Pilih imunisasi DPT yang panas atau tidak?

Pilih imunisasi DPT yang panas atau tidak? Jangan khawatir kalau habis DPT panas.
Hal yang paling ngga enak adalah pergi ke rumah sakit, meski cuma sekedar imunisasi. Rumah sakit seringkali bikin capek dan lelah. Karena melahirkan di RS. Hermina Tangerang lagi, ya jadinya lanjut imunisasi di sana. Saya ambil yang imunisasi wajib saja untuk Ashika, ketika imunisasi Kaina juga begitu. Alhamdulillah sekarang loket pembayaran untuk jaminan tertentu dipisahkan, jadi antri nya kembali normal. Ya tapi di apotik untuk pengambilan obat masih lama juga sih, apalagi kalau nunggu obat racikan. Sudahlaaaah, lelah.

                      


Waktu jaman imunisasi Kaina untuk imun DPT, selalu menggunakan yang berjenis pediacel yang katanya ngga panas. Saya juga pernah cerita itu, Kaina tidak demam baca di imunisasi DPT. Imunisasi DPT terkenal dengan bisa menyebabkan anget si bayi. DPT atau DTP ini memang termasuk imunisasi wajib. Jaman eyang uti dulu, setiap habis imunisasi DPT memang agak panas tapi sekarang sudah ada DPT yang ngga panas mah. DPT ini untuk mencegah penyakit difteri, pertusis, tetanus (DPT). Imunisasi DPT diberikan secara berulang, ada waktunya, sebanyak 5x. Saat usia bayi 2 bulan, 4 bulan, dan 6 bulan. Lalu perulangan lagi di rentang 18-24 bulan. Terakhir saat usia 5 tahun. Bisa dilihat dijadwal ini ya.

          


Mau sharing pengalaman imunisasi DPT dengan Pentabio dan Pediacel. Ashika sempat nyobain punya pemerintah saat DPT yang pertama yaitu pentabio. Harganya lebih murah dibanding Pediacel, malahan jauh banget. Rp. 355.000 itu sudah termasuk dokter, konsultasi dokter SpA di Hermina Tangerang (Rp.141.000) Kalau pediacel juga makin lama semakin mahal, dulu jaman Kaina imunisasi DPT, di Hermina Tangerang harganya sekitar 700ribuan sudah termasuk dokter.

Waktu itu Pentabio memang menimbulkan demam pada anak Ashika. Kalau di tubuh Ashika, demamnya setelah 2 jam penyuntikan dan super rewel. Jadi, kalau mau pergi sebentar sehabis imunisasi, saya sarankan pakai yang jenis pediacel. Untuk harga pediacel di 2016 ini 800ribuan, ya otomatis kalau ditambah dokter dan jasa imunisasinya menyentuh angka satu juta. Engap juga ya mah. Untuk reaksi di tubuh anak, pediacel tetap menimbulkan demam di Ashika. Reaksinya hampir 24 jam baru terasa anget di badan.

Penanganan ketika demam setelah imunisasi DPT
Dokter menyarankan kalau demam dengan suhu 38 lebih, bisa diberi sanmol atau sejenisnya. Kalau masih di bawah 38, bisa diberi ASI saja sesering mungkin ya mah.

Kesimpulannya, pilih DPT yang panas atau tidak?
Tergantung kebutuhan saja mah, kalau mau pergi setelah imunisasi lebih baik pilih DPT yang tidak panas. Tapi mendingan jangan pergi deh setelah imunisasi, kasihan si bayi. Kalau mau supaya anak tidak rewel, mamah pilih yang tidak panas. Bukan berarti tidak rewel atau tidak demam sama sekali ya mah. Kalau dari kasus Ashika dan Kaina yang mencoba pediacel, berbeda reaksinya. Ashika mengalami demam tapi ringan dan reaksinya tidak secepat pentabio. Dan juga disesuaikan dengan budget juga ya mah :) 

Semoga bermanfaat untuk teman-teman terutama yang berdomisili di Tangerang.

12 comments:

  1. Faraz waktu itu normal pilihan yg demam, katanya sih bagus yg demam, biar bs lihat reaksi imun yg diberikan ke anak. Yg penting anak sehat dah, demamnya jg.cuma sebentaran krna pengaruh reaksi obat itu tadi.

    Ashika udh sehat lg kan sekarang?? Kisss kissmuaahh Ndut :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udaah dii, iyah sebetulnya yg penting anak sehat yaa :)

      Delete
  2. wah mayan buat baca2 nih meskipun belum ngalamin sendiri
    mbak ciyy udah ganti .com
    selamat yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa udah, makasih yaa nind :)

      Delete
  3. Gak pernah imunisasi di RS jadi cukup kaget dengan harganya hehehe. Duo bocah aku imunisasikan di bidan, bayarnya cuman 25ribu itu sudah ama bayar bidannya (thn 2013). Demam pastinya, dan karena bidannya praktek malam jadi ya langsung pulang nyusu tidur deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya aku dibayarin kantor non :D ya lumayan bgt klo byr sendirii ya

      Delete
  4. kalo aku milih yang nggak pake panas sih, alasannya agar anak nggak rewel sesudah imunisasi. Tiga anakku beda2 sih kadang pake yg panas juga, tergantung situasi keuangan saat itu, hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah bener mbaaaa.. Sesuai kebutuhan yaas. Makasih udah mampir ya mba

      Delete
  5. Pilih yang pakai panas, Pentabio.. hehehe, mayan murah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mba, kata dokter sama ajaaa :)

      Delete
  6. Jadi yg perulangan bisa diberikan dalam rentang 18-24 bulan ya mbak? Aku ragu ih mau ngulang soalnya sebelumnya pake pentabio semua. Katanya sih diusahakan harus sama terus merk nya tapi ya itu.. aku nggak sanggup ngliat KIPInya.
    btw salam kenal ya mbak, kemarin komen di tempatku ya, tapi brokenlink, jadi maaf saya hapus ya komennya Mbak Uci di blog saya yang kemarin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mba, ngga kok.Dokter ngga bilang hrs sama mereknya. Gpp mba,hapus aja :) maaf yaa,salah kopas kynya aku

      Delete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena