Pilih Caesar atau Normal?

Pilih Melahirkan Caesar atau normal yaaaa?
Melahirkan adalah kodratnya seorang wanita, ngga ada seorang pria yang bisa lahiran kan? Yup, hamil dan melahirkan itu suatu hal tak terlupakan, bahkan saya rasa merupakan sebuah sejarah dalam hidup seorang ibu. Momentum yang tak akan sama antara ibu yang satu dengan lainnya. Perjuangannya itu betul-betul antara hidup dan mati. Seperti yang sudah kita tahu ya, ada beberapa cara untuk proses lahiran. Ada proses melahirkan caesar dan proses lahiran  normal. Seiring berjalannya waktu, proses melahirkan juga ada perkembangan. Dulu, kalau sudah pernah lahiran caesar,  untuk lahiran selanjutnya si ibu dinyatakan harus caesar kembali. Sampai kini, pernyataan tersebut masih beredar. Sebetulnya bisakah melahirkan normal dengan riwayat pernah caesar,  Insya Allah bisa tapi juga harus mengikuti aturan yang berlaku ya mah. Lahiran cara ini dikenal dengan istilah VBAC. Jadi VBAC (Vaginal Birth After Caesarean-Section) adalah proses melahirkan secara normal setelah yang sebelumnya dengan proses caesar.  Alhamdulillah saya pernah mengalami keduanya, lahiran normal dan caesar.  Biasanya saya sering ditanya, lebih enakan lahiran caesar atau normal mba? Sakitan caesar atau normal? Tergantung hehe. Semua ada plus minusnya. Ada perbedaan melahirkan caesar dengan normal. Untuk yang berniat VBAC, yuk kita bahas lebih lanjut.

Baca juga : Cerita Sukses VBAC

                      
                    
   

Serba serbi VBAC
Berdasarkan wikipedia, Persalinan normal setelah bedah caesar adalah umum dilakukan pada masa sekarang ini. Kenapa bisa berubah ya? Bukannya kalau sudah caesar ya bakalan caesar terus. Ternyata, bedah caesar banyak jenisnya. Jadi jaman dulu itu operasi atau bedah caesar ini dilakukan dengan sayatan yang vertikal, sehingga memotong otot-otot rahim. Kalau sekarang ini umumnya melalui sayatan horizontal atau mendatar pada otot rahim sehingga rahim lebih terjaga kekuatannya dan dapat menghadapi kontraksi kuat pada persalinan normal berikutnya. Nah, dari sini kita jadi ngerti ya why oh why dulu itu selalu divonis kalau caesar,  ya seterusnya caesar.  Luka bekas sayatan pada bedah sesar sekarang ini adalah terletak di bawah "garis bikini" (wikipedia)

Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Hmmm, lagi-lagi syarat tiap dokter SpOG ada yang berbeda. Namun, rata-rata mereka memiliki syarat seperti jarak kehamilan, berat badan bayi, segmen bawah rahim dan posisi bayi normal serta tidak boleh di induksi. Ada dokter yang membolehkan VBAC dengan jarak 2-3 tahun, ada yang tidak mengecek segmen bawah rahim (SBR) seperti dokter saya, beliau hanya meminta berat badan bayi tidak lebih dari 3 kg. Ih kok kayaknya ribet banget sih ya mah. Tenang, ngga sesulit yang dibayangkan kok. Kita jalanin saja dengan santai dan ikuti saran dokter ^^. Ya memang kalau terlalu besar dikhawatirkan susah keluarnya, perlu diingat case tiap orang berbeda-beda. Ada juga yang 4 kg babynya tapi tetap bisa VBAC. Saya pun ada beberapa hambatan, berat bayi sudah 3 kg dan posisi muka bayi hadap depan, ini termasuk abnormal. Tapi semua kembali ke qadr Allah. Masih okay mau VBAC? Yuk lanjut bacanya, hihi.

Kenapa lahiran normal
Yakin mau lahiran normal? bukannya sudah dibelek yasudahlah belek lagi sajaah bu. Saya pernah juga ditanya seperti itu. Kalau VBAC kan jadinya rugi 2x, robek juga, disayat juga. Mungkin beberapa orang juga meyakini, sudahlah belek lagi saja. Ah tapi saya rasa niat untuk segera pulih dan siap sedia untuk melayani keluarga jauh lebih membuat semangat. Jadi masih ingin lanjut niat VBAC nya? 

Perbedaannya Normal dengan Cesar
Saya mau bandingin bedanya melahirkan caesar dan normal dari pengalaman pribadi ya. Kalau dari sisi suami, dia bilang lebih deg-degan saat nunggu lahiran normal. Sakitan mana sih lahiran caesar atau normal? Jelas sakit kedua-duanya. Tapi jauh beda rasanya saat setelah melahirkan. Saya bisa cepat pulih, plong. Bisa langsung tegar menghadapi si kakaknya haha. Dari segi ekonomi, lebih murah melahirkan secara normal ya. Melahirkan secara normal juga harus benerrr kan, mulai ngeden gimana, atur nafas dkk. Harus tahan rasa mulesnya itu, ngga usah diperjelas lagi ya rasanya kaya apa. Proses menunggu bukaan lengkap harus sabar. Beda kalau operasi kan tinggal telentang, di bius, tiba-tiba ada suara tangisan bayi kita. Bedahnya sih seingat saya hanya beberapa menit. Caesar lebih cepat dari proses lahiran normal. Pasca caesar, pemulihan kondisi ibu lebih lambat dibanding lahiran normal. Biasanya kita diharuskan belajar miring kanan, kiri, duduk, berjalan. Menggerakan kembali tubuh yang pernah dianastesi. Sakit sih tapi semakin banyak latihan, bergerak, semakin cepat ke kondisi awal. Semangat...Tapi kan bisa minum obat cina setelah cesar cil? Cepet pulih lhooo katanya. Ya kan ini sudut pandang saya, prefer normal hihiii

Gimana supaya sukses vbac...

1. Niat dan mental yang kuat
Semua berawal dari niat, mau ngga mau ya harus niat dulu, kalau sudah ngga niat ya mendingan ngga usah ya mah. Hihii. tanpa ada ragu setitik pun ^^ Kita bisa bangun mental yang kuat dengan membaca cerita-cerita sukses VBAC. Positif thinking bahwa kita juga bisa sukses VBAC seperti mereka. Ceritakan ulang ke suami biar ikut semangat. Hindari galau yaa, suami istri harus yakin. Suami harus bermental kuat juga. Yakin bisa, bisa, insya Allah bisaaaaaaa

2. Doa
Salah satu senjata yang tak dijual adalah doa, hehe. Banyak-banyak berdoa, meminta supaya bisa melahirkan secara normal, ibu dan bayinya selamat. 

3. Nakes yang mendukung
Ketika sudah berniat VBAC, perlu kita cari tenaga kesehatan yang mendukung. Bisa dengan mencari informasi dari internet. Saya memutuskan pindah dokter karena dokter yang sebelumnya kurang memberi support jadi kurang sreg. Akhirnya saya beralih ke dokter lain, alhamdulillah berjodoh. Dari awal beliau bilang bisa lahiran normal, supportnya luar biasa sampai detik-detik melahirkan masih saya rasakan. Komunikasikan ke dokter bahwa ingin melahirkan dengan cara seperti apa dan di mana. 

4. Observasi rumah sakit
Kalau sang dokter ada tugas di RS lain, ini penting kita bicangkan. Karena dokter tahu kondisi dan fasilitas kesehatan rumah sakit tersebut. Pilih rumah sakit dengan fasilitas lengkap yang mendukung untuk bersalin dengan riwayat cesar sebelumnya.

5. Keluarga
Salah satu yang tidak boleh terlupakan nih menurut saya, pihak keluarga. Keluarga harus tahu niat kita untuk melakukan VBAC. Alhamdulillah orang tua masih lengkap juga ortu dari pihak suami. Sewaktu di ruang persalinan, bidadari-bidadari itu menunggu saya di luar ^^ Eyang, uti, mbah haji, mbah uti. Terima kasih doanya.

6. Asupan makan
Sampai menjelang proses melahirkan, harus makan. Kita perlu banyak energi mah. Nikmatin rasanya, kontraksi, mulesnya seperti apa. Jalanin ikhlas sambil ngunyah makanan hahaha. Kalau untuk olah raga, saya cuma banyak jalan, nyikat kamar mandi pas hamil gede hampir setiap hari, seriusan....ya karena susah nyari waktu buat olah raga (alasan) hihii

Terlepas dari itu semua, apapun proses persalinannya yang penting adalah ibu dan bayi selamat sehat wal afiat ya. Moga yang berniat untuk VBAC, sukses yaa ^^ . Sekali lagi, setiap proses persalinan memilki kenangan tersendiri tak terlupakan, yang bisa menguatkan hubungan antara suami istri. Bersyukurlah yg istrinya selamat~

34 comments:

  1. makasih sharing infonya y mba. Sangat bermanfaat. Aku walaupun blum nikah, bsok bsok klau Allah mengizinkan, pengennya normal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Alla ya mba muthi bisaa

      Delete
  2. Wallahualam. :) Wanita mengikuti jalur saja. Apa kata dokter nanti. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba anis,sperti yg ku tulis,tergantung kondisi.. ^^

      Delete
  3. Salam kenal

    Makasih sharing nya, Mbak...
    Bisa dijadikan masukan buat saya nanti kalo dikasih rezeki hamil. Aamiin
    Btw, ko saya nggak bisa komen pakai id wordpress ya? *gaptek*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba icha..
      Amin..sama2 mbaa
      Oh ngga bisa yaa mbaa, saya bikin anyone kok mba..coba nnti dicek yaaa

      Delete
  4. Kalo baca-baca tentang melahirkan saya suka jadi mules, inget waktu lahiran dulu. Makasih infonya ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyayah mba tats, berbekas kenangannya hihii sama2 mba..

      Delete
  5. Kalo bisa pilih pastinya normal donk, tp kan banyak juga kasus yang terpaksa harus cs ya, kaya ucil udah ngerasain dua2nya, bener ya cil normal itu cepet banget pemulihannya, kaya gue yang udah 2x normal sehari abis lahir an langsung bisa ngapain2 alhamdulillah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah tong,makanya tergantung kondisi...yg penting bgt setelah lahiran anaknya disayang :D krna bnyk yg ngga sayang anak
      Iyah cpt yaa pulihnya,bisa lgsg beraksi :))

      Delete
  6. Semoga lahiran pertama dan seterusnya aku bisa normal yaaa mbak... bantu doa, plis pliisss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin saa, bisa insya Allah. didoain yaa..

      Delete
  7. Makasih banayk sharingnya Mba..
    harus ngejalanin tips-nya nih.. saya pengen promil lagi, dulu SC anak pertama sudah 2,5th. suami saya yang masih ragu untuk VBAC jadilah saya masih meyakinkan suami dulu :)

    Semoga bisa normal, kalaupun sudah mengusahakan tapi hasilnya kudu SC ya mau gimana lagi? :) InsyaAllah selalu bedoa yang terbaik ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus yakin mba antara suami istri :) iyah yg terbaik ya utk mba marina... Apa pun caranya yg pnting ibu bayi selamat sehat Wal afiat kan yaa mba

      Delete
  8. Aku belum pernah lahiran caesar. Pengin hamil lagi, tapi masih mikir-mikir karena udah umur hihi. Makasih sharing-nya. Selamat berjuang sebagai ibu di tahap berikutnya. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Usia cantik yaa mbaa..makasih ya mba Hay :)

      Delete
  9. wah jadi pengen lihat foto close upnya si kecil mbak ciy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Main ke jkt kopdar yaa nind :)

      Delete
  10. kalau menurutku faktor terbesar yg jadi pertimbangan sih kondisi si ibu dan pandangan keluarganya sih mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kondisi ibu dan bayi juga nind. Sampe detik mau lahiran, masih di cek detak bayi juga, bagus atau ngga. Pas ashika kmaren lama udah ngeden ngga kluar2, masih di cek detak nya. . biar lah nind pandangan yg lain :)

      Delete
  11. Tidak ada opsi yaang bisa dipilih selain saya menuruti yg jadi takdir saya memiliki panggul sempit.Hal itulah bisa SC hingga 4x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg penting ibu dan bayi selamat ya mba, sehat Wal afiat :) ngga apa mbaaa

      Delete
  12. MasyaAllah, Uci kereeenn. Alhamdulillah bisa berhasil ya Ci VBAC nya.
    jadiii, yg berikut normal lagi kan? #eh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doa dari semua nya diii. Allah maha keren :)
      Hiaaa yg berikutnya mama faraz lahh :p

      Delete
  13. Huaaaah, kayaknya kalo aku hamil lagi meski selang 3th ngga bisa vbac karena umuuurr.. umuuurr matang nan cantik harus di cesar XD Adik ipar aku abis cesar, vbac & abis itu normal & normal lagi hasilnya sekarang 4 anak aja hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp mbaaaa.. umur cantik insya Allah panjang umur dan sehat yaa mba San
      Ih hebat asik nya mba masih mau melahirkan abis vbac :D

      Delete
  14. kalau aku dikasih hamil lagi (eh, udah #usiacantik sih jadi entahlah.. hahahah) aku pilih normal. Melahirkan normal itu jauh lebih enak. bisa langsung jalan, mandi, pake bekung, nyusuin, dan lain2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba Ade, ayo lagii hihiii...

      Delete
  15. Karena pernah merasakan dua2nya, jadi bisa sharing keduanya ya, mba. Iya apapun itu juga nggak terlepas dari takdir Tuhan ya. Semoga anak2 sehat terus ya, mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba Nita makasih yaaa. Alhamdulillah, qadr Allah mba.. Amin. Sehat juga utk mba yaa :)

      Delete
  16. pilih yang terbaik aman dan sehat

    ReplyDelete
  17. salam kenal mba aq jg dari awal hamil anak ke 2 udah niat mw vbac udah baca2 d blognya mba ucigg
    aq udah 2x periksa jg sama dr hasta bener dy pro vbac tapi skrg aq galau krn dr nya udah gak praktek d rs melati adanya d rs hermina ya Allah jd galau kontrol d hermina mahal bgt kira2 tw gak yah mba dr hasta praktek dmn lagi yg biayanya masih terjangkau sama kantong *curcol emak2 hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jg mba. Moga bisa ya mba vbac nya, smangat mbaaa. Setauku dokter hasta hanya 2 rs itu mba.. mungkin bisa Selang seling saat kontrol..tapi bukannya beda dikit ya mba dgn hermina,biaya kontrolnya melati.

      Delete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena