dulu nih responnya ya gitu doang. Sekarang, selalu jadi sahabat sejati. Kalau berkeluh kesah yang nggak baik, dia coba reminder saya lagi, bahwa itu ngga baik. Bukan malah bikin panas. Dan penting nih buat para istri, kalau keluh kesah sama suami terus suaminya jadi angel, ya nggak apa, itu sudah betul^^ #NTMS

Saling Percaya dan Mampu Berubah
Seberapa mampu kah dia beradaptasi lalu mengalami perubahan seperti yang kita mau. Beberapa wanita selalu mempermasalahkan perhatian. Makin ke sini, makin terbiasa, mungkin saya yang bisa beradaptasi atau dia yang mampu berubah. Yang jelas mampu berubah ke arah yang positif dan baik. Rasa saling percaya juga nggak kalah pentingnya.

Komunikasi yang Baik
Awalnya sulit komunikasi antara dua orang yang katanya pendiam. Padahal nggak juga. Selalu menyelesaikan masalah secepatnya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Komunikasi yang baik nggak hanya searah ya. Nggak seru amat kalau ditanya "udah makan?" Cuma jawab "udah" gitu doang tanpa nanya balik. Hihi. .

Jadi karena itulah akhirnya memutuskan untuk menikah bersama pak suami. Dengan menikah saya bisa belajar banyak hal tentang kehidupan. Yang mengharuskan juga untuk lebih banyak berkorban, ikhlas dan menerima. Kalau kamu gimana? Kenapa sih akhirnya yakin dan memutuskan menikah dengan dia yang sekarang jadi istri/suami? 

41 comments:

  1. Wah hampir sama sih Mbak alasannya, Suami saya emang yang saya idam2kan syukurlah hehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahzeg ^^ alhamdulillah ya mba San..Langgeng selalu

      Delete
  2. Kriteria diatas bisa dikatakan mutlak sih ya... Satu hal yang dulu buat saya makin yakin, dia bisa jd penghibur saya waktu saya sedih, dan tanpa dia bertanya kenapa saya sedih saat itu. 😬

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiy... Jadi healer yaaa non. Penting banget deh ini juga. Nice sharing non, Langgeng selalu yaa

      Delete
  3. Aku juga hampir sama kriterianya mba... hihihi Alhamdulillah ya sudah ketemu. Nambah satu lagi bisa saling jadi pengingat. Ingetin makan, ingetin mandi, sama ingetin uang belanja udah mau abis hahhaha :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo abis uang blanja bisa diisi lagi ya hahaha :))
      Langgeng terus mba mindaa

      Delete
  4. dulu kenapa ya mau nikah? :D karena nyaman aja sama si suami dan emang udah enggak nyari2 lagi :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yg prnh bilang udah nggak ada lg yg mau katanya :))
      Hahaha..
      So sweet selalu mba riaa

      Delete
  5. Dulu nikah karena memang memasuki usia hahahaa pun sama suamiku jg gtu :D akhirnya ketemu dan kita nikah stlh maisng2 patah hati :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi sama2 barisan patah Hati yaa haha.. Langgeng terus mbaa^^

      Delete
  6. alasan saya nikah sama pak suami karena saat itu saya gak mau pacaran lama-lama Mbaa, takut seperti yang dulu2 udah pacaran lama ternyata gak jodoh. Tentu saya mau menikah dengannya juga karena dia seiman dan yang paling penting saya nyaman saat bersamanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih sharing nya mba... Langgeng terus yaa^^

      Delete
  7. Dulu aku alasannya karena seiman, merasa cocok, trus yawda nikah aja yuk heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii seruuu...
      Langgeng terus mba ^^

      Delete
  8. iya ci sama.. temen kemana2, udah saling paham :)) thn 2017 ini berarti sudah sekitar 12 thn kenal.. wogh, udah lama juga ya kita lulus sma, hahaha xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita samaaa yaa,Seumuran dgn Pak suami. Udah lama jugaa ya jaman sekolah..Haduh hahaa

      Delete
  9. Belum menikah jadi belum bisa jawab deh *eaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ea. . Gpp hihi intip ksni
      Moga ktmu yg bikin bahagia dunia akhirat mu yaaa

      Delete
  10. mbakkk aku ketinggalan postingmua mayan banyak kayaknya hmm sedih :(
    huhu semoga berikutnya nggak bingung ngejar bacanya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp nind... Nanti ku main ke Pandora yaaa^^ listening,sama entertaininda hihiii

      Delete
  11. seiman itu emang yang paling utama ya mbak, kalo aku nambah 'sikapnya' kebetulan suami itu ramah bgt dan sopan sama orangtua dan keluarga deket. hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih sharingnya ya mbaa^^
      Alhamdulillah..Moga Langgeng ya mama Dian Dan papaap

      Delete
  12. Seiman dan punya komunikasi yang baik menurut saya utamanya itu. Kebetulan saya dan suami juga dulu berangkatnya dari pertemanan, jadi udah ga jaim dari dulu whehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih udah sharing ya teh..
      Langgeng terus yaa mamaio^^

      Delete
  13. seiman dan komunikasi baik. walaupun aku dan suamiku tipe komunikasinya agak lucu sih, dulu jaman baru kenal cuma bisa ngobrol panjang kalau di email.. kalau ketemu malah banyak diemnya. sampai sekarang meskipun sudah lebih normal, tapi kita berdua gak pernah telpon-telponan berlama-lama gitu karena dua-duanya lebih senang ngobrol dirumah atau via text message :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa euy. Dulu Masa Kita jg email2an mbaaa..
      Nggak pernah tlpn lama, chat seringnya yaaa. Langgeng terus mbaa^^

      Delete
  14. Aku mau nikah dengan suami karena dia adalah tipe idealku, apa yang aku pengenin dari seorang suami, dia punya. Meskipun manusia ngga ada yang sempurna, menerima kekurangannya itu justru belajar makin sayang dia *ciyeehhh XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ecieeeeh ^^ udah ideal banget ya buat kmu winaaaa..
      Kpn ketemu lagi kita yaa hehe
      Langgeng yaa winaaa^^

      Delete
  15. kalo aku sih, krn dia yg bikin aku nyaman :D.. trs, dia yg bisa ngimbangin kegilaanku mbak :D.. aku pernah gagal berumah tangga... jd ketemu suami yg skr itu berkah banget.. dia bisa ngertiin sifat2ku yg aneh, dia bisa tenggang rasa dan mau ngerti saat aku lg pengen sendiri, dan kami punya hobi sama, yaitu traveling :).. alasan itu aja udh bikin aku yakin utk milih dia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Fanny senang nyimak sharing-nya :) Pernah gagal bukan berarti Allah nggak menakdirkan happy ending ya untuk selanjutnya :)

      Delete
    2. Mba Fanny, makasih yaa sharingnya.
      Alhamdulillah akhirnya dipertemukan jodoh yg bikin bahagia dunia semoga akhirat pun jg mba fan..
      Langgeng selalu yaa

      Delete
  16. Wah selain nyimak sharing-nya mba Ucig, jadi banyak sharing ibu2 lainnya juga :D Jadi ngakak pas baca komen pak suami, "Karena disuruh saya" haha... Langgeng2 ya, mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya mba utk doanya.. yg terbaik utkmu juga ya mba ^^
      Aku seneng pada sharing gini, gemash bacanyaaa haha

      Delete
  17. Hampir sama alasannya, Uci. Dulu doaku, "Ya Allah anugerahi hamba jodoh yang menyayangi-Mu dan menyayangi hamba." Tambahan satu lagi: bukan perokok. Soalnya Abah perokok dan aku udah ngerasain gak enaknya kalo udah kecanduan merokok itu. Moga Uci langgeng dengan pak suami, ya. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrr mba Hayaa. Ini klupaan, Pak suamiku jg nggak merokok.. Alhamdulillah semua terwujud yaaa^^ Langgeng selalu buat mba Hayaa jugak..amiin

      Delete
  18. ini bacanya jadi senyum-senyum sendiri gimanaaa gitu.. semoga langgeng sama pak suami ya mbak.. :)

    ReplyDelete
  19. in general, sama yaa kitah.
    meski dalam perjalanan kelak kita ternyata tetep haruuus banyak belajar..
    btw aku jg dulu syaratnya non smoking hehehe

    ReplyDelete
  20. Alasannya sama mba, apalagi dengan pasanganku saat ini sudah kenal sejak lama, dia bisa menjadi pengganti ayah dan kakak untukku.

    ReplyDelete
  21. hampir sama sih mba alasannya, trus juga karena uda lama banget pacaran jadi ya uda nyaman aja gt terus nikah deh xD

    ReplyDelete
  22. Seiman itu bagiku penting banget, samaaa
    Berasa ada yg bimbing ke arah yg lebih baik klo seprinsip sepemahaman agama yg sama, itu aku hehe

    Alasannya langsung nemu yg cocok, trus ganteng.,,menurutku tapi wwwkk, sesuai selera cz umurny lebih mateng

    ReplyDelete
  23. Mba uciii suka deh sama ulasannya keren banget..

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di maming story. Yuk leave comment. Semoga bermanfaat ^^

Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© Maming Story, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena