Cerita pasca melahirkan

Memiliki buah hati adalah dambaan setiap orang. Melahirkan dengan lancar dan bayi sehat pun kebahagiaan yang tak terhingga. Anak-anak bagi saya adalah udara. Ketika mereka bahagia, saya ikut bahagia, ketika mereka tersakiti, saya terasa lebih sakit. Meski kelahiran anak kedua kami perempuan (lagi) tetap ngga akan berkurang rasa bahagianya. Adik Ashika lahir dengan sehat wal afiat, alhamdulillah. .


                         
   
Seperti biasa, setelah lahir si bayi di ambil darahnya untuk proses pengecekan. Dokter  anak yang membantu dalam proses lahiran kemarin, dokter Armila, beliau bilang, selamat ya bu, anaknya sehat, dan sudah di imunisasi hepatitis B. Mendengar kata-kata dokter Armila, plong di hati. Selanjutnya pasti bolak balik RS hanya untuk serangkaian imunisasi karena semua sehat wal afiat kan, berbeda dengan pasca melahirkan Kaina, saya harus bolak balik RS untuk melanjutkan terapi penyakit bell palsy's, terasa sedih banget waktu itu, lahir dengan operasi sesar ditambah bell palsy's, lemahnya syaraf otot wajah. Rutin seminggu 3x untuk terapi tesebut, salah satu usaha untuk mengembalikan wajah yang mencong kala itu. Kadang saya ke RS membawa bayi, kadang sendiri. Terapi lainnya saya lakukan di rumah setiap hari seperti kompres air hangat, berjemur matahari pagi, senam wajah, lalu makan permen karet. Kurang lebih terapi 2 bulan, otot wajah menjadi normal kembali. Itu cerita selepas lahiran Kaina.

Lain lagi cerita pasca lahirnya Ashika, bilirubin Ashika tinggi. Sebelum pulang dari rumah sakit, angka bilirubinnya 9. Ternyata Ashika rentan kuning karena golongan darahnya berbeda dengan saya, Ashika B sedangkan saya O. Untuk mencegah bayi kuning (nilai bilirubin yang tinggi), harus perbanyak minum susu, baik ASI maupun sufor, sehingga zat yang menyebabkan tinggi bilirubin bisa keluar dari pup dan pipis, singkatnya begitu. Nilai normal bilirubin < 12, ya kurang dari 12. Jaman dulu, bayi kuning kan dijemur-jemur beres katanya, sebetulnya pencegahan yang tepat dengan banyak minum susu. Mungkin positifnya setelah dijemur kan haus, jadi banyak minum deh si bayi, nah ngga salah juga sih mitos dijemur kalau terus banyak minum. 

Saat kontrol di hari ke 6 setelah lahir, Ashika di cek darah karena terlihat kuning pada badan, hasilnya keluar setelah nunggu sejam, saya degdegaan, ngga mau kalau nanti Ashika disinar dan harus tertahan di RS. Tapi dokter Armila bilang, bisa bahaya kalau makin lama, makin tinggi nilai bilirubinnya, bisa gangguan ke otak. Pokoknya kalau lebih dari 12, kita rawat inap ya bu. Dan kenyataannya nilai bilirubin Ashika 12,4. Nyesek karena kelebihan 0.4 mau ngga mau, suka ngga suka harus dirawat, disinar 2x24 jam. Dokter juga bilang, insya Allah bilirubinnya turun bu, sejauh ini setelah disinar, nilai bilirubin akan turun. Sekedar info, total biaya penyinaran di RS. Hermina karena bilirubin tinggi ini, 3 juta sekian, alhamdulillah dibayarin Allah :)

Ciri-ciri bayi kuning yang saya alami bersama Ashika, dia jarang nyusu, tidur melulu, tidak peka bunyi (ngga kagetan). Sedih banget ngeliat anak sekecil itu, di box, disinar panas, dikasih tutup mata, hanya popok yang melekat di badannya. Kata suster, kalau udah tinggi banget bilirubin, mata bayi jadi kuning juga warnanya. Alhamdulillah setelah disinar terus cek darah, nilainya 7, Ashika bisa balik ke rumah tapi masih harus diperhatiin banget kadar nyusunya karena masih kurang dari 14 hari setelah lahir.

Cerita pasca melahirkan beragam banget yaa, mulai dari bell palsy's, plasenta lengket, dan saya ngerasain naek ojek di hari ke 7 abis lahiran, mau anter asip ke rs, rasanya kocakkk, cenut-cenut. Apa mungkin ini jadi my last pregnancy?! Ah tapi yang paling penting sekarang anak-anak sehat, itu aja, cukup.

5 comments:

  1. Dua anakku juga kena kuning mbak, karena lahiran di bidan dan puskesmas... Belum sampe cek darah sih... emang akhirnya ya dijemur dan perbanyak susu. Anak tidur sampe harus dibangunin paling gak tiap 2jam sekali. Hehehe... jadi inget masa-masa itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah 2 kaka zi jg yaaa.. Sama, aku jg sampe ngelitikin ashika biar nyusu.. Kasian sampe dibangunin pake klitikan, sejam sekali aku timer. Kata susternya, ada yg balik lg disinar lbih dr 1x...

      Delete
    2. Semoga gak sampe disinar lagi yak... Tega gak tega sih banguninnya... abis klo gak dibangunin tidurnya pewe beneeeer ampe lamaaa...

      Delete
  2. Faraz juga waktu itu sempat kuning, tapi gak sampe cek billirubin deh waktu itu.
    saya keukeuh harus kasih nen teruus, Alhamdulillah anaknya juga mau. kuningnya mulai berkurang, jadi deh boleh pulang ke rumah di hari kedua lahir :)

    sehat terus yaahh Kaina dan dik Ashika sayang :*

    ReplyDelete
  3. semoga sehat2 terus sekeluarga ya mbak chy, lagi2 baca sebagai wawasan
    mau komen daku masih awam :)

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena