Kenapa harus cari second opinion dalam periksa kesehatan

Rumah sakit, tempat yang lagi-lagi membuat capek kalau dari sana. Gitu juga ngga mah? Kali ini saya memeriksa si adik ke RS. Siloam Lippo Karawaci. Sebelumnya saya ingin bercerita mengapa Ashika saya bawa ke RS. Waktu itu sehabis mandi pagi, saya dapati benjolan pada ketiak kanan adik. Rasanya badan ini lemas tak bertenaga. Mencoba berpikiran positif sambil istighfar berkali-kali, bingung ini benjolan apa. Keesokannya saya bawa ke Hermina Tangerang, dengan DSA yang biasa yaitu dokter Armila. Ashika diberi antibiotik dan selama 1 minggu itu kalau belum kempes atau hilang benjolannya, dokter Armila menyarankan biopsi. Saya kurang puas atas jawaban beliau. Sebelum ke RS, saya sudah gugling dan terdampar di blognya mba Echa. Lalu message di twitter. Saya pikir juga Ashika bakalan di USG seperti Raffi, ternyata dokter Armila bilang, ngga bisa. Hmm, Raffi baru hilang bengkaknya dalam waktu 4 bulan. Kenapa dokter cuma kasih waktu seminggu, lalu suruh biopsi. Saya kok jadi ngga sreg yaa. Ashika juga ngga ada demam, ngga turun berat badannya, ngga rewel, semua alhamdulillah baik-baik saja.

                    
   

Lanjut second opinion, cara ini perlu diambil supaya ada pencerahan lain :) Sahabat saya menyarankan ke dokter Erick F. Kan di RS. Siloam Karawaci. Katanya beliau itu dokter anak favorit, antri. Sahabat saya yang juga seorang dokter menganggap dokter Erick sangat komunikatif, baik banget. Oke. Saya mau coba. Nyoba daftar via website Siloam, info jadwal dokternya pun update. Pada hari H saya harus daftar ulang untuk dapat nomor antrian. Jam 10.30 tiba di RS, 'mba, saya mau ke dokter Erick' terus mba nya bilang 'bu, nanti kira-kira jam 16.30 perkiraan masuknya, soalnya sudah banyak antrian' saya melongo kaget. Haha. Ini antrian macam apaaaah, bener favorit ini dokter Erick.

Mba nya menawarkan ganti dokter lain. Saya oke, saya pilih dokter laki-laki. Pilihan ke dokter Andreas Liando. Ngga sempat cap cip cup sih, hihi cuma feeling. Bismillah. Dan saya ngga mau banget datang di hari sabtu ke Siloam Karawaci untuk periksa. Big no no, karena lama banget. Dokter spesialis anak di Siloam Karawaci biayanya Rp. 280.000.- mungkin ada teman yang butuh info biaya dokter spesialis anak di Siloam Karawaci Tangerang. Untuk review dokter anak Andreas Liando, saya mau bikinkan next post :)

Oh ya, saya rasa second opinion ketika memeriksa kesehatan sangat perlu. Kalau saya sih ketika hasil pemeriksaan tidak memuaskan, seperti yang saya alami. Informasi yang didapat dari dokter dan tenaga medisnya terlalu sedikit. Info yang sedikit ini kurang mendukung untuk melangkah ke proses tindakan lanjutan. Hmm jadi ini beberapa alasan kenapa kita harus mencari second opini dalam periksa kesehatan:

1Masih kurangnya informasi yang didapat setelah pemeriksaan. 
Saya rasa ini faktor paling-paling bagi saya, bagaimana yakin untuk melakukan tahap selanjutnya bila informasi yang diberikan hanya sedikit. Bukan begitu bukan ? ^^ Sekali lagi second opinion bukan karena meragukan dokter.

2. Hanya Make Sure
Beberapa teman beranggapan hanya ingin melakukan second opinion untuk meyakinkan diri. Misalnya dokter diagnosa ada penyakit kista, kita mau meyakinkan diri bahwa hasil tersebut benar adalah kista, ini bisa dilakukan.

3. Tidak ada perkembangan
Dulu, saya pernah juga diajari si mamah ketika sakit ngga kunjung sembuh. Lalu, mamah bawa ke dokter lain, ada yang bilang cocok-cocokan. Tapi mungkin memang obat dan penanganannya yang lebih tepat antara dokter yang ini dan yang itu.

4. Reputasi dokter kurang baik
Saya mengalami salah dokter ketika periksa pertama kali saat hamil, yang pernah saya tulis juga di sini. Ternyata setelah periksa, saya cari info tentang beliau, hasilnya dokter tersebut memiliki reputasi yang kurang baik, membingungkan. Pada saat itu bukan hanya cari opini kedua, melainkan saya putuskan untuk ganti dokter :)

5. Dokter juga manusia
Bisa jadi kan dokter salah? Entah salah penanganan atau diagnosa. Terlalu terburu-buru dan hanya mengandalkan data serta ilmunya. Lupa sama Allah. Kita usaha boleh semaksimal mungkin tapi kita ngga boleh lupa, ada Allah. Ngga ada yang ngga mungkin yakan? ^^

Alhamdulillah Ashika benjolannya kempesan, doain yaa :) 
Eh, kalau kamu kenapa sih harus cari second opinion?  Sharing yuk..

40 comments:

  1. Benar kok Mba, mamas saya juga waktu sebelum implan tulang belakang, dia cari second opinion sampe akhirnya yang cocok yaa operasi di Surabaya. Padahal kami domisili di Bekasi. Tapi di sana lebih sreg karena informasi yang diberikan benar2 jelas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba Ipeh aku merasa klo info sedikit, ngga berani ke langkah selanjutnya... Udah baik2 aja kan ya sekarang tukang belakang mamasnya

      Delete
  2. benar mbak. setuju banget saya. dokter juga manusia, yang sekali waktu juga melakukan kesalahan. (bukannya tdk percaya sama dokter).. btw, ternyata benjolan Ashika disebabkan karena apa mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata dokter karena suntikan bcg nya mba atau bisa juga sudah infeksi. Jadi sekarang nunggu sebulan, dilihat perkembangannya. Mengecil atau membesar.. Ngga perlu terlalu khawatir kata dokter yg kedua..
      Mba Rita makasih yah

      Delete
  3. Setuju Mbak.. Bukannya kita enggak percaya sama dokter sih.. Cuma ikutin kata hati deh, kalau ada yg enggak sreg, ngganjel, ya udah cari second opinion.

    Untuk benjolan di tubuh anak, kata dsa anakku, anak2 itu banyak kelenjar2 yg muncul. Pesannya, selama dipegang enggak sakit, tidak gatal, tidak membesar, gpp. Didiamkan saja, nanti seiring dia besar, akan hilang sendiri.

    Sehat2 selalu Ashika! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Noni, makasih yaaa. Iyah mba, kata dsa nya juga ngga usah terlalu khawatir. Aku ngga sreg banget klo harus buru-buru biopsi mba..
      Sehat2 juga untuk tante Noni & keluarga yaa :)

      Delete
  4. Betul sekali, second opinion itu sangat-sangat penting, apalagi untuk tindakan medis lebih lanjut. Ada kawannya kawan didiagnosis usus buntu. Harus segera operasi. Lalu, cari second opinion, apa coba? Ternyata ia hamil. Bertahun-tahun menikah belum hamil. Dan, tidak ada itu sakit usus buntu. Coba kalo telanjur operasi usus buntu, padahal ia hamil?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah pak..
      Yaampun kok bisa salah banget ituuu.. Ada2 aja yaa, alhamdulillah nyari second opinion dulu ya pak..

      Delete
  5. Setuju, Mbak, saya juga pernah didiagnosa katanya asma. Saya gak percaya karena dari dulu gak ada tanda2nya, keturunan juga gak ada. Akhirnya pindah dokter, dan kena tipes udah akut, sehingga napasnya terengah engah.

    Yah, dokter juga manusia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa salah juga yah mba Eri, alhamdulillah sekarang sehat aja kan ya mba :)
      Bener dokter jg manusia mba

      Delete
  6. Kalau memang ada mengganjal sebaiknya 2nd opinion. Saya pun begitu kok mbak, untuk kista ini saya second opinion ke dua dokter :D alhamdulilah nemu yang cocok.

    Sehat selalu ya Ashika.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ran moga sehat selalu yaaa, alhamdulillah klo nemu yg cucok :)
      Amin, tante ran, makasih yaa ^^

      Delete
  7. second opinion memang penting banget yah Mba Uci :)
    sehat selalu Ashika sayang, jangan sakit-sakit lagi yah, amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penting mbaaa..
      Makasih tante, sehat selalu yaa, doa yg sama utk tante Ira :)

      Delete
  8. saya juga sangat setuju jika pasien (kita) perlu melakukan second opinion. Namanya diagnosa itu kan bersifat probabilitas, jadi perlu opini lain agar diagnosa yang di dapat lebih akurat.

    #salam kenal, sptnya ini kali pertama saya BW kesini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mba :) makasih..
      Hanya kemungkinan yaaa mba, ngga 100%

      Delete
  9. Bener banget mb cris, pas diinfo dulu akhirnya kuret , aku mpe nyari second opinion beberapa kali, make sure biar bener2 yakin apa diagnosa dokter pertama bener ga

    ReplyDelete
    Replies
    1. E aku panggilnya uci aja kalik ya hihi

      Delete
    2. Embul emang sakit apa? Iyah uci aja gpp :D

      Delete
  10. Bener mba. Dokter bisa saja salah. Seperti pas aku mau melahirkan anak ketiga, disuruh operasi. Katanya harus. Trus aku nyari dokter lain, disuruh nunggu sampai 2 hari. Eh, ternyata besoknya bisa lahiran normal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba nur, sering klo obsgyn bgituuu :( kita harus selektif yaa mbaa. Alhamdulillah lahiran normal mba nur

      Delete
  11. betul..waktu hamil saya pernah dibilang "kalo ga ini itu, nanti anda harus di c-section". Abis itu ke dokter lain, dibilang normal-normal aja. Akhirnya lahiran normal deh alhamdulillah.

    Salam kenal dari member 1minggu1cerita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba tatats, alhamdulillah bisa lahiran normal ^^
      Di sana jam berapa sekarang? Hihii

      Delete
    2. Halo mba maaf telat balesnya. Sekarang sih jam 14.12 siang :). Di sini selama musim panas, 5 jam lebih lambat daripada di Indonesia.

      Delete
    3. Berarti musim juga ngaruh yaa mba, aku baru tau :D

      Delete
  12. Baca komentar Mbak Tatata, hem, jadi tahu Mbak Uci member 1minggu1cerita juga ya?
    Salam kenal kembali ya saya Okti dari Cianjur ��

    Jadi penyakitnya benjolan anak itu apa kata dokter Mbak? Kudu hati2 nih saya juga ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba, baru aja nyemplung, tapi ngga bisa ngikutin grup dgn konsen hihii
      Itu krna suntikan bcg mba, infeksi bisa nanah dlmnya

      Delete
    2. Kalem mbak uci,
      Kalo ada info penting, akan diulang-ulang terus di grup dan juga di medsos #1minggu1cerita

      Delete
    3. Yaa mba anil ya ini? Eh teh anil hehe.. aku bingung nanjaknya di grup :D nuhunnyaaaa teh Anil ^^

      Delete
  13. yup mba... dokter juga manusia... walau tiap hari sudah menghadapi pasien dengan beragam penyakit... barangkali indikasi yang diberikan terlalu dini. Saya juga yakin kita harus mendapatkan pandangan lain... barangkali sebelumnya ada yang terlewat...

    ReplyDelete
  14. setuju mba... sepinter apapun dokternya and seterkenal apapun selama ndak komunikatif... maka saya biasanya akan ganti dokter... :D Semoga yang terbaik untuk Adik...

    ReplyDelete
  15. Beneerrr banget itu second opinion, biar kita gak cepet puas dan putus ada aja gtu dengan diagnosa dokter pertama. Sebelum operasi ketiak dulu (awalnya benjolan kecil, kata dokter ada kelenjar dan harus diangkat) saya udah takut ajah, gak siap dan segala macamlah. Pas lagi cuti, mau jalan2 ceritanya sekalian aja diniatin utk cek dokter lain (waktu itu di Solo) dan ternyata dokter disana pun punya diagnosa dan arahan yg sama (operasi), lemesss tapi yasudah saya balik lagi ke dokter pertama dan eksekusi. Upsss, saya cuma share ya Ci.

    Lalu, Ciii si Adek Ndut sekarang gimana? Moga sehat ya Dedek Ndut :*

    ReplyDelete
  16. iya sih bener. Ada dokter yang dikit dikit operasi.. dikit dikit opname.. tapi ada dokter yang nggak kayak gitu... ini nih dokter idaman. jadi second opinion itu perlu banget

    ReplyDelete
  17. Dokter juga manusia, setuju banget sama pernyataan ini. Untuk itu ya memang ada baiknya kita tidak hanya mendengarkan pendapat satu orang dokter saja =)

    ReplyDelete
  18. Bener banget dulu pernah jadi baper karena dokternya dramatis bilang liver
    Padahal pas di coba di klinik biasa dokternya malah bilang cuma magh aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serem amat sih mba :( betul deh kita hrs second opinion yaaa

      Delete
  19. second opinion itu hak pasien sih mbak memang :)

    ReplyDelete
  20. Iya dokter itu cocok2an. Cocok sama anak dan ortunya.
    Anakku disaranin mertua ke dokter anak langganannya yg udah berumur karena katanya selalu ampuh semua obatnya.
    Sayangnya dokternya irit ngomong, udah gitu kalo aku bilang kok ga pake obat ini, eh dia bilang, "boleh, coba aja"
    Nah loh. Buat anak kok coba2

    ReplyDelete
  21. saya juga selalu begitu..bagus untuk melengkapi pengetahuan kita juga dan membuat kita lebih yakin

    ReplyDelete
  22. memilih dokter kandungan itu kaya milih jodoh ya hehehe. Aku sih milih yang gak jutek

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena