Merawat Demam dan Diare pada anak

Ini pertama kalinya pengalaman merawat anak diare, perawatan di rumah. Moga ngga lagi lagi ya kak. Beberapa waktu lalu si kakak tiba-tiba muntah ketika tidur malam. Saya kaget banget saat itu. Padahal seharian tadi tidak ada yang janggal, kami bermain seperti biasa. Tidak ada tanda kakak mau sakit. Masih mau makan banyak dan minta susu menjelang tidur. Minggu kemarin memang sempat badan kakak rada anget tapi ngga sampai demam kok. Terus.. Ini kenapa, lagi tidur tiba-tiba muntah. Sakit apa sih ka? Biasanya saya ngga terlalu panik kalau anak demam, selama belum lebih dari 3 hari, kita rawat sendiri di rumah. Alhamdulillah selalu pulih sebelum 3 hari dengan pemberian obat penurun panas. Saya pun pernah menulis cerita menangani demam anak.

Ada yang berbeda di cerita kali ini ya mah. Hmm, sepanjang usia Kaina 3 tahun, ini adalah sakit yang terparah karena sakit batuk, diare dan demam bersamaan. Awalnya hanya muntah, saya pikir cuma sekali muntah, kenyataannya setiap masuk makanan minuman, dia langsung muntah. Rasanya saya lemas banget lihat Kaina seperti itu. Solusinya, kita beli obat penghilang mual untuk anak. Alhamdulillah setelah minum obat, perut Kaina bisa masuk makanan. Tapi sorenya saya dapati Kaina demam dan buang air, beberapa kali sampai pup di celana. Akhirnya saya lanjut penurun panas.

Oh ya, ini obat anti mualnya ya ma, Norfoz. Pemakaiannya diminum 1-2 jam sebelum makan. Kalau sudah berhenti muntahnya, di stop saja pemakaiannya ya.

                     
  

Hari kedua demam, saya meminta suami untuk memeriksa Kaina ke rumah sakit. Karena lihat muka Kaina merah, dulu-dulu ngga pernah demam sampai muka merah. Sebenarnya suami ngga begitu pingin ke RS, soalnya biasa kita tunggu reaksi pemberian obat penurun panas selama 3 hari, baru sowan ke dokter. Tapi saya takut kali ini, karena ketika Kaina diberi obat penurun panas, ngga terlalu bereaksi. Sepulang dari RS. badan Kaina masih demam. Memang dari kemarin saya belum mengompresnya, cuma saya sudah kasih bawang, karena konsentrasi terpecah sambil mengurusi adik Ashika. Oh ya, perawat menyarankan untuk mengompres bagian tertentu, muka merahnya itu kemungkinan dari demam. Bisa jadi karena pakaiannya terlalu tebal. Untuk mengatasi demam anak dan diare ketika di rumah, saya melakukan hal ini mah:

1. Lepas semua pakaian, lap seluruh badan. Kompres ketiak, dahi dengan air hangat   kuku saja.
2. Makan bubur
3. Beri penurun panas
4. Beri sesering mungkin cairan, bisa air teh dengan sedikit gula, prefer air hangat. 
5. Cek pakaian anak, bila basah berkeringat, segera ganti. Pakaian tidak boleh terlalu tebal ya mah.
6. Setelah agak segar badannya, beri nasi
7. Jangan lupakan cemilan
8. Untuk stop diarenya, saya coba beri buah salak itupun sedikit. Kalau kata ortu, pakai daun jambu, cuma Kaina susah banget minum atau makan yang ngga familiar.

Alhamdulillah, menjelang subuh suhu nya normal secara perlahan. Akhirnya perjuangan supaya sembuh membuahkan hasil ^^ memang ya kalau anak sakit, orang tua harus semangat dan kuat. Ada cara lain ngga mah? Sharing yukk...Semangat ya untuk semua mamaaaaak. 

                                  

9 comments:

  1. Sama kita Ci, klo Faraz demam jg saya kasihnya bawang, dibalur deh selbadannya. Iyah Ci, klo demam katanya emang baiknya baju anak jgb tebal biar gampang nyerap keringat dipakein baju yg tipis aja.

    Alhamdulillah, Kakak Kaina udh sehat lagi kan sekarang :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal ngga gitu tebal kynya dii waktu kmaren, tapi muka Kaina merah bgt..
      Iyah alhamdulillah sehat :) makasih ante di

      Delete
  2. Alhamdulillah sudah sehat ya Kakak Kania. Sama mbak, saya biasanya juga dirawat dulu sendiri di rumah, kalau untuk obat misal anak belum pernah sakit sebelumnya kan gak tau obatnya apa suami biasanya tanya sama apoteker di apotek. Untuk demam, saya pake paracetamol, tapi seandainya anak ngeluh capek atau minta pijit biasanya saya kasih ibuprofen.

    Pokok anak dibuat senyaman mungkin lah, oia... Kalau diare saya malah menghindari teh banyakin buah, pisang hijau, pear, apel... Asal bukan pepaya dan pisang kepok. Anakku gak ada yang suka bubur, jadi biasamya tetap nasi tapi sayurnya yang berkuah, dan banyakin roti untuk camilan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah non, tapi ina susah minum air putihnya. Jadi teh jg encer, jgn kental dan gulai dikit..
      Oia aku lupa, nulis, buat mampetin pakai teh pahit

      Delete
  3. Kaina sayang alhamdulillah udah sembuh ya, mamingnya mantap sih ngobatin dan merawatnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. Aduh tong, gw selalu merasa gagal klo pada sakit...

      Delete
  4. makasih tips-tipsnya Mba Uci, kalo anak saya demam biasanya saya kkompres pake air rendaman daun srikaya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa, daun srikaya udah jarang mba ira..tapi ku noted :) makasih yaa

      Delete
  5. belom punya anak tapi aku suka baca tipsnya mbak chyyy hehe ;)

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena